Iseng Doang

Nggak Ada Alasan Untuk Nggak Jalan-jalan

Bluff, New Zealand
Bluff, New Zealand

Temen kantor : “Eh lo kalo jalan-jalan abis duit berapa jo?”

***

Temen kantor : “Mbak Bijo, daripada buat jalan-jalan mendingan buat biaya masukin anak saya sekolah”

***

Temen kantor : “Joooo, daripada lo ke Nyujilen mendingan juga buat haji ato umroh!”

***

Temen baru kenal : “Ehh lo kerja di mana sih, jalan-jalan mulu.
Bijo : “Malakin preman di terminal”
Temen baru kenal : “Whoaaa pantesan jalan-jalan mulu!”

***

Temen kantor : “Gaji lo berapa sih, jalan-jalan mulu?”
Bijo : “Yaelahh, gaji gw sama lo gedean lo kaliiiii!”

***

Bijo : “Tahun ini gw gak mau jalan-jalan!”
Fisra : “Boong!! Ujug-ujug lo pasti posting poto jalan-jalan di pesbuk!”
Bijo : *cengengesan

***

Yelahh, saya jalan-jalan kan setahun palingan cuma 1-2 kali keleus. Ini aja posting mulu di blog seakan-akan banyak jalan, itu kan pencitraan doang haha. Paling tidak saya kudu jalan-jalan minimal sekali dalam setahun. Ke mana aja yang penting judulnya jalan-jalan.

I just wanna travel
I just wanna travel

I just wanna travel. Meet new places, new people and see places I’ve never been before!

Nggak punya uang atau waktu luang bukanlah alasan buat kamu nggak bisa jalan-jalan. Banyak cara menuju Roma, salah satunya dengan membeli tiket pesawat promo jurusan CGK-FCO, atau dengan cara kerja, kerja, kerja, nabung, jadi pelit dan kejam. Kejam kepada siapa? Kejam kepada diri sendiri. Terkadang kebutuhan hidup kita itu terlalu banyak sehingga gaji bulanan tidak menutupi untuk biaya hidup bulanan dan memaksa kita untuk tutup lobang gali lobang. Aduhh kok jadi panjang lebar gini ya ceritanya 😀

Kejam? Maksudnya? Iyaaa, saking pengennya nabung buat beli tiket pesawat ke destinasi impian saya seringkali mengurungkan niat saya untuk jajan ini jajan itu, walaupun sebenernya saya kepengen banget maen ke mall dan bersenang-senang. Saya dibilang pelit sama orang dekat saya karena nggak pernah traktir mereka, saya aja nggak traktir diri saya sendiri kok. Maafkan saya yang pelit sangat, maapkeun. Saya memang kejam, kalo gak kejam saya nggak bisa ke mana-mana.

Jalan-jalan itu nggak cuma milik orang kaya. Kita yang hidup prihatinpun masih bisa jalan-jalan kalo diniatin. Saya menghindari bergaul dengan emak-emak muda di kantor yang setiap istirahat siang hari jumat selalu mengajak saya ke mall depan dan belakang kantor. Kalo ikut keluar pasti keluar duit buat ongkos taksi dan jajan, yang seharusnya buat disimpen buat jalan-jalan. Mereka beli baju baru, sepatu baru, sedangkan saya mengetatkan ikat pinggang sambil ngeces liatin mereka, fiuhhh. Kalo udah waktunya istirahat hari jumat saya mendingan duduk di meja kerja saya dan ngeblog atau ngapain kek, jangan melangkahkan kaki keluar ruangan karena terlalu banyak godaan syaiton haha.

Nggak punya duit buat jalan-jalan? Sama!
Kamu kerja kan? Kamu dapet gaji kan? Nahh gimana caranya supaya gaji bulanannya bisa disisihkan buat biaya jalan-jalan. Kesampingkan dulu keinginan kamu untuk beli smartphone keluaran terbaru dan canggih, gak usah maksa kalo belom butuh-butuh amat. Daripada buat bayar cicilan smartphone selama 1 tahun, mendingan nggak usah beli dulu dan duitnya dipake buat nambahin modal jalan-jalan.

