Traveling

Tersesat di Paris

DSC_0006
Akhirnya nemu juga

Saya barusan kelar nonton Amazing Race Season 27 ep 6 di AXN yang settingnya di Paris sambil makan malem, kemudian saya bilang ke ibu kalo saya udah pernah ke lokasi syuting Amazing Race ini, “Ibu, aku udah pernah ke sini!!”  *no to the rak *yowesben 😀

Dari sini saya jadi kepengen cerita pengalaman perjalanan saya di Paris yang sama sekali tanpa persiapan kecuali nyari kontrakan. Sebagai seorang traveler pemalas sudah sewajarnya saya mencari kambing hitam alasan apa yang menyebabkan saya menjadi malas. Jadi begini ceritanya, sebelum berangkat ke Eropa saya disibukkan dengan kerjaan kantor dan saya harus ke luar kota selama hampir seminggu. Kemudian setelah kembali ke kantor saya masih harus menyelesaikan urusan administrasi kantor sambil berkejaran dengan cuti yang semakin mendekat. Setiap hari kepala saya migren selama seminggu sampe 2 minggu, boro-boro mau bikin itinerary dan mencari tau ‘how to get there from here’, saya udah gak ada energi, lelah dan gak mood buat bikin itinerary. Continue reading “Tersesat di Paris”

Advertisements
Iseng Doang

Kalau Saya ke Eropa Lagi…

20151009_140604
Peta Eropa di hostel di Roma

Mari kita ngayal! Seandainya ada dermawan yang berbaik hati memberikan saya voucher tiket pesawat KLM pp dari Jakarta ke Amsterdam kepada saya, maka saya akan dengan sangat hati menerima dan menggunakan tiket pesawat tersebut dengan sebaik-baiknya. Amiiin! Kemudian yang di belakang saya komentar, “Hah dermawan? Tiket gratis? Kalo mau tiket kerja dong!” *abaikan, lanjutin posting hihihihi Continue reading “Kalau Saya ke Eropa Lagi…”

Traveling

Traveling Dengan Perencanaan Matang atau Go Show?

Look what i found! Nothing, haha
Look what i found! Nothing 😛

Kalo disuruh memilih ingin melakukan perjalanan secara spontan atau penuh perencanaan, saya akan memilih perjalanan dengan penuh perencanaan dan persiapan yang matang. Untuk saat ini, saya belum berani melakukan perjalanan secara spontan, tanpa itinerary dan tanpa booking tiket pesawat atau penginapan di muka, terutama untuk perjalanan yang sangat jauh. Continue reading “Traveling Dengan Perencanaan Matang atau Go Show?”

Traveling

Trip Bareng Bijo ke New Zealand

Milford Sound
Milford Sound

Kalo saya bikin paket wisata hemat ke Selandia Baru kira-kira ada yang mau bergabung nggak? Saya memang ada rencana untuk ke Selandia Baru lagi tahun depan, daripada berangkat sendiri lebih baik rame-rame. Saya sering dapet email yang menanyakan tentang New Zealand atau ngajak jalan bareng, nah kenapa nggak sekalian aja bikin open trip ke Selandia Baru. Continue reading “Trip Bareng Bijo ke New Zealand”

Iseng Doang

Pick Me, Choose Me, Love Me!

Aduhhhh judulnya nyontek banget haha. Inget nggak ucapannya Meredith waktu kelar operasi dan ngedatengi Derek minta cintanya diterima. Aaaaak!! Saya bukan mau ngebahas iniii, saya mau cerita tentang kompetisi atau perlombaan.. *salah fokus*

Ternyata saya sudah menyimpan keinginan untuk mengunjungi negara-negara di Eropa sejak tahun 2011, 4 tahun yang lalu. Saat itu saya baca blognya Mbak Niez di Multiply yang lagi pada rame mau ikutan lomba bikin itinerary perjalanan ke Eropa dengan hadiah jalan-jalan ke Eropa yang disponsori oleh salah satu penerbit buku di Indonesia. Wahhh gratisaaaan!! Saat itu saya nggak mau ketinggalan ikutan lomba membuat itinerary perjalanan dan proposal perjalanan plus dengan estimasi biaya pengeluaran total selama di Eropa.

