My Story

Newborn Shopping List ala Bijo

Pakeet!

Hari ini tema tulisan saya adalah tentang belanja, ihiyyy! Pasti pada semangat kalo ngomongin belanjaan. Kali ini saya mau cerita pengalaman belanja segala keperluan untuk menyambut bayi baru lahir. Apa aja yang dibutuhkan untuk anak bayi baru lahir yang kiranya bakalan kepake dan nggak mubazir. Biasanya mamak baru kan impulsif belanja untuk kebutuhan calon buah hatinya, abis lucu-lucu nggak tahan kalo nggak beli. Awwww ini lucuuuuuuuuuk!!! Itu lucuuuuk!!! Pas lagi belanja.

Langsung aja yuuk. Ini adalah keperluan untuk si anak bayi yang saya cicil semenjak saya masih hamil 5 bulan sampai pasca lahiran.

Kebutuhan bayi

  • Kain bedong 1 lusin, bisa buat selimut juga
  • Setelan baju kancing depan lengan panjang dan celana panjang, 6 setel
  • Baju kancing depan lengan pendek, baby K dibeliin mbahnya buanyak banget hihi
  • Celana pendek
  • Topi, sarung tangan, kaos kaki 6 set
  • Bantal sofa
  • Perlak besar 1 buah, saya pakai merek sugar baby
  • Perlak kecil for travel 1 buah
  • Popok perekat sekali pakai
  • Kapas cebok, saya pakai merek Medisoft
  • Popok kain
  • Waslap 1 lusin
  • Handuk mandi 2 buah
  • Kain kasa kering 3 bungkus, buat plester tali pusar dan sikat lidah bekas susu
  • Minyak telon, saya pakai merek mybaby yang wanginya harum
  • Nipple & bottle cleanser, buat nyuci botol dot atau feeder cup
  • Sikat & sponge botol
  • Feeder cup
  • Botol dot, saya pakai merek Comotomo
  • Baby laundry liquid detergent
  • Hanger buat gantung pakaian bayi pas dicuci
  • Sisir sikat bayi
  • Gunting kuku
  • Sabun & shampoo
  • Jaring mandi bayi
  • Bak mandi bayi
  • Sendok silicon, buat nyuapin minum susu pakai gelas (pengganti dot)
  • UV Sterilisasi (optional). Untungnya saya dapet dari kado.

Kebutuhan ibu

  • Bengkung/korset
  • Nursing apron
  • Breast pad, buat yang ASInya melimpah
  • Nipple cream, persiapan kalau puting lecet
  • Sillicone breast pump buat menampung ASI, kalo ASImu banyak
  • Pompa asi
  • Botol buat naro ASI perah, saya pakai merk BKA 100 ml
  • Gel ASI, buat dibawa ke kantor dan taro ASI perah
  • Baju menyusui. Kalo ke mana-mana bawa bayi bisa pakai baju kancing depan atau kaos menyusui yang ada lubang di dada.
  • Gendongan bayi. Bisa pakai jarik batik, ring sling atau gendongan SSC.

Menurut saya itu aja sih yang perlu dibeli. Saya beli banyak yang nggak kepake juga seperti ayunan otomatis bayi yang bisa gerak sendiri. Bayinya nggak betah ditaro di ayunan, maunya digendong manual sama siapa aja sampe pegel. Pompa ASI juga kebanyakan, beli 2, dapet kado 2. Untuk stroller dan gendongan saya udah beli dari jaman hamil 5 bulan, kalo gak salah. Saya pakai stroller ABC Design Pup Air yang waktu itu lagi diskon 50%. Harga sebelum diskon 5,5 juta. Padahal dulu stroller yang ditaksir itu, ah saya lupa mereknya. Karena diskon aja saya beli stroller ABC Design, bagus kok nggak nyesel.

