Uncategorized

My life as a student

Akhirnya kesampean juga ikutan kursus bahasa inggris, ga tanggung-tanggung langsung di luar negeri hehe. Seumur-umur saya ga pernah les bahasa inggris. Entah kenapa saya lebih suka belajar bahasa asing seorang diri daripada di kelas, apalagi kalo lokasinya jauh, males banget. Kayaknya hampir setahun ini sebagian waktu saya kepake buat belajar di kelas. Belajaaaar terus..

Setahun yang lalu tanpa pikir panjang ujug-ujug saya dateng ke kampus tempat saya kuliah D3 dulu dan daftar buat lanjut S1. Alasan saya dulu pengen lanjut S1 buat lanjut lagi ambil beasiswa S2 di luar negeri, saya pengen ambil jurusan Korean Language and Literature. Tapi seiring berjalannya waktu, saya koq jadi males ya. Kuliah S1 aja belum kelar-kelar udah pengen ambil S2.

Sebagai gantinya, aku ikutan beasiswa English Language Training dari kantor, cuma 3 bulan doang koq. Sekalian itung-itung buat latihan kalo mau ambil beasiswa S2 di luar negeri. Hari selasa kemaren student cardku udah jadi, sekarang saya resmi jadi mahasiswa ICTE-UQ (University of Queensland) 🙂

Ternyata seru juga dapet beasiswa di luar negeri. Kita ga perlu pusing mikirin biaya hidup, belajar aja terus sampe mabok haha! Wiken jalan-jalan, nikmat bukan?

Hari senin kemaren saya dan semua calon peserta les datang ke ICTE-UQ untuk orientasi dan placement test. Pesertanya ada dari beberapa negara kayak Indonesia, Korea, Jepang, China, Vietnam, Thailand, Chile, Columbia, Kuwait, Arab, dan masih banyak lagi.

Saya kebagian kelas 5 gold, sekelas dengan orang Korea, Thailand, Jepang, Taiwan, China, Arab, Kuwait, lupa lagi. Teman sekelompokku cowok korea, Jongshik namanya, saya selalu curi kesempatan buat ngomong korea di kelas, sebenarnya ga boleh sih, kudu pake engerish ngomongnya. Kemaren dia nanya satu kata yang ga dia mengerti ke saya, dengan pedenya saya jawab pake bahasa korea. Pamer haha..

Waktu kelas bubar saya ngobrol lagi dengan si cowok korea itu dengan bahasa korea, eh guru kami, Michael namanya, ikut nyambung. “Lho, kamu bisa bahasa korea?”

“Dikiiit.” jawabku

“Kayaknya saya juga kudu belajar dah, abis malu tiap pulang ke rumah mertua, gw ga ngerti omongan mereka.”  lanjut Michael..

Hari senin minggu depan saya kayaknya pengen ikutan kelas conversation deh di luar jadwal les, tapi masih belum tau gedungnya di mana. UQ luas buanget, saya masih sering nyasar.

image

Sebenernya saya datang ke Australia ini untuk belajar bahasa korea atau bahasa inggris yah 😀

Advertisements
Uncategorized

Tes Bahasa Korea

Ihiyyy akhirnya bijo kesampean juga ikut tes bahasa korea TOPIK (Test of Proficiency in Korean) di JIKS kemaren. Walaupun badan lagi ga fit, aku teteup berangkat ke Ceger khusus buat tes ini. Sampe-sampe aku ngebatalin trip ke Bandung.

Tes TOPIK kemarin  dimulai jam 09.00 tapi kita harus udah di kelas jam 08.30. Sebelum masuk kelas kita diharuskan melihat nomor ujian dan ruang kelas yang ditempel di papan pengumuman, kemudian registrasi terlebih dahulu untuk mengambil nomor ujian.

Ternyata peserta tes ini bukan cuma orang indonesia aja, tapi juga ada orang korea, banyak malah. Tes kemarin dilaksanakan di gedung (atau ruangan?) 고사장 (gosajang). Aku kebagian di kelas 1고사장. Jumlah peserta di kelasku total 24 orang.

Kesanku saat pertama kali masuk ke JIKS itu kayak lagi di Korea. Buanyak banget yak orang koreanya. Pengawas ujiannya juga orang korea. Di ruanganku kebagian pengawas ibu-ibu korea 2 orang yang sama sekali ga berbicara bahasa indonesia.

Jumlah soal yang diujikan kemarin untuk level dasar totalnya adalah 120 soal ditambah mengarang 300 kata (atau karakter yah). Soal bagian pertama adalah 쓰기 (sseugi) atau menulis, total 60 soal ditambah mengarang. Untuk sesi keduanya adalah 듣기 (deudgi) dan  읽이 (ilgi) atau listening dan membaca, total 60 soal.

Aku ga mengalami kesulitan saat mengerjakan soal sesi pertama, tapi pas diakhir-akhir mengerjakan soal sesi kedua aku mulai kesulitan, ada beberapa kata yang ga aku mengerti artinya, yang penting diisi hehe..

Aku selalu ditanyain sama teman-teman, buat apaan ikutan tes TOPIK, dulu juga pernah ikut tes EPS-KLT (Korean Language Test). Secara aku bukan anak sastra korea atau bekerja di perusahaan yang ada hubungannya dengan korea. Aku juga belum kepengen ambil beasiswa S2 di Korea atau kerja di Korea. Aku ikut tes TOPIK buat iseng-iseng doang, kali bisa daftar jadi JFT Penterjemah Korea di kantor suatu saat nanti.

Kabarnya bulan Oktober ada tes TOPIK lagi, aku pengen ikutan lagi tapi coba tes level menengah 중급. Ada yang mau ikutan nyoba tes TOPIK? Yuuuuk!