Traveling

What If…

dscf5511.jpg
Me in Peyto Lake

Hello everyone, welcome to my blog! Do you miss me??? Do you love me?? Eaaa haha.  It’s been a month since the last time i posted a travel journal in my blog (postingan galaw kemaren nggak diitung yak), How much does it cost to travel to Europe. I hope that help for those who wants to visit Europe.

Continue reading “What If…”

Traveling

Backpacker Juga Harus Gaya

DSCF0724
Mengamati Floating Iceberg

Beberapa hari yang lalu saya janjian sama Fisra untuk mengunjungi pameran travel. Sabtu itu, dari pagi saya udah sibuk kirimin dia whatsapp berusaha ngeracunin supaya beli tiket dan berani jalan-jalan sendirian ke negara yang menjadi destinasi impiannya.

Setelah sampai di pameran, kami langsung masuk ke dalam dan mendatangi salah satu stand agen perjalanan. Dengan pedenya saya langsung duduk di hadapan mas-mas petugas agen perjalanan. Niat saya saat itu adalah untuk ngebantu Fisra nyari tiket, tapi akhirnya saya pun gak tahan untuk nanya-nanya tiket rute ke mana saja sampai akhirnya saya membooking dan membeli 1 tiket pesawat pp untuk diri saya sendiri. Emang sayanya juga niat nyari tiket juga sih sampe bela-belain ngedatengin pameran travel, biasanya juga kan belanja online hihi. Continue reading “Backpacker Juga Harus Gaya”

Iseng Doang

Aurora Bucketlist

Foto dari @traveloverdose
Foto dari @traveloverdose

Ahaa, mari kita menghayal!! Sekarang saya mau ikutan posting tempat-tempat yang pengen saya datengin di bumi kita yang tercinta ini. Sejak dulu saya sudah tertarik dengan pelajaran geografi, ilmu per-peta-an, per-tiket-an dan perjalanan.

Sejak beberapa bulan yang lalu tiba-tiba saya merasa hampa, kosong dan nggak semangat. Nggak semangat karena belom punya rencana perjalanan. Sekarang pun masih sama, saya belom tau pengen ke mana, sama siapa dan ngapain.

Sekarang saya lagi penasaran sama fenomena yang bernama aurora. Saya lagi seneng liatin foto dan youtube panampakan aurora. Kalo liat gituan tuh rasanya kok antara penasaran, takjub, takut dan merinding. Pikiran saya melayang ke luar angkasa yang dihuni oleh jutaan alien yang siap menyerang bumi, hiiiy.  Jaman dulu saya pernah liat tayangan tv semacam Discovery Channel tentang aurora borealis, entah berapa lama waktu untuk pengambilan gambarnya sehingga bisa liat kemunculan aurora, mikirin amat. Dulu tuh waktu liat di tv saya merinding, saya takuttt, beneran lho. Sekarang saya malah penasaran sampe nggak bisa tidur gara-gara si aurora ini.

Saya baru tau kalo ternyata selain aurora borealis, ada juga aurora australis. Nah sebelum berangkat ke Selandia Baru saya sempat browsing tentang aurora australis atau southern light yang bisa dijumpai di Australia dan Selandia Baru. Konon katanya, salah satu tempat yang bisa dijumpai aurora australis adalah di Lake Tekapo, tempat saya nginep hari pertama di New Zealand.  Aurora australis itu nggak bisa muncul sewaktu-waktu, kita bisa liat prediksi kemunculan aurora melalui prakiraan cuaca (forecast aurora), ada rumusnya gitu deh, saya nggak mau cari tau sekarang, lagi mumet.  Tadinya pas nginep di Lake Tekapo saya kepengen keluar kamar dan liat bintang, kali aja nemu aurora, tapi baru mau melangkahkan kaki ke luar aja saya udah kedinginan, nggak tahan dingin akhirnya saya balik masup kamar dan selimutan sampe ketiduran haha.

Selain di Australia dan New Zealand, aurora juga bisa dijumpai di belahan bumi bagian utara *tunjuk peta*. Sayangnya untuk mencapai belahan bumi bagian utara diperlukan biaya yang jauh lebih besar lagi. Kalo Northern Light bisa dijumpai di negara-negara skandinavia atau di Norwegia, Swedia (kali), Islandia, Alaska dan nggak tau lagi di mana sekitar bulan Oktober sampai bulan Maret. Saya ngarep banget bisa mengunjungi salah satu negara tersebut, tapi bagaimana mungkin, saya nggak punya pintu ajaibnya Doraemon.

Sekarang ini sebenernya udah ada paket tur yang menjual paket wisata aurora. Saya pernah liat budget tour selama 1 minggu biayanya itu USD 2.000, wuihhh. Itu udah budget, gimana yang lux ya. Kalo saya yang berangkat nggak pake tur juga biayanya mungkin sama segitu juga. Tiket ke Iceland aja udah mahal, di sananya juga harus pake tur (atau sewa mobil). Kalo mau tiket yang agak murahan kudu pake ilmu matematika dan luck. Kalo dari Eropa, sebenernya harga tiket ke Reykjaviknya itu murah, yang mahal adalah biaya lain-lain kayak pajak, bahan bakar, dan masih banyak lagi. Saya nemu tiket termurah ke Reykjavik seharga 1 juta rupiah, tapiiii dari Dusseldorf, wedew! Saya juga pengen banget ke Norwegia, tapi mihilllll hihi.