Dari situ saya berjuang mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknya mengenai negara yang ingin saya kunjungi dalam waktu dan biaya yang masuk akal. Awal tahun 2011 dulu saya masih belum kerja jadi saya punya banyak waktu luang buat ngayal. Tapi saya agak takut bermimpi, jangankan mimpi mengunjungi benua Eropa, mau ke Korea yang sudah sejak lama menjadi dream destination aja belom kesampean. Tapi saya nggak patah semangat dong, saya rajin browsing mencari informasi negara-negara yang ceritanya pengen saya datengin selama beberapa hari, saya juga mencari tau harga tiket pesawat, hostel, biaya masuk objek wisata, biaya makan sampai biaya masuk toilet haha. Saya rela tidur jam 2 pagi tiap hari demi membuat itinerary perjalanan, pokoknya berasa kayak lagi ngerjain skripsi karena dikejar deadline. Bikin itinerary adalah kegiatan yang sangat menyenangkan!!!

Trus menang nggak? Enggak hahaha! Tapi saya dapet email konfirmasi dari penerbit kalo saya lolos tahap pertama yang nantinya akan dipilih sebanyak beberapa orang buat berangkat ke Eropa. Ini buktinya, tapi saya telat buka email jadinya kelewatan ngirimin formulir konfirmasi keikutsertaan ke tahap selanjutnya, cerobohhh. Saya lupa kalo pernah ikutan lomba ini, makanya nggak pernah buka email haha.

Email dari penerbit
Email dari penerbit

Seumur-umur saya belom pernah menang ikutin lomba apapun. Jangankan lomba yang hadiahnya tiket gratis atau jalan-jalan, lomba makan kerupuk 17 Agustusan aja saya nggak pernah menang. Saya bersyukur juga sih nggak menang yang lomba itinerary itu, soalnya saya kan di tahun 2011 itu saya bakalan masup kerja dan sebagai karyawan baru belom bisa dapet cuti, lagian saya nggak punya uang buat beli tiket pesawat ke Eropa dan bayar visa Schengen, ralistis. Tapi saya nekad aja ikutan lomba buat ngeramein, kalo menang Alhamdulillah, nggak menang aku ra po po.

Nah terus lomba terakhir yang saya ikutin di tahun 2015 adalah lomba yang hadiahnya jalan-jalan ke New Zealand. Lhooo kamu kan udah pernah ke New Zealand!?? Iyaaa, tapi Perjalanan yang 15 hari kemaren itu saya masih belom puas, doakan saya ya. Yang terakhir banget sih kemaren saya ikutan lomba di twitter yang hadiahnya backpack. Saya lagi butuh backpack, karena backpack kesayangan saya udah jebol, kasiannnn! Bismillah, menang kek menang kek menang kek!! *berdoa*

Berkat ikutan lomba bikin itinerary itu, saya jadi jago kalo disuruh bikin itinerary. Saya udah bisa ngebooking tiket pesawat online sendiri, booking hotel, ngurus visa dan mengurus persiapan perjalanan sendirian selama ada paket data dan koneksi internet. Saya penasaran deh gimana rasanya menangin suatu perlombaan, saya suka kompetisi tapi saya belom pernah menang. Harus terus nyoba ya supaya menang, gak boleh kalah sebelum bertarung.

Jadi ada lomba apalagi sekarang? Saya nggak nolak lho kalo diajak ikutan lomba memenangkan hati kamu hahaha

Iseng Doang

Weekend Menyenangkan Versi Bijo

Bluff
Bluff

Yay udah hari sabtu aja nihh, wiken ini kamu ngapain? Semenjak selesai kuliah saya udah nggak punya kegiatan lagi saat akhir pekan. Bosen? Iyaahhh, wiken palingan saya cuma diem aja di rumah aja, udahh gitu doang.  Tapi walaupun nggak ngapa-ngapain saya enjoy kok.

