Traveling

Traveling Tanpa Ribet

 

20161119_101350.jpg
Naqsh-e Jahan Square, Isfahan

Semakin ke sini saya semakin nggak kepengen apa-apa, nggak kepengen ribet, nggak kepengen belanja macem-macem. Bergaul dengan sesama teman yang menyebut dirinya kere (padahal aslinya gak begitu, masak kere kerjanya keliling dunia mulu) membuat saya semakin menghargai apa yang saya miliki seperti kesehatan, orang tua, keluarga, teman, waktu dan pekerjaan. Sebenarnya saya  mau cerita apa yaaaa haha. Continue reading “Traveling Tanpa Ribet”

Traveling

Backpacker Juga Harus Gaya

DSCF0724
Mengamati Floating Iceberg

Beberapa hari yang lalu saya janjian sama Fisra untuk mengunjungi pameran travel. Sabtu itu, dari pagi saya udah sibuk kirimin dia whatsapp berusaha ngeracunin supaya beli tiket dan berani jalan-jalan sendirian ke negara yang menjadi destinasi impiannya.

Setelah sampai di pameran, kami langsung masuk ke dalam dan mendatangi salah satu stand agen perjalanan. Dengan pedenya saya langsung duduk di hadapan mas-mas petugas agen perjalanan. Niat saya saat itu adalah untuk ngebantu Fisra nyari tiket, tapi akhirnya saya pun gak tahan untuk nanya-nanya tiket rute ke mana saja sampai akhirnya saya membooking dan membeli 1 tiket pesawat pp untuk diri saya sendiri. Emang sayanya juga niat nyari tiket juga sih sampe bela-belain ngedatengin pameran travel, biasanya juga kan belanja online hihi. Continue reading “Backpacker Juga Harus Gaya”

Traveling

Takkan Lari Kapal Kukejar

Ngejar kapal ini dari bandara Praya
Ngejar kapal ini dari bandara Praya

Halo Indonesiaku, selamat hari kemerdekaan RI yang ke-70! Hai semuanya, saya baru aja balik dari trip sail komodo lho! Perjalanan yang tadinya hampir saya lupain dan gak jadi berangkat ini ternyata malah menjadi perjalanan yang sangat seru. Kenapa seru? Karena, seru aja haha.

Tadi pagi saya masih berada di bus malam dan kapal feri dalam penyebrangan dari pelabuhan di Nusa Tenggara Barat ke pelabuhan Kayangan, Lombok. Sekarang, saya udah di rumah aja, nongkrong di depan TV sambil mainan laptop. Tadi pagi di kapal feri sambil nahan kantuk saya langsung aktifin hp dan ngecek sinyal dan data di layar, untungnya sinyalnya masih kuat. Karena kawatir ketinggalan pesawat dari Lombok International Airport saya pun langsung buka google map dan ngukur jarak dan waktu tempuh dari pelabuhan Kayangan Lombok, ttempat kapal kami akan berlabuh ke Bandar udara internasional Lombok di Praya. Continue reading “Takkan Lari Kapal Kukejar”

Traveling

Nyari Teman Jalan Mengejar Aurora

Parkir di depan Lake Hawea
Parkir di depan Lake Hawea

Berasa deja vu, tahun lalu saya pernah bikin postingan nyari teman jalan ke Selandia Baru dan sukses road trip di Selandia Baru dengan modal nekad. Tahun ini saya kembali mencari teman hidup jalan yang bisa diajak road trip supaya bisa share cost sewa mobil, bensin dan penginapan. Berhubung kurs dolar amerika dan euro melambung tinggi maka saya mau nggak mau harus mencari alternatif supaya tetap bisa menikmati perjalanan. Tiket sudah di tangan, nggak mungkin juga ngebatalin rencana perjalanan saya.

Kalo kamu cewek, masih lajang, berusia antara 28 sampai 34 tahun, suka berpetualang, nggak manja, bisa diajak hidup kelayapan susah, sedang mencari ide jalan-jalan dan teman jalan bareng, bergabunglah di biro perjalanan kami. Ini kok kayak iklan nyari karyawan baru di koran yak hahaha. Nggak ding, saya cuma lagi nyari teman jalan buat menemani perjalanan saya ke tempat yang baru. Cowok juga boleh banget kok kalo mau ikutan, asal masih lajang yaaa, itu persyaratan mutlak huahahaha. Kalo cowok yang mau ngikut kudu jago nyetir dan kuat disuruh dorong mobil dan gak boleh ngerokok selama perjalanan *kejam*

Nah kalo kamu tertarik buat ngetrip bareng saya, cekibrot yaa..