Tapi kan gaji saya nggak cukup buat jalan-jalan!
Duhh alasannya banyak amat cyinn. Kamu masih single kan? Kamu jomblo? Mwahaha kasian deh lo Nahhh jadi jomblo itu ternyata ada kelebihannya lho. Dengan menjadi jomblo kamu nggak perlu pusing ngeluarin duit buat kongkow atau malem mingguan, nggak perlu traktir pacar kamu, gak perlu ngebeliin baju buat pacar kamu, sehingga duitmu tetap utuhh *tunjukin dompet yang tebel berisi struk belanja*

Kalo masih numpang di rumah ortu, nggak ngekos dan keluar ongkos gede buat ke tempat kerja kamu bisa nabung dengan tenang. Kalo ada tanggungan yang harus kamu biayain, hmm saya nggak berani komentar kalo ini.

Kita itung-itungan nyok! Misalnya gaji kamu sebulan 2 juta (UMP sekarang berapa sih?), kamu bisa menyisihkan 50%nya buat ditabung, sisanya buat memenuhi biaya hidup bagaimanapun caranya. Ingat, kamu harus kejam!! 1 juta dikali 12 bulan udah dapet 12 juta, duit segitu bisa dipake buat liburan ke Jepang/Korea/Beijing/Myanmar/Thailand/Kamboja/Taiwan selama 1-2 minggu. Kan judulnya hemat, di sana nanti kamu numpang aja di rumah teman atau ngampar pake kardus di depan ruko, susah amat, yang penting kan judulnya jalan-jalan.

Kalo gaji kamu 3 juta, kamu bisa nabung lebih banyak lagi, asalkan menerapkan gaya hidup hemat dan kejam. Kejam itu nggak selalu jahat. Nabung 2 juta sebulan, dikali 12 udah dapet 24 juta, udah bisa buat ke Australia atau Eropa, wohoooaa!! Kalo gaya jalan-jalan kamu kayak Syahrini mah gak bakalan cukup duit segitu.

Jalan-jalan nggak perlu ke Maldives, ke Karimun Jawa pun jadi.
Kalo kamu nggak tega ngabisin duit banyak-banyak buat traveling, mendingan kamu jalan-jalan di tempat yang dekat-dekat aja. Indonesia itu indah, luas dan murah (kecuali Indonesia Timur) *sotoy*. Kalo kamu sayang ngabisin duit sampe belasan juta buat jalan-jalan, cobalah mencari destinasi yang lebih ramah kantong. Kalo kamu tinggal di Jakarta kamu bisa ke sekitaran pulau Jawa, agak jauhan dikit juga bisa, ikutan open trip ke Lombok-Labuan Bajo-Komodo juga nggak bikin kamu jatuh miskin. Saya ikutan open trip Lombok-Komodo cuma bayar seharga 3,5 juta total 5-6 hari perjalanan.

Nekad!
Mumpung masih muda, kamu belum dipusingkan dengan biaya buat beli susu si adek bayi, sekolah si kakak, belanja sayur si mbak, gaji si mbak, biaya bensin ke kantor, cicilan motor, cicilan mobil, cicilan rumah, cicilan pesawat jet. Kamu nggak perlu menunggu terlalu lama untuk pergi karena masa muda nggak akan keulang lagi. Kalo ntar-ntar keburu kamu dipusingkan dengan biaya lainnya. Terkadang dalam hidup kamu harus nekad. Nggak usah lama-lama ambil keputusannya, udah berangkat aja sanaaa. Ngomong sih gampang hahaha.

Oh iya, walaupun kejam jangan lupa buat sedekah yak, semakin banyak member semakin banyak kita menerima. Nggak tau aja, rejeki datang dari mana aja. The power of sedekah.

Advertisements
Traveling

Hari Pertama Backpacking ke Sydney

Opera House Sydney
Opera House Sydney

Twenty years from now you will be more dissapointed by the things that you didn’t do than by the ones you did do. So throw off the bowlines. Sail away from the save harbor. Catch the trade winds on your sails. Explore, dream, discover. – Mark Twain

Saya nemu catetan lama di hp saya yang isinya rincian biaya perjalanan ke Sydney tahun 2013 lalu. Waktu ke Sydney ini saya nggak berangkat dari Jakarta, tapi dari Brisbane. Kalo dari Jakarta biaya udah pasti membengkak, belum lagi biaya visa australia. Jadi waktu lagi di Brisbane saya nggak menyia-nyiakan kesempatan untuk mengunjungi Sydney.