Sekarang saya udah nggak lesu lagi, wiken kali ini saya isi dengan ngejogrog di depan laptop , modalnya cuma koneksi internet dan peta di google map doang. Saya lagi seneng bikin itinerary perjalanan sampe kepala saya migren, migren karena harga tiket selangit, dolar melambung tinggi dan makin sulit kejangkau pake rupiah haha. *stress*

Jadi daripada ngelamun mendingan juga produktif , dimulai dengan posting blog, nyuci gelas, nyuci, botol Tupperware, nyuci tas, ntar lanjut nyuci odong-odong.

Oh iya, tadi saya nyuci tas selempang yang udah lama banget nggak dipake. Nahh pas mau nyuci tas, semua isi tas saya keluarin dan tahukah kamu apa yang saya temukan di dalam sudut saku tas? Duit! Saya nemu duit! Iyakk duit!! Lima rebu perak doang tapi haha, seneng banget deh. Selain itu, saya nemuin selembar kertas berwarna kuning yang dilapisi plastik. Hmm, mencurigakan! Setelah saya rogoh dalam-dalam saku tas dan menggapai plastik itu, ternyata saya menemukan.. STNK! STNK siapa coba. Di rumah cuma punya 3 STNK doang, STNK motor entah ke mana karena motornya bukan pegangan saya, STNK saya ada di ransel, trus ini STNK siapa?

Setelah saya perhatikan dengan seksama dan membaca tulisan yang tertera dalam STNK itu, ‘Suzuki’ ternyata itu adalah STNKnya si Suzuki. Bukan si Suzuki yang punya haha, tapi ini STNK punya kakak saya yang udah ilang setaun lebih. Keren nggak tuh, ilang setaun trus ketemu lagi. Nggak tau dah dia selama ini ke mana-mana pake STNK ato enggak. Ce-ro-boh.

Lanjut ke itinerary, saya belom punya tujuan mau ke mana dan mau ngapain. Iseng aja bikin kali aja ada lomba bikin itinerary yang hadiahnya jalan-jalan. Keisengan saya mulai dengan mencari tiket pesawat ke Keflavik International Airport. Gilak, ini tiket pesawat ke tempat yang jauh banget kayak gini harganya selangit. Bermimpi aja saya nggak berani, kan cuma iseng doang haha. Minggu lalu saya ketemuan dengan cowok italia yang kerja jadi air crew emirates, ganteng banget dah haha, fokus!! Saya iseng-iseng nanya ke dia apakah ada penerbangan langsung ke Keflavik, dan ternyata untuk airlines besar sekelas Emirates aja nggak ada rute langsung ke sana, karena pasarnya sedikit (katanya). Palingan disambungin sama airline partnernya. Etihad, juga nggak ada. Rute termurah ke sana adalah melalui negara terdekatnya, ya kali dari Jakarta. Nah lo kudu beli tiket dulu tuh ke Inggris atau Norwegia atau Denmark! Wuihhhh. Kapan saya dikirim ke luar negeri yak? Kerja dulu di kemenlu gihh!

Oh iya, ada nggak sih kerjaan part time yang bisa dilakukan saat weekend di Jakarta? Kan lumayan. Kalo saya masih di Oz mah saya mau ngelamar kerja part time. Lumayan banget perjam dibayar 20an dolar, disuruh nyuci piring, bersihin kamar apartemen juga saya mau, seriusan dah. Kalo yang di sini sih, kayaknya paling enak jadi penterjemah freelance atau jadi guru les private ngajarin bahasa Indonesia buat orang korea, tapi saya nggak bisa bahasa korea. Saya penasaran pengen liat gimana cara kerjanya, pengen ikut Fisra ngajar korea dah. Di kantor saya suka sesekali iseng-iseng ngajarin bahasa korea sama temen-temen pake papan white board sambil corat-coret Hangeul, tapi iseng doang, saya seneng deh. Siapa yang mau saya ajarin bahasa korea tingkat dasar? Perjamnya cukup 20 dolar Australia mwahahaha.

