My Story

Pengalaman Melahirkan di Bidan

Kalo disuruh milih mau lahiran di bidan atau rumah sakit? Saya milih di bidan aja, karena saya kurang suka suasana rumah sakit, gimanaaa gitu. Alhamdulillah bulan lalu saya kesampaian lahiran anak pertama pervaginam di bidan.

Tanggal 7 Maret lalu, berasa keluar cairan anget-anget gitu dari miss V. Pas dicek ke kamar mandi ternyata muncul flek darah di celana dalam. Masak gue mens, kan gue lagi hamil wkwk. Oh bukan, itu pertanda kalau waktu ketemu dedek bayi di perut sudah tiba, wohoo! Hepi dong saya. Satu jam kemudian air ketuban secara perlahan mulai merembes. Untuk meyakinkan, saya ambil kertas lakmus merah dan meletakannya di atas cairan berwarna bening tersebut, kemudian kertasnya berubah warna jadi biru. Oke fix ini ketuban, what’s next?

Shantay, saya tetap melanjutkan aktifitas harian dan masak menyiapkan bekal suami kerja sambil bolak-balik ke wc ganti pakaian dalam. Lho kok makin sering rembesan air ketubannya. Masih santai, soalnya belum ada kontraksi persalinan yang saya belum tau rasanya kaya apa. Katanya dari bukaan 1 ke lengkap bisa makan waktu cepat sampai berhari-hari. Jadi saya tetep suruh suami kerja dan saya tetap melanjutkan masak bekal seperti biasa. Setelah suami berangkat kerja, saya mulai kuatir karena air ketuban mulai sering keluar dan tambah banyak. Alhamdulillah warnanya jernih yang menandakan air ketuban sehat.

Ya udah karena makin banjir saya pake pembalut dan ke warung beli bungkus sarapan soto goceng buat saya. Saya sarapan sambil nonton youtube bidankita tentang ketuban. Kalo gak salah selama air ketuban warnanya jernih masih ada waktu 48 jam untuk persalinan pervaginam, jadi saya santai. Kemudian datanglah telepon dari kakak ipar yang bikin saya panik. Saya disuruh cepat-cepat ke rumah sakit, katanya udah waktunya lahiran, jangan nunda pergi ke RS, bukan ke bidan. Lah mau ke RS mana? Saya gak ada plan B, C, D , dst. Taunya ke bidan doang. Pede banget hehe.

Ketuban pecah duluan ga ada di birth plan yang sempat saya tulis di blog ini. Tapi di alam bawah sadar saya sering ngayal kalo pas saya lagi kerja di kantor, ketuban pecah makbyok gitu. Walah kejadian deh ketuban rembes. Air ketuban terus ngerembes disertai flek darah beberapa kali. Saya belum kontak provider dan sok tahu kalo saya baik-baik saja dan bisa menangani ini. I can give birth at home alone kalo kepepet, gara-gara sering nonton unassisted home birth di youtube. Sok banget wkwk.

Sekitar jam 11 saya dijemput kakak saya dan keluarganya dan meluntjur ke warung duren & kelapa muda buat wisata kuliner sambil bawa koper mana tau mau sekalian ke provider. Saya masih santai brunch di warteg, minum kelapa ijo, dan makan duren tengah hari bolong. Kelar makan saya suruh kakak saya telepon provider, dan saya disuruh datang ke bidan. Niatnya saya mau datang kalau udah kontraksi 5-1-1. Duh belum ada kontraksi ngapain ke provider, saya sengaja menunda untuk mengurangi intervensi yang tak perlu saat persalinan.

Kami masih sempat ke minimarket dan warung jamu sebelum ke bidan. Sekitar jam 1 akhirnya kami sampai di bidan dan saya langsung dicek tekanan darah. Tensi saya yang biasa 100 jadi 130. Mungkinkah karena duren? Saya langsung disuruh berbaring di ruang bersalin dan cek daleman, eh VT. Saya udah memberdayakan diri, jadi tau kalo dicek dalam itu berarti kudu masupin jari ke leher rahim untuk cek udah bukaan berapa. Ternyata dicek dalam swakitzz, yawla. Dikodek-kodek dah tu miss V. Ternyata udah bukaan 1 dong. Dan saya ga boleh bangun dari tempat tidur sejak jam 1 siang.

