Iseng Doang

Aurora Bucketlist

Foto dari @traveloverdose
Foto dari @traveloverdose

Ahaa, mari kita menghayal!! Sekarang saya mau ikutan posting tempat-tempat yang pengen saya datengin di bumi kita yang tercinta ini. Sejak dulu saya sudah tertarik dengan pelajaran geografi, ilmu per-peta-an, per-tiket-an dan perjalanan.

Sejak beberapa bulan yang lalu tiba-tiba saya merasa hampa, kosong dan nggak semangat. Nggak semangat karena belom punya rencana perjalanan. Sekarang pun masih sama, saya belom tau pengen ke mana, sama siapa dan ngapain.

Sekarang saya lagi penasaran sama fenomena yang bernama aurora. Saya lagi seneng liatin foto dan youtube panampakan aurora. Kalo liat gituan tuh rasanya kok antara penasaran, takjub, takut dan merinding. Pikiran saya melayang ke luar angkasa yang dihuni oleh jutaan alien yang siap menyerang bumi, hiiiy.  Jaman dulu saya pernah liat tayangan tv semacam Discovery Channel tentang aurora borealis, entah berapa lama waktu untuk pengambilan gambarnya sehingga bisa liat kemunculan aurora, mikirin amat. Dulu tuh waktu liat di tv saya merinding, saya takuttt, beneran lho. Sekarang saya malah penasaran sampe nggak bisa tidur gara-gara si aurora ini.

Saya baru tau kalo ternyata selain aurora borealis, ada juga aurora australis. Nah sebelum berangkat ke Selandia Baru saya sempat browsing tentang aurora australis atau southern light yang bisa dijumpai di Australia dan Selandia Baru. Konon katanya, salah satu tempat yang bisa dijumpai aurora australis adalah di Lake Tekapo, tempat saya nginep hari pertama di New Zealand.  Aurora australis itu nggak bisa muncul sewaktu-waktu, kita bisa liat prediksi kemunculan aurora melalui prakiraan cuaca (forecast aurora), ada rumusnya gitu deh, saya nggak mau cari tau sekarang, lagi mumet.  Tadinya pas nginep di Lake Tekapo saya kepengen keluar kamar dan liat bintang, kali aja nemu aurora, tapi baru mau melangkahkan kaki ke luar aja saya udah kedinginan, nggak tahan dingin akhirnya saya balik masup kamar dan selimutan sampe ketiduran haha.

Selain di Australia dan New Zealand, aurora juga bisa dijumpai di belahan bumi bagian utara *tunjuk peta*. Sayangnya untuk mencapai belahan bumi bagian utara diperlukan biaya yang jauh lebih besar lagi. Kalo Northern Light bisa dijumpai di negara-negara skandinavia atau di Norwegia, Swedia (kali), Islandia, Alaska dan nggak tau lagi di mana sekitar bulan Oktober sampai bulan Maret. Saya ngarep banget bisa mengunjungi salah satu negara tersebut, tapi bagaimana mungkin, saya nggak punya pintu ajaibnya Doraemon.

Sekarang ini sebenernya udah ada paket tur yang menjual paket wisata aurora. Saya pernah liat budget tour selama 1 minggu biayanya itu USD 2.000, wuihhh. Itu udah budget, gimana yang lux ya. Kalo saya yang berangkat nggak pake tur juga biayanya mungkin sama segitu juga. Tiket ke Iceland aja udah mahal, di sananya juga harus pake tur (atau sewa mobil). Kalo mau tiket yang agak murahan kudu pake ilmu matematika dan luck. Kalo dari Eropa, sebenernya harga tiket ke Reykjaviknya itu murah, yang mahal adalah biaya lain-lain kayak pajak, bahan bakar, dan masih banyak lagi. Saya nemu tiket termurah ke Reykjavik seharga 1 juta rupiah, tapiiii dari Dusseldorf, wedew! Saya juga pengen banget ke Norwegia, tapi mihilllll hihi.

