Iseng Doang

Menabung Mimpi

Bukan di Eropa, tapi di Gyeongju, Korea Selatan
Bukan di Eropa, tapi di Gyeongju, Korea Selatan

Tadi sore saya gak sengaja liat twitnya Trinity Traveler yang isinya kurang lebih begini, “Merencanakan perjalanan itu kadang lebih menyenangkan daripada perjalanan itu sendiri”

Coba ngacung siapa yang setuju dengan twitnya Mbak T ini? *ngacung tinggi-tinggi*

Saya pun berpendapat demikian karena saat ini saya lagi semangat-semangatnya merencanakan perjalanan yang nggak kalah menarik dari destinasi sebelumnya dan nggak kalah menantang. Menantang dalam artian budgetnya yang menantang, fiuhhh. Tahun-tahun sebelumnya, sebelum melakukan perjalanan ke mana saja saya selalu semangat setiap merencanakan perjalanannya. Dimulai dengan tahapan awal yaitu ngayal alias membangun mimpi, dari yang awalnya cuma liat foto-foto tsakep di internet kemudian mulai bikin daftar mimpi random, selanjutnya saya akan berjuang untuk mewujudkannya. Ketika perjalanan sudah terlaksana, ya udah lupa aja lagi.

Milford Sound, New Zealand
New Zealand Fur Seal sedang berjemur Milford Sound, New Zealand

Baiklah, tahapan yang paling seru dalam merencanakan perjalanan itu adalah ngayalnya. Saya suka ngayal jalan-jalan ke tempat yang sebelumnya nggak ada dibayangan saya. Berkat adanya teknologi bernama internet, kini saya bebas ngayal kelayapan ke tempat tsakep sambil liatin foto-fotonya. Kalo boleh ngayal, saya pengen banget traveling tanpa dibatasi waktu dan biaya. Tapi yang namanya hidup kita kudu berjuang untuk dapat bertahan hidup di belantara kota Jakarta. Jangankan ke luar negeri, buat memenuhi kebutuhan bulanan aja udah Alhamdulillah. Realistis aja saya mah.

Jadi begini ceritanya, seandainya, seandainya yaaa. Seandainya saya punya waktu dan duit banyaaaaak sekali saya akan melakukan perjalanan lintas negara dan benua. Dimulai dari benua asia tempat saya tinggal, startnya dari bandara Soekarno Hatta, kemudian langsung loncat ke benua Eropa. Nah Eropa itu kan luas, nanti ceritanya (ngayal doang) saya bakalan keliling Eropa dimulai dari Paris, Perancis. Bersepeda menyusuri perkebunan anggur di pedesaan di Perancis, berjalan kaki di gang-gang sempit di pedesaan sambil mampir ke café kecil untuk menikmati secangkir cokelat panas, duduk-duduk bermalas-malasan di depan menara eiffel sambil makan pisang goreng. Kemudian dilanjutkan dengan perjalanan sampai ke negara tetangganya yaitu  Spanyol, Camino de Santiago sambil menggendong ransel yang nggak berat-berat amat. Camino Frances, Santiago de Compostela, entahlah saya belum selesai googling tentang si camino ini jadi kurang paham, kalo boleh milih saya mendingan naik sepeda daripada jalan kaki, nggak kebayang capeknya hihi.

Ok, lanjut! Dari Spanyol perjalanan dilanjutkan ke Portugal, tanggung kan deket sama Spanyol. Dari Portugal langsung terbang ke Jerman ke Schloss Neuschwanstein, ke Nuremberg, Berlin dan kota-kota lain untuk kopi darat dengan teman-teman blogger multiply di Jerman yang sekarang udah hilang kontak. Menikmati romantisnya kota Praha di Ceko. Berjalan kaki menyusuri kastil-kastil di Polandia. Tidak lupa mampir untuk mengejar aurora di Swedia dan Norwegia. Oh iya, lanjut lagi ke Inggris buat nemuin si Muse di Brimingham dan numpang di kosannya buat menghemat akomodasi, lalu ke Staveley, Cumbria. Terbang lagi ke Dublin buat menikmati melownya kota Dublin yang saya kenal dari novel chicklit yang pernah saya baca jaman saya masih rajin baca buku. Dari situ langsung terbang ke Kulusuk, Greenland. Nah dari Greenland dilanjutkan ke Kanada untuk mengunjungi pegunungan Alberta, Jesper National Park, Prince Edward Island, ke tempat yang belum saya tuju entah ke mana. Dilanjutkan lagi terbang ke Alaska, gara-gara nonton the Proposal, wuihh. Dari belahan bumi bagian utara, dilanjutkan ke belahan bumi bagian selatan yaitu New Zealand (lagi), masih kepengen ke New Zealand deh! Udah ah jangan banyak-banyak ngayalnya, ntar gila loh haha, yang pasti-pasti aja deh.

