Uncategorized

Hello July

Nggak adanya rencana perjalanan membuat saya nggak semangat nabung. Memang benar masa lajang dan masa setelah menjadi ibu itu berbeda. Kalau dulu hanya ada aku, sekarang ada kami. Kalau dulu belum ada biaya pengeluaran rumah tangga, sekarang banyak sekali pengeluaran untuk rumah tangga. Kalo dulu cuma kasih makan 1 orang, sekarang ada 4 orang yang harus dikasih makan. Boro-boro mau nabung, lha gajinya numpang lewat buat memenuhi kebutuhan hidup. Eh malah curhat haha.

Dulu saya bisa nabung 80% dari penghasilan saya tiap bulan hanya untuk biaya traveling, sekarang?? Dulu mau traveling ke Eropa atau Amerika masih realistis, tinggal beli tiket pesawat kemudian nabung buat biaya perjalanan lainnya. Sekarang??  Saya lagi seneng ngikutin instagramnya perencana keuangan, jadi banyak ilmu seputar finansial yang bisa saya dapatkan secara cuma-cuma.

Saya sangat merindukan traveling ke belahan dunia lain. Saya rindu hunting tiket promo dan merencanakan perjalan sedetail-detailnya. Sudah 3 tahun saya nggak bepergian ke luar negeri dan paspor saya pun sudah kadaluarsa. Mau perpanjang paspor males juga, lha wong nggak ke mana-mana.

Masih ada tempat yang ingin saya kunjungi bersama si kecil. Ke manakah itu?? Pengen ke Eropa, pengen ke Amerika Selatan, atau pengen ke luar kota aja sekedar melihat anakku lari-larian. Kasihan sekali bayi pandemi jarang ke mana-mana. Ibu pun parno kalau membawa si kecil ke keramaian.

Bentar, saya  menghayal dulu. Beneran sambil memejamkan mata haha! Saya pengen bawa baby K ke New Zealand membiarkan dia bermain di rerumputan di dekat perbukitan hijau sambil melihat ratusan domba, oh indahnya. Saya pengen dorong stroller bayi dan jalan-jalan di pedesaan di Swiss. Saya pengen boncengin baby K naik sepeda di pegunungan Andes. Awas kena altittude sickness! Saya pengen ajak dia memegang salju di mana saja. Pengen ajak anak bayik hiking dan camping di pegunungan. Banyak banget bucket list saya. Semua bisa terealisasi apabila.. dapet izin dari bapaknya haha.

Baby K mirip banget kaya ibunya. Nggak betah diem di rumah lama-lama. Pasti uring-uringan anaknya. Kalau diajak keluar rumah, setelah lama bermain di luar, diajak pulang ke rumah.. baru buka pager dia pasti balik badan lari menjauhi rumah. Sama seperti ibu, kalo udah kelayapan lupa pulang ke rumah haha. Yah begitulah, buah memang jatuh tidak jauh dari pohonnya.

Baiklah baiklah, jadi mau cerita apa sih? Random ajaaa, karena sudah lama saya nggak nulis di marih. Bingung juga mau nulis apaan. Ngomongin duit lagi kita??

Sudah setahun ini saya rutin mencatat semua pengeluaran, mulai dari yang besar sampai pengeluaran terkecil. Jadi ketauan dalam sebulan kira-kira saya ngabisin berapa duit buat kebutuhan hidup. Sebagai seorang pengabdi gajian yang gajinya nggak naik-naik yang diikuti dengan inflasi 4,35% berasa banget itu uang cepet bener habis. Hayo lari ke mana?? Saya agak nyesel juga sih beli iphone terbaru. Niatnya buat gantiin hpku yang udah dipake 7 tahun dan udah sering panas, takut meledak. Niatnya buat reward karena saya kan udah nggak pernah beli tiket pesawat lagi selama 3 tahun. Eh tapi setelah dipake kok, saya nggak begitu butuh banget hp keluaran apple ini. I’m okay with xiaomi or even the cheapest smartphone.

Oh iya sekarang saya lagi mau coba nabung 50% gaji. Bisa nggak yahh.. Saya pengen ngumpulin 300 kali gaji supaya bisa FIRE!! Mungkinkah??

1 thought on “Hello July”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s