Saya berangkat ke Sydney dengan menggunakan pesawat Tiger Air yang saya booking melalui aplikasi mobile di ponsel dan membayar dengan memasukan nomor kartu di kartu debit saya. Biaya tiket dari Brisbane ke Sydney pp saat itu adalah 146,90 dolar australia atau hampir Rp 1.500.000. Kurs dolar australia saat itu berkisar 10 ribuan lebih. Saya sengaja nggak beli bagasi karena tujuan saya bukan buat belanja. Saya ke Sydney cuma dengan membawa ransel kecil yang biasa dipake buat ke kampus sehari-hari. Waktu check in bagasi saya ditimbang dan angka di timbangan menunjukan 5 kilogram, legaa. Tiger Air ini lumayan ketat timbangan bagasi kabinnya, saya nyobain naik Virgin Australia, Jetstar, Air New Zealand, Air Asia tanpa membeli bagasi dan nggak pernah ditimbang lho bagasi kabinnya.

Pesawat yang saya tumpangi menuju Sydney berangkat malam hari, saat lagi nunggu di ruang tunggu bandara Brisbane saya mendengar pengumuman melalui pengeras suara bandara bahwa pesawat yang akan saya tumpangi mengalami delay. Delaynya nggak sebentar, lumayan lama juga kalo gak salah sejaman lebih. Sambil nahan ngantuk saya cuma bisa menunggu menunggu dan menunggu bersama dengan penumpang lain.

Saya senang banget waktu dipanggil masup ke pesawat. Di pesawat tiger kalo kelaperan kita bisa beli inflight meal. Waktu di pesawat saya agak-agak kurang nyaman sama jok saya karena ada yang ngedorong saya dari kursi di belakang saya. Kan nggak enak yaa, didorong-dorong gitu senderan punggungnya. Aduuh ini apa sihhh ganggu banget. Pas saya nengok ke belakang ternyata ada pramugara yang lagi duduk dengan posisi ngebelakangin kursi buat ngasih pertolongan ke cewek bule, kayaknya sih dia sesak nafas gitu. Ohh kalo gitu saya bisa maklum, gpp deh dorong lagi bangku saya, mas! haha

Perjalanan dari Brisbane ke Sydney ditempuh dalam waktu 1 jam-an. Saat tiba di bandara Sydney saya dan teman-teman langsung mencari tahu cara untuk menuju kota. Begini deh kalo jalan sama temen-temen saya jadi pemalas, malas googling jadi ya ngikut aja dah. Karena haus saya pun langsung beli air mineral di vending mechine yang ada di bandara seharga AU$ 3,50. Mahal ya masak minum doang harus bayar 35.000 haha.

Salah dua teman saya sering bolak-balik ke Sydney jadi dia udah hapal betul kota Sydney. Kami mempertimbangkan buat naik kereta dari bandara Sydney ke Central Station tapi setelah diitung-itung ongkos kereta jauh lebih mahal daripada taksi. Kalo jalannya rame-rame mendingan naik taksi supaya lebih hemat. Taksi yang kami panggil ukurannya gede, bisa dimasupin 10 orang kali. Kami kan spontan ke Sydney tanpa bikin itinerary atau booking hostel, jadi di tengah malam itu kami ngider-ngider jalan kaki di sekitaran central station buat nyari hostel dan kebanyakan penuh. Setelah beberapa kali bolak-balik dari hostel ke hostel akhirnya kami menemukan 1 hostel yang kosong di Wake Up! Hostel.

Kami menginap selama 3 malam di Wake Up! Saya kebagian kamar bersama dengan 2 teman cewek saya, jadi kami bertiga tidur di kamar dormitory private dengan 4 tempat tidur, harga permalamnya sekitar 42 dolar. Sedangkan ke-3 teman cowok saya tidur di kamar sebelah. Setelah meletakan ransel kami ber-6 langsung keluar dan nyari makan malem di tengah malem. Sydney di musim dingin di tengah malam itu dingin sekali sodara-sodara.

Pas lagi jalan kaki nyari makan saya liat mbak-mbak yang lagi ciuman di tengah jalan dengan cowoknya di perempatan lampu merah, yang bikin saya merhatiin dia adalah tatonya di betis, eye catching banget bahkan di tengah malam yang gelap haha. Laper laper di tengah malam saya cuma beli muffin di seven eleven doang, plus indomie.