Ke mana?
Tempat yang nggak kalah indah dengan Selandia Baru

Kapan?
Tepat 3 bulan dari sekarang sudah tiba di meeting point

Berapa lama?
Belum tau, belum dapet tiket pulang, tergantung dapetnya tiket promo super murah

Biaya berapa?
US$6400 kalo ikutan paket tour dari Jakarta, kalo sama saya biayanya bisa ditekan asalkan berani jadi backpacker gembel ngenes 😀

Agenda perjalanan
Road trip keliling tempat terpencil sambil makan kwaci di siang hari kalo tangan gak beku sambil ngegosip barengan 3 cewek lainnya dan mengejar aurora borealis di malam hari kalo aktifitas aurora lagi kuat

Kuota
1 orang, kalo banyak yang mau gabung bisa sewa kendaraan yang lebih besar seperti ini

Muat buat ngangkut banyak orang :-D
Muat buat ngangkut banyak orang 😀

Meeting point
Bandara internasional … *rahasia* 😀 Niat gak sih nyari teman jalan

Syarat lain
Visa schengen, ini yang bikin saya deg-degan, semoga visa kita diapprove, amin

**Update 1 Juli 2015, 11.50 WIB
Barusan udah ada yang gabung, lowongan ditutup ya, terima kasih 🙂

akomodasi

Lebih Dekat Dengan Alam di Milford Sound Lodge

Milford Sound Lodge
Milford Sound Lodge

Apa yang ada dalam bayanganmu saat mendengar kata forest cabin? Sebuah kabin yang terletak di tengah hutan? Kalo saya sih ngebayanginnya sebuah bangunan yang ada di tengah hutan yang gelap di dalam sana yang sulit untuk diakses dan dipenuhi oleh banyak monster di malam hari yang siap untuk membunuhmu kapan saja. Itu sih film Cabin in the Wood, entah kenapa tiap inget forest cabin ingetnya cabin in the wood haha.

Forest cabin yang ini nggak seserem cabin in the wood, karena lokasinya nggak ditengah hutan banget, masih deketlah sama jalan raya walaupun jalan rayanya itu juga ditengah hutan yang nggak dilalui angkot, ojeg atau becak. Kabin ini terletak di Milford Sound Highway. Forest cabin yang mau saya ceritakan di sini adalah forest cabin yang berada di Piopiotahi. Di mana itu Piopiotahi? Namanya kok aneh yaa. Piopiotahi itu adalah nama lain dari Milford Sound. Nah Milford Sound itu adalah bagian dari Fiordland National Park. Continue reading “Lebih Dekat Dengan Alam di Milford Sound Lodge”

Iseng Doang

Numpang Gratisan Saat Traveling

Rumah tante di Christchurch NZ (tantenya orang :-D )
Rumah tante di Christchurch NZ (tantenya orang 😀 )

Ini judulnya sebenernya kode, hahaha. *kedip-kedip centil* 😀

Saya baru 4 kali menumpang di rumah orang saat traveling, yang pertama waktu di Bogor, numpang di rumah sodaranya temen. Rumahnya itu diantara kolam ikan dan hamparan sawah hijau, enak banget deh rumahnya. Waktu makan malam kami makan di atas wadah daun pisang 1 lembar yang panjang dan semua nasi dan lauk pauk dituang di atas daun, kami makan rame-rame sama keluarga orang, nikmat hehe. Kelar dari rumah itu kami melanjutkan perjalanan untuk rafting ke citarik, kami cuma jalan bertiga tapi seru aja gitu. Yang nyetir siapa lagi kalo bukan kakak saya.

Saya pernah juga nginep di rumah temannya kakak di Garut. Kami tidur rame-rame di ruang tamu sambil gelar karpet dan kasur di ruang tamu, tidur berjejer kayak ikan asin yang lagi dijemur. Kerjaan kami bener-bener cuma leyeh-leyeh doang, makan, tidur, main ke sawah, ke kuburan, ke pasar, begitu aja terus. Saya paling suka waktu makan tutut atau keong sawah rame-rame, enak banget, yang masak bisaan aja, T O P!!!