Sebenernya saya masih kepengen posting cerita perjalanan saya ke New Zealand dan Australia beberapa bulan yang lalu tapi semangatnya keburu ilang, ketimpa dengan rencana perjalanan yang baru. Selama sebulan terakhir ini saya jarang posting karena lagi sibuk mempersiapkan perjalanan saya. Saya sibuk di depan layar computer ngotak-atik google map, browsing tempat-tempat menarik yang bisa dijadikan bucketlist, mengukur jarak antara titik satu dengan titik lainnya di google map, mencari akomodasi dan tiket termurah yang masuk dalam budget saya, sampai browsing mengenai pengalaman orang-orang yang sudah pernah apply visa melalui berbagai kedutaan.

Piopiotahi
Piopiotahi

Setiap hari saya masih ngecek kejelasan aplikasi visa saya melalui website tapi sampai saat ini belum ada kabar. Dari sekian sedikit visa yang pernah saya ajukan, visa korealah yang paling lama prosesnya yaitu semingguan. Untuk visa transit Australia dan visa turis New Zealand hanya memakan waktu 3 hari kerja, cepet banget kan! Untuk visa schengen ini, entahlah akan memakan waktu berapa lama.  Lah ujung-ujungnya ngomongin visa lagi *tepok jidat*

Untuk saat ini, saya nggak kepengen apa-apa, saya cuma pengen visa saya diapprove, udah itu doang. Ngomongin soal merencanakan perjalanan, ada nggak sih tempat yang pengen banget kalian datengin? Kalo ada, kenapa alasannya?

Uncategorized

Pengen traveling

image

Tiba-tiba kepikiran kepengen traveling seorang diri ke tempat yang jauuuh. Saya pengen ngulangin pengalaman traveling sendirian kayak tahun lalu tapi di tempat berbeda. Traveling sendiri itu menyenangkan dan menantang. Kita datang ke tempat yang baru dan asing dengan bahasa dan kebiasaan yang berbeda pula. Pas nyasar rasanya dag dig dug, pura-pura santai padahal takut ilang haha.

Kalo inget jaman waktu saya ngebolang ke Korea tahun lalu saya cuma bisa senyum-senyum sendiri. Gilak ya, belom pernah ke LN, sekalinya pergi sendirian dengan modal nekad. Dulu saya bilang ke ortu, ke Korea dalam rangka dinas dari kantor, padahal kan enggak. Temen koreaku sampe menginterogasi saya, pergi sama siapa, kapan, ngapain??

Demi menjawab rasa penasaran sama negara yang namanya Korea, saya sampe maksa jalan-jalan sendirian. Kalo nunggu ada teman jalan kapan berangkatnya? Daripada ga jadi-jadi mendingan juga jalan sendiri. Hey, i did it!

Sebelum sampe di Korea saya pake acara nyasar di bandara soetta. Nyari counter check-in sama counter imigrasi aja bingung, karena dateng kecepetan gate-nya aja gonta-ganti berubah sampe  3 ato 4 kali. Di bandara soetta saya kenalan dengan cewek manado yang juga jalan sendiri ke Korea. Kita jalan bareng cuma sampai bandara Incheon. Di Incheon dia dijemput teman koreanya, jadilah saya ngobrol-ngobrol sama teman koreanya sambil minta bantuin nyari bus ke Seoul. Bahasa korea dia kan lancar, saya minta tolong dibeliin tiket di loket hehe.

Di bus saya minta tolong gisa ajossi (pak sopir) buat kasih tau halte tempat saya turun. Saya praktekin bahasa korea saya untuk kedua kalinya, “Bang, kalo udah sampe halte Sungkyunkwan kasih tau ya!” 아저씨, 성균관대 도착하면 좀 알료 주세요.

