My Story

Gagal Beasiswa 9 Kali

DSC_0697

Gagal kok ya sampe 9 kali, warbiyasak! Terus sekarang udah ada yang dapet? Belum dong! Saya kan gitu, ceritainnya proses perjalanan dalam meraih apa yang saya inginkan, bukan posting pada saat sudah mencapai mimpi hehe. Pede aja lagi! Terus ada yang komen, “Nanti aja ceritanya kalau udah dapet beasiswa!” Lha suka-suka saya, saya mau cerita sekarang emang kenapa, apa lo, apa lo!? Jangan dekat-dekat, lagi galak bhahahaha.

Jadi bulan lalu saya wawancara program beasiswa untuk studi S2 di negeri ginseng yang sumber pendanaannya disponsori oleh perusahaan baja terbesar di Korea Selatan. Biaya bulanan beasiswa ini standar, atau bahkan lebih besar sedikit daripada LPDP atau KGSP. Memang sih tidak ada settlement fee sebagai modal awal hidup di sana, tapi kan biaya sekolahnya gratis. Siapa yang nggak mau coba, gak rugi toh. Saya suka sama Korea kok, buktinya saya udah bisa belajar dan familiar dengan bahasa korea sejak tahun 2004an. 2013 saya udah ambil les TOPIK, dan belum diperbarui lagi sampe sekarang. Saya mah siap aja kalo diinterview pake bahasa korea, tapi pak manajernya kagak ngomong korea hihi. Gagal deh cita-cita saya sekolah di Yonsei University hiks.

Saya jadi pengen kilas balik, cerita ke tahun 2012 saat saya sedang di bis jemputan dari kantor ke rumah. Saat itu saya sudah memiliki angan-angan untuk mendaftar beasiswa S2 di Korea Selatan, tanpa pikir panjang saya langsung melipir ke kampus lama saya dan mendaftar untuk kuliah S1 ekstensi. Waktu itu saya cuma memegang ijasah Diploma 3, Alhamdulillah dengan ijasah D3 walaupun bukan dari kampus terkenal saya bisa bekerja di kantor saya yang sekarang. “Daptar beasiswa S2 ah!”

Seiring berjalannya waktu, saya melupakan mimpi saya untuk melanjutkan kuliah S2. Saya menikmati ritme kesibukan kerja saya sebagai seorang pegawai di Jakarta dan mahasiswa di Tangerang. Setelah saya mengantongi ijasah S1, tawaran beasiswa datang silih berganti, tapi saat itu saya sudah tidak tertarik untuk berburu beasiswa ke luar negeri. Alasannya, nanti susah cari jodoh, pada nggak mau sama cewek pinter & mapan. Sempit banget pola pikir saya saat itu hahaha. Kawin mah kawin aja kali, mau sekolah mau kagak. Cowok yang merasa insecure sama ceweknya yang lebih pinter, itu urusan dia, kenapa si cewek yang disalahin. Oh iya, waktu kuliah S1 tahun 2013 saya sempat dapat beasiswa short course di Australia selama 3 bulan, yang berakibat pada tidak lulusnya saya di beberapa mata kuliah dan harus mengulang. Kesempatan les di University of Queensland nggak datang 2 kali, saya mending ke Australia dah. Ini bukan beasiswa dari kampus, tapi dari kantor.

Di Australia saya banyak kenalan dengan mahasiswa Indonesia yang sedang menempuh studi S2. Tapi saya belum kepikiran untuk berburu beasiswa S2 saat itu, alasannya takut homesick. Kalo traveling kan paling lama cuma 3 minggu, kalau 2 tahun kok ya lama banget. Tapi itu dulu. Sekarang? Saya mau kuliah S2 di kampus mana aja di luar negeri., setahun 2 tahun gpp deh. Saya gak sempat kalo kuliah sambil bekerja di Jakarta, rumah saya juga kan di luar Jakarta. Kalo kuliah tapi cuma bayar ijasah doang kok ya gimana gitu. Itu bukan gaya saya, saya murni pengen kuliah karena pengen belajar.

Bulan lalu juga saya mendapatkan email dari New Zealand yang menyatakan bahwa saya tidak lolos seleksi administrasi. Dari semua beasiswa yang saya daftar, saya cuma pernah lolos seleksi administrasi beasiswa Korea saja. Amerika, Australia, Selandia Baru, Inggris, gagal semua. Lengkap sudah. Dari sini saya berpikir, bahwa kegagalan itu adalah… makanan sehari-hari saya. At least i’m trying. I failed, it’s ok! I’ll try again. Kegagalan itu tidak abadi, katanya. Tapi kenapa saya gagal mulu, Bambang!?

