My Story

Kesibukan Baru

Hari ini, 4 tahun yang lalu saya sedang berada di Amerika. Saya terbang dari dari Doha menuju Washington DC seorang diri. Ini adalah perjalanan nekat saya yang kesekian. Saya beli tiketnya pas lagi bertapa di toilet di rumah, ujug-ujug klik beli dah. Tiket pesawat ini bikin saya dag dig dug, karena saya liburan bertepatan dengan libur lebaran dududu.

Ke US janjian dengan Ci Janti, tapi ketemunya mah pas di Quebec. Saya ke DC dan Philly, dia ke Cancun sendirian. Terus dia terbang ke Quebec, sedangkan saya naik megabus dari Philadelphia ke Toronto, megabus Toronto ke Montreal, Montreal ke Quebec, yang kalo ditotal ditempuh dalam waktu 24 jam. Gak enak banget naik megabus untuk perjalanan sejauh itu, pegel, kursinya nggak ergonomis untuk perjalanan jauh. Kayanya waktu naik megabus dari Paris ke Amsterdam dulu nggak sepegel itu deh. Atau waktu dari Roma ke Napoli. Emang paling enak naik bus antar kota antar propinsi di Iran, nyaman.

Di perjalanan ternyata nggak berhenti di rest area. Berhenti sekali di perbatasan US-Canada untuk cek paspor dan visa. Untungnya waktu itu saya bawa bekal ayam goreng KFC dan buah. Nggak enak banget jalan-jalan gonta-ganti bus dengan jarak waktu yang dekat, ngeri ketinggalan bus berikutnya. Sport jantung.

Awalnya sebelum kepikiran mau ke Quebec, saya kepengen solo traveling ke Niagara cabang Amerika. Udah beli tiket megabus dari Philly ke Buffalo, terus diganti deh tujuannya bablas ke Toronto. Kalo waktunya banyak saya kepengen eksplor Toronto, Montreal, Quebec, yang lama sekali.

Duh kalo inget masa lalu itu seru dan mengenaskan. Seru, mau liburan ke mana aja tinggal liat peta, gugling dan berburu tiket. Urusan cuti dan uang untuk biaya hidup belakangan, yang penting beli tiket dulu, dicicil satu-satu. Izin orang tua, cuti kantor, itu juga belakangan. Mengenaskan? Karena banyak ngemper di jalananan haha.

Kehidupan saya yang sekarang juga nggak kalah seru. Saya udah nggak mikirin traveling lagi. Sekarang saya punya kesibukan dan teman tidur baru yang selalu saya kekep tiap malam. Bayi nggak mungil (jumbo) yang selalu minta nenen itu, bikin hari-hari saya menjadi ruame di masa pandemi ini. Saya jadi betah wfh di rumah terus. Si bocah selalu bikin hebohh. Tiap siang nangis mulu. Nangisnya kadang kejer, kadang sesengukan, kadang nangis lebay sampai berlinang air mata, kadang nangis malas, sesuka hatinya. Terus abis nangis tiba-tiba suka ketawa cekikikan nggak jelas. Dasar bocahhh, minta diciumm!

Sampe sekarang saya masih belum jago menggendong anak bayi. 2,5 bulan lagi si anak bayi bakalan makan untuk pertama kalinya. Saya udah ngintipin ig menu-menu mpasi yang bikinnya lumayan gampang (kayanya). Di usianya yang hampir 4 bulan ini, pakaian newborn baby K udah pada nggak muat. Sekarang dia tumbuh menjadi bayi yang semok. Saya suka geregetan kalo lagi pegangin pahanya, kepengen tak gigit hahahaha.

Sekarang saya lagi di kantor, ninggalin bayik sehari aja udah bikin kangen. Rasanya kaya udah seminggu nggak ketemu. Nggak kebayang ninggalin bocah sendirian, terus saya solo traveling gitu. Nggak tenang yang ada. Pengennya ngajak baby K kelayapan bareng kalo udah gedean. Sekarang masih banyakan nangisnya sih. Kalo liat video di youtube keluarga yang ngajak bayinya hiking saya jadi salut. Kok bisa hiking di Patagonia ngajak bayi umur 20 minggu. Apa nggak rewel? Kalo pup gimana ganti popoknya? Kalo anaknya kedinginan? Dan berjuta pertanyaan lainnya.

Semoga pandemi segera berakhir dan kita bisa kembali melakukan rutinitas tanpa dihinggapi rasa takut akan terpapar virus covid-19. Semoga kita selalu senantiasa diberikan kesehatan, kebahadiaan dan bisa selalu berkumpul dengan keluarga, amin.

7 thoughts on “Kesibukan Baru”

  1. Kalau ada ortu yg jalan2 bawa bayik atau balita percaya deh yg ga tahan kepengen jalan2 tuh mak bapaknya.🤣 Anak itu bisa nikmati bisa enggak. Krn mrk gak ngerti taunya nyaman aja. Ada yg bawa anak di tengah jln rewel minta pulang ke hotel dan pilih main di dalam kamar 😂 Juga “dibujukin” dg berbagai cara spy ga rewel demi yg sdh byr mahal2 tiket. True story. Cuma kita kan tdk pernah tau realita drama2 itu di cerita2 yg dihidangkan.

    1. Dulu pas jomblo kepengen banget bawa bayi naik pesawat long haul flight, sekarang mikir lagi pas punya bayi. Diajak ke rumah orang tua aja nangis mulu anaknya 😂

      Anak kalo dibiasain jalan2 dari kecil mungkin akan terbiasa kali ya.

  2. wkwkwk kok yang luar negeri mbak, saya yang dulu jaman jomblo kalau pikiran penat langsung starter motor muter sekitaran kabupaten aja sejak punya bayi udah nggak bisa melakukan itu lagi.. mending mainan sama si bocah.. bahkan kalau lagi ada kerjaan di luar bawannya pengen segera kelar dan pulang.. 🤣

    tapi pengen sih suatu saat diajak riding bareng, ya dari jogja ke sekitaran pacitan atau sampe bromo deh yang pernah bapaknya lakuin.. jadi bisa ada gambaran.. tapi emaknya protes, katanya kalo belum dewasa nggak boleh.. 🤣

  3. Kalau bawa bayi buat travelling harus panjang sabar, kalau naik mobil pribadi sih bisa berhenti semau kita, kalau naik pesawat anaknya nangis mulu ortunya yg ga enak sm penumpang lain 😆 walaupun klo masih bayi dan batita rewel sbg penumpang ga bisa komplain krn mereka anak kecil belum bisa dikasih tahu kan. Tapi .. kalau ga dicoba sih ya kita ga tahu, tiap anak berbeda karakternya, jadi jangan takut coba bw anak traveling nanti kalau pandemi sudah berlalu 😉 .

Leave a Reply to faridaryany Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s