Keesokan harinya saya dan teman-teman jalan-jalan sebentar di sekitaran hostel dan kami membaca kalo hari itu lagi ada paket Sydney City Tour dari hostel. Wah boleh juga nih jalan-jalan seharian dengan tamu-tamu hostel ke pusat kota dengan dipandu oleh seorang karyawan hostel. Ahh saya suka yang gratisan. Pagi itu kami pun langsung mendaftar dan harus menunggu sampe tamu lain yang mau ikut berkumpul.

Kami bersama dengan backpacker bule lainnya jalan kaki dari hostel melewati Paddy’s Market terus sampai ke Queen Victoria Building sampe ke Harbour Bridge sampai ke Darling Harbour. Mata saya nggak berhenti meratiin para pekerja kantoran yang lagi pada makan siang dengan dandanan kece. Kayaknya asik ya kerja di salah satu gedung tinggi di Sydney.

Ternyata oh ternyata jarak dari hostel ke Opera House itu jauh banget. Entah sudah berapa kilometer saya berjalan kaki. Sambil jalan saya liatin bule-bule yang jalan sendirian dan pelan-pelan saya deketin buat diajak ngobrol dan jalan bareng. Dapet kan 1 temen baru haha. Sepanjang jalan saya cuma bisa meringis kesakitan di telapak kaki saya. Telapak kaki saya merah. Ihh sepatu saya jelek banget, solnya tipis jadi kaki saya sakit dipake buat jalan jauh.

Setelah berpisah dengan rombongan dari hostel, sesampainya di Opera House, saya dan ke-5 teman pun membagi tim menjadi 2. Teman-teman cewek kepengen ke Madam Tussaud dan ke Paddy’s Market buat beli oleh-oleh, sedangkan teman-teman cowok 2 orang kepengen ke Bondi Beach. Maka saya pun lebih memilih ikut temen-temen cowok ke Bondi Beach, sedangkan kedua teman cewek dan satu teman cowok memilih untuk ke Madam Tussaud. Baiklah kita ambil jalan masing-masing aja dehhh 😀

Pilihan menu di pesawat tiger
Info keselamatan dan plihan menu di pesawat tiger
Bangun!
Bangun!
Bersiap meninggalkan pelabuhan
Bersiap meninggalkan pelabuhan

CIMG4703

Pose sama om Dendi di Bondi Beach, foto dijepret Bang Tedy
Pose sama om Dendi di Bondi Beach, foto dijepret Bang Tedy
Tiket Pesawat

Berapa Biaya Backpacking ke Eropa?

Ini Swiss? Bukaaan ini masih di New Zealand :-D
Ini Swiss? Bukaaan ini masih di New Zealand 😀

Kerjaan saya nih dari dulu sering iseng-iseng googling dengan kata penacarian “Biaya backpacking ke Eropa”. Beberapa waktu lalu ada yang nanya ke saya berapa biaya buat backpacking ke Eropa, maka dengan senang hati saya bantu menjawabnya walaupun saya belom pernah ke Eropa. Sotoy nih ceritanya hehe.

Okey, mari kita siapkan kalkulator dan mulai penghitungan kasar untuk mewujudkan mimpi menginjak tanah Eropa. Judulnya kan backpacking yak, jadi jalan-jalan dengan budget seminimal mungkin tapi yang masuk akal.

Tiket Pesawat
Tiket termurah yang pernah saya temui saat nyari tiket ke Eropa selama 3 bulan ini adalah tiket Emirates dengan rute CGK-BRU (Jakarta – Brussel) pp seharga USD 742 atau hampir 10 juta rupiah. Tiket promo Qatar Airways yang pernah saya liat tahun ini kisarannya mulai 800an dolar, sedangkan tiket Singapore Airlines mulai 850an dolar tapi saya belom pernah googling yang Singapore Airlines. Untuk tiket Air France saya pernah nemuin tiket jurusan ke London (Heathrow atau Gatwick saya lupa) seharga hampir 800an dolar, berangkat naik KLM pulang naik Air France. Kalo saya punya duit buat beli tiket kayaknya saya bakalan milih nyobain naik Emirates atau Qatar karena penasaran aja hehhe. Jadi kita anggap aja tiket pesawat untuk backpacking ke Eropa sekitar 10-12 juta yaa, catet!

