Iseng Doang

Makan Sendirian

Paling enak makan di sini
Paling enak makan di sini

Minggu ini saya lagi kepengen jalan sendirian, jalan ke warteg maksudnya. Setiap pagi saya selalu jalan kaki ke warteg di belakang kantor jam 7 pagi dan  sarapan sambil nonton tipi di warteg sendirian, eh gak ding sama abang-abang. Makan siang pun saya nggak sibuk teleponin dan ngajak teman-teman saya satu persatu, saya nyelonong aja nyari makan sendirian.

Sedihnya itu adalah ketika pada saat lagi kepengen makan sendirian di warung amigos (agak pinggir got sedikit) di belakang kantor, ehh malah didatengin pasangan muda-mudi pegawai kantoran yang lagi pengen makan siang. Nggak cuma satu, tapi dua pasang!! Saya lagi suka makan di warung Madura yang jual soto Madura dan aneka ayam/ikan pake sambel puedes. Warungnya ini semi permanen dengan 2 meja panjang yang di jajarin dan kursi panjang sebanyak 4 baris. Kalo jam makan siang itu rame pake buanget. Kalo lagi hujan siap-siap ketetesan air hujan karena terpalnya bocor hehe. Kalo udah makan ayam cabe ijo bisa sampe keringetan dan bibir jontor saking pedesnya.

Pernah pada suatu hari nih waktu lagi pengen makan ayam cabe hejo sendirian, saya kebingungan nyari tempat duduk. Yaudin saya duduk di tempat yang masih kosong. Di sebelah kiri saya duduk cowok ganteng dan di bangku depannya duduk cewek cantik berambut panjang kayak pemain drama korea The Birth of a Beauty yang jadi Sara. Wahh serasi banget, saya cuma bisa komentar begitu dalam hati. Lebih serasi lagi kalo cewek yang di depan saya pergi dan tinggalah saya dan mas-mas di samping saya itu mwahahaha.

Ehh belum selesai pesenan saya dikirim datanglah sepasang sejoli yang duduk di samping depan dan samping kanan saya, kali ini mereka sepertinya lagi pdkt atau emang udah jadian. Setelah pesanan mereka datang, si cowoknya menawarkan diri untuk nyuapin si cewek, ehh ceweknya malu-malu gitu dan menolak suapaannya. Saya kan agak-agak risih liat yang beginian. Beberapa saat kemudian cewek yang di depan samping kiri saya yang kayak artis korea pergi meninggalkan cowok yang duduk di samping saya, ternyata mbaknya ini beli makanannya dibungkus dan mereka kayaknya temenan doang, bukan pacaran, manggilnya aja lo gue. Wahh kalo begini kan komposisinya pas buanget haha. Just me and you, and them haha! Gak lama kemudian setelah si abang di sebelah kiri saya selesai makan dia pun pergi meninggalkan saya. Sementara pasangan di sebelah kanan saya masih aja makan sambil bisik-bisik dan suap-suapan, saya pun geser geser geser geser duduknya menjauhi mereka. Aduhhh, mending pindah deh makan di tempat laen.

Kalo lagi kepengen makan sendirian saya bisa berubah menjadi orang yang sangat egois, saya akan langsung nyelonong pergi ke warteg ato warung amigos dan nggak ngajak teman-teman. Saya lagi males ngobrol, lagi males debat, lagi males toleransi, lagi males dengerin curhatan orang, pokoknya saya lagi kepengen makan sendiri sambil liatin orang-orang. Selain di Madura, saya suka makan di Rusia. Ett jauh bener dahh, bukan di rusia tapi di belakang kedutaan Rusia haha. Biasanya saya suka liatin pegawai kantoran yang berseragam keceh yang lewat sambil sayanya makan nasi pake tangan. Diantara pembeli saya doang yang pake seragam, sedangkan yang lainnya pake baju bebas.  Mereka datang ke warung dalam berkelompok dengan rekan kerjanya sambil bercengkrama dan ber haha-hihi sampe menimbulkan keberisikan. Saya mah makan aja sambil liatin yang lucu-lucu hehe.

Saya kalo udah makan lamaaaaaa banget dan khusuk. Saya paling seneng makan berlama-lama dan paling kesel kalo diburu-buru, kecuali ada panggilan buat ke toilet. Orang-orang mungkin males makan atau ke restoran sendirian, tapi kalo saya asik-asik aja tuh. Ke restoran sendirian hayuk, ke bioskop sendirian sering, ke karokean sendirian belom pernahh. Katanya kalo kalian udah berani jalan-jalan ke mall, restoran, bioskop sendirian berarti kalian udah siap buat traveling sendirian. Katanya lho.. Berangkat!! 🙂

Uncategorized

Ngobrol yuk!