Wiken menyenangkan versi Bijo adalah bengong sambil liatin tiket pesawat. Jadi, wiken saya ini cuma diem aja di kamar, tapi pikiran saya melayang ke bagian lain dunia. Kebanyakan ngayal, gilak lo. *matiin laptop*

Iseng Doang

Numpang Gratisan Saat Traveling

Rumah tante di Christchurch NZ (tantenya orang :-D )
Rumah tante di Christchurch NZ (tantenya orang 😀 )

Ini judulnya sebenernya kode, hahaha. *kedip-kedip centil* 😀

Saya baru 4 kali menumpang di rumah orang saat traveling, yang pertama waktu di Bogor, numpang di rumah sodaranya temen. Rumahnya itu diantara kolam ikan dan hamparan sawah hijau, enak banget deh rumahnya. Waktu makan malam kami makan di atas wadah daun pisang 1 lembar yang panjang dan semua nasi dan lauk pauk dituang di atas daun, kami makan rame-rame sama keluarga orang, nikmat hehe. Kelar dari rumah itu kami melanjutkan perjalanan untuk rafting ke citarik, kami cuma jalan bertiga tapi seru aja gitu. Yang nyetir siapa lagi kalo bukan kakak saya.

Saya pernah juga nginep di rumah temannya kakak di Garut. Kami tidur rame-rame di ruang tamu sambil gelar karpet dan kasur di ruang tamu, tidur berjejer kayak ikan asin yang lagi dijemur. Kerjaan kami bener-bener cuma leyeh-leyeh doang, makan, tidur, main ke sawah, ke kuburan, ke pasar, begitu aja terus. Saya paling suka waktu makan tutut atau keong sawah rame-rame, enak banget, yang masak bisaan aja, T O P!!!

Di Seoul saya numpang di rumah blogger (mbak vina) di Gwangjin-gu? Lupa hehe. Rumahnya nyaman, mewah menurut saya sih. Apartemen berlantai banyak dengan pemandangan pegunungan di belakang apartemennya. Udah numpang, dimasakin masakan enak, dianterin ke halte buat ngejar bus ke bandara pulak, aduhh saya nggak enak banget kan. Kok kayak nyusahin orang gitu hihi.

Sebenernya saya agak canggung menumpang di rumah orang walaupun hanya semalam-2 malam, di rumah sodara aja saya paling anti nginep, padahal di rumah bude, bulek, om sendiri. Saya lebih milih tinggal di hotel daripada numpang di rumah orang. Kecuali satu, di rumah bude di gunungkidul, saya paliiiiiiiing suka dan nyaman nginep di rumah bude di kampung. Setelah mbah saya meninggal, rumah yang kini kami datangi saat mudik lebaran adalah rumah bude. Saya suka banget sama rumahnya walaupun setiap hari kepala saya selalu kejeduk/kepentok pintu sampe benjol saking seringnya kepentok tiap keluar masuk rumah. Rumahnya nyamaaaaan banget.

Saya ini orangnya nggak enakan, mau numpang nginep nggak enak, nebeng di mobil nggak enak, ditraktir makan juga nggak enak. Untung waktu lagi di Oz saya nggak tinggal di rumah host family, nggak enakan mulu yang ada malah nyusahin diri sendiri.

Itu kalo lagi di Indonesia, laen lagi ceritanya kalo lagi traveling di negara yang kursnya mihil. Mungkin saya harus mengesampingkan ego saya, saya lebih rela ngampar di bandara daripada harus membayar hostel 1 malam buat istirahat beberapa jam doang.

Desember 2014, di Melbourne, waktu lagi transit dalam perjalanan ke New Zealand, saya dapet tumpangan gratis di hotel Ibis Budget sama Ci Janti yang udah sampe di Melbourne sehari sebelumnya. “Udah lo tidur di sini aja, gak usah bayar.” Asik asik asik asik!!! *girang* Saya sampe hotelnya juga jam 1 atau jam setengah dua dini hari. Kalo gak dapet tumpangan sebenernya saya mau tidur di bandara Melbourne aja itu, demi penghematan, dasar pedit hahaha. Udah dapet jemputan gratis dari bandara, dapet penginapan gratis pulak, aihhh baiknya teman-temanku ini!