Hasil iseng-iseng di tengah malem
Hasil iseng-iseng di tengah malem
Hasil iseng-iseng lagii
Hasil iseng-iseng lagii
Promo qatar
Promo qatar

Asuransi Perjalanan
Untuk mengunjungi negara Schengen kita harus memiliki asuransi perjalanan karena udah dimasukin ke persyaratan visa schengennya. Jadi siapkan dana sebesar mulai dari 20 Euro sampai 298 Euro kalo travelingnya setaun penuh, tergantung berapa lama kamu akan tinggal di negara schengen tersebut.

Visa
Untuk visa schengen ini kamu bisa apply dari kedutaan negara yang pertama kali bakal kamu datengin atau negara terlama yang bakalan disinggahi. Biaya apply visa schengen ini adalah 60 Euro. Menurut website kedutaan Belanda, visa hanya dapat diajukan ke kedutaan negara tujuan utama anda bepergian. Jika tujuan utama perjalanan tidak dapat ditetapkan, maka permohonan dapat diajukan pada kedutaan di mana pertama kali masuk. Berarti kalo masuknya lewat Brussel kudu apply di kedutaan Belanda di Jakarta. Lho kok Belanda sihh? Iyakk karena terhitung mulai tanggal 1 Agustus 2011 kedutaan besar Belgia di Jakarta nggak lagi menerbitkan visa Schengen. Untuk semua WNI yang mau ke Belgia dan Luksemburg kudu ngajuin visa di kedubes Belanda. Jadi silahkan dipilih-pilih mau apply visa Schengen dari mana, kalo dapet tiket promonya tujuan Paris berarti kudu apply visa di TLS dong. Biayanya sama kok 60 Euro juga untuk kunjungan kurang dari 90 hari. TLSContact ada di Menara Anugrah Lantai 3 lingkar mega kuningan. Enaknya punya kantor diapit  kedutaan-kedutaan, kalo mau apply visa deket banget tinggal jalan kaki atau naik kopaja bentaran hehe.

Kalo mau sekalian mengunjungi Inggris kudu apply visa Inggris di FVS Global di Kuningan City, karena Inggris nggak masuk dalam negara Schengen. Kalo mau mengunjungi Irlandia bisa apply lagi, jadi biayanya bertambah hanya untuk visa. Jadi 60 Euro hanya untuk biaya visa schengen, catet!

Akomodasi
Untuk akomodasi bervariasi tergantung berapa lama kamu tinggal di negara-negara di Eropa dan pilihan jenis akomodasi apa yang ditinggali. Kalo jalan-jalannya sendirian menginap di hostel adalah pilihan yang lebih bijak, kalo mau lebih hemat lagi numpang di rumah kenalan atau ngampar di emperan juga bisa haha. Kalo hostel silahkan googling sendiri sesuai kesukaan kamu, mau nginep di hotel, apartemen atau di hostel monggo. Kalo saya jalan-jalannya sama keluarga mungkin saya akan lebih memilih untuk menginap di apartemen, kalo sendiri di hostel juga udah mewah buat saya. Kalo hostel tergantung lokasi dan negaranya sih, ambil aja pembulatan semalamnya antara 300 sampe 500 rebu rupiah, jadi kita ambil aja 500 rebu rupiah (udah mahal ini buat saya). 500 ribu dikali berapa malam kamu ngebolang, silahkan dihitung sendiri.

Biaya Transportasi
Untuk pilihan transportasi saya belum ada bayangan, kalo jatah cuti terbatas bisa ke mana-mana pake pesawat budget, tapi kalo waktu liburannya panjang bisa naik kereta atau bus sekalipun. Kalo naik pesawat bisa nyobain Ryan Air, Easyjet dan masih banyak lagi.

Biaya Masuk Objek Wisata
Yang ini saya males googling, kalo saya sih nyari objek wisata yang gratisan aja dehh #gakmodal
Biaya Makan dan ngemil
Untuk biaya makan saya juga belum browsing, kalo saya yang berangkat ke Eropa mungkin saya akan kembali membawa mini rice cooker karena saya doyannya nasi, nasi, nasi hehe. Nanti bisa bawa bumbu nasi goreng, bumbu pecel, sambal terasi sachet, sambal sachet, bumbu ayam goreng, bumbu sayuran dan bahan makanan lainnya. Customnya nggak seketat Australia dan New Zealand kan?? Repot yaaa hahaha. Ya ngemil-ngemil nyobain gelato atau coklat panas atau kue-kue enak juga gpp sekali-kali. Hmm anggap aja biaya makan sehari 20 Euro, masuk akal nggak sih? Saya asal tebak aja ini hehe.

