Iseng Doang

Numpang Gratisan Saat Traveling

Rumah tante di Christchurch NZ (tantenya orang :-D )
Rumah tante di Christchurch NZ (tantenya orang 😀 )

Ini judulnya sebenernya kode, hahaha. *kedip-kedip centil* 😀

Saya baru 4 kali menumpang di rumah orang saat traveling, yang pertama waktu di Bogor, numpang di rumah sodaranya temen. Rumahnya itu diantara kolam ikan dan hamparan sawah hijau, enak banget deh rumahnya. Waktu makan malam kami makan di atas wadah daun pisang 1 lembar yang panjang dan semua nasi dan lauk pauk dituang di atas daun, kami makan rame-rame sama keluarga orang, nikmat hehe. Kelar dari rumah itu kami melanjutkan perjalanan untuk rafting ke citarik, kami cuma jalan bertiga tapi seru aja gitu. Yang nyetir siapa lagi kalo bukan kakak saya.

Saya pernah juga nginep di rumah temannya kakak di Garut. Kami tidur rame-rame di ruang tamu sambil gelar karpet dan kasur di ruang tamu, tidur berjejer kayak ikan asin yang lagi dijemur. Kerjaan kami bener-bener cuma leyeh-leyeh doang, makan, tidur, main ke sawah, ke kuburan, ke pasar, begitu aja terus. Saya paling suka waktu makan tutut atau keong sawah rame-rame, enak banget, yang masak bisaan aja, T O P!!!

Di Seoul saya numpang di rumah blogger (mbak vina) di Gwangjin-gu? Lupa hehe. Rumahnya nyaman, mewah menurut saya sih. Apartemen berlantai banyak dengan pemandangan pegunungan di belakang apartemennya. Udah numpang, dimasakin masakan enak, dianterin ke halte buat ngejar bus ke bandara pulak, aduhh saya nggak enak banget kan. Kok kayak nyusahin orang gitu hihi.

Sebenernya saya agak canggung menumpang di rumah orang walaupun hanya semalam-2 malam, di rumah sodara aja saya paling anti nginep, padahal di rumah bude, bulek, om sendiri. Saya lebih milih tinggal di hotel daripada numpang di rumah orang. Kecuali satu, di rumah bude di gunungkidul, saya paliiiiiiiing suka dan nyaman nginep di rumah bude di kampung. Setelah mbah saya meninggal, rumah yang kini kami datangi saat mudik lebaran adalah rumah bude. Saya suka banget sama rumahnya walaupun setiap hari kepala saya selalu kejeduk/kepentok pintu sampe benjol saking seringnya kepentok tiap keluar masuk rumah. Rumahnya nyamaaaaan banget.

Saya ini orangnya nggak enakan, mau numpang nginep nggak enak, nebeng di mobil nggak enak, ditraktir makan juga nggak enak. Untung waktu lagi di Oz saya nggak tinggal di rumah host family, nggak enakan mulu yang ada malah nyusahin diri sendiri.

Itu kalo lagi di Indonesia, laen lagi ceritanya kalo lagi traveling di negara yang kursnya mihil. Mungkin saya harus mengesampingkan ego saya, saya lebih rela ngampar di bandara daripada harus membayar hostel 1 malam buat istirahat beberapa jam doang.

Desember 2014, di Melbourne, waktu lagi transit dalam perjalanan ke New Zealand, saya dapet tumpangan gratis di hotel Ibis Budget sama Ci Janti yang udah sampe di Melbourne sehari sebelumnya. “Udah lo tidur di sini aja, gak usah bayar.” Asik asik asik asik!!! *girang* Saya sampe hotelnya juga jam 1 atau jam setengah dua dini hari. Kalo gak dapet tumpangan sebenernya saya mau tidur di bandara Melbourne aja itu, demi penghematan, dasar pedit hahaha. Udah dapet jemputan gratis dari bandara, dapet penginapan gratis pulak, aihhh baiknya teman-temanku ini!