Oh I know, is it because i didn’t learn from failure? Failure is a friend, oh failure is a friend, oh oh. *singing*

Mari kita urutkan semua program beasiswa yang pernah saya daftar :

  1. Bappenas (2018) dapet kesempatan tes tertulis 2 kali dan TOEFL 1 kali
  2. LPDP (2018) lolos tahapan seleksi administrasi, SBK, sampai ke tahap interview, tapi gak lulus juga akhirnya
  3. Fulbright (2019) gak lolos seleksi administrasi
  4. LPDP (2019) lolos seleksi adm, SBK (skornya 210), sampai tahapan interview, tapi tetep aja gak lulus karena saya sakit gara-gara hectic banget urusin nikahan
  5. Chevening (2019) gak lolos seleksi administrasi
  6. ANU (2019) drama banget ini!
  7. Korea Selatan (2020) interview
  8. New Zealand (2020) gak lolos seleksi administrasi
  9. Saya lupa satu lagi beasiswa apa, oh iya AAS 2018

Bohong kalo saya gak sedih. Saya sudah berkali-kali mendapatkan email penolakan dari lembaga pemberi beasiswa. Dari sini saya bisa mengambil kesimpulan bahwa ada buanyak kelemahan yang saya miliki, diantaranya yaitu saya tidak beruntung dalam dunia perburuan beasiswa ini. Saya tidak pandai bercerita dan menjawab pertanyaan wawancara. Apakah saya harus ambil kursus public speaking? Saya juga tidak pandai dalam menulis essay akademik dalam bahasa inggris. Haruskah saya kursus bahasa inggris? Padahal kan mumpung lagi wfh ya, bisa dipake buat belajar dan belajar. Tapi waktu saya abis di dapur wkwk. Saya gak enak mau minta tolong orang proofread my essay. Begitulah jadi orang jawa, nggak enakan mulu, duh.

Saya kenalan dengan banyak pemburu beasiswa. Ada yang sekali coba langsung lolos, ada yang 2 kali nyoba langsung lolos dan bisa sekolah ke Amerika. Saya!?? Nunggu 13 kali dulu apa. Sudah, sudah, hapuslah mimpimu sayang.

Should I give up? I do want to study in top university in the world. I do want to be a mum. I do want to explore the world. Nooo, you’re not allowed to do what do you want! Tidaaaak. Cita-cita saya kan pengen sekolah ke luar negeri sambil ngurus bayi. No travel, no baby, no scholarship 😦

Syukuri apa yang ada. Hidup adalah anugrah. Tetap jalani hidup ini. Melakukan yang terbaik. Ayo menyerah, ayo menyerah, ayo menyerah oh oh oh.

Saya belum memutuskan mau lanjut berburu beasiswa atau tidak. Yang pasti saya mau sholat zhuhur dulu, terus makan siang. Baiklah demikian cerita saya hari ini, saya harus kembali ke realitas (ke dapur maksudnya). Siapin makan siang dulu buat suamik, bhayy! I miss my office. Btw, stay at home and stay safe ya teman-teman. Semoga corona segera pergi. Amin.

16 thoughts on “Gagal Beasiswa 9 Kali”

  1. Tetap semangat Bijo, kamu pasti bisa. Minggu lalu aku baca kisah salah satu mahasiswa PhD di Inggris yg bilang kalo dia gagal sampe 25 kali dan akhirnya lolos di tempat yg paling bagus malah.

    Pesannya, jangan menyerah! Tunggulah sampai kemenangan menyapamu dalam bahagia. 👌🏽

    1. Ya ampun gagalnya sampe 25 kali!! Berarti aku belum apa2 dong gagal 9 kali. Orangnya gigih ya sampe 25 kali ngedaftar, akhirnya lulus juga, keren amat!
      Amin, semoga aku juga nyusul bisa sekolah di amerika

  2. Semangat ya mba, nanti akan datang kesempatannya di waktu yang tepat 😀 jangan menyerah, kalau memang itu bagian dari cita-cita, pasti akan ada jalan 🙂

  3. Yongalah Bijo… gagal maning… tetap semangat ya….
    Tapi akutu heran lho, sebenarnya otakmu itu terbuat dari apa sih kok rajin sekali belajar, eikeh merasa dungu deh dihadapanmu…

Leave a Reply to methappuccino Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s