Iseng Doang

Belajar Travel Light

Backpack Bijo
Backpack Bijo berisi mini rice cooker di KLIA2

Saya lagi mikir nih, kepengen banget travel light yang bener-bener light, tapi kepengen juga tetap gaya supaya keliatan bagus difoto. Sayang kan udah jalan-jalan jauh ke tempat keren tapi pas difoto nggak keliatan bagus karena warna bajunya nggak cerah, kan cedih, kapan lagi bisa ke sana.

Masalahnya, kalo lagi bepergian pas musim gugur atau musim dingin nggak mungkin banget barang bawaan cuma seberat 7 kg, apalagi kalo perginya sampe 3 minggu.  Jaketnya aja udah berat sendiri, belom lagi printilan lainnya. Sebagai orang yang tinggal di negara tropis yang nggak pernah ngerasain musim dingin, pasti pengen kan keliatan gaya (dan tetap hangat) kayak cewek-cewek korea dengan mengenakan pakaian yang nyaman dan enak dipandang kayak coat, syall, dan sepatu boot hehe.

Saya sendiri sebenernya lebih memilih ransel demi kepraktisan daripada harus bawa koper selemari. Kalo bepergiannya nggak banyak pindah tempat dan berganti transportasi massal yang banyak mungkin gpp sekali-kali bawa koper, tapi kalo banyak berpindah tempat saya agak bingung juga, turun naik tangga dan nggak mungkin juga sering-sering nitipin koper ke loker bandara atau stasiun terus-terusan karena biayanya mahal hihi.

The Lighter You Travel, The Cheaper.
Kalo banyak bepergian dengan menggunakan budget airlines dan nggak mau keluar duit buat beli bagasi, alangkah lebih baiknya membawa barang yang sedikit, cukup 1 buah ransel atau 1 buah koper kecil aja. Kalo naik pesawat cuma sekali, beli bagasi sih nggak kerasa bayarnya. Tapi kalo sampe berganti naik pesawat sebanyak 4 kali pergi-pulang, biaya bagaisnya kan lumayan. Udah aja naik fullboard airlines. Saya sering stress sendiri setiap check in di bandara, takut ransel saya ditimbang dan melebihi batas bagasi kabin yang cuma 7-10 kg doang. Maklum, saya kan mampunya beli tiket budget airlines doang hehe.

Waktu naik Tiger Air dari Brisbane ke Sydney pp, saat check in semua barang bawaan kami ditimbang oleh mbak petugas check in, dan alangkah terkejutnya saya waktu ransel saya ditimbang angkanya hanya menunjukan 5 kg, tumben nih, bukan gue banget. Waktu pulang dari Sydney bagasi teman-teman saya semuanya overweight dan harus membayar biaya bagasi yang lebih mahal dari harga tiketnya.

Lain lagi cerita teman saya yang lain, dia sudah naik pesawat fullboard airlines (Singapore Airlines) tapi tetep aja bagasinya overweight dan kudu bayar 200-300an dolar saya lupa, nyesek banget nggak sih. Waktu berangkat ke Brisbane dulu juga koper saya beratnya segambreng, saya sampe nggak kuat ngangkat koper saya buat pemeriksaan x-ray, untungnya badannya abang petugas Custom and Border Protection guedhe-guedhe jadi bisa minta bantuin angkat koper.

Waktu ke New Zealand saya beli tiket pesawat ketengan (satu-persatu, nggak pp) budget airlines dan nggak pake bagasi check in, makanya saya agak pusing waktu packing sambil ngakalin gimana caranya supaya bagasinya nggak melebihi 10 kg. Saya udah takut aja pas check in bagasinya ditimbang kayak waktu naik Tiger. Ternyata naik Air Asia, Virgin Australia Airlines dan Air New Zealand bagasinya itu nggak ditimbang pas check in. Saya kan pilih jenis tiket yang paling irit, jadi nggak dapet bagasi check in.

Saya seneng gendong ransel tiap jalan-jalan, tapi kalo ranselnya berat saya ngerasa kesulitan sendiri. Ya kali gendong ransel dengan berat seperempat badan, gimana nggak pegel pungungnya. Idealnya sih gendong ransel 8 kilogram itu cukup kali ya.

Barang bawaan saya setiap traveling cuma tas selempang dan ransel. Tapi se-light-light-nya traveling kalo bawa mini rice cooker dan kamera SLR, nggak mungkin bisa light. Akhir-akhir ini barang bawaan saya saat traveling bertambah, saya bawa kamera SLR yang beratnya segambreng dan mini rice cooker (baru sekali doang). Iyaaa, mini rice cooker haha! Buat apa coba? Kalo jalan-jalannya ke sekitaran Asia yang makanannya pas dilidah saya sih asik-asik aja makan di luar tapi  kalo yang makanan utamanya roti dan keju-kejuan saya kan bingung, maklum lidah kampung hehe. Saya sering kecolongan makan pork setiap traveling, makanya supaya aman mendingan masak sendiri aja dah (kalo sempet), kalo enggak ya jajan juga, eh kemakan lagi dah b2. Sebenernya sih supaya hemat aja masak sendiri haha. Kamera SLR bukan buat gegayaan juga sih, saya nggak punya kamera lain makanya mau gak mau kudu bawa kamera itu supaya gambarnya agak tajem-an dikit. Dikiiiiiiit..

Waktu lagi di Queenstown saya liat cewek-cewek bule yang bawa ransel gede dan banyak. Badan mereka mungil tapi kuat banget bawa ransel berat, kereeen. Di punggung mereka gendong ransel gede, di depan ransel kecil, di bahu masih ada tas-tas lainnya. Mungkin mereka keliling dunia kali ya. Kalo saya sih nggak kuat bawa ransel seberat dan sebanyak itu.

Saya lagi seneng liatin youtube tutorial packing ringkes dan ringan, saya sampe kagum juga liat mereka bisa packing light dan tetap gaya saat traveling, pinter deh padu-padannya. Ada yang mau kasih saya tips gimana supaya bisa travel light..

Traveling

Kopi Darat Gara-gara Kunci Gembok Ilang

Gembok cinta di sungai Yarra 11-12-2014  (foto gak nyambung)
Gembok cinta di sungai Yarra 11-12-2014 (foto gak nyambung)

Dari dulu cita-cita saya adalah bisa geret koper sambil kerja, kayaknya keren aja gitu. Kali ini saya mau cerita pengalaman kopi darat dengan teman blogger eks Multiply waktu melakukan perjalanan dinas ke pulau Batam. Konyol banget sih ini ceritanya. Sebenarnya saya udah sering ketemu dengan teman MP ini di Jakarta, tapi kali ini kan beda lokasinya, di pulau Batam getoh. Jadi ya mumpung, sekali dayung dapet 2 pulau orang. Di Batam saya kopi darat sama mas Suga dan Lerie, cs nih mereka ceritanya.

Perjalanan ke Batam itu adalah kali pertama saya ngerasain naik pesawat gratisan. Emang sih tujuan utamanya bukan buat jalan-jalan tapi buat kerja, tapi teteup aja saya seneng buanget bisa melihat bagian lain dari Indonesia. Yeay dream come true! Saya khusus beli koper buat perjalanan perdana saya ini. Biasanya ke mana-mana saya selalu bawa ransel kan. Koper saya ini kan masih baru, tapi sayangnya saya udah lupa aja kode sandinya, duh atau emang sayanya aja yang norak nggak ngerti ngotak-atik kode di koper. Ya maklum aja yahhh. Continue reading “Kopi Darat Gara-gara Kunci Gembok Ilang”