Di Seoul saya numpang di rumah blogger (mbak vina) di Gwangjin-gu? Lupa hehe. Rumahnya nyaman, mewah menurut saya sih. Apartemen berlantai banyak dengan pemandangan pegunungan di belakang apartemennya. Udah numpang, dimasakin masakan enak, dianterin ke halte buat ngejar bus ke bandara pulak, aduhh saya nggak enak banget kan. Kok kayak nyusahin orang gitu hihi.

Sebenernya saya agak canggung menumpang di rumah orang walaupun hanya semalam-2 malam, di rumah sodara aja saya paling anti nginep, padahal di rumah bude, bulek, om sendiri. Saya lebih milih tinggal di hotel daripada numpang di rumah orang. Kecuali satu, di rumah bude di gunungkidul, saya paliiiiiiiing suka dan nyaman nginep di rumah bude di kampung. Setelah mbah saya meninggal, rumah yang kini kami datangi saat mudik lebaran adalah rumah bude. Saya suka banget sama rumahnya walaupun setiap hari kepala saya selalu kejeduk/kepentok pintu sampe benjol saking seringnya kepentok tiap keluar masuk rumah. Rumahnya nyamaaaaan banget.

Saya ini orangnya nggak enakan, mau numpang nginep nggak enak, nebeng di mobil nggak enak, ditraktir makan juga nggak enak. Untung waktu lagi di Oz saya nggak tinggal di rumah host family, nggak enakan mulu yang ada malah nyusahin diri sendiri.

Itu kalo lagi di Indonesia, laen lagi ceritanya kalo lagi traveling di negara yang kursnya mihil. Mungkin saya harus mengesampingkan ego saya, saya lebih rela ngampar di bandara daripada harus membayar hostel 1 malam buat istirahat beberapa jam doang.

Desember 2014, di Melbourne, waktu lagi transit dalam perjalanan ke New Zealand, saya dapet tumpangan gratis di hotel Ibis Budget sama Ci Janti yang udah sampe di Melbourne sehari sebelumnya. “Udah lo tidur di sini aja, gak usah bayar.” Asik asik asik asik!!! *girang* Saya sampe hotelnya juga jam 1 atau jam setengah dua dini hari. Kalo gak dapet tumpangan sebenernya saya mau tidur di bandara Melbourne aja itu, demi penghematan, dasar pedit hahaha. Udah dapet jemputan gratis dari bandara, dapet penginapan gratis pulak, aihhh baiknya teman-temanku ini!

Tahun 2013, waktu lagi ngerencanain perjalanan ke Sydney sama teman-teman sebenernya kami ditawarin nginep di rumah temen kantor yang lagi tugas di KJRI Sydney. “Woy, udah tenang aja, kita udah dapet tumpangan gretong di rumah pak A!” Yaudah kamipun dengan pedenya langsung beli tiket pesawat termurah jurusan Brisbane-Sydney yang sampenya itu jam 11 malem waktu Sydney. Ihh udah ngarep numpang gretongan tapi malah gak jadi. Ya kali mau ke rumah orang pas orangnya lagi nggak ada. Tengah malem kami mondar-mandir di sekitaran Sydney Central buat nyari hostel dadakan. Berhubung ongkos taksi makin mahal, maka kamipun berjalan kaki sambil ngegendong ransel buat nyari hostel yang masih ada stok kamar malam itu. Jadi judulnya berburu hostel di tengah malam yang dingin, asik lho hahaha.

Oh iya, ada satu cerita lagi nihh, lucu, sedih agak-agak kasian juga sih, rada ga nyambung sama judul. Di postingan sebelumnya saya posting cerita dating online kan. Saya pernah kenalan sama cowok berkewarganegaraan Afrika Selatan yang menurut saya berdarah entah Pakistan atau India atau Bangladesh. Ceritanya dia lagi mau kopi darat sama ceweknya yang orang Tangerang yang berprofesi sebagai perawat. Atas dasar saling suka dan percaya maka si cowok ini ujug-ujug datang ke Indonesia untuk bertemu dengan keluarga si ceweknya. Ciee ciee ceritanya udah serius nihh mau ngajak nikah hehe.

Baru beberapa hari tinggal di rumah si cewek, si cowok ini message saya minta dijemput dan dianterin ke bandara. Saya kan bingung yak antara mau nolongin sama nggak mau ikut campur. Yaudahlah kasian, akhirnya saya minta alamat rumahnya si cewek dan minta anterin kakak saya buat ngejemput si cowok ini. Pas saya liat orangnya, ya ampun masih anak kecil banget. Dulu yakin banget pengen ngelamar si cewek, eh tiba-tiba pas udah di rumahnya si cewek dia berubah pikiran, dia maksa banget minta jemput dan minta keluar dari rumah itu. Saya pun berusaha untuk meyakinkan keluarga si cewek kalo si cowok ini nggak betah, dia minta pulang om!

