Traveling

What If…

dscf5511.jpg
Me in Peyto Lake

Hello everyone, welcome to my blog! Do you miss me??? Eaaa haha. ┬áIt’s been a month since the last time i posted a travel journal in my blog (postingan galaw kemaren nggak diitung yak), How much does it cost to travel to Europe. I hope that help for those who wants to visit Europe.

Continue reading “What If…”

Traveling

The Power of Dream

image
Bijo in Milford Sound


“I might come to Europe, but i dont know when”

Itu adalah kalimat yang saya ketikan di hp saya dalam sebuah percakapan di WhatsApp tadi pagi. Setelah seminggu yang lalu saya berhasil kembali dari menginjakan kaki di negeri kiwi, saya kembali disibukan dengan mimpi jalan-jalan saya yang lain. Pulang dari liburan kemaren saya memang belum punya duit lagi tapi saya sudah mulai berani menabung mimpi untuk kembali melihat dunia. Tinggal sebut aja mau ke mana, ke Turki? Yunani? Vietnam? Komodo? Malaysia? Swiss? Sebut aja kali aja kesampean muahahaha.

Ok ok, jadi begini ceritanya, semalam kan saya ketemuan sama teman SD saya, cewek. Dia ujug-ujug nanya, “Jo, tiket lufthansa itu mahal ya?”

“Lha emang mau ke mana?” Saya pun kepo.

“Mau ke … ada tante di sana”.

Saya langsung cek harga tiket di aplikasi mobile Skyscanner. Dan dapetlah harga yang lumayan murah, dari situ mulai deh saya ngayal lagi. “Kayaknya seru yaa, gue ikuut!” Ini cuma asal jeblak doang kok. Saya mulai hunting tiket sampe jam 12 malem dilanjutkan sampe pagi tadi pas baru bangun tidur sampe di bis jemputan.

Ada 2 golongan orang yang ngasih komentar berbeda kalo saya mulai ngayal gak jelas kayak gini. Yang pertama orang yang ngedukung travel plan saya, dan yang lain orang yang menyuruh saya untuk berhenti bermimpi. Gpp kok, kalian bebas komentar apa aja. Ini sama aja kayak waktu saya bilang saya mau jadi pns, haduhhh udah berenti mimpi aja lo Jo, atau, udah nanti aja cerita-ceritanya kalo udah ketrima jadi pns, hihi. Dan ketika lulus, ada yang kaget. Gak percaya kan lo kalo gw bisa haha. Astaga sombongnya saya. Maap maap maap.

Tadi pagi saya kan tanya-tanya rute kereta dari satu titik ke titik lain ke teman yang pernah kuliah di Deutsch. Rute dari sini ke sana seberapa jauh? Tiketnya berapa? Dan pas saya kasih tau kalo saya cuma ngayal di pagi hari alangkah kagetnya saya dengar komentar dia. Toh saya ngayalnya realistis, disertai hasil googling berupa printscreen harga tiket pesawat serta foto rute dan waktu tempuh dari google map, hasil googling akomodasi/hostel dengan waktu keberangkatan yang valid. Yah kalo saya udah ada duitnya dan langsung beli tiket mah gak pake kata, i might There are two possibilities when we use the word might, bisa jadi bisa juga gak jadi. Hey, i might come to New Zealand one year from now. Gak ada yang tau kan yak.

“Hello, ngapain lo nanya ini kalo cuma ngayal? Ibaratnya lo mau married tahun ini tapi belum ada jodohnya.” #Jleb

Gilaak menohok banget. Hey, you dont know me. Susah deh kalo ngobrol bukan dengan sesama penyuka jalan-jalan dan pemimpi. Makin digituin saya malah tambah semangat buat cari duit dan nabung. Liat aja nanti ya. Kamu gak tau betapa dahsyatnya kekuatan mimpi haha.

Lah jangan disamain juga kali jalan-jalan sama nyari jodoh. Kalo jodoh itu diluar kuasa kita, sepenuhnya kuasa Tuhan. Kalo Tuhan berkehendak maka kita bakalan kawin kok. Kalo belum berkehendak mau udah pacaran 10 tahun juga belom tentu ujung-ujungnya jadi.

Saya nemu coret-coretan lama saya yang berisi keinginan saya untuk mengunjungi New Zealand akhir tahun 2012 dan awal tahun 2013. Saya juga nemu catetan saya tahun 2011 tentang keinginan saya untuk mengunjungi satu negara. Ya Tuhan maafkan aku kalo telah sombong.

Uncategorized

Ngimpi aja dulu

Dulu saya pernah mimpi, dikasih duit 100an juta lebih sama bapake buat beli mobil apa aja dan milih sendiri di dealer. Ini cuman mimpi doang yah, serius ga pake dikarang ato dimodif. Saya lupa-lupa inget juga sih akhirnya ngambil mobil apaan buat dibawa pulang. Kayaknya sejenis hatch back macam yaris, jazz ato mirage. Uwow! Duitnya kurang juga kali hahaha.

