Iseng Doang

Menabung Mimpi

Bukan di Eropa, tapi di Gyeongju, Korea Selatan
Bukan di Eropa, tapi di Gyeongju, Korea Selatan

Tadi sore saya gak sengaja liat twitnya Trinity Traveler yang isinya kurang lebih begini, “Merencanakan perjalanan itu kadang lebih menyenangkan daripada perjalanan itu sendiri”

Coba ngacung siapa yang setuju dengan twitnya Mbak T ini? *ngacung tinggi-tinggi*

Saya pun berpendapat demikian karena saat ini saya lagi semangat-semangatnya merencanakan perjalanan yang nggak kalah menarik dari destinasi sebelumnya dan nggak kalah menantang. Menantang dalam artian budgetnya yang menantang, fiuhhh. Tahun-tahun sebelumnya, sebelum melakukan perjalanan ke mana saja saya selalu semangat setiap merencanakan perjalanannya. Dimulai dengan tahapan awal yaitu ngayal alias membangun mimpi, dari yang awalnya cuma liat foto-foto tsakep di internet kemudian mulai bikin daftar mimpi random, selanjutnya saya akan berjuang untuk mewujudkannya. Ketika perjalanan sudah terlaksana, ya udah lupa aja lagi.

Milford Sound, New Zealand
New Zealand Fur Seal sedang berjemur Milford Sound, New Zealand

Baiklah, tahapan yang paling seru dalam merencanakan perjalanan itu adalah ngayalnya. Saya suka ngayal jalan-jalan ke tempat yang sebelumnya nggak ada dibayangan saya. Berkat adanya teknologi bernama internet, kini saya bebas ngayal kelayapan ke tempat tsakep sambil liatin foto-fotonya. Kalo boleh ngayal, saya pengen banget traveling tanpa dibatasi waktu dan biaya. Tapi yang namanya hidup kita kudu berjuang untuk dapat bertahan hidup di belantara kota Jakarta. Jangankan ke luar negeri, buat memenuhi kebutuhan bulanan aja udah Alhamdulillah. Realistis aja saya mah.

Jadi begini ceritanya, seandainya, seandainya yaaa. Seandainya saya punya waktu dan duit banyaaaaak sekali saya akan melakukan perjalanan lintas negara dan benua. Dimulai dari benua asia tempat saya tinggal, startnya dari bandara Soekarno Hatta, kemudian langsung loncat ke benua Eropa. Nah Eropa itu kan luas, nanti ceritanya (ngayal doang) saya bakalan keliling Eropa dimulai dari Paris, Perancis. Bersepeda menyusuri perkebunan anggur di pedesaan di Perancis, berjalan kaki di gang-gang sempit di pedesaan sambil mampir ke café kecil untuk menikmati secangkir cokelat panas, duduk-duduk bermalas-malasan di depan menara eiffel sambil makan pisang goreng. Kemudian dilanjutkan dengan perjalanan sampai ke negara tetangganya yaitu  Spanyol, Camino de Santiago sambil menggendong ransel yang nggak berat-berat amat. Camino Frances, Santiago de Compostela, entahlah saya belum selesai googling tentang si camino ini jadi kurang paham, kalo boleh milih saya mendingan naik sepeda daripada jalan kaki, nggak kebayang capeknya hihi.

Ok, lanjut! Dari Spanyol perjalanan dilanjutkan ke Portugal, tanggung kan deket sama Spanyol. Dari Portugal langsung terbang ke Jerman ke Schloss Neuschwanstein, ke Nuremberg, Berlin dan kota-kota lain untuk kopi darat dengan teman-teman blogger multiply di Jerman yang sekarang udah hilang kontak. Menikmati romantisnya kota Praha di Ceko. Berjalan kaki menyusuri kastil-kastil di Polandia. Tidak lupa mampir untuk mengejar aurora di Swedia dan Norwegia. Oh iya, lanjut lagi ke Inggris buat nemuin si Muse di Brimingham dan numpang di kosannya buat menghemat akomodasi, lalu ke Staveley, Cumbria. Terbang lagi ke Dublin buat menikmati melownya kota Dublin yang saya kenal dari novel chicklit yang pernah saya baca jaman saya masih rajin baca buku. Dari situ langsung terbang ke Kulusuk, Greenland. Nah dari Greenland dilanjutkan ke Kanada untuk mengunjungi pegunungan Alberta, Jesper National Park, Prince Edward Island, ke tempat yang belum saya tuju entah ke mana. Dilanjutkan lagi terbang ke Alaska, gara-gara nonton the Proposal, wuihh. Dari belahan bumi bagian utara, dilanjutkan ke belahan bumi bagian selatan yaitu New Zealand (lagi), masih kepengen ke New Zealand deh! Udah ah jangan banyak-banyak ngayalnya, ntar gila loh haha, yang pasti-pasti aja deh.

Sebenernya saya masih kepengen posting cerita perjalanan saya ke New Zealand dan Australia beberapa bulan yang lalu tapi semangatnya keburu ilang, ketimpa dengan rencana perjalanan yang baru. Selama sebulan terakhir ini saya jarang posting karena lagi sibuk mempersiapkan perjalanan saya. Saya sibuk di depan layar computer ngotak-atik google map, browsing tempat-tempat menarik yang bisa dijadikan bucketlist, mengukur jarak antara titik satu dengan titik lainnya di google map, mencari akomodasi dan tiket termurah yang masuk dalam budget saya, sampai browsing mengenai pengalaman orang-orang yang sudah pernah apply visa melalui berbagai kedutaan.