Setelah sukses ngeluarin si cowok ini, saya dan kakak saya langsung nyari hotel buat bocah ini. Setelah naro koper segede lemari di hotel, kami pun wisata kuliner di pasar lama Tangerang. Saya ajak makan sate ayam deh di pasar lama. Katanya enak lhoo! Kelar dari hotel, kami anterin dia ke hotel dan saya (dan kakak) pun pulang ke rumah di tengah malam. Wedehh, hari yang panjang. Keesokan harinya dia meluncur ke Bandara Soekarno Hatta dengan taksi untuk menuju pulau dewata dan dia pun akhirnya berlibur di Bali. Dia mengucapkan terima kasih kepada kami karena telah membantunya keluar dari rumah ceweknya. Ealah, mbok yo kerjo sik to le, baru mikir kawin.

Kembali ke laptop! Tiba-tiba aja ini saya kepikiran buat numpang di rumahnya bos yang pada dines di KBRI atau KJRI di luar negeri. Bos saya minggu depan mau berangkat dinas ke Jeddah, tapi saya nggak ditawarin maen ke sana sih hihi. Bos yang lain lagi mau dines ke KBRI Berlin, temen-temen HRD kalo lagi ke sana ditawarin main ke KBRI, saya pan bukan setapnya, kira-kira kalo saya ke Berlin boleh gak ya numpang di rumahnya atase ato wisma KBRI atau  apalah sebutannya? *ngarep beneran*

Ni lagi mikir siapa lagi yang bisa ditumpangin rumahnya di yurop. Ada Muse di Birmingham, Teh Dewi di Nuremberg, siapa lagi yahh. Adakah yang rumahnya bersedia aku tumpangin semalam atau 2 malam atau 3 malam? Yang di Belanda, Ceko, Italia, Irlandia, Islandia, Perancis, Denmark (sebutin aja semua negara)?? Tidur di ubin di dapur dekat perapian juga gpp deh, yang penting gratisan, yolohhhh segitunya hahaha. Demi, demi gratisan!! Gpp walo tidur di kamar mandi juga.

Ehhh saya belom punya duit, ini baru ngayal doang!! Kali aja saya menang undian dan dapet tiket gratis ke eropa, amiin! Kali aja, yak hahaha. Positip thinking ajalah, cemungudh eaaaaa!

Pepatah mengatakan, lebih baik ngegembel di luar negeri daripada di Indonesia. Kalo di Indonesia saya sanggup nginep di hotel, di luar negeri saya menyerahhh *lambaikan tangan ke kamera* 🙂

Ini mah narsis namanya xixi
Ini mah narsis namanya xixi
Traveling

Traveling Hemat ala Bawangijo

Taken from Air Asia X KUL-MEL (D7 212)
Taken from Air Asia X KUL-MEL (D7 212)

Traveling sekarang ini lagi booming gak cuma di kalangan anak muda, mbak-mbak dan mas-mas kantoran, atau ibu rumah tangga, kakek-kakek bahkan oma-oma pun pada demen banget yang namanya traveling. Dulu saya gak kebayang kalo saya bakalan suka sama dunia jalan-jalan, jangankan ke luar negeri, ke luar pulau jawa aja gak pernah sampe umur 23 tahun.

Ok, kembali ke laptop! Jaman dulu saya membayangkan kalau traveling itu hanya milik orang kaya, iyakkk orang yang tajir melintir punya duit tak terbatas di rekening di bank dan bebas ke luar negeri dengan keluarga besarnya tanpa harus mikirin mau nginep di mana, makan apa dan bawa duit berapa. Ke luar negeri, nginep di hotel mewah dan pelesir dengan menggunakan travel agent sambil belanja-belanji, uwoww banget dahh.

Sekarang traveling gak hanya punya orang kaya, anak kuliahan pun bisa traveling dengan hadirnya maskapai berbiaya rendah. Ehh gak cuma anak kuliahan doang, pns, pegawai pabrik, tki, pegawai swasta, ibu rumah tangga juga sekarang bisa traveling ke luar negeri, traveling sekarang milik semua kalangan.

