My Story

Cerita 2020

Gak berasa 4 hari lagi kita akan menyambut tahun 2021, cepet banget. Rasanya baru kemarin saya nggak bisa tidur di malam tahun baru setelah nama saya masuk dalam SK “extra”. Iya, sampe segitunya saking nggak maunya terlibat dalam urusan administrasi keuangan. Kerjaan saya jadi double. Di subdit iya, di TU iya. Saya stress sampai beberapa hari di awal tahun 2020. Saya paling malas rapat di luar jam kerja, itu alasan utamanya sih. Maunya kerja pulang tenggo dan istirahat di rumah. Tenggo aja udah makan waktu 12 jam di kantor & di jalan, kalo melebihi tenggo saya akan tiba di rumah jam 9 malam, 6 to 9, big no no!!

Di bulan Maret udah mulai rame berita corona. Di ruang kerja udah banyak wna yang seliweran bolak-balik ke kantor. Di bulan April mulai keluar surat edaran pemberlakuan untuk mulai bekerja dari rumah. Jemputan, transportasi umum mulai membatasi jam operasionalnya, dan saya pun bingung kalo mau ke kantor naik apa pas kebagian jadwal piket.

Biasanya tiap tahun saya bepergian dengan pesawat terbang untuk liburan atau dinas. Tapi tahun ini saya sama sekali nggak terbang atau kelayapan. Diajak menghadiri undangan nikahan sepupu di Jogja aja saya nggak datang. Sempat diajak dinas ke Bali juga, tapi pas tau saya positif nggak jadi berangkat, nanti capek lagi. Gak mau ambil resiko. Mana lagi pandemi.

9 bulan sudah saya WFH, ke kantor paling banyak seminggu 2 kali, kadang 3 kali. Sampe sekarang saya belum berani naik bus umum dan kereta komuter buat ke kantor. Kalo ada panggilan ngantor mendadak, saya pergi naik taksi online dan saya bangkrut lama-lama wkwk.

Karena jarang ngantor alhasil saya jarang ketemu teman-teman di bagian lain. Biasanya makan siang bareng tapi sekarang kudu hati-hati banget kalo kumpul. Kalo ga salah di bulan Mei, saya pernah ketemu salah satu teman, tiap kali ketemu yang ditanya adalah, “Udah hamil belom?” Saya jawab, “Belom”. Dia komentar lagi, “Lu mah, wfh ngapain aja di rumah, bukannya bikin anak!” Geblek dah temen saya pada nanyain ini mulu, hahaha. Mereka peduli, bukan usil 🤗

Namanya juga usaha, kalo belum berhasil ya coba lagi. Di bulan Juli saya mulai curiga, tamu bulanan nggak dateng-dateng. Padahal biasanya dia nggak pernah telat. Baru telat sehari saya langsung testpack dan alhamdulillah 2 garis, yang artinya saya positif hamil. Keesokan harinya testpack lagi, ada kali saya testpack sampe 5 kali buat mastiin. Dia, si penanya jadi orang pertama yang saya kasih poto testpack. Dia senang bukan main, langsung mengucap Alhamdulillah ya Allah. Eh padahal kan dia kagak solat 🤣

Saya udah seneng aja hamil kebo, nggak ngerasain mal selama 1 bulan pertama. Ya iyalah, lha wong saya nggak tau lagi hamil. Di bulan ke-2 sampai ke-4 saya lemas, pusing, mual, asam lambung naik, muntah-muntah. Oalah ternyata begini ya jadi bumil. Di trimester ke-2 saya menjadi orang paling sehat sedunia. Saya merasa baik-baik saja. Bye morning sickness! Di trimester ke-3 mulai lemas lagi, bawaannya mager aja. Jam 9 pagi udah ngantuk. Siang ngantuk, malam pas waktunya tidur malah seger, dedeknya asik main bola di dalam perut ibu haha.

Sekitar 3 minggu yang lalu saya kecapekan kerja dan stress yang bikin perut saya kenceng dari jam 3 sampe jam 7 malem. Alamak, stress ternyata ngaruh ke dedeknya. Sampe rumah saya berusaha untuk relaksasi, dengerin lagu, dengerin hypnobirthing tapi sayanya tetep stress dan tetep tegang perutnya. Akhirnya saya menjatuhkan diri di pelukan suami yang lagi main ps dan nangis minta ditenangin, aaaak. Saya stress sama kerjaan dan langsung bedrest selama beberapa hari. Saya udah mikir yang aneh-aneh, kuatir berlebihan, takut kenapa-kenapa sama janinku. It’s not worth it. Masa bodo dengan kerjaan dan tanggung jawab. Saya terlalu loyal sama kerjaan dan capek sendiri. Iya saya kerja sendirian. Sekarang mau bodo amat. Kesehatanku dan anakku yang jadi prioritas.

Di penghujung tahun 2020 ini saya mulai belanja perlengkapan bayi. Wah wah wah, ternyata banyak sekali printilan buat newborn. Saya keasikan buka aplikasi belanja online, tiap hari ada aja yang dibeli, abis lucu-lucu. Saya mulai yoga beneran di tm3 ini liat dari youtube. Intinya banyak-banyakin jongkok, ngangkang, senam kegel, jalan, gerak. Tapi kan mageeer. Semoga nanti lahirannya selamat, lancar, cepat dan nikmat. Amiin.

Hari ini 6 tahun lalu, saya baru aja pulang dari Selandia Baru. Hari ini, 3 tahun lalu saya lagi di Amerika Serikat. Hari ini, saya mau belanja ke pasar lama beli sabun. Pandemi kapan segera berakhir? Semoga di tahun 2021 segala macam virus telah pergi, atau ada vaksin yang ampuh yang bisa diakses semua lapisan masyarakat. Apakah kamu siap menyambut tahun 2021?

4 thoughts on “Cerita 2020”

Leave a Reply to Bawangijo Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s