Katanya kalo lagi hamil sebelum 7 bulan nggak boleh belanja keperluan bayi dulu. Tapi saya nggak tahan, mumpung DISKON ya kan. Lumayan hehe. Setelah beli stroller saya beli gendongan. Gendongan saya beli Ergobaby Omni 360 Cool Air Mesh, Oxford Blue Midnight. Harganya 3,899,000 saya dapet diskon jadi 2,759,000. Saya beli gendongan ini setelah nonton youtube ada pasangan muda liburan ke Eropa cuma bawa ransel dan gendongan doang haha. Yawla jadi ngayal ke mana-mana pas hamil dulu. Nanti saya mau dorong stroller sama baby K di pedesaan di Swiss. Nanti saya mau gendong baby K pakai Ergobaby di Italia, yuk hiking ke dolomite dek. Oh indahnya.

Terus itu gendongan nggak kepake dong pas bayinya udah lahir. Saya masih takut gendong newborn. Pas baru lahir gendongnya tetep pakai kain jarik. Pas kepalanya udah tegak usia diatas 3 bulan saya baru berani gendong pakai ergobaby. Ternyata oh ternyata, harga gak boong, nyaman gendong pakai ergobaby, gak sakit punggungku. Yang sakit malah kakiku karena kebanyakan jalan ke sana-ke marih. Waduh gimana kalo mau hiking sambil gendong bocah nanti nih.

Stroller juga jarang kepake, lagi pandemi saya nggak berani bawa bayi keliling mall atau keliling komplek. Cuma beberapa kali aja keliling komplek pas umur 3 minggu. Abis suka disamperin ibu-ibu & bapak-bapak sih, emak kan parno. Ya udah deh bayinya dikekep di rumah aja. Sekarang pas baby K udah gedean, strollernya malah kepake, tapi buat keliling di dalam rumah. Kasian nggak pernah ke mana-mana dia haha.

Untuk pakaian bayi baru lahir saya pakai merek Miyo. Ini karena kebetulan aja dibeliin sama ibuk saya yang merek itu. Waktu pulang ke rumah orang tua, di lemari udah ada 1 kantong besar pakaian dan bedong bayi. Jadi saya nggak beli banyak untuk pakaian waktu itu. Miyo bahannya halus dan lembut. Selanjutnya saya belanja pakaian bayi merek Libby Baby, Little Q, Velvet Junior dan Little Palmerhaus. Semuanya bahannya lembut dan motifnya lucu-lucu. Mi favorito es Little Wear by Little Palmerhaus. Beli pakaian newborn nggak usah banyak-banyak, bayi cepet gede.

Alat pompa saya punya 4 buah. 3 elektrik, dan 1 manual. Saya beli Claire’s Electric Breastpump A22, dan Imani I2. Kado dapet Phillip Avent Comfort dan Madela Swing. Kesemuanya itu single pump. Setelah hampir 6 bulan, favorit saya jatuh kepada Madela Swing dan Imani I2. Enaknya pakai Imani I2 itu tangan bebas, ga perlu dipegangin alat pumpingnya, cukup dicantelin di bra dan kita bebas bergerak dan jalan ke sana kemari. Bisa disambi nyuci piring, makan, megang bayi. Saya pernah pakai daya pijat dan hisapan Imani I2 sampai level 4, yang ada areolaku lecet ngelupas. Jadi kalau pakai Imani I2 cuma pakai sampai level 2 saja, maksimal 3 tapi nggak lama-lama. Kalau Madela Swing saya biasa pakai sampai daya hisap level 8, alhamdulillah aman.

Saya beli bantal menyusui dan bantal sofa. Bantal menyusui nggak kepake, tapi kalo bantal sofa kepake banget. Dari bayinya masih kecil sampe sepanjang ini. Bayinya juga betah santai di bantal sofa kaya lagi berjemur di pantai. Dari masih baru sampai buluk tetep aja dipakai.