Tahun 2013, waktu lagi ngerencanain perjalanan ke Sydney sama teman-teman sebenernya kami ditawarin nginep di rumah temen kantor yang lagi tugas di KJRI Sydney. “Woy, udah tenang aja, kita udah dapet tumpangan gretong di rumah pak A!” Yaudah kamipun dengan pedenya langsung beli tiket pesawat termurah jurusan Brisbane-Sydney yang sampenya itu jam 11 malem waktu Sydney. Ihh udah ngarep numpang gretongan tapi malah gak jadi. Ya kali mau ke rumah orang pas orangnya lagi nggak ada. Tengah malem kami mondar-mandir di sekitaran Sydney Central buat nyari hostel dadakan. Berhubung ongkos taksi makin mahal, maka kamipun berjalan kaki sambil ngegendong ransel buat nyari hostel yang masih ada stok kamar malam itu. Jadi judulnya berburu hostel di tengah malam yang dingin, asik lho hahaha.

Oh iya, ada satu cerita lagi nihh, lucu, sedih agak-agak kasian juga sih, rada ga nyambung sama judul. Di postingan sebelumnya saya posting cerita dating online kan. Saya pernah kenalan sama cowok berkewarganegaraan Afrika Selatan yang menurut saya berdarah entah Pakistan atau India atau Bangladesh. Ceritanya dia lagi mau kopi darat sama ceweknya yang orang Tangerang yang berprofesi sebagai perawat. Atas dasar saling suka dan percaya maka si cowok ini ujug-ujug datang ke Indonesia untuk bertemu dengan keluarga si ceweknya. Ciee ciee ceritanya udah serius nihh mau ngajak nikah hehe.

Baru beberapa hari tinggal di rumah si cewek, si cowok ini message saya minta dijemput dan dianterin ke bandara. Saya kan bingung yak antara mau nolongin sama nggak mau ikut campur. Yaudahlah kasian, akhirnya saya minta alamat rumahnya si cewek dan minta anterin kakak saya buat ngejemput si cowok ini. Pas saya liat orangnya, ya ampun masih anak kecil banget. Dulu yakin banget pengen ngelamar si cewek, eh tiba-tiba pas udah di rumahnya si cewek dia berubah pikiran, dia maksa banget minta jemput dan minta keluar dari rumah itu. Saya pun berusaha untuk meyakinkan keluarga si cewek kalo si cowok ini nggak betah, dia minta pulang om!

Setelah sukses ngeluarin si cowok ini, saya dan kakak saya langsung nyari hotel buat bocah ini. Setelah naro koper segede lemari di hotel, kami pun wisata kuliner di pasar lama Tangerang. Saya ajak makan sate ayam deh di pasar lama. Katanya enak lhoo! Kelar dari hotel, kami anterin dia ke hotel dan saya (dan kakak) pun pulang ke rumah di tengah malam. Wedehh, hari yang panjang. Keesokan harinya dia meluncur ke Bandara Soekarno Hatta dengan taksi untuk menuju pulau dewata dan dia pun akhirnya berlibur di Bali. Dia mengucapkan terima kasih kepada kami karena telah membantunya keluar dari rumah ceweknya. Ealah, mbok yo kerjo sik to le, baru mikir kawin.

Kembali ke laptop! Tiba-tiba aja ini saya kepikiran buat numpang di rumahnya bos yang pada dines di KBRI atau KJRI di luar negeri. Bos saya minggu depan mau berangkat dinas ke Jeddah, tapi saya nggak ditawarin maen ke sana sih hihi. Bos yang lain lagi mau dines ke KBRI Berlin, temen-temen HRD kalo lagi ke sana ditawarin main ke KBRI, saya pan bukan setapnya, kira-kira kalo saya ke Berlin boleh gak ya numpang di rumahnya atase ato wisma KBRI atau  apalah sebutannya? *ngarep beneran*

