Traveling

Lone Pine Koala Sanctuary

Lone Pine Koala Sanctuary
Lone Pine Koala Sanctuary

Berkunjung ke Australia belum lengkap tanpa berfoto dengan kangguru dan koala. Sebagai binatang khas Australia ini, keduanya memiliki keunikan tersendiri. Koala dengan bulunya yang kasar dan mata besarnya bagaikan boneka hidup. Saya berkesempatan menggendong koala saat mengunjungi Lone Pine Koala Sanctuary. Dengan membayar biaya sebesar 16 dolar Australia saya mendapatkan kesempatan untuk menggendong dan berfoto dengan koala. Continue reading “Lone Pine Koala Sanctuary”

Traveling

Restoran Indonesia di Brisbane

Saat jauh dari rumah, bosan masak sendiri dan lidah mulai merindukan kekayaan kuliner Indonesia apa yang akan kamu lakukan untuk melepaskan rasa rindu itu? Kalo saya bakalan googling dengan kata pencarian “Indonesian restaurant in…” Isilah titik-titik disamping haha. Untung ada internet, mencari restoran pun cukup dengan menyentuh layar di ponsel. Okelah saya mau posting tentang  restoran Indonesia yang ada di Brisbane, kali ada yang lagi pada kangen masakan kampung halaman.

Di Brisbane saya cuma pernah nyobain masakan Indonesia di 2 restoran, yang pertama yang terletak di West End dan dan yang satu lagi di New Farm. Saya lebih sering makan di West End daripada di New Farm karena lokasinya dekat dengan apateu. Continue reading “Restoran Indonesia di Brisbane”

Traveling

Festival India di Brisbane

Yang digoyang digoyang digoyang..
Pinggul digoyang, tangan diangkat…

Barusan saya nonton Restaurant Redemption di AFC (Asian Food Channel) yang temanya tentang ibu dan anak imigran dari India yang buka usaha restoran Thailand di sudut jalan yang padat di New York. India dan Thailand, tiba-tiba aja saya keinget sama festival India yang pernah saya datengin waktu lagi di Brisbane tahun 2013 lalu.

Waktu itu, tanggal 18 Mei 2013 saya bersama dengan teman-teman seapateu ujug-ujug memutuskan untuk mengunjungi Southbank yang terletak nggak jauh dari apartemen tempat kami tinggal di Toowong. Cukup dengan naik citycat sekali kami udah bisa mencapai Southbank, gak bayar tiket citycat ya, kan wiken jadi gratis teteup sih di touch on touch off Go-cardnya. Biasanya di Southbank pas wiken emang suka ada pasar kaget gitu kayak di sini, tapi saat itu lagi ada acara spesial yaitu Festival India. Continue reading “Festival India di Brisbane”

Traveling

Dipalak di Brisbane

Brisbane di malam hari
Di sebelah North Quay Citycat Terminal

Suatu hari di bulan Mei 2013 saya bersama dengan 5 orang teman dari Indonesia dan 2 orang teman Myanmar ucluk-ucluk jalan ke pusat kota Brisbane untuk mengexplore Brisbane. Saat itu adalah hari pertama kami di Brisbane dan berbekal info dari teman-teman yang sebelumnya udah pernah ke sini, kami pun nekad keliling Brisbane tanpa ada yang tau jalan. Continue reading “Dipalak di Brisbane”

Uncategorized

Ngemoll

Belanja, belanja, belanja. Entah kenapa saya nggak begitu tertarik jalan-jalan ke pusat perbelanjaan (kalo lagi ga ada yang pengen dibeli). Menurutku jalan-jalan ke mall cuma buang-buang duit dan waktu doang. Pasti ujung-ujungnya jajan dah, tuh kan boros lagi. Mendingan juga belajar nulis ato posting apaan gitu di WP.

Tiap ke luar negeri saya nggak pernah jalan-jalan khusus untuk wisata belanja (ga punya duit sih). 1 potong baju hangat seharga 49,99 dolar di Australia sama dengan harga penginapan 1 malam di Seoul, Korea. Harga Samsung Galaxy S4 terbaru sama dengan harga tiket pesawat pulang-pergi Jakarta – New Zealand dengan maskapai China Southern Airlines, transit dulu di china tapi.

Tuh kan gimana saya mau punya gadget keren keluaran terbaru kayak punya orang-orang kalo mikirnya jalan-jalan melulu. Kadang kepengen gitu belanja besar tanpa mikirin duitnya *ngayal*. Tapi saya sadar diri, cari duit itu tidak mudah, bung. Ingat, hemat! Ngomong gini setelah beli boot huhu..

Sayang buanget waktuku selama sebulan ini tiap wiken cuma dipake buat ngikutin teman-teman ngemoll, bukan gw banget gitu. Bukannya pelit, saya males aja gitu buang-buang waktu dan duit ga jelas. Kalo ke mall ujung-ujungnya pasti lapar mata dan pengen belanja. Kayak kemaren nyobain sendal ini jadi pengen beli!!! Lutju buanget hiks.. Beli enggak beli enggak beli enggak? No!

image

Tadi siang lagi-lagi aku ngekor teman2 ke Indooroopily, tak kira tempat apa gitu, ga taunya mall biasa kayak di Indonesia. Masih gedean Mall Alam Sutra Tangerang malah, cuma SPGnya bule-bule cakep haha.