Aigo~  long wiken 3 hari berasa lama dan gw ngerasa bosen banget. Biasa kelayapan nyari duit  dan menuntut ilmu seharian, ni malah diem aja di rumah gitu. What a boring day. Padahal banyak PR tapi saya lagi males.

Saya tipe orang cerewet yang butuh pelampiasan, temen ngomong maksudnya. I need someone to talk with. Di rumah sepi banget. Saya cuman tinggal berdua doang beberapa hari ini.

I wish i can get a smart, responsible, good listener, hard worker, and rich husband. Biar dikate jomblo ane juga punya standar. Minimal dia bisa diajak ngobrol, komunikasi dan nyambung diajak diskusiin apa aja, ga harus pake urat ato tusuk konde ngomongnya. Masak pacaran ngobrolnya, “Kamu lagi apa, sama siapa? i love you” gitu terus, apa ga garing tuh? Hadeuh..

Nanti ya kalo misalnya saya ketemu jodoh dan punya anak, saya bakalan jadiin anak saya sebagai anak, teman dan sahabat. Anak saya nanti mau saya ajak traveling sedari dini, pan infant bayarnya masih murah yak. Trus tak ajarin ngaji, sholat, kursus musik (piano, biola, gitar), belajar bahasa indonesia, jawa, inggris daaan korea supaya bisa diajak ngomongin bapaknya pake bahasa korea huahahaha *setress

Hari ini di kampus ada kelas hukum paten dan merk sama kelas kecakapan antar personal. Saya suka kuliah hari sabtu, dosennya asik-asik, cuma ya itu, buat melangkahkan kaki dari rumah koq ya berat bener. Tengah hari yang panas bukannya tidur siang saya malah harus berangkat ke kampus, gimana ga males coba. Untung motivasiku sanggup mengalahkan tingkat kemalasanku jadi saya teteup berangkat ke kampus. Good girl haha..

Topik materi di kelas KAP hari ini adalah tentang komunikasi. Yup, komunikasi. Komunikasi itu penting sodara-sodara. Kita adalah mahluk sosial yang ga bisa hidup sendiri. Kita harus berkomunikasi supaya pesan yang ingin kita sampaikan nyampe ke lawan bicara.

Tapi gimana kalo ga ada lawan bicara seperti saya? Gampang, ngoceh aja sendirian di kamar pake bahasa korea dan ngeluarin uneg-uneg, dijamin ga ada yang complain sama kita. Lha wong lagi sendirian. Saya pernah dicomplain waktu di Oz gara-gara ngomong korea terus. Korea korea korea, bukan ngomong pake bahasa korea haha. Si om dendi (angkatan tertua/dedengkot/pak kasi) sampe eneg kalo saya menyebut kata korea di kampus atau di apateu. Saya ngobrol pake bahasa korea dengan teman korea di kampus di hadapan dia aja bisa bikin dia kesal, dia cuman geleng-geleng kepala aja, mungkin karena ga ngerti artinya dan disangka ngomongin dia kali ya haha. Abis itu aku langsung diem, meneng bae. Kamu ga eneg juga kan dengerin kata korea berkali-kali?

Kamu pengen ngobrol tapi ga ada lawan ngobrol? gampang! Berkicau aja di twitter. Kalo bisa jangan follow teman yang kamu kenal di dunia nyata, supaya ga ada yang komen aneh-aneh di dunia nyata. Nanti pas ketemu teman twitter yang juga teman kantor yang ada malah diomongin lagi, males banget dah.

Trus ngoceh di mana lagi? Kamu punya blog kan? Ke mana lagi bisa meluapkan curahan hati dalam bentuk karakter huruf sebanyak 5.000 kata (emang bisa?). Daripada ngepos di sosial media kayak twitter dan fb yang jumlah karakternya terbatas, mendingan juga nulis di blog. Kali aja kamu bisa menerbitkan buku hasil curhatan dan kekonyolan sehari-hari kayak Raditya Dika.

Trus kalo masih kesepian juga, telepon satu persatu temanmu dan tanyakan kabarnya. Cuma masalahnya kalo malem minggu kayak gini teman-teman pasti pada pacaran semua. Daripada garing kenapa ga ngerjain PR dan tugas kuliah yang segambreng aja? *dezziggg