Sepertinya saya harus menyimpan bucketlist saya ini untuk beberapa tahun mendatang, perlu modal dan usaha yang banyak. Kalo dipikir-pikir, sayang juga ya buang-buang duit banyak buat jalan-jalan, mendingan buat DP nyicil KPR haha. *tumben bener*

Sementara ini saya udah bahagia bisa liat foto aurora borealis melalui internet dan youtube. Boong bangeeeeet!! Masih pengen ke Islandia ding haha *maksa* 😛

Foto dari @traveloverdose
Foto dari @traveloverdose
Merindinggg! Foto dari @traveloverdose
Merindinggg! Foto dari @traveloverdose
Masih di Islandia. Foto dari @traveloverdose
Masih di Islandia. Foto dari @traveloverdose
Advertisements
Iseng Doang

Berburu Tiket Pesawat

foto dari @traveloverdose
foto dari @traveloverdose

Begini deh orang kalo gak belum bisa jalan-jalan, cuma bisa ngebayangin atau ngayal aja udah seneng banget. Saya suka terbang, saya suka naik pesawat terbang dan melakukan perjalanan jarak jauh. Lebih suka lagi kalo ada yang bayarin hehe.

Saya pengen nyobain terbang naik Emirates atau Qatar atau Etihad atau fullboard airlines lain tapi sayangnya saya jarang nemuin tiket dengan harga yang bersahabat. Maklum pegawai dengan gaji pas-pasan ini terlalu banyak kepengenan, pengen jalan-jalan mulu tapi nggak inget sama penghasilan haha. Kerjaan saya kalo udah galau dan bosen liatin website dating online itu adalah mantengin website Skyscanner atau Kayak atau website airlines lainnya. Bukannya ngilangin galau yang ada saya tambah galau nestapa durjana karena gak mampu beli tiketnya hahaha. Nggak kok, saya belom kepengen beli, cuma liatin aja sambil ngayal *ngeles*

Saya kepengen banget terbang dengan Emirates atau Qatar atau Etihad atau Saudi Arabian Airlines atau British Airways atau Korean Air atau Japan Airlines atau maskapai full service lainnya. Bilang aja lo pengen jalan-jalan hihi. Saya kan daftar member frequent flyernya airlines-airlines itu (Skywards, Qmiles, Etihad Guest) jadi saya sering dikirimin email kalo lagi ada promo-promo. Buka email itu niatnya mau ngecek kerjaan bukan ngecek tiket promo, jadi salah focus seharian dah, gawatt.

Jadi berdasarkan pengamatan saya selama 5 bulan ini, tiket promo yang paling mahal nomor 1 adalah Emirates, sepromo-promonya tetap aja harganya 10 jutaan lebih, websitenya bagus tapi kalo yang promo saya perhatiin kok transitnya lama banget bisa sampe 9 jam lebih. Mau ngapain saya malem-malem di Dubai selama 9-12 jam. Yeay ada harga ada mutu kali, pengen yang paling murah tapi gak mau terlalu lama transit haha. Setelah saya browsing di internet liatin orang-orang yang lagi pada tidur di bandara kok saya jadi males ya, saya nggak mau nginep di bandara, eh tapi itu kan seninya jadi backpacker. Mau tidur di Marhaba Lounge kudu bayar lagi kan? (Bener kan Marhaba? Lupa). Walaupun dapet voucher makan tapi kan yang ada kalo kelamaan transit saya jadi tambah boros karena kelaperan terus.

Bulan lalu saya iseng-iseng ngoprekin tiket emirates selama semingguan dan didapat harga termurah USD 764. Seharusnya harganya udah termasuk murah tapi kan kurs dolar aja udah 13.000 jadi buat saya termasuk mahal. Ya kali rupiah mau dibandingin sama dolar amerika, ngeriii! Harusnya kalo mau beli tiket ini saya harus bekerja di luar negeri pake gaji dolar dulu supaya bisa kebeli tiket pesawat dan nggak nyesek-nyesek amat hehe. Atau apply beasiswa supaya bisa jalan-jalan ke sana.

Yang kedua adalah Qatar, jadi setelah sibuk ngoprekin tiket Emirates dari hari senin sampai jumat sore sambil ngelembur di kantor sampe bikin saya gak fokus kerja, jumat malamnya pas sampe rumah saya ngecek website Qatar yang lagi ada global promo 30%. Setelah saya otak-atik rute tertentu saya mendapatkan tiket termurah seharga 7,8 juta, kalo ke UK 8,7 jutaan lebih. Lebih murahlah dibanding emirates, saya hampir kegoda beli tiket ini tapi nggak pernah sukses melakukan transaksi karena limit kartu kredit nggak cukup. Saya ngoprekin tiket Qatar dari hari jumat malam sampai minggu malam, tepat pukul 12 malam promonya berakhir dan saya sudah menyerah masupin data kartu kredit. Menurut saya website Qatar ini lebih gampang ngotak-atiknya, kita bisa bebas milih mau penerbangan yang mana aja, harganya baru akan ditampilkan setelah kita memilih jam & jenis pesawat keberangkatan dan pulang. Bisa milih kalo gak mau berlama-lama transit juga, harganya pun masih sama. Saya pengen banget nyobain naik Qatar deh, pesawat Dreamliner atau A380.