Biaya ke Toilet Umum (Sampe dimasupin segala haha, ehh bayar nggak sih??)

Tiket 10 juta
Hostel 500 ribu permalam
Visa 60 Euro
Asuransi Perjalanan 48 Euro untuk kunjungan 17-24 hari
Transportasi?
Biaya Makan?
Biaya Lain-lain?

Kalo saya mau ke Yurop nanti saya mau ngabisin waktu selama 1 bulan penuh dan mengunjungi negara-negara Schengen, UK dan Irlandia. Tapi cutinya cuma 8 hari setahun, bijimana cara?? Barbie cedihh 😦 Mari kita menabung cuti!!

Jadi berapa biaya backpacking ke Eropa? Tergantung. Tergantung mau mengunjungi negara mana aja dan berapa lama. Harus dipastikan dulu itinerarynya baru bisa bikin estimasi biaya pengeluaran. 30 juta total cukup buat 2 minggu? Cukup kali yaaa? Entahlah, belom pernah ke Yurop jadi kudu nanya sama orang yang udah pernah ke Yurop beneran dah kayaknya. Apakah postingan ini membantu? Enggak kali yah hahahaha *dijitak*

Ayo dong yang udah pernah ke Yurop kasih tambahan 🙂

Sumber : Website AXA, website kedutaan Belanda dan Belgia.

Traveling

Ke NZ naik apa?

Maskapainya NZ
Maskapainya NZ

Dulu sebelum saya berangkat ke New Zealand saya sering browsing ke sana ke mari nyariin blog orang yang bikin postingan tentang perjalanan ke New Zealand, saya nggak banyak nemuin postingan tentang New Zealand, banyakan malah terdampar di blognya orang Malaysia. Selama di New Zealand pun saya sama sekali nggak ketemu sama orang Indonesia 1 orang pun, paling sering ketemu sama orang Malaysia, India, Jepang, Eropa, Korea juga jarang. Saya pusing kan baca blog pake tulisan pake bahasa melayu atau inggris, jadi kalo ketemu blognya orang Indonesia itu seneng banget jadi ada bahan bacaan buat referensi. Dari sini saya kepikiran buat bikin postingan ini, kali aja ada yang lagi mau ke NZ.

Gimana caranya supaya bisa ke New Zealand??
Yang pertama adalah niat, kalo ada niat pasti kamu bakal mengupayakan segala cara supaya bisa sampai ke sana. Di mana ada kemauan disitu kadang saya merasa sedih ada jalan. Jangan takut buat mimpi, kali aja kesampean. Continue reading “Ke NZ naik apa?”

Traveling

Traveling Hemat ala Bawangijo

Taken from Air Asia X KUL-MEL (D7 212)
Taken from Air Asia X KUL-MEL (D7 212)

Traveling sekarang ini lagi booming gak cuma di kalangan anak muda, mbak-mbak dan mas-mas kantoran, atau ibu rumah tangga, kakek-kakek bahkan oma-oma pun pada demen banget yang namanya traveling. Dulu saya gak kebayang kalo saya bakalan suka sama dunia jalan-jalan, jangankan ke luar negeri, ke luar pulau jawa aja gak pernah sampe umur 23 tahun.

Ok, kembali ke laptop! Jaman dulu saya membayangkan kalau traveling itu hanya milik orang kaya, iyakkk orang yang tajir melintir punya duit tak terbatas di rekening di bank dan bebas ke luar negeri dengan keluarga besarnya tanpa harus mikirin mau nginep di mana, makan apa dan bawa duit berapa. Ke luar negeri, nginep di hotel mewah dan pelesir dengan menggunakan travel agent sambil belanja-belanji, uwoww banget dahh.

Sekarang traveling gak hanya punya orang kaya, anak kuliahan pun bisa traveling dengan hadirnya maskapai berbiaya rendah. Ehh gak cuma anak kuliahan doang, pns, pegawai pabrik, tki, pegawai swasta, ibu rumah tangga juga sekarang bisa traveling ke luar negeri, traveling sekarang milik semua kalangan.

