Traveling

Perjalanan Bodoh di Patagonia Part 2

Lanjutan dari cerita perjalanan bodoh di Patagonia

Hari itu saya memutuskan untuk mengganti rencana perjalanan saya yang semula ke bagian barat menjadi ke bagian timur taman nasional Torres del Paine. Di sini saya hanya akan melakukan day trip ke Mirador Base las Torres, tadinya. Berhubung kesepakatan telah dibuat, print out campsite O Circuit saya selama 8 malam akan saya berikan kepada Enrique, dan dia akan memberikan bukti reservasi campsite W trek ke saya. Tapi nanti, setelah akhir perjalanan, alias sore harinya.

Continue reading “Perjalanan Bodoh di Patagonia Part 2”

Traveling

Perjalanan Bodoh di Patagonia

Mari kita sejenak refreshing, melupakan cerita tentang seleksi beasiswa maupun tes potensi akademik yang bikin kepala saya pusing 7 keliling. Hari ini saya mau cerita pengalaman saya waktu ke Chile, iya Chile! Kamu pasti udah pada nungguin kelanjutan cerita perjalanan bodoh saya bukan?

Continue reading “Perjalanan Bodoh di Patagonia”

Traveling

Melarikan Diri ke Chile

20190429_103142188903549.jpg

Malam itu tanggal 28 Desember 2018, saya dapet sms dari lembaga penerima beasiswa bergengsi sejagad raya yang menyatakan bahwa hasil seleksi beasiswa dapat dilihat di email. Kemudian saya cek email dan saya udah tau kalo saya gagal beasiswa. Kecewa? Sedih? Iyalah. Mungkin jalan saya bukan jadi awardee beasiswa ke Amerika, tapi tetap menjadi mbak-mbak kantoran yang suka ngabisin duit traveling.

Continue reading “Melarikan Diri ke Chile”

Traveling

Bulan Tenggelam di Langit Bau-bau

Judul postingan ini udah cocok belum jadi judul film layar lebar? Malam ini saya sedang duduk bengong di pinggir jalan, di tepi laut di Pulau Buton. Di malam hari ini memang saya tidak bisa melihat birunya laut, namun saya bisa mengamati bulan sabit yang terlihat sangat dekat. Anak kecil dan pengamen jalanan datang silih berganti, dan saya pun tetap asik menatap bulan sabit yang perlahan tapi pasti semakin turun. Sambil menahan pipis, saya pun menjulurkan tangan seakan mampu menggapainya. Jarak yang jauh seakan begitu dekat. Semakin lama saya amati, bulannya semakin pendek dan tenggelam hilang ditelan lautan. Demikian.

Saya gak punya foto bulannya tadi keasikan nonton 😜

Traveling

Hidup Lebih Mudah

Tadi pagi saya dapet whatsapp dari seseorang, “Kamu nggak ngeblog?” Oh iya, lupa hehe. Dua eh tiga minggu lalu, saya baru pulang dari Amerika Selatan, dan minggu kemarin baru pulang dari Indonesia Timur, terus nanti malam terbang lagi, terus kerjaan lagi banyak pulak, sok sibuk memang haha. Pekerjaan dan hobi saya mengharuskan saya untuk bepergian ke luar kota dan ke luar negeri (yang ini biaya sendiri). Barang andalan penyelamat saya adalah telepon selular dan jaringan internet. Pokoknya hp saya udah jadi bagian tak terpisahkan dari saya. Asal ada hp, internet dan kartu atam/kredit, aman.

Continue reading “Hidup Lebih Mudah”

Traveling

Hello Jetlag!

Hari ini adalah hari ke-5 saya pulang dari Amerika Selatan. Seperti biasa, jadwal tidur saya sekembalinya dari perjalanan dengan zona waktu yang panjang kembali berantakan. Cusco, Peru itu sama kaya New York City, perbedaan waktunya sama-sama 12 jam dengan Indonesia. Cuma beda posisinya aja, yang satu di utara, yang satu di selatan. Dari hari minggu (pas baru pulang dari Santiago), saya mulai (ke)tidur(an) jam 4 sore sampai jam 2 pagi setiap hari. Terus dari jam 2 pagi saya bingung mau ngapain di rumah.

Continue reading “Hello Jetlag!”

Traveling

Mendadak ke Machu Picchu

Gaya bener judulnya, ke Machu Picchu kok dadakan. Tapi emang bener sih, saya baru memutuskan untuk beli tiket ke Machu Picchu sekitar h-2 sebelum berangkat. Harga tiketnya? Mahal wkwk. Bodo amat mumpung lagi di Amerika Selatan. Kapan lagi bisa ke sini. Banyak drama buat sampe ke sini, sampe bikin saya pengen nangis, marah dan pengen cepet pulang. Lagian kena jebakan budget airlines mulu, duit gue abis ish! Lagian ke Amerika Selatan cuma bawa duit US$365 TUNAI! 🤣

Continue reading “Mendadak ke Machu Picchu”

Traveling

Mendadak ke Jepang

20181012_1107291142238338.jpg

Sebenarnya nggak mendadak sih, saya udah beli tiket pesawat ke Tokyo sejak 7 bulan sebelum keberangkatan. Namun, karena saya nggak begitu semangat, maka saya agak males-malesan waktu berangkat ke Jepang. Kenapa? Karena kepala saya disibukan dengan urusan seleksi beasiswa. Pada saat saya ke Jepang bersamaan dengan tes seleksi berbasis computer di BKN. Untungnya saya kebagian jadwal di Jakarta tahap ke-2, yang jadwalnya setelah pulang dari Jepun. Jadi saya masih bisa berangkat sambil bawa buku latihan soal TPA, tapi dipelajarin mah kagak. Disaat berdekatan juga saya akan menghadapi tes TPA beasiswa di tempat yang lain. Bawa buku TPA cuma berat-beratin barang bawaan, yang penting niatnya udah dicatet ya kan.  Eits, saya nggak akan cerita beasiswa lagi di sini. Fokus ceritain jalan-jalan ke Jepun.

Continue reading “Mendadak ke Jepang”