Disaat sudah menyerah, hari senin paginya saat menunggu bus ke kantor saya iseng-iseng ngoprekin website Kayak melalui ponsel daya dan betapa terkejutnya saya mendapati harga tiket yang jauh lebih murah daripada harga tiket Qatar yang promonya sudah berakhir itu. Yupp kali ini saya nemuin tiket promonya Etihad. Etihad yang seragam pramugarinya kecehh dan pake sarung tangan itu lho. Ibu-ibu kalo bawa bayi mendingan pake Etihad karena ada flying nanny haha. Masak ada tiket yang harganya dibawah 7 juta, lebih murah daripada tiket ke Korea. Saya tambah nggak bisa tidur liatin website kayak. Di bus saya sibuk ngoprekin websitenya dengan memasukan tanggal dan tujuan keberangkatan tertentu. Keesokan harinya saya liat lagi dan saya mendapati tiket dengan harga yang paling murah 6,6 juta ($ 519.60)! Gilak ke 6,6 juta, lebih murah daripada tiket ke Jepang Korea. Ke New Zealand aja 14 juta harga tiketnya, jauh bangeeeet!! Saya rela nggak sarapan dan makan siang di warteg selama 6 bulan demi tiket ini! Tapi saya nggak beli ding, kan cuma iseng doang. Sekarang udah mahal lagi aja tiketnya dududu.

Kemarin 3 hari ada pameran Singapore Airlines BCA Travel Fair di Gandaria City, tadinya saya mau ke sana tapi saya nggak jadi. Tau diri deh, harganya nggak terjangkau buat kantong saya. Bermimpi naik Singapore Airlines saja saya nggak berani. Harga tiket ke Singapore pp aja cuma 50 dolar doang **, ke UK USD820**, ke Auckland USD1200**, bintang dua biji maksudnya khusus buat pemegang kartu kredit BCA seri tertentu. Naik Singapore Airlines itu kenyaaaang banget.

Misalnya saya udah megang tiket, langkah selanjutnya adalah mencari pinjaman buat apply visa. Duh saya sirik kalo udah sampe ke tahap visa, mereka gampang ke sini, masak kita ribet ke sana. Pucing kepala Barbie. Saya pengen nyobain naik Qatar cuma naksir sama amenity kitnya doang. Kalo ada tiket pp 5 juta saya beli dahh! Yakeleus.. Kita cari kerja tambahan nyook!!!

Traveling

Hampir Nggak Jadi ke New Zealand [NZRoadTrip]

Lanjut ke postingan ke-3 hari ini. Kali ini saya mau cerita pengalaman saya waktu mau berangkat ke New Zealand melalui Tullamarine Airport Melbourne. Sebenarnya agak perih juga sih cerita yang ini, ini adalah pengalaman paling bodoh yang pernah saya lakukan.

11 Desember 2015. Setelah seharian kelilingin Melbourne sampe betis berkonde bersama dengan teman-teman akhirnya tibalah waktunya bagi saya dan Janti (teman #NyariTemanJalan nemu di blog ini) buat berangkat menuju negara impian kami. Kami berangkat dari pusat kota Melbourne dengan diatar oleh 2 orang teman kami, yupp Dominic dan Yani nganterin kami ke bandara naik mobilnya Yani. Lumayan banget kan gak perlu keluar ongkos bis buat ke bandara haha. Continue reading “Hampir Nggak Jadi ke New Zealand [NZRoadTrip]”

Traveling

Biaya Liburan di New Zealand

Dalam perjalanan dari Arthur's Pass ke Kaikoura. Foto diambil dari dalam mobil dengan kecepatan 100 km/jam.
Dalam perjalanan dari Arthur’s Pass ke Kaikoura. Foto diambil dari dalam mobil dengan kecepatan 100 km/jam.

Selamat pagiiiiiiii, selamat tahun baru 2015. Bagaimana malam tahun barumu? Serukah? Saya cuma tidur aja semaleman dan kebangun jam 23.45 saat mendengar bunyi jedar-jeder di dekat rumah dan langsung ngelongok ke luar rumah liat kembang api gratisan.

Seminggu yang lalu saya baru aja pulang dari New Zealand dan sejak pulang dari NZ saya sering dapet pesan di FB dan Whatsapp dari teman-teman, “Bisikin dong biaya perjalanan ke NZ?”

