Uncategorized

Graduation Day

Tanggal 29 April yang lalu adalah hari yang mengantuk-kan buat saya, karena saya harus bangun jam 3.30 buat siap-siap ke salon dan ke acara wisudaan. Yeay, akhirnya saya diwisuda!! Setelah 2 tahun 4 bulan akhirnya saya resmi menyandang gelar sarjana. Orang-orang yang seusiaa saya mah mungkin udah pada lulus S2, saya masih aja baru lulus S1. Lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali, bukankah begitu?

Sebenarnya cita-cita saya dari jaman lulus SMA adalah bisa kuliah di kampus terkenal, ga usah terkenal dah, paling tidak orang tau kalo ngejawab pertanyaan “Kuliah di mana?” Continue reading “Graduation Day”

Uncategorized

Mengejar Dosen

ImageBijo mejeng di Level 2 Sir Llew Edward Building (ICTE-UQ)

 

Duh judulnya nggak enak banget, main kejar-kejaran, sama dosen lagi. Gara-gara belajar di Australia 2 bulan yang lalu, saya jadi mengulang 1 mata kuliah di semester depan. Gpp sih, yang penting saya udah ngerasain belajar di University of Queensland, Alhamdulillah 🙂

Jadi ceritanya sebelum berangkat ke Australia itu saya masih rajin masup kuliah dan ambil beberapa mata kuliah di kampusku yang beneran di sini. Sebelum berangkat saya sudah menunaikan kewajiban masup kelas sebanyak jumlah minimal sebagai persyaratan mengikuti UAS, saya juga udah ikut UTS, tugas-tugas kuliah juga udah saya kerjakan. Saya juga udah bikin surat permohonan untuk mengikuti UAS susulan yang ditandatangani oleh kepala bagian Kepegawaian di kantor dan mengirimkan langsung kepada Kepala Jurusan dan Asisten Direktur sebelum cuss ke Australia.

Jadi beres donk utangku, sekarang saya tinggal minta hak saya untuk ikut UAS susulan dan Alhamdulillah udah dibantu dibuatkan surat pengantar oleh ibu Kajur, makasih ya Bu. Sekarang saya harus mengejar dosen untuk minta jadwal UAS susulan. Tapi ternyata mengejar dosen itu susah, saya udah kirim email dan attachment surat pengantar ke semua dosen serta mengirimkan sms (bukan telepon) permohonan mengikuti UAS Susulan. Dan saya juga harus bekerja seharian dan baru sampai di kampus jam 17.30an, dan harus masup kelas juga, belum sempat nemuin dosen yang lain. Minggu depan saya mulai ngejar lagi.  

Baru 1 dosen yang saya temui dan naga-naganya beliau tidak mengizinkan saya untuk mengikuti UAS susulan. Yasudahlah, saya terima aja, berarti lewat 1, dan saya harus mengulang di semester depan. Tinggal 3 dosen lagi yang belum saya temui langsung, saya ga berharap banyak, yang penting udah usaha. Semoga mereka mau memberikan saya kesempatan buat UAS susulan. #ngarep

This is about time and money. Saya mulai panik apakah semester depan bisa menyelesaikan sisa mata kuliah yang belum diambil atau enggak. Masak iya kuliah S1 Ekstensi aja sampe 2,5 tahun, kapan saya ngambil beasiswa S2 nih.  Beda banget manajemen kampusku yang di sini sama di Oz, staf dan pengajarnya itu cepat tanggap kalo ada mahasiswa yang membutuhkan bantuan. Wah jadi kangen sama staf dan pengajar di UQ,  Michael, Vicki, Jonathan, Damien, Rossi, Linda & Renne.

Tujuanku lanjut kuliah pan buat nyari beasiswa S2 (tapi dulu). Dulu saya ngincer beasiswa S2 di Korea (Yonsei University) ambil jurusan Korean Language and Literature, tapi sekarang saya pengennya di Oz aja dah (tapi kalo udah kawin), teteup haha.. Eh tapi kayaknya lebih seru mendampingi calon suami yang kuliah di luar negeri, kita ga usah repot-repot mikir dan belajar, bisa tinggal di LN gratisan haha.  Ada yang mau jadi pacar saya? Lhoooo!?

Uncategorized

Interview di kampus

Baiklah, sudah saatnya aku posting petualanganku selama di Australia. Dari hari pertama sampai hari ini aku terlalu asik dengan kegiatan baruku sebagai pelajar, ciehh. Eh belum dink, hehe..

Jadi, pagi ini aku dan teman-teman kudu dateng ke kampus untuk pertama kalinya. Beruntung ada teman yang bisa dijadiin guide jadi ga nyasar sampe kampus. Dari apartemen menuju kampus dapat ditempuh dalam waktu kurang lebih setengah jam dengan menggunakan citycat (atau sejenis kapal kecil atau feri atau gitu dah) melintasi brisbane river.

Sesampainya di kampus kami bertemu dengan Bu Linda, staf yang bertanggung jawab mengurus semua kebutuhan kami selama di kampus. Selain kami ber-7 dari Indonesia yang mendapat beasiswa dari pemerintah Australia, ada juga 2 orang cewek dari Myanmar, Aye Mi Mi Soe dan Khaing (nama depannya lupa, susah banget bacanya. Selain itu ada juga 5 orang yang berasal dari China, nama-namanya susah aku tangkep.

Kami dikumpulkan dalam satu ruang meeting untuk perkenalan singkat dengan sesama peserta program kursus. Setelah perkenalan, selanjutnya kami harus menjalankan proses interview dengan salah satu dari beberapa pengajar. Pengajar/interviewer pertama yang mendatangi kami adalah seorang mbak-mbak bule, cantik. Dia memilih salah satu dari kami untuk diinterview ke ruangannya. Kemudian datang lagi seorang interviewer cowok, muda dan ganteng, pas banget buatku haha. Waktu dia datang dan melihat kami, dalam hati aku langsung ngarep dipanggil, “Pick me! Choose me!”

Dan taraaa! Akhirnya aku yang dipilih haha. Bukannya diajak masup ke ruangan dosen, malah diajak turun tangga dan duduk-duduk dipojokan jendela kaca lantai 4 sambil liat pemandangan pepohonan yang adem, sambil diinterview pastinya. Duuh romantisnya, haha..

Lain lagi cerita teman cowokku waktu diinterview sama dosen cewek, lama buanget kagak kelar-kelar. Dia grogi pas liat mata dosennya, cantik banget katanya haha! Ada sekitar 3 sampai 5 orang interviewer, mereka memilih salah satu dari kami untuk diinterview.

Setelah interview singkat, kami diajak kumpul di ruang meeting lagi, berfoto bersama, kemudian perkenalan lingkungan kampus jalan-jalan keliling kampus dan nemuin ini.

image

Banyak pemandangan bagus di kampus, banyak taman, pohon, dan banyak burung, salah satunya burung ibis ini. Siang ini setelah acara perkenalan awal selesai, acara kami bebas. Sambil nungguin temen-temen cowok sholat jumat, aku dan teman-teman yang lain nongkrong di kampus sambil mengamati orang-orang lewat, seru deh. Pemandangan waktu lagi di citycat kemarin juga ga kalah indah 😛

image