Clodi atau clothes diaper, saya punya beberapa tapi jarang dipakai. Saya beli beberapa merek lokal dan impor. Dih, saya lupa mereknya apa aja. Clodi jarang dipakai karena ternyata repot sekali nyuci popok. Dasar emak pemalas haha. Kadang-kadang aja pakai clodi. Kalau popok sekali pakai saya pakai merek Merries Premium, Pampers, dan Mamypoko Royalsoft. Sekarang lebih sering beli Merries Premium.

Kalau dot saya punya 3 sebenarnya, tapi cuma pakai 1 doang. Comotomo bottle 250 ml harganya 280 ribu. Yang saya ganti bagian atasnya aja, slow flow 1 lubang buat bayi 0-3 bulan, ada lagi yang buat 3-6 bulan. Awal abis lahiran saya nggak pakai botol dot karena takut si bayi bingung puting. Lama-lama bayinya nggak sabaran minum pakai gelas dan sendok jadi beleberan tumpah ke mana-mana, yaudah pakai botol dot deh sekarang. Botol dot itu bagai musuh dalam selimut. Memudahkan ibu ngasih susu ke bayi, tapi dilain sisi bisa bikin bayi nolak nenen alias bingung puting. Saya sempat relaktasi pas 3 bulan pengen ngasih ASI full, tapi… ya sudahlah nggak usah dibahas. Sekarang bayiku doyan puting dan dot, Alhamdulillah.

Setelah masuk kantor saya menerima bayak kado, lumayan banget. Ada yang nggak kepake juga karena kadonya sama persis dari 2 orang yang berbeda haha. Saya juga dapet gendongan baru lagi, kali ini jenis hipseat, belum dibuka dan dipakai juga.

Saya sengaja nggak beli tempat tidur bayi, karena bayinya tidur sama saya. Nemplok terus semaleman, nggak boleh jauh-jauh. Anak bayi laperan mulu, kalo butuh nenen tinggal dibuka tokonya dan lep jejelin puting haha. Bayiku kalau malam full nenen, kalo siang mix nenen dan sufor. Ibu kan harus kerja, jadi pakai sufor dan ASI. Udah udah, jangan dibahas ya perkara ASI dan sufor!

Ada lagi barang yang baru saya beli tapi jarang dipake. Tortle hat yang harganya 469 ribu, mahal banget. Tortle Lucky Elephant fungsinya buat memperbaiki kepala bayi yang peyang, atau mencegahnya. Tapi saya beli pas bayinya udah umur 5,5 bulan, jadi dia udah bisa tarik topinya dan dilepas hiks. Kamu kok pinter bener, dek! Mau dipakein helm bayi tapi nggak ada yang jual di Indonesia, ya udahlah pasrah aja. Emaknya kurang usaha juga ini dasarrrr.

Oh iya ada satu lagi yang nggak kalah penting buat kebutuhan anak bayi, yaitu vaksinasi. Siapkan anggaran untuk biaya vaksin anak bayi ya, Bun. Kalau mau yang murah meriah bisa vaksin di bidan atau puskesmas, tapi itu cuma beberapa jenis vaksin saja. Kalau mau ikutin rekomendasi IDAI bisa vaksin di klinik atau rumah sakit. Biayanya? Ya hampir seharga motor baru lah, hihi.

Nah kira-kira itulah yang dibutuhkan dalam menyambut sang buah hati. Pas hamil jangan cuma fokus belanjanya doang ya, jangan lupa belajar tentang mengASIhi. Karena nggak semua ibu tiba-tiba ASInya keluar setelah lahiran. Itu juga perlu diusahakan dan dipelajari. Mulai dari tehnik pelekatan yang baik supaya bayi mimiknya cukup, dan supaya si ibu bisa menyusui dengan nyaman tanpa menahan perih dan lecet. Setelah tahu tehniknya, menyusui itu nikmat, nagih dan nggak sakit. Kalau nggak menyusui payudaranya malah nyut-nyutan, tiati kena clogged duct atau mastitis. Udahah ahhh ngetiknya. Ada yang mau nambahin apa aja kebutuhan buat bayi baru lahir?

2 thoughts on “Newborn Shopping List ala Bijo”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s