Uncategorized

Custom Australia Ribet?

image

Dulu sebelum berangkat ke Australia saya banyak googling tentang apa saja yang boleh dan tidak boleh dibawa masuk ke Australia. Setelah baca sana-sini saya semakin parno dengan peraturan Custom and Border Australia. Ada yang bilang kalau kita ga boleh bawa biji-bijian, kerajinan tangan, ga boleh bawa abon, saos sambal, dll.  Waduh gimana kalo nanti saya kena cegat karena ketauan bawa barang terlarang pas di bandara dan harus membayar denda?  Saya sempat stres mikirin ini lho. Saya sampe ninggalin souvenir gantungan kunci etnik buat oleh-oleh di Oz di rumah.

Sebagai orang Indonesia, rasanya ga afdol kalo kita ga makan saos atau sambel. Di luar negeri mana ada warung yang jual saos eceran, jadi untuk mengantisisapi saya  bawa sambal terasi ABC 30 sachet. Kurang sih, tapi dicukup-cukupin aja sampe kepulanganku dari sana haha.

Ada yang bilang juga kalo kita ga boleh bawa makanan dari pesawat keluar bandara. Saya bawa coklat dari pesawat yang belum sempat saya makan di pesawat. Aman-aman aja tuh saya bawa sampai ke apateu. Teman-temanku sampe ngebuang coklat dan makanan lain sebelum melewati pemeriksaan. Tapi ga tau dah kalo bawa rendang boleh apa enggak.

Yang penting, kita harus tau apa aja barang yang boleh dan tidak boleh dibawa ke Australia. Kita bisa mendownload buku panduan dalam bahasa indonesia di sini. Semua barang bawaan harus dideclare. Saya sempat dititipkan 2 bungkus rokok oleh teman saya. Seharusnya kalo cuma 2 bungkus sih ga perlu dideclare, ada informasinya di arrival card. Tapi teteup saya ceklis di kartu kedatangan kalo saya membawa rokok, buat jaga-jaga.

Pada saat tiba di bandara dan di counter pemeriksaan imigrasi, saya ditanya petugas bawa berapa bungkus rokok dan obat-obatan apa aja. Saya bilang bawa 2 bungkus rokok dan paracetamol serta aspirin, dan pak petugas imigrasinya langsung mencoret tanda ceklis di kartu kedatangan. Ternyata ga perlu diceklis juga kan.

Setelah melewati pemeriksaan imigrasi, kita harus melewati pemeriksaan custom. Nah di sini saya mulai agak deg-degan. Ada beberapa petugas berseragam yang berjaga di pemeriksaan awal custom. Kartu kedatangan kita akan dilihat petugas bea cukai, kemudian kita akan diarahkan untuk melewati pemeriksaan x-ray atau tanpa x-ray. Kalo ga masuk ke pemeriksaan x-ray, barang bawaan dan koper akan dibaui oleh anjing pelacak. Anjing2 tersebut akan mengendus koper kita, apabila dia mencium sesuatu yang mencurigakan maka petugas akan menanyakan kita atau menyuruh untuk membuka koper atau mengarahkan kita ke antrian pemeriksaan X-ray.

Saya dulu masuk jalur pemeriksaan x-ray karena banyak tanda yang diceklis di kartu kedatangan. Kalo ga yakin, untuk lebih amannya lebih baik daftar barang bawaan di kartu kedatangan diceklis daripada dibaui anjing pelacak dan kedapatan membawa barang yang ga dideclare.

Saya dulu lolos aja bawa rokok titipan teman 1 pesawat, sambal terasi, coklat, minyak kayu putih, obat-obatan paracetamol, aspirin, apa lagi ya?

Ternyata enggak semenakutkan itu, petugasnya badannya emang guedhe-guedhe tapi ramah-ramah koq. Saya dibantu ngangkat koper yang segede gaban sama pak petugas custom, hehe. Mereka juga murah senyum, so no worries.

Jadi, kata siapa custom Australia itu rempong? Jadilah smart traveler, ga ada salahnya browsing before traveling. Happy traveling!

Uncategorized

H-8

Sekarang hari senin, besok udah selasa, selasa depan aku udah terbang ke Hoju (호주 : Oz). Katanya kalo mau bepergian jauh itu ga boleh terlalu lelah atau kecapekan, kalo bisa istirahat buat persiapan menempuh perjalanan jauh. H-10 aku masih aja masup angin, kecapekan, dan tepar gitu gegara deadline kerjaan & kuliah. Hari Sabtu kemaren masih kena demam aja.