Namanya juga mimpi, terserah saya donk. Walaupun aslinya ga mungkin banget, buat makan aja susah apalagi beli mobil haha. Jadi pernah juga saya mimpi tau-tau dapet mobil entah dari mana asalnya, livina warna merah, yang model panjang itu bukan hatchback.

Mungkin jaman dulu saya terlalu banyak nonton program otomotif kali yah jadi sampe kebawa mimpi. Saya dulu ga kepengen banget punya mobil sendiri. Saya udah cukup bahagia ke mana-mana naik angkot, ke kantor naik jemputan, pulang dari kampus jalan kaki. I’m happy!

Di sini transportasi termasuk gampang, kalo males jalan tinggal naik becak atau ojeg beres. Coba tinggal di Brisbane, betis sampe bekonde karena kudu jalan kaki ke supermarket yang menurut saya jaraknya jauh dari apateu. Pulang-pulang nenteng belanjaan berat dan jalan kaki lagi, pake kedinginan pas winter pulak. Disaat seperti itu yang saya butuhkan cuma abang tukang ojeg ato becak. Emang dasarnya saya yang pelit aja buat bayar ongkos taksi ke apateu, abisan tanggung dan mahal xixi.

Balik lagi ke mobil, jaman masih kerja jadi resepsionis di bandara saya pernah dapet tebengan sampe tempat angkot ngetem sama mbak ina, manajer saya. Enak bener dah dia kelayapan tinggal bawa mobil. Dulu saya nebeng mobilnya, honda jazz, entah matic atau manual. Ok, saat itu saya mulai berpikir, kayaknya enak punya mobil sendiri.

Di Oz tahun lalu saya menyesal, nyesel karena belum bisa nyetir dan ga bisa sewa mobil sehari saja buat explore Brisbane. Teman-teman koreaku sampe patungan nyewa mobil selama sebulan, asik yah. Tapi kan mahal, udah gitu ongkos parkir dan bensin juga mahal, duit mereka ga berseri haha. Temenku ga ada yang mau diajak patungan sewa mobil.

Keiko, teman jepangku pernah cerita juga, dia ga masuk kelas seharian karena mobil yang dia sewa ditabrak. Udah nyewa ditabrak pulak, dia panik dan membawa si penabrak buat bayar ganti rugi di tempat ngerental. Seru yah..

Saya pernah juga liat sidang kasus pelanggaran lalu lintas di pengadilan di Brisbane. Mereka benar-benar sampe disidang di pengadilan lho, kasusnya ga cuma berenti sampe di polisi doang. Dan tahukah kamu berapa biaya tilang di sana? 300 dolar saja dan SIMnya kudu ditahan jadi ga bisa bawa mobil lagi. Tapi ga tau ya itu untuk semua kasus atau cuma yang pas saya liat di pengadilan saat itu.

Setiap hari senin-jumat saya kan kerja dan kuliah malam (sabtu kuliah siang), dan tiap mau ke kampus saya harus masuk melewati mall karena jemputan menurunkan saya di pintu belakang mall. Nah tiap lewat mall itu, di lobby depan dipajang 2 onggok mobil dengan pita besar berwarna merah di bagian atasnya. Tiap jalan otomatis kepala saya menoleh ke sebelah kanan liatin salah satu mobil berwarna hijau manis. Ada kali setahunan aku liat mobil itu bertengger manis di situ. Mobil itu adalah hadiah buat pengunjung mall yang beruntung. Saya jalan sambil menghayal, seandainya aku menang… Cekikikan sendiri haha

Ok, saya mau beli mobil! Ngarepin menang sampe kapan, ngarepin punya suami yang punya mobil juga kapan kesampean, udah ah usaha sendiri aja, mendingan menabung mimpi dulu deh hehe. Optimis banget ya saya..

image
Brosur dan SPK

Kemarin jumat pagi pas lagi jalan kaki menuju gang mau berangkat ke kantor saya lagi-lagi menghayal (bukan mimpi) sampe senyum-senyum sendiri. Lucu kali yah kalo di kursi belakang mobil ada anak bayi duduk di situ haha. Nanti beli tempat duduk bayi yang buat di mobil (ga tau namanya), tapi nanti kalo udah kawin hahaha. Gara-gara malemnya abis nonton hangover nih, duh. Next dream, getting married huahhaha..

Kalian jangan takut untuk bermimpi. Mimpi itu gratis, tapi jangan tidur yah, bangun buat mewujudkan mimpi kita. Where there is a will, there is a way. Itu catetan kecil yang suka aku baca di buku tulis sinar dunia..

Kalian punya mimpi yang pengen diwujudkan?

Jangan berenti ngarep dan usaha yah. Met wiken teman-teman!