Tahun 2013, waktu lagi ngerencanain perjalanan ke Sydney sama teman-teman sebenernya kami ditawarin nginep di rumah temen kantor yang lagi tugas di KJRI Sydney. “Woy, udah tenang aja, kita udah dapet tumpangan gretong di rumah pak A!” Yaudah kamipun dengan pedenya langsung beli tiket pesawat termurah jurusan Brisbane-Sydney yang sampenya itu jam 11 malem waktu Sydney. Ihh udah ngarep numpang gretongan tapi malah gak jadi. Ya kali mau ke rumah orang pas orangnya lagi nggak ada. Tengah malem kami mondar-mandir di sekitaran Sydney Central buat nyari hostel dadakan. Berhubung ongkos taksi makin mahal, maka kamipun berjalan kaki sambil ngegendong ransel buat nyari hostel yang masih ada stok kamar malam itu. Jadi judulnya berburu hostel di tengah malam yang dingin, asik lho hahaha.

Oh iya, ada satu cerita lagi nihh, lucu, sedih agak-agak kasian juga sih, rada ga nyambung sama judul. Di postingan sebelumnya saya posting cerita dating online kan. Saya pernah kenalan sama cowok berkewarganegaraan Afrika Selatan yang menurut saya berdarah entah Pakistan atau India atau Bangladesh. Ceritanya dia lagi mau kopi darat sama ceweknya yang orang Tangerang yang berprofesi sebagai perawat. Atas dasar saling suka dan percaya maka si cowok ini ujug-ujug datang ke Indonesia untuk bertemu dengan keluarga si ceweknya. Ciee ciee ceritanya udah serius nihh mau ngajak nikah hehe.

Baru beberapa hari tinggal di rumah si cewek, si cowok ini message saya minta dijemput dan dianterin ke bandara. Saya kan bingung yak antara mau nolongin sama nggak mau ikut campur. Yaudahlah kasian, akhirnya saya minta alamat rumahnya si cewek dan minta anterin kakak saya buat ngejemput si cowok ini. Pas saya liat orangnya, ya ampun masih anak kecil banget. Dulu yakin banget pengen ngelamar si cewek, eh tiba-tiba pas udah di rumahnya si cewek dia berubah pikiran, dia maksa banget minta jemput dan minta keluar dari rumah itu. Saya pun berusaha untuk meyakinkan keluarga si cewek kalo si cowok ini nggak betah, dia minta pulang om!

Setelah sukses ngeluarin si cowok ini, saya dan kakak saya langsung nyari hotel buat bocah ini. Setelah naro koper segede lemari di hotel, kami pun wisata kuliner di pasar lama Tangerang. Saya ajak makan sate ayam deh di pasar lama. Katanya enak lhoo! Kelar dari hotel, kami anterin dia ke hotel dan saya (dan kakak) pun pulang ke rumah di tengah malam. Wedehh, hari yang panjang. Keesokan harinya dia meluncur ke Bandara Soekarno Hatta dengan taksi untuk menuju pulau dewata dan dia pun akhirnya berlibur di Bali. Dia mengucapkan terima kasih kepada kami karena telah membantunya keluar dari rumah ceweknya. Ealah, mbok yo kerjo sik to le, baru mikir kawin.

Kembali ke laptop! Tiba-tiba aja ini saya kepikiran buat numpang di rumahnya bos yang pada dines di KBRI atau KJRI di luar negeri. Bos saya minggu depan mau berangkat dinas ke Jeddah, tapi saya nggak ditawarin maen ke sana sih hihi. Bos yang lain lagi mau dines ke KBRI Berlin, temen-temen HRD kalo lagi ke sana ditawarin main ke KBRI, saya pan bukan setapnya, kira-kira kalo saya ke Berlin boleh gak ya numpang di rumahnya atase ato wisma KBRI atau  apalah sebutannya? *ngarep beneran*

Ni lagi mikir siapa lagi yang bisa ditumpangin rumahnya di yurop. Ada Muse di Birmingham, Teh Dewi di Nuremberg, siapa lagi yahh. Adakah yang rumahnya bersedia aku tumpangin semalam atau 2 malam atau 3 malam? Yang di Belanda, Ceko, Italia, Irlandia, Islandia, Perancis, Denmark (sebutin aja semua negara)?? Tidur di ubin di dapur dekat perapian juga gpp deh, yang penting gratisan, yolohhhh segitunya hahaha. Demi, demi gratisan!! Gpp walo tidur di kamar mandi juga.