Ni lagi mikir siapa lagi yang bisa ditumpangin rumahnya di yurop. Ada Muse di Birmingham, Teh Dewi di Nuremberg, siapa lagi yahh. Adakah yang rumahnya bersedia aku tumpangin semalam atau 2 malam atau 3 malam? Yang di Belanda, Ceko, Italia, Irlandia, Islandia, Perancis, Denmark (sebutin aja semua negara)?? Tidur di ubin di dapur dekat perapian juga gpp deh, yang penting gratisan, yolohhhh segitunya hahaha. Demi, demi gratisan!! Gpp walo tidur di kamar mandi juga.

Ehhh saya belom punya duit, ini baru ngayal doang!! Kali aja saya menang undian dan dapet tiket gratis ke eropa, amiin! Kali aja, yak hahaha. Positip thinking ajalah, cemungudh eaaaaa!

Pepatah mengatakan, lebih baik ngegembel di luar negeri daripada di Indonesia. Kalo di Indonesia saya sanggup nginep di hotel, di luar negeri saya menyerahhh *lambaikan tangan ke kamera* 🙂

Ini mah narsis namanya xixi
Ini mah narsis namanya xixi
Tiket Pesawat

Berapa Biaya Backpacking ke Eropa?

Ini Swiss? Bukaaan ini masih di New Zealand :-D
Ini Swiss? Bukaaan ini masih di New Zealand 😀

Kerjaan saya nih dari dulu sering iseng-iseng googling dengan kata penacarian “Biaya backpacking ke Eropa”. Beberapa waktu lalu ada yang nanya ke saya berapa biaya buat backpacking ke Eropa, maka dengan senang hati saya bantu menjawabnya walaupun saya belom pernah ke Eropa. Sotoy nih ceritanya hehe.

Okey, mari kita siapkan kalkulator dan mulai penghitungan kasar untuk mewujudkan mimpi menginjak tanah Eropa. Judulnya kan backpacking yak, jadi jalan-jalan dengan budget seminimal mungkin tapi yang masuk akal.

Tiket Pesawat
Tiket termurah yang pernah saya temui saat nyari tiket ke Eropa selama 3 bulan ini adalah tiket Emirates dengan rute CGK-BRU (Jakarta – Brussel) pp seharga USD 742 atau hampir 10 juta rupiah. Tiket promo Qatar Airways yang pernah saya liat tahun ini kisarannya mulai 800an dolar, sedangkan tiket Singapore Airlines mulai 850an dolar tapi saya belom pernah googling yang Singapore Airlines. Untuk tiket Air France saya pernah nemuin tiket jurusan ke London (Heathrow atau Gatwick saya lupa) seharga hampir 800an dolar, berangkat naik KLM pulang naik Air France. Kalo saya punya duit buat beli tiket kayaknya saya bakalan milih nyobain naik Emirates atau Qatar karena penasaran aja hehhe. Jadi kita anggap aja tiket pesawat untuk backpacking ke Eropa sekitar 10-12 juta yaa, catet!

Hasil iseng-iseng di tengah malem
Hasil iseng-iseng di tengah malem
Hasil iseng-iseng lagii
Hasil iseng-iseng lagii
Promo qatar
Promo qatar

Asuransi Perjalanan
Untuk mengunjungi negara Schengen kita harus memiliki asuransi perjalanan karena udah dimasukin ke persyaratan visa schengennya. Jadi siapkan dana sebesar mulai dari 20 Euro sampai 298 Euro kalo travelingnya setaun penuh, tergantung berapa lama kamu akan tinggal di negara schengen tersebut.