Kalo di Queen Street, mallnya agak beda. Di sini konsepnya terbuka, jadi kita tinggal jalan berblok-blok dan bebas milih mo masup toko apa. Di sini (Brisbane) jam operasional tokonya jauh lebih pendek daripada di Jakarta. Tiap sabtu minggu pertokoan tutup jam 5 sore. Supermarket dan foodcourt juga tutup jam segitu. Makanya aku kudu nyetok banyak bahan makanan di lemari es supaya ga kelaparan saat wiken.

Tiap jumat sore pertokoan di Queen Street tutup jam 9 malam dan di sini kita bisa nonton live music gratisan, biasanya artis atau seniman asli Brisbane yang tampil. Setelah pentas ujung-ujungnya teteup jualan, cd musik mereka.

image

Tapi keren lho penampilan mereka semalem, lumayan dapet tontonan gratis hehe..

Sejak kapan aku jadi anak mall? Teteup, aku lebih suka ke taman daripada mall. Sepertinya aku udah mulai harus memberanikan diri untuk jalan-jalan sendirian. Ga lagi jadi follower. This is my trip. Keenakan jalan rame-rame membuatku jadi pemalas. Ga lagi browsing tempat wisata, hunting tiket ke Sydney, jalan sendirian, maunya ngekor mulu, bukan gw banget.

Aku cuma punya waktu 1 bulan buat explore kota, sebelum memasuki bulan suci Ramadhan. Kalo lagi puasa aku ga kuat kelayapan jauh-jauh. Baiklah saatnya googling cari tempat yang wajib buat dikunjungi di Brisbane..

image

Uncategorized

Interview di kampus

Baiklah, sudah saatnya aku posting petualanganku selama di Australia. Dari hari pertama sampai hari ini aku terlalu asik dengan kegiatan baruku sebagai pelajar, ciehh. Eh belum dink, hehe..

Jadi, pagi ini aku dan teman-teman kudu dateng ke kampus untuk pertama kalinya. Beruntung ada teman yang bisa dijadiin guide jadi ga nyasar sampe kampus. Dari apartemen menuju kampus dapat ditempuh dalam waktu kurang lebih setengah jam dengan menggunakan citycat (atau sejenis kapal kecil atau feri atau gitu dah) melintasi brisbane river.

Sesampainya di kampus kami bertemu dengan Bu Linda, staf yang bertanggung jawab mengurus semua kebutuhan kami selama di kampus. Selain kami ber-7 dari Indonesia yang mendapat beasiswa dari pemerintah Australia, ada juga 2 orang cewek dari Myanmar, Aye Mi Mi Soe dan Khaing (nama depannya lupa, susah banget bacanya. Selain itu ada juga 5 orang yang berasal dari China, nama-namanya susah aku tangkep.

Kami dikumpulkan dalam satu ruang meeting untuk perkenalan singkat dengan sesama peserta program kursus. Setelah perkenalan, selanjutnya kami harus menjalankan proses interview dengan salah satu dari beberapa pengajar. Pengajar/interviewer pertama yang mendatangi kami adalah seorang mbak-mbak bule, cantik. Dia memilih salah satu dari kami untuk diinterview ke ruangannya. Kemudian datang lagi seorang interviewer cowok, muda dan ganteng, pas banget buatku haha. Waktu dia datang dan melihat kami, dalam hati aku langsung ngarep dipanggil, “Pick me! Choose me!”

Dan taraaa! Akhirnya aku yang dipilih haha. Bukannya diajak masup ke ruangan dosen, malah diajak turun tangga dan duduk-duduk dipojokan jendela kaca lantai 4 sambil liat pemandangan pepohonan yang adem, sambil diinterview pastinya. Duuh romantisnya, haha..

Lain lagi cerita teman cowokku waktu diinterview sama dosen cewek, lama buanget kagak kelar-kelar. Dia grogi pas liat mata dosennya, cantik banget katanya haha! Ada sekitar 3 sampai 5 orang interviewer, mereka memilih salah satu dari kami untuk diinterview.

Setelah interview singkat, kami diajak kumpul di ruang meeting lagi, berfoto bersama, kemudian perkenalan lingkungan kampus jalan-jalan keliling kampus dan nemuin ini.

image

Banyak pemandangan bagus di kampus, banyak taman, pohon, dan banyak burung, salah satunya burung ibis ini. Siang ini setelah acara perkenalan awal selesai, acara kami bebas. Sambil nungguin temen-temen cowok sholat jumat, aku dan teman-teman yang lain nongkrong di kampus sambil mengamati orang-orang lewat, seru deh. Pemandangan waktu lagi di citycat kemarin juga ga kalah indah 😛

image

Uncategorized

Sore ini di balkon

Duduk sore di balkon lantai 3 sambil dengerin kicauan burung di hutan kecil (taman kali yak?) di belakang apateu dan suara mobil yang lewat di jalan raya, dengan udara sejuk. Aih nikmatnya..

image

image

image

Baru kali ini aku bisa agak santaian dikit, ga perlu mikirin apa-apa, enak banget deh. Seandainya di Jakarta bisa kayak gini, enak kali ya..