Ehhh saya belom punya duit, ini baru ngayal doang!! Kali aja saya menang undian dan dapet tiket gratis ke eropa, amiin! Kali aja, yak hahaha. Positip thinking ajalah, cemungudh eaaaaa!

Pepatah mengatakan, lebih baik ngegembel di luar negeri daripada di Indonesia. Kalo di Indonesia saya sanggup nginep di hotel, di luar negeri saya menyerahhh *lambaikan tangan ke kamera* 🙂

Ini mah narsis namanya xixi
Ini mah narsis namanya xixi
Advertisements
akomodasi

Pengalaman Menginap di Chateau Franz Backpackers

Pemandangan dari jendela kamar, pegunungan dengan puncak diselimuti salju itu sangat dekat sekali
Pemandangan dari jendela kamar, pegunungan dengan puncak diselimuti salju itu sangat dekat sekali

Dari sekian banyak penginapan yang pernah saya tinggali selama traveling, saya belum pernah sama sekali benar-benar berdiam diri di penginapan selama 1 hari penuh. Biasanya saya ke penginapan cuma buat beristirahat di malam hari setelah puas berkeliling objek wisata seharian penuh. Beberapa waktu lalu saat roadtrip di Selandia Baru, saya menginap selama 12 malam di 10 penginapan yang berbeda. Namun dari semua penginapan itu, penginapan yang paling mewah buat saya adalah waktu saya berada di Westland Tai Poutini National Park. Di sini saya menginap di Chateau Franz Backpackers selama 2 malam.

Sebenarnya sih nggak ada yang istimewa pada penginapan ini, hanya saja lokasinya yang terletak diantara hutan hijau dan pegunungan membuat penginapan ini berasa keren. Saya ngerasa kayak lagi di luar negeri, kayak di film-film gitu deh haha. Pemandangan dalam perjalanan waktu mau ke sini itu dikelilingi hutan di kanan kiri jalan, keren deh. Tapi sayang, sayang banget saya nggak bisa explore ke hutan dan gunung di dekat penginapan ini karena cuaca saat itu sedang tidak bersahabat.

Tadinya tujuan kami ke Franz Josef ini buat hiking dan ngeliat glaciers dari kejauhan tapi apa daya, selama 2 hari di sana kami diberikan hujan yang sangat awet dan dingin dari pertama kali datang di sore hari sampai malam hari, berlanjut sampai keesokan harinya dan sampe besoknya lagi. Batal deh rencana kami buat keluar liat sesuatu yang hijau (hutan) dan putih (gleciers). Saya cuma kepengen hiking doang seharian penuh, dan si cici kepengen heli hike pake helikopter tapi tapi tapi gak jadi 😦

Sedih kan kalo udah jauh-jauh pergi ke tempat impian eh malah cuma ngejogrog di kamar doang seharian. Tapi saya sih positip tingking aja deh, mungkin emang kami disuruh istirahat aja di kamar dan nggak boleh ke mana-mana. Yasudahlah, daripada manyun mendingan juga tersenyum dan menikmati hangatnya kamar yang nyaman di hari yang terus diguyur hujan.

Untungnya di sini kami dikasih fasilitas internet tak terbatas, dapet wi-fi gratisan di tengah hutan tanpa harus membayar itu anugerah terbesar buat saya. Jadi kan gak mati gaya di kamar, kami bisa puas mengabari orang rumah kalo kami lagi berada di suatu taman nasional bernama Westland Tai Poutini National Park, yah walopun gak masuk ke hutannya langsung sih. Saya bisa posting foto di path dan bikin sirik orang kantor yang pada nebak-nebak saya lagi di mana haha.