Aku ga tau kalo di bus damrinya korea ada tv dan info pemberhentian hihi. Lah daripada kelewatan mending nanya. Di korea itu, di semua kursi penumpang bus ada sabuk pengamannya. Pak sopir bakalan ngecek penumpang satu-satu ke belakang dan bakalan ngingetin kita buat pake sabuk pengaman. Kalo ga ngerti bahasa korea kita bakal nangkep kesan kalo si pak sopir itu jutek. Ada pengalaman lucu waktu korea trip part 2 sama mbake. Kita pan naik Airport Limousine Bus dari bandara Jeju ke Seogwipo, pas kita turun dan mau ambil tas di bagasi luar, waktu kita mau buka pintu bagasi dijutekin. “Hmmm!”

Kaget donk kita, galak banget, kirain mah apaan ga taunya kami ga dibolehin buka pintu bagasi dan angkat tas kami sendiri, diambilin lho haha. Makasih pak!

Lanjut ke korea trip part 1, waktu turun dari bus di halte Sungkyunkwan saya nyasar nyari hostelnya. Mana gendong ransel segede gaban, pake acara nyasar pulak, kemringet. Aje gile orang korea jalan kaki cepet buanget, pengen narik satu orang buat ditanya susah banget. Tapi aku dapet 1 orang yang berhasil aku tanya. Praktekin bahasa korea untuk ketiga kalinya.

Di hostel saya kenalan dengan banyak orang baru dan jalan bareng deh di Seoul. Saya emang jalan sendiri, tapi di perjalanan ada aja orang yang ditemui dan diajak jalan bareng dan dimintain tolong buat fotoin kita. Asik deh..

Next destination, pengen banget ke New Zealand tapi berat di ongkos, hiks. Ada yang mau jalan bareng ke NZ ga?

Uncategorized

Masih penasaran

Saya masih penasaran sama bahasa korea. Makin ke sini makin kepengen bisa lantjar tapi makin males belajar. Saya udah jarang nonton drama korea kayak dulu lagi dan jarang chatting sama teman-teman korea. Pengen lanjut ikut tes TOPIK level intermediate tapi susah banget soal-soalnya. Bingung mulai dari mana belajarnya, lagian juga ga sempet karena sibuk kerja dan kuliah. Bikin alasan aja 😀

Waktu di Australia saya sering ketemu dengan orang korea di kampus. Kadang dengan sombongnya saya memperkenalkan diri pake bahasa korea dengan teman korea dan selanjutnya mandeg, diam seribu bahasa. Lah lantjaran dia, ya iyalah. Yang lucu waktu pertama kali ketemu si Seungbae di kelasku 5 Gold, kita maen tebak-tebakan gara-gara dia ngomong pake bahasa arab tapi muka cina korea, dan saya ngomong korea tapi ga ada tampang mata sipit. Dia penasaran maksa nanyain saya dari mana haha

Di city, restoran dan swalayan atau toko korea banyak bertebaran di mana-mana. Saya pernah lewat trus mampir ke toko souvenir yang ternyata punya orang korea, saya langsung iseng nanya-nanya pake bahasa korea (padahal ga niat beli). Eh malah dikasih harga murah, tapi teteup aja saya ga beli karena ga ada duit. Maap ya bang 😀

Saya inget terakhir kali mampir ke reskor pas tengah hari bolong pas bulan puasa, barengan teman Thailand, Jepang dan Taiwan, saya jalan paling depan dan masup duluan ke reskor Wara-wara. Saat disambut ditanya mas-masnya, berapa orang? (in engerish). Saya jawabnya pake bahasa korea, dan pesan makanan pake kroya waduh sok buanget dah hehe.

image

Namwarn & Junichi makan dengan lahap

image

Ngantuk gara-gara kekenyangan makan siang di reskor, numpang tidur siang di citycat (ferry) tanpa tujuan.

