My Story

Stay at Home

20180221_175042-11743203401.jpg
Valley Forge, Pennsylvania. 2018

Di masa yang tidak pasti seperti sekarang ini membuat saya berpikir 2 kali kalau mau membelanjakan uang. Niatnya, tapi tetep aja belanja online mulu. Ini lagi kepikiran pengen mesin jahit baru hihi. Harusnya saya mikir bulan depan saya masih gajian nggak ya hmmm. Kabarnya tahun ini kami tidak akan menerima thr karena wabah covid-19. Nggak dipecat dari kerjaan aja udah alhamdulillah. Di luar sana ada banyak orang yang diphk atau memiliki penghasilan harian yang tidak pasti, yang kalau gak kerja nggak ada pemasukan. Ada yang ribut-ribut lockdown kaya di Italia, tapi gimana ya? Entahlah. Di saat seperti ini dana daruratlah yang akan bekerja. Pertanyaannya adalah, sudahkah kamu memiliki dana darurat?

Semenjak corona merebak nilai tukar rupiah anjlok dari 13.750 menjadi 16.500, uwow! Harga emas melambung tinggi dari 3.750.000 per 5 gram, menjadi hampir 5 juta per 5 gram. Selain itu pergerakan saham pun anjlok (sotoy saya). Saya ini orangnya nggak percayaan soal duit-duitan. Abis jaman dulu sering ditepu sih. Kebayang nggak sih misalnya kita udah ngumpulin duit 3 milyar di dana pensiun/dplk selama 20 tahun, tapi pas mau dicairin prosedurnya berbelit atau bahkan nggak bisa diambil (amit-amit)? Segitu nggak percayanya sama lembaga perbankan, astaga hahaha. Lagian duit 3 milyar dari mana, saya kerja sampe usia pengsiung juga susah kekumpul segitu. Mangkanya saya mau kuliah MBA di Wharton biar bisa cepet kaya Maudy Ayunda, menghayal boleh ya hehe. Amin. Eh di blog ini, bebas mau ngayal apapun wkwk.

Cita-cita saya pengen pengsiung dini, tapi nggak pengsiung beneran. Maksudnya, ketika nanti di usia 45 tahun saya memiliki beberapa sumber pemasukan, tapi ya masih tetep kerja. Nggak mikirin besok mau makan apa lagi dengan budget 7000 rupiah, menikmati hidup, kalo mau traveling tinggal pergi gak mikirin ongkos lagi gitu. Kapan ya kesampean. Oh iya, semoga saya bisa punya anak yang banyak, lupa aku belum bereproduksi haha. Kesehatan juga gak kalah penting. Bahwa sesungguhnya investasi jangka panjang itu adalah kesehatan (kalo sakit gak enak pan) dan ibadah (sholat, amal sedekah, dll). Astaga duwit mulu dipikirin.

Dengan adanya kewajiban #stayathome saya jadi banyak-banyak bersyukur. Meskipun waktu saya lebih banyak abis di dapur, tapi ada kalanya saya senang. Nggak perlu bangun subuh, mandi, pake baju kerja, ngejar bus, duduk dari pagi sampe jam 4 sore (atau sampai malam), pulang-pulang udah gak ada energi. Di rumah aja saya sampe nggak pernah ngaca, nggak pernah sisiran, nggak pake lipensetip, ya udah kucel aja terus hahaha. Di sisi lain  saya juga bersyukur masih punya pekerjaan, saya bisa suntuk kalo di rumah seterusnya dan nggak ada kegiatan. Untuk itu saya memutuskan untuk terus bekerja di kantor walaupun sering mengeluh. WFH ini bikin stress saya berkurang, emosi terjaga, dan saya bisa menghabiskan waktu di dapur sambil nonton telenovela atau drama korea netflix, yawdahlah dinikmati aja. Sampe lupa kalo di luar sana ada wabah virus mematikan. Semoga si corona cepat pergi ya.

DSCF0310
Not my farm (NZ, 2016)

Impian saya, saya pengen banget tinggal di pedesaan atau peternakan di luar negeri (New Zealand, Swiss, Kanada, atau di mana gitu). Ngurusin keluarga dan tetap bekerja dengan waktu fleksibel. Bawa mobil gede ke mana-mana, emangnya saya sopir truk haha. Saya gak punya mobil sampai sekarang and i’m okay with that. Masih bisa naik angkot, tayo, taksi online, bus jemputan, ojek suami, atau jalan kaki kalo mau ke mana-mana.

Saya masih suka pemandangan alam. Kalo di kamar bukannya nonton tv/netflix malah liatin wallpaper yang super keren silih berganti. Pemandangan yang biasa saya jumpai saat traveling dulu, tapi bedanya ini bukan jepretan saya. I still wanna explore the world ’til nenek-nenek. Saya rindu road trip dan nyetir di luar negeri. Saya dulu waktu di NZ sering liat pasangan road trip berdua, terus mupeng. Bayangan saya dulu honeymoon sewa mobil ke New Zealand, ganti-gantian nyetir, terus piknik di pinggir danau berwarna turquoise sambil liatin pegunungan berselimut salju di kejauhan. Mimpi aja teroos! :-p

DSC_0860
NZ 2014

4 thoughts on “Stay at Home”

  1. Semoga corona segera hilang dari muka bumi ya mba, biar kita semua bisa beraktivitas kembali seperti sedia kala 🙂 saya juga sudah sebulanan stay at home saja, memang jadi nggak begitu stres karena dikejar deadline, hidup pun jadi lebih relaks, tapi saya kepikiran kalau nanti semua sudah kembali normal, bagaimana cara agar bisa on track alias nggak kena post rebahan syndroms 😂 takutnya karena kelamaan rebahan, terus pas jadwal harus kerja, eh hawa rebahannya masih kebawa-bawa 😅

    By the way saya turut mengaminkan impian mba untuk bisa pensiun di pedesaan NZ, semoga one day tercapai cita-citanya 😀 kalau sudah di pedasaan, akan susah ketemu abang Gojek dan teman-temannya hihihi ~

    1. Amiin, semoga si rona segera pergi dan kita bisa beraktifitas normal lagi.
      Iya nih keenakan di rumah jadi nggak mau ke kantor lagi, berasa lagi liburan panjaaaaang sekali. Nanti kena post holiday syndrom lagi pas masup kantor haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s