Visa
Untuk visa schengen ini kamu bisa apply dari kedutaan negara yang pertama kali bakal kamu datengin atau negara terlama yang bakalan disinggahi. Biaya apply visa schengen ini adalah 60 Euro. Menurut website kedutaan Belanda, visa hanya dapat diajukan ke kedutaan negara tujuan utama anda bepergian. Jika tujuan utama perjalanan tidak dapat ditetapkan, maka permohonan dapat diajukan pada kedutaan di mana pertama kali masuk. Berarti kalo masuknya lewat Brussel kudu apply di kedutaan Belanda di Jakarta. Lho kok Belanda sihh? Iyakk karena terhitung mulai tanggal 1 Agustus 2011 kedutaan besar Belgia di Jakarta nggak lagi menerbitkan visa Schengen. Untuk semua WNI yang mau ke Belgia dan Luksemburg kudu ngajuin visa di kedubes Belanda. Jadi silahkan dipilih-pilih mau apply visa Schengen dari mana, kalo dapet tiket promonya tujuan Paris berarti kudu apply visa di TLS dong. Biayanya sama kok 60 Euro juga untuk kunjungan kurang dari 90 hari. TLSContact ada di Menara Anugrah Lantai 3 lingkar mega kuningan. Enaknya punya kantor diapit  kedutaan-kedutaan, kalo mau apply visa deket banget tinggal jalan kaki atau naik kopaja bentaran hehe.

Kalo mau sekalian mengunjungi Inggris kudu apply visa Inggris di FVS Global di Kuningan City, karena Inggris nggak masuk dalam negara Schengen. Kalo mau mengunjungi Irlandia bisa apply lagi, jadi biayanya bertambah hanya untuk visa. Jadi 60 Euro hanya untuk biaya visa schengen, catet!

Akomodasi
Untuk akomodasi bervariasi tergantung berapa lama kamu tinggal di negara-negara di Eropa dan pilihan jenis akomodasi apa yang ditinggali. Kalo jalan-jalannya sendirian menginap di hostel adalah pilihan yang lebih bijak, kalo mau lebih hemat lagi numpang di rumah kenalan atau ngampar di emperan juga bisa haha. Kalo hostel silahkan googling sendiri sesuai kesukaan kamu, mau nginep di hotel, apartemen atau di hostel monggo. Kalo saya jalan-jalannya sama keluarga mungkin saya akan lebih memilih untuk menginap di apartemen, kalo sendiri di hostel juga udah mewah buat saya. Kalo hostel tergantung lokasi dan negaranya sih, ambil aja pembulatan semalamnya antara 300 sampe 500 rebu rupiah, jadi kita ambil aja 500 rebu rupiah (udah mahal ini buat saya). 500 ribu dikali berapa malam kamu ngebolang, silahkan dihitung sendiri.

Biaya Transportasi
Untuk pilihan transportasi saya belum ada bayangan, kalo jatah cuti terbatas bisa ke mana-mana pake pesawat budget, tapi kalo waktu liburannya panjang bisa naik kereta atau bus sekalipun. Kalo naik pesawat bisa nyobain Ryan Air, Easyjet dan masih banyak lagi.

Biaya Masuk Objek Wisata
Yang ini saya males googling, kalo saya sih nyari objek wisata yang gratisan aja dehh #gakmodal
Biaya Makan dan ngemil
Untuk biaya makan saya juga belum browsing, kalo saya yang berangkat ke Eropa mungkin saya akan kembali membawa mini rice cooker karena saya doyannya nasi, nasi, nasi hehe. Nanti bisa bawa bumbu nasi goreng, bumbu pecel, sambal terasi sachet, sambal sachet, bumbu ayam goreng, bumbu sayuran dan bahan makanan lainnya. Customnya nggak seketat Australia dan New Zealand kan?? Repot yaaa hahaha. Ya ngemil-ngemil nyobain gelato atau coklat panas atau kue-kue enak juga gpp sekali-kali. Hmm anggap aja biaya makan sehari 20 Euro, masuk akal nggak sih? Saya asal tebak aja ini hehe.

Biaya ke Toilet Umum (Sampe dimasupin segala haha, ehh bayar nggak sih??)

Tiket 10 juta
Hostel 500 ribu permalam
Visa 60 Euro
Asuransi Perjalanan 48 Euro untuk kunjungan 17-24 hari
Transportasi?
Biaya Makan?
Biaya Lain-lain?