Selain itu di kamar ini juga dilengkapi dengan fasilitas kamar mandi di dalam kamar, lemari es, pemanas air minum, piring, sendok, garpu, gelas, teh, mini kitchen gitu dehh. Tinggal ditambah rice cooker jadilah dapur pribadi yang bisa dipake buat masak. Di kamar ini juga dilengkapi dengan fasilitas TV kabel. Asik kaan bisa nonton kartun, film dan siaran berita New Zealand dalam bahasa Maori, walaupun saya nggak ngerti artinya. Saya cuma bisa nyimak sambil mendengarkan bahasanya yang agak-agak mirip kayak bahasa india. Yang baca berita orang bule tapi bahasanya nggak familiar kan aneh aja gitu hehe. Setelah puas nonton siaran berita bahasa Maori, saya pun mengganti channel ke film kartun, menyambut natal di tv banyak ditayangin film-film kartun bertema natal yang bagus. Jadi selama 2 hari itu saya cuma tidur-tiduran pake kaos kaki wool sambil selimutan dan nonton tv, sambil ngemil Doritos.

Kalo udah bosen nonton tv saya ngelongok ke jendela dan liatin cuaca di luar kamar berharap hujan akan segera reda, tapi mah ujan aja terus sampe besoknya. Saya nggak nyadar kalo ternyata dari jendela kamar bisa liat pegunungan dengan puncak yang diselimuti salju karena sehari sebelumnya nggak keliatan kalo ada gunung, kan ketutupan kabut terus. Baru ngeh pas mau check out.

Resepsionis
Resepsionis
Setelah ngambil kunci kamar di resepsionis
Ambil kunci kamar dan bayar buat 2 malam Resepsionis
Kamarku
Kamar yang nyaman
TV di kamar
Nonton film kartun di kamar
Pojokan kamar tempat buat nyimpen bahan makanan (dapur darurat)
Pojokan kamar tempat buat nyimpen bahan makanan (dapur darurat)
Singing in the shower.. Kamar mandinya mungil sampe susah gerak
Singing in the shower.. Kamar mandinya mungil sampe susah gerak
Siaran berita dalam bahasa Maori
Siaran berita dalam bahasa Maori
Saking malesnya masak di dapur bersama, lebih memilih masak indomie di kamar
Saking malesnya masak di dapur bersama, lebih memilih masak indomie di kamar
Pojokan kamar
Pojokan kamar
Dapur bersama dan 2 cowok brazil (dan italia?) yang bikin saya ngikik selama nongkrong di dapur
Dapur hostel dan 2 cowok brazil (dan italia?) yang obrolannya bikin saya ngikik selama nongkrong di dapur

Saya memesan penginapan ini 2 bulan sebelum keberangkatan, melalui website hostelworld. Saya sengaja memesan melalui website hostelworld supaya saya bisa ngutang dulu, ehh ngutang, ssst jangan bilang-bilang hahaha. Kalo pesan langsung di websitenya kan harus langsung bayar, saya sengaja pilih yang cuma bayar dp dulu buat jaga-jaga kalo seandainya nggak jadi nginep di sini, kan ga rugi 150 dolar jadinya. Saya milih kamar tipe Standard Double Bed Private Ensuites yang terletak di lantai 2.

Di sini banyak free-nya tapi saya cuma menikmati wi-fi gratisan doang, breakfast gak kebagian karena bangunnya kesiangan terus, hot soup gak kebagian karena ngerem di kamar terus, pas turun ke bawah udah kosong pancinya, hot bubbly spa pool juga gak nyobain karena gak nanya di mana tempatnya dan emang gak kepengen juga, pop corn juga nggak makan karena males bikin haha. Kebangetan banget yaaak hahaha.

Confirmation email from hostelworld
Confirmation email from hostelworld

Ini lho gretongannya
FREE unlimited WIFI and international phone calls.
FREE luggage storage and a safe for valuables.
FREE breakfast.
FREE hot bubbly spa pool.
FREE hot soup in the evenings.
FREE popcorn to eat while watching DVDs.
FREE tea and coffee.

Booking di mana?
http://sircedrics.co.nz/hostels-franz-josef/chateau-franz/

Nggak ada gunung
Nggak ada gunung
Keesokan harinya tiba-tiba ada gunung muncul di belakang hostel, Uwow MAGIC!!! :-D
Keesokan harinya tiba-tiba ada gunung muncul di belakang hostel, Uwow MAGIC!!! 😀