Saya merasa sangat fit dan belum berasa kontraksi. Tadinya saya mau main gymball dan joget-joget senam zumba goyang pinggul untuk mempercepat bukaan. Tapi kata bu bidan saya harus tetap tiduran ngadep kiri supaya ketuban gak habis dan oksigen serta detak jantung janin bagus. Pak suami yang lagi kerja di kantor disuruh datang ke bidan buat membantu induksi alami (rangsangan puting) supaya bukaan nambah.

Sore hari pelan-pelan mulai berasa kontraksinya. Sambil pegang hp buka aplikasi kontraksi saya cek interval dan frekuensi kontraksi. Ok, ternyata sudah mulai teratur berasa kontraksi selama 30 detik sampai 1 menit setiap 3-5 menit. Oh jadi itu yang namanya kontraksi persalinan. Untuk nahan sakit saya pakai napas perut atau ganti napas tiup-tiup. Badan udah pegel banget ngadep kiri terus. Kepengen pipis ke kamar mandi aja gak boleh. Disayang-sayang sisa ketuban yang tinggal dikit. Lama-lama kok rasanya tambah mules dan sakit. Saya udah pengen ngejan tapi belum boleh karena bukaan masih sedikit. Makin malem makin gak tahan. Mulai gak santai. Saya udah mulai teriak-teriak. Kasian busui di ruangan sebelah yang udah lahiran duluan sebelum saya dengerin teriakan saya haha. Saya praktekin metode atur napas dan suara saat kontraksi datang kaya yang biasa saya pelajari pas yoga. “Aaaa…” Si bu bidan nyuruh saya tiup-tiup mulu. Astaga saya capek tiup-tiup dari jam 3 sore sampe jam 8 malem. Suka-suka saya. Lama-lama saya berontak haha. Kakak saya nyuruh saya tiup mulu. Saya bilang “Diem!!” Capek saya tiup lilin tapi gak ada lilin dan kue ulang tahunnyag Suami saya yang mau ijin bentar ke toilet atau makan juga saya larang. Saya butuh tangan besarnya buat saya cengkram wkwk.

Dari magrib rasa ingin mengejan sudah ada tapi bukaan masih stuck di berapa gitu. Lama-lama saya gak tahan. Progres bukaan terlalu lama karena posisi saya berbaring tidak banyak membantu. Pokoknya lama banget deh sampe bukaan lengkap. Saya gak tahan sama mules dan sakitnya. Selalu ingin mengejan. Saya praktekin napas kaya di kelas napas bidan Lanny, youtube bidan kriwil, youtube bidankita, bidan novel, kagak ngaruh. Buyarrlah semua. Saya udah pengen nyerah aja. Dalam hati saya berteriak, “CEPETAN KEK BUKAAN 10. AKU GAK TAHAAAN. Ayo dek kita ketemu hari ini tanggal 7 Maret!”

Tiap cek bukaan masih macet aja di 6, dih. Cek lagi bukaan 8, cek lagi bukaan 9. Saya ga denger bu bidan bilang udah bukaan lengkap. Mungkin stuck di 9? Tiap kontraksi datang bu bidan cek VT dan saya ngerasa leher rahim saya dikodek-kodek pake jari supaya lebar. Rasanya? Nikmat sekali! Afirmasi positif, saya sambil nahan sakit sambil ajak ngobrol dedeknya, “Ayo dek keluar sekarang, biar ulang tahunnya sama kaya kawinan bude”

Setiap ingin mengejan saya yang lagi ngadep kiri langsung rebahan ganti posisi. Bu bidan nyuruh ngadep kiri mulu. Saya teriak aja, “Pegeeel!” Pengen bangun. Padahal saya pengen lahiran posisi searah gravitasi entah berdiri, jongkok, nungging, kalau memungkinkan. Tapi karena ketuban dah abis ga dibolehin.

Saat tiba waktunya, akhirnya saya dibolehin ngejan. Saya bilang, “Pengen puuup!” “Yaudah keluarin aja.” Tapi mah gak pup. Itu rasa pengen melahirkan kaya mau bab. Saya sempet latihan napas dan nonton youtube Why you don’t need to push when give birth. Karena kalo mules mau bab gak ngejan juga bisa. Bagusnya emang tiup-tiup seperti tiup lilin. Lah disaat kontraksi yang rasanya aduhai gitu saya panik mulu. Boro-boro napas. Jarum infus di tangan saya bikin gak leluasa juga.

