Traveling

Wiken di Jogja

DSC_4750
Kalibiru

Supaya kekinian kali ini saya mau posting pengalaman perjalanan di dalam negeri. Jadi begini ceritanya, akhir pekan minggu lalu saya bersama dengan 4 orang teman yang berasal dari Papua mengunjungi Jogja-Solo dalam rangka menghadiri kawinan teman. Jadi judulnya jalan-jalan berkedok kondangan. Walaupun di akhir perjalanan saya dibikin kzl karena insiden ketinggalan kereta, secara keseluruhan perjalanan kami di kota Jogja berjalan cukup menyenangkan. Continue reading “Wiken di Jogja”

Advertisements
Traveling

Bertemu Komodo Nggak Harus Mahal

Komodo Dragon
Komodo Dragon

Banyak yang bilang kalo mau kelayapan ke Indonesia Tengah-Timur itu ongkosnya mahal, saking mahalnya orang-orang udah takut duluan buat mencari tahu cara ke sana. Saat browsing tentang komodo saya malah lebih sering nyasar ke blognya orang bule.

LOB atau hidup di kapal menjadi perjalanan yang lagi nge-hitzz bagi kalangan traveler. Tidak apa-apa kalo kamu bergabung dengan open trip atau trip bareng atau share cost untuk mengexplore keindahan pulau-pulau di Indonesia. Kecuali kamu mampu membayar biaya sewa kapal private seorang diri, atau kamu mampu menyewa yacht untuk liburan mewah ke Komodo National Park dan pulau-pulau eksotis lainnya, tanpa peduli dicap sebagai seorang turis, backpacker, flashpacker atau jet setter, karena tujuannya itu sama, menjelajah dan melihat keindahan Indonesia. Continue reading “Bertemu Komodo Nggak Harus Mahal”

Traveling

Ke NZ naik apa?

Maskapainya NZ
Maskapainya NZ

Dulu sebelum saya berangkat ke New Zealand saya sering browsing ke sana ke mari nyariin blog orang yang bikin postingan tentang perjalanan ke New Zealand, saya nggak banyak nemuin postingan tentang New Zealand, banyakan malah terdampar di blognya orang Malaysia. Selama di New Zealand pun saya sama sekali nggak ketemu sama orang Indonesia 1 orang pun, paling sering ketemu sama orang Malaysia, India, Jepang, Eropa, Korea juga jarang. Saya pusing kan baca blog pake tulisan pake bahasa melayu atau inggris, jadi kalo ketemu blognya orang Indonesia itu seneng banget jadi ada bahan bacaan buat referensi. Dari sini saya kepikiran buat bikin postingan ini, kali aja ada yang lagi mau ke NZ.

Gimana caranya supaya bisa ke New Zealand??
Yang pertama adalah niat, kalo ada niat pasti kamu bakal mengupayakan segala cara supaya bisa sampai ke sana. Di mana ada kemauan disitu kadang saya merasa sedih ada jalan. Jangan takut buat mimpi, kali aja kesampean. Continue reading “Ke NZ naik apa?”

Uncategorized

Tas dan Sepatu Batik, Indonesia Banget!

Senangnya bisa ngeblog lagi, rasanya seperti rasa gatal yang ingin digaruk. Karena kesibukan dan keseringan nabung buat jalan-jalan saya sampe lupa gimana rasanya belanja, pengen deh sekali-kali jalan-jalan ke mall dan liat-liat sesuatu yang memanjakan mata. Tapi kapan mau ke mall, waktunya gak sempet. Hari senin-jumat udah sibuk kerja dari pagi sampai larut malam, akhir pekan masih disibukkan dengan urusan kuliah.

Oh iya, ngomongin soal kuliah ni, berhubung kuliahku mau kelar, berarti saya bisa kembali pake tas cewek buat kerja lagi dong. Saya ga perlu bawa ransel berisi laptop dan berkas yang beratnya segambreng. Pengen gitu bawa tas cewek yang simple, tapi kok ya kalo bawa tas kerja kayak punya mbak-mbak kantoran itu biasa banget. Saya pengen sesuatu yang beda gitu.