Untuk mensiasati biaya perjalanan yang membengkak, biasanya saya menekan biaya pada pos-pos pengeluaran tertentu. Ada beberapa biaya yang gak bisa diganggu gugat, misalnya:

Tiket Pesawat
Biaya tiket pesawat ini gak bisa diganggu gugat, untuk bepergian ke negara yang letaknya jauh dari Indonesia, mau gak mau harus menggunakan pesawat terbang. Kecuali kamu pergi ke Singapura atau negara-negara yang dekat dengan perbatasan Indonesia yang masih bisa ditempuh dengan mobil atau bus atau kapal ferry. Kalo tahan pantat pegel duduk selama berhari-hari sih gak papa. Seru malah roadtrip keliling dunia haha. Sekarang kan banyak maskapai yang menawarkan harga promo dengan harga terjangkau, gak ada salahnya untuk mendaftar newsletter airline dan mantau harga tiket setiap harinya. Gak tau ya sekarang sejak ada kebijakan menhub yang baru apa masih ada tiket murah. Untuk tiket pesawat ke negara-negara yang sangat jauh, tiketnya pasti mahal banget (kayak ke Eropa ato NZ). Mau gak mau kita harus ngeluarin kocek khusus buat beli tiket pesawat yang harganya selangit. No flight ticket no terbang!

Visa
Visa ini dibutuhkan untuk mengunjungi negara-negara yang memang mengharuskan pendatang untuk memiliki visa sebagai syarat untuk masuk ke negara tersebut. Kalo jalan-jalan ke negara-negara ASEAN sih gak perlu pusing soal visa. Kalo ke negara yang pake visa dan persyaratannya ribet mau gak mau kudu puter otak buat nyari tambahan penghasilan buat bayar visa. Saya malah sering pinjam duit teman-teman dan kakak saya buat diendapin di rekening saya sebelum apply visa dan print rekening koran. Negara dengan visa termahal yang pernah saya datangi adalah New Zealand, sungguh saya sampai sesak nafas dibuatnya. Makanya nih mumpung punya multiple visa yang berlaku selama beberapa tahun saya harus sering-sering mengunjungi New Zealand #alasan saja. Visa Korea Selatan single entry masih lumayan murah dibandingkan visa schengen, visa Inggris, visa Australia, visa New Zealand. Makanya biaya visa ini juga gak bisa diakalin, mau gak mau kamu harus bayar visa supaya kamu bisa mewujudkan perjalanan ke negara impian. Saya kadang ngerasa gak adil lho, mereka dengan bebasnya bisa lenggang kangkung masuk ke negara kita tanpa harus pusing dengan persyaratan visa yang segambreng, sedangkan kita bisa gak bisa tidur menunggu keputusan dari kedutaan besar tentang nasib visa yang telah kita ajukan. Kepada siapa kita berkeluh kesah kalau menyangkut soal visa? Entahlah

Transportasi
Biaya transportasi untuk berpindah dari satu tempat ke tempat lain juga gak bisa diganggu gugat. Untuk berpindah tempat mau gak mau kita harus naik kereta/bus/angkot/taksi supaya bisa sampe ke tempat tujuan. Kalo kamu bawa sepeda lipat dari Indonesia mungkin lain lagi ceritanya. Biaya transportasi di Australia termasuk mahal, maksudnya dari bandara ke pusat kota. Kursnya pake dolar sih. Tiket kereta dari Sydney International Airport ke City seharga 17 dolar, di Melbourne juga segitu dah. Di NZ saya gak tau karena gak naik bus. Di Korea 10.000 won dari bandara ke city, masih termasuk murah dibandingkan kedua negara lain yang pernah saya kunjungi. Kalo di Asia biaya transportasi massal masih terhitung murah. Di Brisbane saya harus mengeluarkan duit paling tidak 3,40 dolar (kalo gak salah) untuk jarak yang lumayan dekat, tapi masih lumayan murah daripada harus bayar parkir. Tiket bus antar kota antar propinsi di New Zealand kadang lebih mahal daripada tiket pesawat domestik NZ.