Untuk mensiasati biaya perjalanan yang membengkak, biasanya saya menekan biaya pada pos-pos pengeluaran tertentu. Ada beberapa biaya yang gak bisa diganggu gugat, misalnya:

Tiket Pesawat
Biaya tiket pesawat ini gak bisa diganggu gugat, untuk bepergian ke negara yang letaknya jauh dari Indonesia, mau gak mau harus menggunakan pesawat terbang. Kecuali kamu pergi ke Singapura atau negara-negara yang dekat dengan perbatasan Indonesia yang masih bisa ditempuh dengan mobil atau bus atau kapal ferry. Kalo tahan pantat pegel duduk selama berhari-hari sih gak papa. Seru malah roadtrip keliling dunia haha. Sekarang kan banyak maskapai yang menawarkan harga promo dengan harga terjangkau, gak ada salahnya untuk mendaftar newsletter airline dan mantau harga tiket setiap harinya. Gak tau ya sekarang sejak ada kebijakan menhub yang baru apa masih ada tiket murah. Untuk tiket pesawat ke negara-negara yang sangat jauh, tiketnya pasti mahal banget (kayak ke Eropa ato NZ). Mau gak mau kita harus ngeluarin kocek khusus buat beli tiket pesawat yang harganya selangit. No flight ticket no terbang!

Visa
Visa ini dibutuhkan untuk mengunjungi negara-negara yang memang mengharuskan pendatang untuk memiliki visa sebagai syarat untuk masuk ke negara tersebut. Kalo jalan-jalan ke negara-negara ASEAN sih gak perlu pusing soal visa. Kalo ke negara yang pake visa dan persyaratannya ribet mau gak mau kudu puter otak buat nyari tambahan penghasilan buat bayar visa. Saya malah sering pinjam duit teman-teman dan kakak saya buat diendapin di rekening saya sebelum apply visa dan print rekening koran. Negara dengan visa termahal yang pernah saya datangi adalah New Zealand, sungguh saya sampai sesak nafas dibuatnya. Makanya nih mumpung punya multiple visa yang berlaku selama beberapa tahun saya harus sering-sering mengunjungi New Zealand #alasan saja. Visa Korea Selatan single entry masih lumayan murah dibandingkan visa schengen, visa Inggris, visa Australia, visa New Zealand. Makanya biaya visa ini juga gak bisa diakalin, mau gak mau kamu harus bayar visa supaya kamu bisa mewujudkan perjalanan ke negara impian. Saya kadang ngerasa gak adil lho, mereka dengan bebasnya bisa lenggang kangkung masuk ke negara kita tanpa harus pusing dengan persyaratan visa yang segambreng, sedangkan kita bisa gak bisa tidur menunggu keputusan dari kedutaan besar tentang nasib visa yang telah kita ajukan. Kepada siapa kita berkeluh kesah kalau menyangkut soal visa? Entahlah

Transportasi
Biaya transportasi untuk berpindah dari satu tempat ke tempat lain juga gak bisa diganggu gugat. Untuk berpindah tempat mau gak mau kita harus naik kereta/bus/angkot/taksi supaya bisa sampe ke tempat tujuan. Kalo kamu bawa sepeda lipat dari Indonesia mungkin lain lagi ceritanya. Biaya transportasi di Australia termasuk mahal, maksudnya dari bandara ke pusat kota. Kursnya pake dolar sih. Tiket kereta dari Sydney International Airport ke City seharga 17 dolar, di Melbourne juga segitu dah. Di NZ saya gak tau karena gak naik bus. Di Korea 10.000 won dari bandara ke city, masih termasuk murah dibandingkan kedua negara lain yang pernah saya kunjungi. Kalo di Asia biaya transportasi massal masih terhitung murah. Di Brisbane saya harus mengeluarkan duit paling tidak 3,40 dolar (kalo gak salah) untuk jarak yang lumayan dekat, tapi masih lumayan murah daripada harus bayar parkir. Tiket bus antar kota antar propinsi di New Zealand kadang lebih mahal daripada tiket pesawat domestik NZ.

Baiklah, ketiga alokasi biaya ini memang gak bisa diotak-atik, tapi masih ada pos pengeluaran yang bisa kita tekan selama traveling diantaranya:

Akomodasi
Biaya penginapan di luar negeri ini juga termasuk mahal menurut saya (apa sih yang ga mahal buat saya). Pilih jenis akomodasi yang sesuai dengan kantong kamu. Kalo kamu mampunya menginap di hotel bintang 5 ya silahkan, tapi kalo kamu pelit bin medit dan gak mau ngeluarin duit buat nginep di hotel berbintang kayak saya dan menomor duakan kenyamanan kamu bisa memilih jenis penginapan yang bersahabat buat kantong seperti motel, losmen, guesthouse, lodge, hostel, atau menumpang di rumah teman. Kalo kamu orangnya senang bergaul, kamu bisa bergabung dengan komunitas hospitality club supaya bisa dapet tumpangan gratis. Akan lebih baik lagi kalo kamu punya kenalan sesama blogger yang bisa diinapi rumahnya. Di Korea kamu bisa menginap di jimjilbang, kalo kamu betah lantang-luntung gak jelas, ngampar di bandara juga bisa hehe.

