My Story

Tentang Masak

Siapa yang semangat kalau ngomongin tentang masak-masakan!? Kalau saya sih enggak. Kalo disuruh makan baru deh saya semangat! I love eating, but i hate cooking! Am i the only one who doesn’t like cooking? Saya gak ada minat atau bakat jadi kangmasak. Mending disuruh ngejait daripada masak di dapur. Tapi ngejait itu gak ngenyangin huhu. Kecuali saya seorang pengusaha konveksi atau desainer terkenal yang sudah menjual karya ribuan potong. Lain cerita kalo ibu saya masak, saya suka bantuin sekedar menyiangi sayuran atau cuci-mencuci sayur, daging atau piring, atau ngulek bumbu. Yang meracik bumbu dan masak, tetep ibu dong. Masakan ibu tiada duanya! Btw foto di atas itu foto makanan Iran, fotonya diambil waktu saya makan siang di salah satu restorang di Naqsh-e Jahan Square, Isfahan. Kan kan kan nostalgia jalan-jalan lagi awwww

Tapi.. masak itu merepotkan, percaya nggak? Lha iya, masak masakan indonesia itu ribet. Tidak ada masakan simple, kudu pake ribet, kalo buat saya. Saya memang cewek pemalas! Ada banyak tahapan yang harus dilalui sampai makanan tersaji di hadapan kamu. Kalo tinggal makan tanpa masak sih enak.  Yang pertama kamu harus mikirin mau masak apa buat besok atau siang nanti. Jangan salah, itu milih menu itu pake mikir lho. Salah besar kalo masak adalah pekerjaan remeh. Kemudian yang kedua adalah cek bahan masakan di kulkas, kalo gak ada kudu siap jalan ke tukang sayur atau pasar.

Setelah bahan udah dibeli, masih harus ditata lagi. Dipotong-potong, dicuci, dipotekin tangkai sayurnya, ngeracik bumbu. Terus dimasak, iya kalo wajan bersih udah siap tersedia sih enak. Kalo masih numpuk di wastafel beserta dengan piring bekas makan sebelumnya, kudu dicuci dulu kan. Arggh! Terus kapan masaknya? Ini kehidupan nyata, bukan acara tv masak-memasak yang semua bumbu dan bahan, serta piring bersih sudah disiapkan oleh kru dan si kang masak sudah tampil full make up. Sampai di sini saya udah keringetan, kepanasan dan emosi duluan haha.

Kemudian sampailah pada tahapan memasak di atas kompor. Tanganmu harus lihai meracik bumbu, menari di atas wajan, mengaduk, menggoreng, merebus, menumis atau apalah. Di sini juga banyak drama, kecipratan minyak panas, tangan kena wajan, atau minyaknya yang nyiprat ke tembok, ke lantai di sana sini. Udah kaya kapal pecah itu dapurnya. Kami butuh dibantu (di dapur), bukan dicomplain betapa berantakannya isi dapur saat sedang masak. Impian saya punya dapur kering beserta kitchen set mewah seperti apartemen hratisan saya dulu di Brisbane ambyar sudah. Masak masakan indonesia itu ribet, udah gitu aja.

Masakan mewah versi saya adalah nasi panas pulen, ikan asin atau paru, kangkung rebus plus sambal terasi, tapi bukan saya kangmasaknya, yumm. Saya rela naik ojek jauh-jauh ke Blok M cuman buat wisata kuliner.  Saya suka makan di luar sendirian atau bersama siapa saja.

Saya mendingan jajan di luar dan makan di tempat. Saya suka makan sambil berpeluh di bawah terik matahari, di pinggir jalan berdebu. Warung amigos (agak minggir got sedikit) tidak masalah. Tiap siang saya makan di atas got di belakang kantor haha. Kalo lagi banyak duid makannya di restorang ber-AC di mall. Kalo lagi stres, ato pengen marah-marah atau abis dimarahin orang sampe pengen mengutuk, saya larinya ke restoran, makan sendirian sambil liatin orang atau main hp. Untung saya punya gaji jadi bisa jajan wkwkwk. Tiba-tiba aku rindu kantor.

Pesan saya untuk kawula muda di luar sana, bersyukurlah kamu yang masih bisa mencicipi masakan ibu kamu atau istri kamu. Perjuangannya luar biasa tauk! Walaupun cuma dimasakin kentang goreng sama steak doang, Alhamdulillah. Jangan dicomplain atau dikomentarin. Kalo gak suka ya tinggal jalan aja ke warteg aja beli makan pengganti, beres! Ato pesen makanan online, beres.

Dapur berantakan setelah ritual masak? Yawdahlah ntar juga dibersihin, hanya masalah waktu saja. Mana tau si kangmasak sedang kelelahan setelah menghabiskan waktu 2 jam di dapur. Daripada dicomplain cucian piring numpuk, mending dibantu cuci piring, dengan catatan kerjanya pakai tangan, bukan pake emosi. Atau kalo gak mau bantuin nyuci piring, mbok yo dibeliin mesin pencuci piring. Demikian postingan saya hari ini, semoga anda terhibur.

11 thoughts on “Tentang Masak”

  1. sama Jo, aku juga ga suka masak. Terpaksa masak kalo suami atau anak request makanan tertentu, yang bikin sebel setelah masak harus cuci piring banyak banget.

  2. Manajemen dapur kalau masak masakan Indonesia emang rada kompleks ya hahaha… Ada piring buat naruh bawang dsb., ulekan, peniris minyak goreng, dsb. dbs. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s