My Story

Hello 2020

Ini adalah postingan pertama saya di tahun 2020, uwow!! Setelah sekian lama, saya terlalu sibuk dengan kehidupan baru saya. Ada yang kangen gak sama saya? Di pagi yang mendung ini, izinkanlah saya untuk berkeluh kesah dan mengungkapkan semua uneg-uneg yang ada di hati saya.

Daripada ngomongin selimut tetangga, mendingan kita ngomongin drama berburu beasiswa aja ya. Meskipun sudah menikah saya tetap berburu beasiswa. Suami saya mendukung saya untuk sekolah. Di amah enak udah pernah dapet beasiswa S2, lha saya baru kepikiran pengen sekolah 2 tahun yang lalu. Katanya nggak ada kata terlambat buat sekolah, iya kan!? Dalam kurun waktu 2 tahun ini saya udah daftar 7 beasiswa luar negeri dan 6 diantaranya gagal, hore!! Sedih? Hooh. Yang bikin kesel adalah drama beasiswa yang saya daftar terakhir kali. Alamakjang, hampir aja dapet tapi ada konflik kepentingan dan privilese-privilesean akhirnya gagal lagi. Nyaris. Belum rejeki yasudahlah.

Terus saya bingung mau ngapain lagi, mau pelesir ke luar negeri kok ya susah, mau daftar beasiswa nggak lulus-lulus, mau ngasuh bayi, anaknya siapa coba!? Nggak terbiasa nggak ada goal. Mau bisnis, bisnis apa? Waktunya aja abis di kantor. Kayaknya saya stress sama kerjaan di kantor dah, hmm.

Apa yang sebenarnya ingin saya lakukan? Saya kepengen hanimun ke Italia, kemudian hiking ke Dolomites uwuwuwuwu!!! Kebiasaan saya dari dulu setiap tahun adalah berburu tiket pesawat promo ke destinasi impian. Untuk pertama kalinya saya gak berburu tiket lagi. Padahal kalo disuruh kelayapan saya siap banget. Mau ke Argentina, hayuk! Kayaking in Antarctica, hayuk! Tapi bayarin haha. Jalan-jalan mblasuk pasar juga hayuk! Main ke Afrika, mau banget! Atau sekedar staycation di hotel bintang 16, juga mau.

Akhir-akhir ini waktu saya habis di dapur, kebanyakan nyuci piring sampe cincin saya lecet, yang penting berliannya tetap berkilau, iya kan muahahaha. Sampe sekarang saya belum bisa bedain mana ketumbar, mana lada. Urusan dapur saya nggak jago, saya cuma bias masak air dan nyuci piring doing, udah. Untung mas bojo nggak banyak ngeluh. Saya tiba-tiba kangen masakan ibu, terima beres tinggal makan.

Hari ini saya senang karena di luar sedang hujan deraaaaaaaaaaaas sekali. Saya merassa seperti habis difoto dengan cahaya kilat, disusul suara petir yang menggelegar. Kemudian perut saya mendadak terasa lapar meskipun sudah sarapan di warteg dengan menu seharga 7000 rupiah. Pagi ini saya sedang sedih, karena suatu hal yang tidak ada kaitannya dengan sekolah. Saya harus kembali mengumpulkan motivasi saya untuk mendaftar beasiswa ke-8. Jangan melulu kerja dan keenakan di zona nyaman. Saya harus belajar, mendapatkan gelar master dari universitas impian, semangat!! Wadaw petirnya nakutin banget di luar!!!!!

Bijo di Puerto Natales