Waktu diajak jalan-jalan gretong ke O’Reilly’s barengan paket tur korea sama Jaeguk, saya dikenalin ke temennya mas Jaeguk (manggilnya mas karena lebih tua dariku xixi), namanya mas Gyeongil. Saya ngomong korea dikit, eh mereka malah keterusan nyerocos pake bahasa mereka seharian. Saya cuma bisa garuk-garuk kepala sambil menyela pembicaraan mereka, “영어로 말해 주세요!” (English please!). Lagian sayanya yang belagu ngajak ngomong bahasa korea, ya kesenengan mereka ga perlu mikir pake bahasa inggris haha.

image

Nyempil sendiri di bus hyundai tour diantara orang korea

image

Antri ambil jatah makan siang

Kadang kalo lagi bete ato iseng saya suka ngobrol sama temen korea, ngoceh terus di LINE pake tulisan hangeul dan kadang-kadang ngomongin orang, soalnya teman-temanku yang lain ga pada ngerti korea kalo sampe kebaca, asik kan.

image

Entah kenapa orang korea suka banget ganti nama mereka pake nama inggris. Kalo orang jepang teteup lho pake nama jepang kayak Anna, Ayaka, Shiori, Mizuho, Azumi, Junpei, Junichi, dll.

Sedangkan orang korea pada ganti nama jadi Alex, Richard, Tony, Ted, Heather, dll (ini nama teman-temanku di kampus). Kalo saya jarang manggil teman-teman korea pake nama inggris, buatku mudah untuk menyebut nama mereka dan rasanya aneh panggil nama inggris mereka. Yang lucu si Heather, dia ga mau dipanggil Hyeonjong, maunya Heather aja. Lah pan gampangan manggil Im Hyeon Jong daripada Heather. Sak karepmu dhewe haha

Kalo inget jaman waktu ngekost di Australia bikin ngangenin. Sebagian temanku masih tinggal di Brisbane, kira-kira sedang apa ya mereka.

Saya masih suka dengan bahasa korea, rasanya ga mungkin beralih belajar bahasa rusia atau jerman hehe. Kalo kamu penasaran pengen bisa menguasai bahasa asing apa?

Uncategorized

Pulang Kampung

Waktu mengajukan cuti kemarin tumben-tumbenan aku ga ditanya sama atasanku langsung. Biasanya pan diinterogasi dulu panjang lebar kayak mau ambil cuti berapa hari, mau ke mana, mau ngapain, kapan masuk, bla bla bla…

Karena ga ditanya, maka akupun ga ngasih tau tujuan utamaku kenapa ambil cuti selama 3 hari bulan November kemaren. Amaaan, yang penting cutiku disetujui. Kalaupun ga disetujui aku bakalan kabur xixi..

Teman-teman seruanganku yang ga sengaja liat berkas cutiku langsung pada penasaran nanyain, “Bijo, lo mo ke korea lagi yak???”

Ënggaaaaak koq”, aku jawab dengan enteng sambil senyum-senyum. Padahal kan emang iyak xixi

Akhirnya setelah penantian selama 5 bulan sejak aku membeli tiket pesawat online di website. Tanggal 9 November kemarin aku dan mbake terbang menuju negeri ginseng melalui bandara Soekarno Hatta dengan nomor penerbangan GA 0878. Aku sekarang udah ga kayak orang bingung lagi, dengan pedenya aku melenggang keluar pesawat dan melangkah terus ke arah pemeriksaan paspor dan pengambilan bagasi sambil sedikit foto-foto, ga pake acara celingak-celinguk mau jalan ke mana.

Setelah sampai di luar bandara incheon aku baru mulai bingung mencari cara untuk menuju pusat kota Seoul. Dulu pan dari bandara ke Seoul ditempuh dengan naik bus (Airport Limousine Bus) dengan tarif 10.000 won, gampang tinggal keluar pintu bandara langsung nemu loket tiket bus dan naik bus. Kali ini aku mencoba cara yang beda (dan murah). Aku dan mbake kali ini mencoba naik kereta bawah tanah, bukan kereta express juga, tapi commuter line. Cukup 3500 Won saja sudah sampai menuju Seoul Station.

Perjalanan yang terakhir ini lebih memaksaku untuk sering berkomunikasi dalam bahasa Korea. Mulai dari baru tiba di bandara, ngebeliin T-Money di GS25 buat mbake, sampai balik lagi ke bandara untuk pulang ke Jakarta. Aku milih kursi di dekat jendela, dan sebaris sama mbake. Kalo ga rikues takutnya dikasih kursi yang berjauhan.

Pokoknya mah, masih belom bosen keliling Korea. Korea itu luas ternyata, butuh waktu lebih dari 10 hari untuk mengeksplore Korea.