Baiklah, sebagai pembuka tahun 2015 saya mau posting biaya liburan saya selama 13 hari di New Zealand. Sejak awal beberapa bulan sebelum keberangkatan saya udah sibuk mencari teman jalan ke New Zealand di sini dan di kaskus (tapi gak ada respon). Biasanya saya lebih senang jalan-jalan sendiri tapi kalo transportasinya susah kan bingung juga mau mblasuk ke pelosok sendirian. Maka saya langsung inisiatif buat keliling pulau selatan dengan berkendara sendiri. Berhubung biaya rental mobilnya mahal, maka saya langsung bikin iklan nyari teman jalan. Dengan jalan bareng teman jalan biaya perjalanan dapat ditekan, kalo berdua kan lebih murah (dikiiiit).

Jadi total pengeluaran selama di nz adalah hampir 30 juta!! *mendadak sesak nafas*

Kurs dolar NZ waktu saya tukerin di money changer di Jakarta adalah Rp 9.760, kalo kurs di kartu kredit saya gak tau. Kalo transaksi di NZ dan dikonversi langsung ke rupiah jatohnya malah lebih mahal, I NZD = 1 AUD = > Rp 10.000. Sebagian besar transaksi saya selalu menggunakan kartu kredit selama masih di Jakarta.

New Zealand
New Zealand

Kalo solo traveling, biaya perjalanannya tidak lebih murah dari biaya yang saya keluarkan di atas, harga tiket bis antar kota antar propinsi aja udah mahal, belum lagi hostel. Tiket bis yang saya beli secara online langsung untuk 2 orang, jadi kena biaya kartu kreditnya cuma 1 kali. Kalo beli masing-masing jauh lebih mahal. Tiket bis termurah yang saya beli adalah nakedbus, tiketnya sih 5 dolar tapi ditambah biaya lain-lain jadinya 12,5 dolar perorang.

Akomodasi di NZ merupakan biaya terbesar selama saya traveling di NZ. Harga hostel dormitory minimal 30 dolar. Selama 12 malam saya hanya 1 kali menginap di kamar 5 bed dorm, yaitu di lake tekapo. Sisanya saya menginap di kamar private twin bed atau double, dengan dan tanpa kamar mandi di dalam ruangan. Kalau mau menginap di hotel atau apartemen biayanya bisa diatas 100 dolar. Kalo masih pada single sih ngapain ngeinep di apartemen, kecuali kalo bawa keluarga baru nanti saya akan menginap di apartemen (bookingnya di airbnb). Kamar yang saya sewa di NZ itu bersih-bersih dan nyaman, semua kamar dilengkapi dengan heater, karpet di dalam ruangan dan bantal. Untuk cerita kamar hostel nanti saya bikin postingan tersendiri aja deh.

Bensin di NZ terbilang sangat mahal, bensin termahal yang saya beli adalah di Franz Josef, harganya diatas 2 dolar banyak. Bensin termurah adalah di Bluff dibawah 2 dolar. Waktu saya booking rental mobil, lumayan ngebingungin juga. Saya nyari mobil dari perusahaan yang langsung menampilkan biaya total, gak pake biaya tersembunyi yang ujung-ujungnya malah mahal.

Dari sini udah ada bayangan kan berapa biaya pengeluaran di NZ. Biaya perjalanan ke New Zealand memang mahal, tapi sebanding dengan pengalaman yang didapatkan.  New Zealand itu negara yang cantik, tapi mahal. Apakah kalian siap mengunjungi New Zealand?  Nabung yuuuuuuk!

Uncategorized

Iseng-iseng

Tadi siang saya iseng-iseng liat-liat tiket pergi pulang dari Jakarta ke Christchurch, dan di dapatlah tiket seharga ini

image

dan ini

image

Tiket Qantas dengan harga 980an dolar itu termasuk murah atau mahal? (buat ukuranku sih masih mahal buanget)

Karena transit di Sydney, berarti kita kudu apply visa transit donk? Yang jadi pertanyaan saya adalah visa transit masup klasifikasi visa yang mana dan nomer berapa ya, gan? Biaya apply visa transit berapa?

Pernah ga sih ada promo Singapore Airlines ke CHC? Kalo ke yurop sih belum lama ini pernah ada promo seharga 998 USD.

Saya suka Singapore Airlines, pasti nyaman buanget di pesawat, apalagi perjalanan panjang.

Gimana sih nyari tiket murah?

Saya ngantuk sodara-sodara, mendingan mimpi dalam tidur aja dulu, hoahmm..