Aku pengen posting perjalananku nyobain naik pesawat SQ rute CGK – SIN – BNE sampe tiba di pos pemeriksaan imigrasi dan custom bandara Brisbane kemaren, tapi masih belum ada tenaga. Kemarin kepalaku pusing buanget, kurang tidur di pesawat. Bangun jam 3 subuh buat ngejar pesawat pagi, sampe di apateu jam 8 malemnya. Gitu aja udah jetlag gimana kalo aku nanti ke Eropa yah, hehe..

Uncategorized

3 minggu lagi!!

Yay 3 minggu lagi saya berangkat ke Oz, asiiiik!! Tapi eh tapi saya pusing 7 keliling. Saya sama sekali belum punya pegangan buat ke sana (duit maksudnya). Duit di rekening tinggal 200 rebu, apa yang mau dituker ke dolar coba, daun??! Bijimana saya bisa survive di sana nanti, secara Oz ntu pan mata uangnya pake dolar. Kemaren ngecek di internet dolar oz aja udah lebih mahal daripada dolar US, sepuluh rebu perak lebih, ebujug!! Ngepet di mana nih? Ada ide? 😀

Saya sama sekali belum ada bayangan nanti bakalan kayak apa tinggal di sana. Denger-denger katanya sih nanti saya kami bakalan tinggal di salah satu apateu (apartemen maksudnya, kalo orang korea nyebutnya apateu), di pinggir Kali Brisbane, eh Brisbane River. Biasa kan yah, saya ini orangnya mau tau-an, karena penasaran maka googlinglah saya, dan can you imagine, ternyata ongkos menginap permalam di situ amat sangat mahal (untuk ukuranku). Alhamdulillah 😀

Udah dari jauh-jauh hari saya ribut nanyain tentang cuaca di Oz, tanyain si Adam dan Dominic, gimana cuaca di sonoh. Katanya di sana ntu ga jauh beda sama Indonesia, negara sub tropis yang musim dinginnya ga kayak di Eropa yang dinginnya amit-amit, kayak gw pernah ke Eropah aja hihi. Tapi kan beda ukuran dinginnya dia sama orang kita. Waktu di Seoul (part 1) yang katanya masup musim semi aja, dulu waktu kelayapan malem-malem aku sampe menggigil, sampe-sampe dipinjemin jaket sama Dominic. Itu musim semi lho, cuma 15 derajat doang temperaturnya, cuma..

Tadi liat di website tentang Oz, di Brisbane musim gugur dan dinginnya suhunya cuma 17 derajat celcius, cuma!. Jadi buat jaga-jaga kalo cuacanya turun drastis ke minus 2 derajat (ga mungkin yah hehe) aku udah menyiapkan longjohn, jaket, jaket, dan jaket, kaos kaki wool buat tidur dan syal, tapi syalnya masih belom sampe, masih di korea barangnya, nungguin si Via balik dari Korea.

Apalagi yang kurang yahhh..
Katanya custom dan imigrasinya Oz itu agak-agak rempong. Semua barang bawaan kudu dideclare, kalo enggak bakalan didenda atau dibuang. Jangan harap bisa bawa abon atau rendang ke sana, emang ke Korea (duh ini ngomongin Oz ato Korea sih?). Kalo ada yang mencurigakan tas kita bakalan diendus-endus sama anjing pelacak. Aku tuh paling gugup kalo ngadepin counter atau pos pemeriksaan imigrasi, bawaannya deg-degan aja gitu. Takut diberentiin trus disuruh masup ke kantornya buat diinterogasi, hii amit-amit. Waktu di Singapura dulu pas mau pulang ke Batam aku pernah diberentiin sama mbak petugas imi, gara-gara lupa naro tiket ferry buat pulang. Keringat dingin langsung bercucuran, teman-teman yang lain mah udah pada lewatin pos imi, gw doang yang kejebak hiiii.

Aku juga sempat googling liat harga tiket pesawat ke Oz, setelah aku cek di websitenya, tiket Singapore Air itu ternyata lebih mahal daripada Qantas. Kemaren nemu untuk tanggal penerbangan yang sama (cuma beda flight CGK-SING) harga tiketnya 1000 dolar lebih, wuihhh!

 

 

Haduh, saya pan perginya gratisan, kenapa pake ngitung-ngitung yak. Maklum biasa jalan-jalan ala gembel, jadi sekalinya dapet fasilitas gratisan agak-agak gimana gitu. Seneng banget dahhhh. Alhamdulillah..

Siapa yang mau nyusul saya ke sana??