Aku masih bingung pengen bawa apaan buat ke Hoju. Ini bakalan jadi rekor terlama aku jadi bang toyib. Biasanya aku paling lama ga pulang-pulang itu 10 hari doang, kali ini 3 bulan, daebak!

Aku pengen bawa ini itu semua yang ada di Indonesia tapi customnya Hoju itu agak-agak rempong. Jadi bingung gitu. 2 minggu sebelum berangkat aku udah mulai agak-agak sedih aja gitu. Aku bakalan kangen sama orang rumah, makanan indonesia, temen-temen kampus, nongton drama korea di tipi, nongkrong di kantin kampus, huaaa. Berarti aku kudu belajar masak nanti, kalo kepepet biasanya bisa pan yak..

Bijo’s Packing List

1. Sambal Terasi ABC Sachet
Aku pengen buanget bawa sambel terasi ABC ke Hoju. Makanan Indonesia pan tiada duanya. Kalo indomie sih masih banyak dijual di swalayan asia, kalo saos aku ga yakin. Aku mau coba gambling bawa ini nanti. Asalkan dideclare kan yak. Tapi aku mau bawa dalam jumlah sedikit aja, supaya ga nyesek-nyesek amat kalo harus dibuang di pos pemeriksaan.

2. Obat-obatan
Aku masih binun mau bawa obat-obatan atau enggak. Takutnya di sana nanti aku masup angin (amit-amit) dan di sana ga bisa berobat ke dr. Desire, dokter langgananku jaman masih piyik dulu haha..
Boleh ga sih bawa obat dengan resep dokter? Atau aku bawa obat warung aja kayak Oskadon, Paramex, Panadol, Decolgen dan kawan-kawannya?

3. Minyak Kayu Putih
Kan ga boleh bawa produk turunan tumbuhan ke sana yak. Minyak kayu putih caplang yang terbuat dari Eucalyptus Oil 100% boleh dibawa masup ga yah? Ini masup ke obat-obatan atau produk turunan tumbuhan? Daun Eucalyptus pan makanan koala. Nanti kalo bawa minyak kayu putih Eucalytus Oil ke kandang Koala bisa-bisa direbut sama Koala lagi ~~

4. Toiletris
Sabun cair/batangan, pasta gigi, shampoo dibatasi ato enggak ya jumlahnya. Aku mau bawa dalam jumlah standar, tapi aku mau bawa shampoo sachet dalam jumlah buanyak, bakalan dibuang ga yah, hmm..

Udah sih itu aja yang pengen dibawa. Aku mau latihan travel light, keluarin semua isi koper lagi dan bawa yang penting-penting aja. Tinggal dipake cuci pake cuci ga perlu bawa yang ga bakalan dipake. Kemaren udah nimbang koper, masak beratnya lebih dari 30 kilo. Lebih berat dari lemariku haha.. Koper kosong aja udah berat, ditambah isinya segambreng tambah abuottt.

Visa
Kemaren pas aku lagi ngecek-ngecek dokumen yang mau dibawa, yen tak perhatiin ternyata aku dapetnya multiple entry student visa, berarti aku bisa keluar masup selama 3 kali kan ya? Sebelumnya aku pernah denger temennya temenku pernah ditolak masup lagi ke Hoju setelah liburan ke Singapore pas lagi libur kuliah, gegara visanya dia single entry. Nah dari situ aku pan jadi parno, kalo tiba-tiba aku memutuskan untuk halan-halan ke luar Hoju trus nanti ga boleh masup lagi ke Hoju gimana, pan ga lucu ceritanya.

Browsing before kelayapan penting yak.

Ehhh nemu-nemu! Tadi udah dapet..

Tidak perlu dilaporkan
Jika anda membawa obat-obatan seperti aspirin, paracetamol, obat yang dibeli tanpa resep di Australia, anda tidak perlu melaporkan barang-barang ini kepada Customs and Border Protection ketika anda tiba di Australia.
Jika anda membawa obat-obatan yang beresep, anda tidak perlu melaporkannya asal saja anda tidak membawa lebih dari persediaan untuk tiga bulan. Ada baiknya anda membawa surat resep dari dokter anda dalam bahasa Inggris yang menjelaskan penyakit anda. (etdah, emang aku penyakitan, hihi..)
http://www.customs.gov.au/knowbeforeyougo/default.asp

Apa ga usah bawa obat aja yah, ribet..