Uncategorized

Rempongnya bikin bakwan

Saya bikin bakwan ini bukan karena hobi masak yah, tapi karena terpaksa. Kenapa terpaksa?

Waktu jadi anak kost di perantauan 2 bulan yang lalu, saya sakau sama gorengan. Saya cuma bisa ngebayangin doang sambil ngeces. Abis mau gimana lagi, mau keliling cari gorengan ke seluruh penjuru kota sampe gempor juga ga bakalan nemu. Saat itu cuma ada 2 pilihan, bersabar nunggu pulang ke rumah atau masak sendiri dengan bahan-bahan yang ada. Saya memutuskan untuk memilih opsi kedua, masak sendiri.

Mulailah saya ngubek-ubek isi lemari es, kumpulin stok sayuran dan langsung lari ke supermarket terdekat buat nyari tepung. Berhubung di coles atau di Brisbane ga ada yang jual tempe, dan tahu pun jarang ada (kalo tofu sih ada), maka saya memutuskan untuk membuat bakwan. Di coles saya sibuk muter-muter sambil whatsappan dan teleponan sama mbake nanyain bumbu yang harus dibeli.

Di dapur kost-an ga ada yang namanya ulekan atau blender, jadi saya belinya bumbu bubuk bawang putih dan lada. Garam dan penyedap masih banyak di dapur. Saya langsung keliling nyari tepung dan googling bahasa inggrisnya tepung terigu. Akhirnya dapetlah tepung 1 kg dengan harga 99 sen, murah ya! Mahalan harga sayurannya. Untuk kol 1/2 potong aja harganya 3 dolar, daun bawang seiket 2 dolar, wortel aku lupa harganya.

Setelah semua bahan terkumpul mulailah ngoprekin dapur

image

image

image

image

image

image

Padahal saya cuma pengen bakwan 1 biji doang, tapi prosesnya panjang dan ribet. Gara-gara ini saya hampir ngebakar dapur apateu, gegara minyak panasnya kecipratan air, api di kompor tiba-tiba naik ke atas wajan dan paniklah saya.

Abis itu aku ga kepengen makan bakwan lagi, udah kecapekan duluan. Cuma makan sedikit, lainnya dihabiskan teman-temanku yang lagi pada main ke apateu. Kata mereka bakwannya enak, ya iyalah tinggal makan doang haha.

Ada 1 pertanyaan serius, emang kalo bikin bakwan ato gorengan itu pake telur buat di adonannya?

Tadinya aku ga pake, tapi kata temanku kudu pake, ya udah diceplokin telur. Maklum percobaan pertama, trial error dulu. Untung mereka ga pada keracunan setelah makan bakwannya.

Advertisement