Kalo saya mau ke Yurop nanti saya mau ngabisin waktu selama 1 bulan penuh dan mengunjungi negara-negara Schengen, UK dan Irlandia. Tapi cutinya cuma 8 hari setahun, bijimana cara?? Barbie cedihh 😦 Mari kita menabung cuti!!

Jadi berapa biaya backpacking ke Eropa? Tergantung. Tergantung mau mengunjungi negara mana aja dan berapa lama. Harus dipastikan dulu itinerarynya baru bisa bikin estimasi biaya pengeluaran. 30 juta total cukup buat 2 minggu? Cukup kali yaaa? Entahlah, belom pernah ke Yurop jadi kudu nanya sama orang yang udah pernah ke Yurop beneran dah kayaknya. Apakah postingan ini membantu? Enggak kali yah hahahaha *dijitak*

Ayo dong yang udah pernah ke Yurop kasih tambahan 🙂

Sumber : Website AXA, website kedutaan Belanda dan Belgia.

Traveling

15 Hari di Australia – New Zealand

Jalan menuju lokasi syuting Lord of The Ring
Jalan menuju lokasi syuting Lord of The Ring

Jalan-jalan ke NZ ini adalah rekor perjalanan saya yang terlama. Terakhir kali jalan-jalan saya paling lama cuma 10 hari doang.

Selama 15 hari itu, di New Zealand saya telah menempuh jarak sejauh 2.783 kilometer dengan menggunakan 2 bus dan 1 mobil dalam waktu 12 hari. Sedangkan di Melbourne nggak keitung saya udah melangkahkan kaki berapa langkah karena diajak keliling kota sama Dominic plus diajak nyasar pulak.

Di New Zealand kami berkendara selama 10 hari sejauh 2.269,5 kilometer dari Queenstown sampai ke Christchurch. Naik bus 2 kali dengan jarak 238 kilometer dan 275 kilometer. Berapa konsumsi bbm selama roadtrip 10 hari itu? Nanti yah di postingan berikutnya.

Ide roadtrip di NZ ini muncul setelah saya browsing sana sini, katanya cara terbaik untuk menikmati keindahan New Zealand adalah dengan cara roadtrip supaya kita bebas bisa berhenti di mana aja buat foto-foto atau sekedar menikmati pemandangan yang buagus. Sebenarnya saya bisa aja memulai roadtrip dari Queenstown sampe ke Christchurch atau sebaliknya tapi karena tujuan utama saya adalah Lake Tekapo yang terletak diantara Christchurch dan Tekapo, maka saya memilih untuk memulai perjalanan dari Christchurch sampai ke Christchurch lagi (Christchurch Loop). Continue reading “15 Hari di Australia – New Zealand”

Uncategorized

(ASK) tentang Thai

Hai hai hai, udah pada makan siangkah??  Ya ampyun malas kali aku pengen bikin itinerary.  Saya ga se-excited kayak waktu mau jalan-jalan ke Korea dulu. Kalo ke Thailand (Bangkok) enaknya ke mana aja dan nginep di mana aja yah? Padahal tinggal cari di mbah google doang pan yah. Malesnya kelewatan hehe. Saya belom ada bayangan mau ngapain dan ke mana aja di sana nanti. Pengennya sih hiking, tapi pan di kota, mana ada gunung.

Di Thailand nanti saya kepengen kopdaran dengan Namwarn, teman sekelas waktu di Oz. Dia menawarkan diri untuk jadi guide, saya juga pengen jajan makanan Thailand, belanja baju lutju, explore Bangkok, Pattaya, mblasuk ke pasar-pasar, dan… ga tau lagi hehe.. Goooooogling woi Bijo!!

Teman-teman yang udah sering bolak-balik ke Thailand, sharing yux. Kalo 4 hari 3 malam di sana enaknya ke mana aja ya? Si Tina pengennya ke pantai, si Tami baru balik dari Phuket, kalo saya ke mana aja mau. Kalo kalian ke sana biasanya ke mana aja dan menginap di hotel apa? Saya mah nyarinya penginapan yang murah (dan nyaman)  aja hehe

#lanjutin kerja