5 bed female dorm YHA Lake Tekapo
5 bed female dorm YHA Lake Tekapo

Biaya Makan
Biasanya saya menekan biaya selama perjalanan di pos pengeluaran makan. Untuk menekan biaya traveling saya jarang banget makan di restoran, kalo nginep di hostel biasanya ada dapur. Saya lebih rela masak daripada jajan di restoran yang harganya mahal. Saya juga gak mungkin puasa selama traveling buat menghemat biaya, gak kuat juga kali. Untungnya saya bukan pecinta kuliner suatu daerah tertentu banget, sayang sih udah ke luar negeri tapi gak nyobain masakan khasnya, tapi mau gimana lagi kalo saya gak kuat bayar doyan masak mau dipaksa. Yang penting kan judulnya udah ke luar negeri, saya gak peduli walaupun harus bersusah-susah menahan hasrat jajan. Lidah saya ini lidah kampung banget, Indonesia banget dah pokoknya. Saya gak begitu doyan makanan selain makanan Indonesia. Kalo ke luar negeri saya paling ribet urusan makanan. Paling tidak saya harus bawa sambal terasi ABC sachet dan abon. Kalo customnya ribet, saya palingan cuma bawa sambal terasi ABC aja. Di Korea saya bisa beli frozen food atau nasi instant buat makan, lauknya bisa masak sendiri ato makan pake abon dan sambal terasi saja, itu juga udah enak buanget buat saya. Tapi saya sering jajan juga ding kalo di Korea, masih terjangkau biaya makannya. Waktu dapet beasiswa short course di Australia saya selalu masak tiap hari, tapi kalo udah sakau banget sama masakan berbumbu ujung-ujungnya saya lari ke restoran Indonesia atau restoran Thailand.

Selama 15 hari traveling ke New Zealand dan Australia tahun lalu, saya membawa sahabat perjalanan baru yaitu mini rice cooker. Iyakkk rice cooker! Awalnya saya sempat galau mau bawa apa enggak, tapi karena bentuknya yang mungil saya akhirnya membawa rice cooker ini dan masupin ke ransel. Gak ketauan kok dari luar kalo saya bawa rice cooker. Dan ternyata rice cooker ini berguna banget selama 13 hari di New Zealand. Gak semua penginapan yang saya inapi menyediakan dapur lengkap dengan peralatan memasak. Ada sih dapur, tapi harus bayar kalo mau pake peralatan masaknya, ogah ahhh! Dengan membawa rice cooker, saya bisa dengan santainya masak nasi dan indomie di kamar. Ya kalee di NZ ada warteg hihi. Selama di NZ saya cuma 1 kali nemuin KFC dan McD, selebihnya saya hanya menemukan domba-domba gemuk yang lagi pada makan dan numplek di perbukitan yang kelihatan nikmat disantap *elap iler*. Setibanya di NZ saya mampir ke minimarket dan belanja bahan makanan seperti indomie, beras, sayuran, telur. Di supermarket asia kita bisa beli bumbu nasi goreng instant, margarin, dan masih banyak lagi. Jadi selama di NZ kerjaan saya adalah bolak-balik dari 1 supermarket ke supermarket lain. Demi biaya bensin saya harus menghemat di biaya makan hehe.

Makan malam di Chateau Franz Josef
Makan malam di Chateau Franz Josef

Biaya Senang-senang
Saya udah cukup senang bisa jalan-jalan, jadi saya gak membutuhkan yang lain lagi.

DSC_0539

Prinsip saya adalah, kalo bisa traveling semurah-murahnya kenapa enggak! Saya terlalu medit, semakin murah semakin seru haha. Kalo bisa gratisan malah, tapi bagaimana mungkin, ikut lomba saja saya malas. Kalo kamu punya tips khusus gak buat menghemat biaya?