Barusan saya iseng-iseng window shopping dan gak sengaja mampir ke Zalora Indonesia, koleksi tas batik Zalora ini lucu-lucu, desainnya bagus dan motif batiknya etnik banget, cocok banget buat kita cewek-cewek masa kini haha. Kalo pake tas ini saya jadi keliatan tambah manis aja gitu hahaha. Mata saya gak bisa berhenti mengalihkan pandangan saya di http://www.zalora.co.id/women/batik/tas-sepatu/ Pas lagi liat-liat foto tas dan sepatu ini, teman-teman kerjaku yang duduk di belakangku langsung ikutan nimbrung. “Eh lucu yaaaaak” Kata mbak senior. Ayo ayo ayo mbak dipilih-dipilih #jualan

Produk Zalora Indonesia
Produk Zalora Indonesia
Sepatu Batik yang Cantik
Sepatu Batik yang Cantik

Ada rasa bangga tersendiri saat mengenakan segala produk bermotif batik. Batik itu Indonesia banget! Bangga, unik, etnik dan cantik, itulah kesan yang saya dapatkan saat mengenakan pakaian atau aksesoris berbahan batik. Beberapa waktu yang lalu, saat ada acara di kedutaan saya mengenakan pakaian batik dan baju batik saya dipegang lho sama ibu duta besar, “Batik kamu lucu ya, beli di mana?” Saya cuma bisa tersipu malu dan mengucapkan terima kasih haha.

Saya suka tas batik yang ituuuuu! Sebenarnya saya suka semua tas dan sepatu batik yang ada di Zalora ini, baju-bajunya juga sukaaaa. Pas banget kaan, pas lagi mau nyari tas pas nemu koleksinya Zalora Indonesia. Buat kalian yang pada sibuk dan gak sempet belanja di mall, gak ada salahnya belanja di Zalora, belanja Yuuuk! 🙂

Uncategorized

Dinner @ Jai Thai

Akhirnya kesampean juga aku nyobain masakan Thailand di sini. Kemaren sore pulang dari kampus aku dan teman-teman Jepang, Thailand dan Indonesia, makan malem bareng di restoran Thailand (Jay Thai) di Toowong.

Waktu kami baru sampe di resto waktu masih menunjukan pukul 16.30, sedangkan resto baru buka jam 17.00 lewat. Jadi sambil nunggu buka, kami belanja dulu di supermarket (Coles dan Woolworth) nyari bahan makanan buat bekal makan siang selama seminggu ke depan di kampus. Seperti biasa, aku cuma beli telur dan daun bawang doang.

Setelah puas membunuh waktu sampe jam 17.00, akhirnya kami memutuskan untuk masup ke restoran Thai.

Dari luar dan lantai bawah sih pemandangannya biasa aja, kayak ga niat gitu buka usahanya. Tapi pas udah naik ke lantai atas, baru keliatan wujudnya, ada meja dan kursi maksudnya hehe. Sayang aku ga foto interiornya.

image

image

image

image

image

Karena penasaran dengan citarasa masakan Thailand, kami masing-masing memesan menu yang berbeda dengan tingkat kepedasan yang berbeda pula. Ada tingkat mild (ga pedes) dengan gambar 1 cabe, 2 cabe disebutnya medium, 3 cabe namanya hot, dan 6 cabe namanya welcome to Thailand.

image

image

image

Kesimpulannya, masakan Thailand itu ENAK!! Ini adalah masakan terenak yg pernah aku makan di Brisbane. Pedasnya pas, bumbunya cocok dilidahku, tempatnya dekat, tapi harganya ga cantik, mahal buanget buat ukuranku. Udah lama aku ga makan pedas, di sini aku jarang masak pake cabe, mahal banget harganya sekilo 180 rebu perak. Mendingan juga buat beli beras 10 kilo duit segitu mah (tapi nambah 100 rebu lagi dink).

Selanjutnya kami masih akan wisata kuliner lagi, mereka penasaran pengen nyobain masakan Indonesia, tapi aku belum nemu restorang indonesia di sini. Mau ngundang teman-teman ke apateu tapi saya nggak bisa masak, lagian susah cari bumbu dapur dan ga ada blender sama ulekan. Jadi? Makan di restoran aja yahh..

Foto 1 dan 6, Rika, Mizuho, Namwan dan Mirae (kayak nama jepun semua yah. Tebak mana yang orang Jepun dan Thai?). Foto 2, chicken masaman curry. Foto 3, green curry. Foto 4, Tomyum. Foto 5, menu makan malam kami. Masih ada 2 orang lg yang ikut makan kemaren, tapi fotonya di hengponnya Mirae.