My Story

Menjahit Asa

dscf5328
Fotonya selalu nggak nyambung sama postingan. Oh saya rindu dikelilingi oleh es!!

Udah hampir 1 bulan saya ngerem di rumah alias stay at home dan mata saya jelalatan melulu liatin toko online. Setelah minggu lalu saya kepengeeeen banget beli baju renang versi syariah dan kebuka aurat, yang nggak tau kapan bisa dipakenya. Minggu ini saya lagi kepengen mesin jahit. Padahal saya udah punya mesin jahit biasa merek kupu-kupu tapi disimpan di rumah orang tua saya. Sedangkan saya sudah tidak tinggal di rumah orang tua lagi.

wp-1586660170453761029471.jpg

Saya ngiler sama mesin jahit tipe ini, pola jahitannya ada banyak, tapi produk ini nggak dikeluarin di Indonesia, adanya cuman di USA. Kenapa pula saya selalu naksir sama barang dari sana, padahal dibuatnya juga (biasanya) dari Cina. Harganya nggak sampe 150 dolar, tapi kan gak dijual di sini ya buat apa hiks. Saya belum pernah megang mesin jahit model gini, biasa yang model klasik yang digenjot pake kaki atau pake dinamo.

wp-15866601705001484983351.jpg

Yang tipe ini model jahitannya gak sebanyak tipe yang pertama tadi, tapi kenapa harganya lebih mahal!? Saya gugling negara yang ngeluarin tipe ini adanya di Indonesia, UK, Australia, gak tau lagi. Sayang aja untuk mesin jahit seharga 3 jutaan cuma bisa 16 jenis jahitan termasuk lubang kancing. Kalo mau yang lebih banyak jenis jahitan ada yang tipe innov-is 35 bisa 70 jenis jahitan, tapi lebih mahal. Saya mending beli drone kalo punya duit mah haha.

Saya juga naksir model Singer Stylist 9100 yang bisa 400an model jahitan, uwow! Tapi saya gak yakin bisa pakenya apa enggak, saya gaptek pan, kayaknya sih rumit pengoperasiannya. Harganya gak jauh beda dengan brother innov-is NV35.

Saya masih punya banyak bahan nganggur yang belum dijahit. Kalo dulu alasannya sibuk kerja di kantor, sekarang kan udah hampir sebulan work from home harusnya punya lebih banyak waktu di rumah. Kan lumayan hemat 3-4 jam waktu di jalan bisa buat dipake tidur ngoprekin jaitan di rumah. Tapi, mesin jahitnya jauh ada di rumah emak.

Gara-garanya saya lagi kerajinan bikin masker di rumah, eksperimen dari model biasa, kerut sampai model yang ergonomis yang polanya saya dapat dari nebak-nebak sampe tutorial internet. Ternyata masker kain yang paling enak dipakai yang polanya saya dapat dari freesewing itu. Saya bikin buat keluarga di rumah, buat masbeb ke kantor, sedangkan saya sendiri pake masker beli jaman dulu hahaha. Dulu tujuan beli masker buat menghalau debu jalanan dan penutup mulut pas tidur di bis biar gak keliatan kalo lagi mangap & ngiler.

wp-15858887855891169443805.jpg
Eksperimen pertama model paling gampang

Saya masih punya bahan kebaya, bahan seragam, katun beraneka motif, bahan coat juga ada. Jaman dulu sering belanja bahan tapi jaitnya gak pernah sempet. Saya pengen jahit kebaya lagi, terakhir bikin jaman kuliah dulu. Banyak banget yang pengen dijahit, tapi saya kok lupa bikin pola bajunya. Jangan salah, jait itu ruwet, bikin polanya yg paling malesin 😴

Saya masih ngumpulin niat lagi buat beli mesin jahit atau enggak. Antara keinginan dan kebutuhan. Dibilang butuh, enggak butuh banget. Dibilang pengen, ya pengen banget. Butuh atau ingin?? Di jaman menuju resesi gini malah belanja. Tapi tapi tapi kan enak kalo punya mesin jahit portable model ini bisa buat semi obras, lubangin kancing, pasang kancing, bordir juga uwuwuwu!

Kalo ada mesin jait di rumah masbeb kan bisa buat jahit sambil nemenin dia main ps. Saya mau jait kebaya buat saya, celana panjang buat ibu, baju buat kakak, baju anak (pamali ya jait baju anak sebelum punya anak?), boneka, patchwork & quilting, bikin tas, dll. Saya ga bisa bikin pola baju & celana cowok, monmaap ya. Tapi wfh-nya sampe kapan dulu? Kalo masih lama kan saya bisa bikin project runway versi saya, kalo sudah selesai wfh ya nggak pegang jahitan lagi dan sayang dong mesin jahitnya nggak kepake (kalo beli).

Tadi juga saya daftar beasiswa lagi yang ke-10, belum selesai jawab essay sih. Masak mau ambil jurusan national security policy (pilihan ketiga), sounds cool huh? Yakin daftar lagi? ntar gagal lagi. Saya kembali menjahit merajut asa dan menolak untuk menyerah. 파이팅!!

Jadi beli mesin jahit apa enggak? 🤔

19 thoughts on “Menjahit Asa”

  1. mbak, aku mampir ke blog ini gegara bosen wfh…mudah2 segera disehatkan semuanya. biar bisa jalan2 lagi. nyari flightradar dan lihat pesawat k kota anchorage. dimanakah itu ? alaska.? gimane caranya ampe sono. dan ternyata udah ada yg pernah sampe sono, dan hebatnya si ibu ini udah melanglangbuana, wow emejing.

  2. Aku dukung buat beli! Hihi. Eh tapi tergantung sih mau diseriusin atau enggak. Jangan sampai udah beli, eh malah dianggurin. Huhu. Anyway salam kenal, Kak. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s