Traveling

Nyari Teman Jalan Mengejar Aurora

Parkir di depan Lake Hawea
Parkir di depan Lake Hawea

Berasa deja vu, tahun lalu saya pernah bikin postingan nyari teman jalan ke Selandia Baru dan sukses road trip di Selandia Baru dengan modal nekad. Tahun ini saya kembali mencari teman hidup jalan yang bisa diajak road trip supaya bisa share cost sewa mobil, bensin dan penginapan. Berhubung kurs dolar amerika dan euro melambung tinggi maka saya mau nggak mau harus mencari alternatif supaya tetap bisa menikmati perjalanan. Tiket sudah di tangan, nggak mungkin juga ngebatalin rencana perjalanan saya.

Kalo kamu cewek, masih lajang, berusia antara 28 sampai 34 tahun, suka berpetualang, nggak manja, bisa diajak hidup kelayapan susah, sedang mencari ide jalan-jalan dan teman jalan bareng, bergabunglah di biro perjalanan kami. Ini kok kayak iklan nyari karyawan baru di koran yak hahaha. Nggak ding, saya cuma lagi nyari teman jalan buat menemani perjalanan saya ke tempat yang baru. Cowok juga boleh banget kok kalo mau ikutan, asal masih lajang yaaa, itu persyaratan mutlak huahahaha. Kalo cowok yang mau ngikut kudu jago nyetir dan kuat disuruh dorong mobil dan gak boleh ngerokok selama perjalanan *kejam*

Nah kalo kamu tertarik buat ngetrip bareng saya, cekibrot yaa..

Ke mana?
Tempat yang nggak kalah indah dengan Selandia Baru

Kapan?
Tepat 3 bulan dari sekarang sudah tiba di meeting point

Berapa lama?
Belum tau, belum dapet tiket pulang, tergantung dapetnya tiket promo super murah

Biaya berapa?
US$6400 kalo ikutan paket tour dari Jakarta, kalo sama saya biayanya bisa ditekan asalkan berani jadi backpacker gembel ngenes 😀

Agenda perjalanan
Road trip keliling tempat terpencil sambil makan kwaci di siang hari kalo tangan gak beku sambil ngegosip barengan 3 cewek lainnya dan mengejar aurora borealis di malam hari kalo aktifitas aurora lagi kuat

Kuota
1 orang, kalo banyak yang mau gabung bisa sewa kendaraan yang lebih besar seperti ini

Muat buat ngangkut banyak orang :-D
Muat buat ngangkut banyak orang 😀

Meeting point
Bandara internasional … *rahasia* 😀 Niat gak sih nyari teman jalan

Syarat lain
Visa schengen, ini yang bikin saya deg-degan, semoga visa kita diapprove, amin

**Update 1 Juli 2015, 11.50 WIB
Barusan udah ada yang gabung, lowongan ditutup ya, terima kasih 🙂

Uncategorized

Autumn in my heart (bukan drama korea)

Baiklah, walaupun Multiply udah tinggal kenangan, ngeblog teteup jalan terus. Yang lalu biarlah berlalu, saatnya menatap masa depan. Haiyah..

Jadi ceritanya Bijo pengen sharing cerita halan-halan ke kampungnya om Bae Yong Jun kemaren nih. Dulu pan aku pernah ngayal dan sempat posting di MP bijo (tapi lupa postingan jurnal yang mana), tentang keinginanku untuk mengunjungi negeri ginseng di musim gugur. Tujuannya tidak lain dan tidak bukan hanya untuk melihat daun pohon maple berwarna kuning dan merah dan ngerasain peralihan musim gugur ke musim dingin. Dan alhamdulillah mimpiku udah kesampean xixi..

Ga leluasa yak posting pake hengpon. Pegeul jempolku..

Musim gugur itu indah, tapi dingiiiin!! Seumur-umur baru kali ini ngerasain tangan beku dan kering, kegores dikit langsung berdarah, hidung meler sepanjang hari, bibir pecah-pecah, pokoknya kayak di kulkas dah. Suhu terdingin kemaren sempet -3 derajat celcius, pas aku cek di hengpon. Tapi seru xixi..

Musim gugur itu romantis.

image

image

image