Baiklah, ketiga alokasi biaya ini memang gak bisa diotak-atik, tapi masih ada pos pengeluaran yang bisa kita tekan selama traveling diantaranya:

Akomodasi
Biaya penginapan di luar negeri ini juga termasuk mahal menurut saya (apa sih yang ga mahal buat saya). Pilih jenis akomodasi yang sesuai dengan kantong kamu. Kalo kamu mampunya menginap di hotel bintang 5 ya silahkan, tapi kalo kamu pelit bin medit dan gak mau ngeluarin duit buat nginep di hotel berbintang kayak saya dan menomor duakan kenyamanan kamu bisa memilih jenis penginapan yang bersahabat buat kantong seperti motel, losmen, guesthouse, lodge, hostel, atau menumpang di rumah teman. Kalo kamu orangnya senang bergaul, kamu bisa bergabung dengan komunitas hospitality club supaya bisa dapet tumpangan gratis. Akan lebih baik lagi kalo kamu punya kenalan sesama blogger yang bisa diinapi rumahnya. Di Korea kamu bisa menginap di jimjilbang, kalo kamu betah lantang-luntung gak jelas, ngampar di bandara juga bisa hehe.

5 bed female dorm YHA Lake Tekapo
5 bed female dorm YHA Lake Tekapo

Biaya Makan
Biasanya saya menekan biaya selama perjalanan di pos pengeluaran makan. Untuk menekan biaya traveling saya jarang banget makan di restoran, kalo nginep di hostel biasanya ada dapur. Saya lebih rela masak daripada jajan di restoran yang harganya mahal. Saya juga gak mungkin puasa selama traveling buat menghemat biaya, gak kuat juga kali. Untungnya saya bukan pecinta kuliner suatu daerah tertentu banget, sayang sih udah ke luar negeri tapi gak nyobain masakan khasnya, tapi mau gimana lagi kalo saya gak kuat bayar doyan masak mau dipaksa. Yang penting kan judulnya udah ke luar negeri, saya gak peduli walaupun harus bersusah-susah menahan hasrat jajan. Lidah saya ini lidah kampung banget, Indonesia banget dah pokoknya. Saya gak begitu doyan makanan selain makanan Indonesia. Kalo ke luar negeri saya paling ribet urusan makanan. Paling tidak saya harus bawa sambal terasi ABC sachet dan abon. Kalo customnya ribet, saya palingan cuma bawa sambal terasi ABC aja. Di Korea saya bisa beli frozen food atau nasi instant buat makan, lauknya bisa masak sendiri ato makan pake abon dan sambal terasi saja, itu juga udah enak buanget buat saya. Tapi saya sering jajan juga ding kalo di Korea, masih terjangkau biaya makannya. Waktu dapet beasiswa short course di Australia saya selalu masak tiap hari, tapi kalo udah sakau banget sama masakan berbumbu ujung-ujungnya saya lari ke restoran Indonesia atau restoran Thailand.

Selama 15 hari traveling ke New Zealand dan Australia tahun lalu, saya membawa sahabat perjalanan baru yaitu mini rice cooker. Iyakkk rice cooker! Awalnya saya sempat galau mau bawa apa enggak, tapi karena bentuknya yang mungil saya akhirnya membawa rice cooker ini dan masupin ke ransel. Gak ketauan kok dari luar kalo saya bawa rice cooker. Dan ternyata rice cooker ini berguna banget selama 13 hari di New Zealand. Gak semua penginapan yang saya inapi menyediakan dapur lengkap dengan peralatan memasak. Ada sih dapur, tapi harus bayar kalo mau pake peralatan masaknya, ogah ahhh! Dengan membawa rice cooker, saya bisa dengan santainya masak nasi dan indomie di kamar. Ya kalee di NZ ada warteg hihi. Selama di NZ saya cuma 1 kali nemuin KFC dan McD, selebihnya saya hanya menemukan domba-domba gemuk yang lagi pada makan dan numplek di perbukitan yang kelihatan nikmat disantap *elap iler*. Setibanya di NZ saya mampir ke minimarket dan belanja bahan makanan seperti indomie, beras, sayuran, telur. Di supermarket asia kita bisa beli bumbu nasi goreng instant, margarin, dan masih banyak lagi. Jadi selama di NZ kerjaan saya adalah bolak-balik dari 1 supermarket ke supermarket lain. Demi biaya bensin saya harus menghemat di biaya makan hehe.

Makan malam di Chateau Franz Josef
Makan malam di Chateau Franz Josef

Biaya Senang-senang
Saya udah cukup senang bisa jalan-jalan, jadi saya gak membutuhkan yang lain lagi.

DSC_0539

Prinsip saya adalah, kalo bisa traveling semurah-murahnya kenapa enggak! Saya terlalu medit, semakin murah semakin seru haha. Kalo bisa gratisan malah, tapi bagaimana mungkin, ikut lomba saja saya malas. Kalo kamu punya tips khusus gak buat menghemat biaya?