Sepertinya saya harus menyimpan bucketlist saya ini untuk beberapa tahun mendatang, perlu modal dan usaha yang banyak. Kalo dipikir-pikir, sayang juga ya buang-buang duit banyak buat jalan-jalan, mendingan buat DP nyicil KPR haha. *tumben bener*

Sementara ini saya udah bahagia bisa liat foto aurora borealis melalui internet dan youtube. Boong bangeeeeet!! Masih pengen ke Islandia ding haha *maksa* 😛

Foto dari @traveloverdose
Foto dari @traveloverdose
Merindinggg! Foto dari @traveloverdose
Merindinggg! Foto dari @traveloverdose
Masih di Islandia. Foto dari @traveloverdose
Masih di Islandia. Foto dari @traveloverdose
Iseng Doang

Siap Traveling Sendirian

foto dari @traveloverdose
foto dari @traveloverdose

Semalem saya buka twitter dan liat twitnya kartupos tentang #TemanJalan, dari situ saya jadi kepikiran buat posting blog dengan tema yang sama. Setelah tahun lalu saya pernah bikin postingan yang isinya tentang nyari teman jalan ke Selandia Baru, tahun ini saya kembali merencankan sebuah perjalanan lagi, tapi bedanya sekarang saya lagi nggak nyari #TemanJalan, saya nyarinya duit *disodorin sekarung duit*

Sebenarnya sih ini posting ginian agak-agak ngeri juga, takutnya saya nggak jadi berangkat karena alasan tertentu. Tapi teteup yah, kayaknya hidup saya nggak asik kalo nggak punya mimpi. Paling enggak saya harus berani menabung mimpi. Mari kita ngimpi!!! Saya lagi berjuang nyari duit dan siapin mental untuk traveling sendirian untuk kedua kalinya. Paling tidak minimal 2 kali seumur hidup saya harus memberanikan diri buat solo traveling.

Saya tipe orang yang sulit mengingat tempat baru dan pandangan saya nggak teliti. Saya sering tersesat di manapun saya berada, jangankan di luar kota, di kota sendiri saja saya masih sering tersesat. Misalnya waktu jaman masih les skripsi setiap hari minggu, saya pasti nyasar terus ke tempat les kalo bawa mobil. Kalo naik angkot kan sekali naik angkot dan cuma makan waktu 30 menit perjalanan, kalo bawa mobil bisa sampe 1 jam perjalanan karena saya salah nyari jalan mulu haha.

Tujuan jalan-jalan kan buat menyasarkan diri, katanya lebih baik tersesat daripada nggak pernah ke mana-mana. Mata saya kan minus, dan kalo udah pake kacamata suka gak teliti liat sesuatu, jadi saya sering salah masup ruangan, salah ambil jalan, salah lewat, salah ngambil keputusan, ehhh 😀

foto dari @traveloverdose
foto dari @traveloverdose

Ada kenikmatan tersendiri saat melakukan perjalanan seorang diri, sensasinya itu beda, antara excited dan deg-degan karena takut ilang di tempat yang asing. Waktu ke Korea saya dulu masih kinyis-kinyis banget, pake acara ngeboong segala sama ibuk, bilangnya business trip ke Korea padahal kan backpacking sendirian ke sana, siapa juga yang mau bayarin saya jalan-jalan. Ngarepnya sih disponsorin pemerintah korea tapi saya mah siapa atuh, etdah malah curhat. Kalo dipikir-pikir saya jadi merinding, kalo ada apa-apa diperjalanan udah nggak lucu lagi ceritanya. Untunglah perjalanannya sukses, Alhamdulillah.

Kalo ada niatan mau jalan-jalan sendirian saya liat-liat dulu tempat tujuannya, kalo ke negara dengan tingkat kriminalitas yang rendah saya berani, tapi  kalo disuruh traveling ke India sendirian sama dengan bunuh diri, saya takuttt. Dikira nggak ada takutnya kali ya saya.

Jadi kapan kita ke mana?
Sungguh pertanyaan yang membingungkan. Saya kepengen banget jalan-jalan ke negara 4 musim pas musim gugur, kayaknya kok dingin-dingin romantis gitu ya walaupun jalannya sendirian, bawaannya mau dipeluk gitu haha *peluk ransel*. Saya suka liatin daun maple berwarna merah, orange, coklat yang menghiasi seisi kota dengan cantiknya. Walaupun mataharinya cuma bersinar sebentar juga saya udah puas. Walaupun jalan-jalan sendirian sambil nahan lapar dan dingin juga saya udah bahagia, yang penting judulnya jalan-jalan.

Saya sudah siap untuk berpetualang sendirian (atau berdua Ika, kalo dia jadi). Saya siap menyasarkan diri ke tempat nan jauh di sana dan bertemu dengan orang-orang baru dari belahan bumi lain. Saya siap menghabiskan seluruh isi tabungan saya hanya untuk berpetualang dan melihat dunia, yah walopun sebenernya nyesek pas liatin rekening. Saya penasaran pengen nyobain clubbing di luar negeri, di jakarta aja belom pernah haha. Harus direalisasiin nih.

Saya kepengen ke.. New Zealand dan ke hatimu #eaaaa

Tempat paling indah yang pernah saya kunjungi, Fiordland National Park
Tempat paling indah yang pernah saya kunjungi, Fiordland National Park

Bucketlist

foto dari @traveloverdose
foto dari @traveloverdose

Saya pengen banget liat aurora tapi nggak kuat kalo liat biaya untuk mencapai lokasinya, entah kapan bisa kesampean. Realistis dulu aja deh, jadi sementara ini saya udah hepi liat melalui mas google  😀