Kan udah boleh ngejan tuh. Posisi mulai rebahan dan kaki ngangkang di angkat, tiap kontraksi disuruh ngejan sekuat tenaga. Lah tenaga saya udah abis buat tiup-tiup dari siang. Saya gak kuat ngejan, akhirnya salah satu bidan naik ke kasur dorong perut saya dari atas. 2 bidan lainnya ngebantuin dari posisi lain.

Pas ngejan pertama, kepala bayi udah crowning dan keluar sejidat, tapi saya gak kuat sempat tertahan (atau masu lagi kepalanya ga tau). Makanya kepalanya peyang wkwk. Yang kedua akhirnya bayinya keluar semua, lega sekali. Diiringi tangisan nyaring yang kedengaran sampai segala penjuru klinik. Hampir jam 12 malam lahirlah baby boy dengan berat 3,3 kg, panjang 50 cm. Waktu ditaro di dada, saya kaget liat bayinya yang besar, dan kepalanya yang panjang. Oalah pantesan keluarnya susah haha. Ibuknya kurus, anaknya ndut hehe.

Setelah bayi keluar, plasenta pun langsung keluar. Saya ga sempat lihat plasenta. Terima kasih plasenta telah menjadi sumber penunjang kehidupan bayiku selama di rahimku.

Selanjutnya yang gak kalah seru saat proses penjahitan perineum. Saya gak nanya robekan perineum derajat berapa dan berapa jahitan. Kayanya gak dibius dah, saya sampe nangis pas dijahit. Swakitz! Udah ada feeling kalo perineum saya digunting supaya jalan lahirnya lebar. Tapi ga berasa pas dicekrek diepisiotomi, beraranya pas diobras.

3 minggu kemudian jaitan infeksi karena jaitan gak rapi dan saya datang ke 3 dokter kandungan untuk konsultasi. 1 dokter perempuan bilang saya kudu menjalani operasi penjahitan repair perineum yang biayanya setara tiket pesawat saya ke Chile. Walah lahiran di bidan cuma bayar 1,75 juta, biaya perbaikan diatas 10 kali lipat wew! 2 dokter cowok bilang gak apa apa luka saya, just wait and see. Kalo sembuh sendiri alhamdulillah, kalo makin sakit baru boleh jait ulang 3 bulan pasca lahiran. I’m okay now, udah gak sakit dan sembuh sendiri.

Lahiran rasanya nano-nano. Tapi ya gitu, sakitnya cuma sebentar. Yang gak kalah seru perjalanan pasca lahiran, banyak dramanya. Dari payudara bengkak, ketiak bengkak, asi ga keluar, puting lecet, anak bayi nangis mulu, gak ngerti cara gendong dan diemin bayi nangis kejer, jaitan perih, ga bisa duduk. Seminggu pertama saya berasa kaya melayang. Badan belum pulih, dan masih mengurangi aktifitas rumah tangga, bed rest aja. Semua kerjaan diambil alih suami hehe.. Demikianlah cerita pengalaman melahirkan saya bulan lalu. Kapok gak? Enggak dong. Saya berharap kesundulan secepatnya πŸ˜˜πŸ˜‚

13 thoughts on “Pengalaman Melahirkan di Bidan”

  1. Seru ya Bijo lahiran, alhamdulillah semua lancar πŸ™‚ sehat-sehat baby boy dan mamaaa (ini bb lahirannya sama kaya fabian loh, tp fabian lebih pendek🀭)

    Btw pas rasa-rasa bayi mo keluar itu, berasa kaya mo pup segede pepaya kan? 🀣

    1. Walau banyak drama alhamdulillah lantjar, selamat dan sehat. Toss sama Fabian!

      Ternyata kontraksi persalinan rasanya mules bangettt. Gak tahan kebelet pup tapi yang keluar anak bayi guede haha

  2. Hai Bijo selamat atas kelahiran si kecil πŸ™‚ . Sy waktu itu lahiran anak kedua pengennya normal, sdh semalaman kontraksi pas di cek paginya baru bukaan 2, trus dengar ada ibu2 di sebelah teriak2 jadi parno duluan, dokternya nanya mau sesar ga, ya sy iyain aja biar cepat wkwkwwk.

Leave a Reply to Phebie | Essentialist 🍿 Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s