Piopiotahi
Piopiotahi

Setiap hari saya masih ngecek kejelasan aplikasi visa saya melalui website tapi sampai saat ini belum ada kabar. Dari sekian sedikit visa yang pernah saya ajukan, visa korealah yang paling lama prosesnya yaitu semingguan. Untuk visa transit Australia dan visa turis New Zealand hanya memakan waktu 3 hari kerja, cepet banget kan! Untuk visa schengen ini, entahlah akan memakan waktu berapa lama.  Lah ujung-ujungnya ngomongin visa lagi *tepok jidat*

Untuk saat ini, saya nggak kepengen apa-apa, saya cuma pengen visa saya diapprove, udah itu doang. Ngomongin soal merencanakan perjalanan, ada nggak sih tempat yang pengen banget kalian datengin? Kalo ada, kenapa alasannya?

Advertisements
Iseng Doang

Siap Traveling Sendirian

foto dari @traveloverdose
foto dari @traveloverdose

Semalem saya buka twitter dan liat twitnya kartupos tentang #TemanJalan, dari situ saya jadi kepikiran buat posting blog dengan tema yang sama. Setelah tahun lalu saya pernah bikin postingan yang isinya tentang nyari teman jalan ke Selandia Baru, tahun ini saya kembali merencankan sebuah perjalanan lagi, tapi bedanya sekarang saya lagi nggak nyari #TemanJalan, saya nyarinya duit *disodorin sekarung duit*

Sebenarnya sih ini posting ginian agak-agak ngeri juga, takutnya saya nggak jadi berangkat karena alasan tertentu. Tapi teteup yah, kayaknya hidup saya nggak asik kalo nggak punya mimpi. Paling enggak saya harus berani menabung mimpi. Mari kita ngimpi!!! Saya lagi berjuang nyari duit dan siapin mental untuk traveling sendirian untuk kedua kalinya. Paling tidak minimal 2 kali seumur hidup saya harus memberanikan diri buat solo traveling.

Saya tipe orang yang sulit mengingat tempat baru dan pandangan saya nggak teliti. Saya sering tersesat di manapun saya berada, jangankan di luar kota, di kota sendiri saja saya masih sering tersesat. Misalnya waktu jaman masih les skripsi setiap hari minggu, saya pasti nyasar terus ke tempat les kalo bawa mobil. Kalo naik angkot kan sekali naik angkot dan cuma makan waktu 30 menit perjalanan, kalo bawa mobil bisa sampe 1 jam perjalanan karena saya salah nyari jalan mulu haha.

Tujuan jalan-jalan kan buat menyasarkan diri, katanya lebih baik tersesat daripada nggak pernah ke mana-mana. Mata saya kan minus, dan kalo udah pake kacamata suka gak teliti liat sesuatu, jadi saya sering salah masup ruangan, salah ambil jalan, salah lewat, salah ngambil keputusan, ehhh 😀

foto dari @traveloverdose
foto dari @traveloverdose

Ada kenikmatan tersendiri saat melakukan perjalanan seorang diri, sensasinya itu beda, antara excited dan deg-degan karena takut ilang di tempat yang asing. Waktu ke Korea saya dulu masih kinyis-kinyis banget, pake acara ngeboong segala sama ibuk, bilangnya business trip ke Korea padahal kan backpacking sendirian ke sana, siapa juga yang mau bayarin saya jalan-jalan. Ngarepnya sih disponsorin pemerintah korea tapi saya mah siapa atuh, etdah malah curhat. Kalo dipikir-pikir saya jadi merinding, kalo ada apa-apa diperjalanan udah nggak lucu lagi ceritanya. Untunglah perjalanannya sukses, Alhamdulillah.

Kalo ada niatan mau jalan-jalan sendirian saya liat-liat dulu tempat tujuannya, kalo ke negara dengan tingkat kriminalitas yang rendah saya berani, tapi  kalo disuruh traveling ke India sendirian sama dengan bunuh diri, saya takuttt. Dikira nggak ada takutnya kali ya saya.

Jadi kapan kita ke mana?
Sungguh pertanyaan yang membingungkan. Saya kepengen banget jalan-jalan ke negara 4 musim pas musim gugur, kayaknya kok dingin-dingin romantis gitu ya walaupun jalannya sendirian, bawaannya mau dipeluk gitu haha *peluk ransel*. Saya suka liatin daun maple berwarna merah, orange, coklat yang menghiasi seisi kota dengan cantiknya. Walaupun mataharinya cuma bersinar sebentar juga saya udah puas. Walaupun jalan-jalan sendirian sambil nahan lapar dan dingin juga saya udah bahagia, yang penting judulnya jalan-jalan.

Saya sudah siap untuk berpetualang sendirian (atau berdua Ika, kalo dia jadi). Saya siap menyasarkan diri ke tempat nan jauh di sana dan bertemu dengan orang-orang baru dari belahan bumi lain. Saya siap menghabiskan seluruh isi tabungan saya hanya untuk berpetualang dan melihat dunia, yah walopun sebenernya nyesek pas liatin rekening. Saya penasaran pengen nyobain clubbing di luar negeri, di jakarta aja belom pernah haha. Harus direalisasiin nih.

Saya kepengen ke.. New Zealand dan ke hatimu #eaaaa

Tempat paling indah yang pernah saya kunjungi, Fiordland National Park
Tempat paling indah yang pernah saya kunjungi, Fiordland National Park

Bucketlist

foto dari @traveloverdose
foto dari @traveloverdose

Saya pengen banget liat aurora tapi nggak kuat kalo liat biaya untuk mencapai lokasinya, entah kapan bisa kesampean. Realistis dulu aja deh, jadi sementara ini saya udah hepi liat melalui mas google  😀

Uncategorized

Pelan-pelan saja

image
Apartemen yang saya tempati di Oz

Kemarin siang di kampus saya terlibat pembicaraan dengan seorang teman kuliah, cewek, namanya Dwi. Usia kami terpaut jauh, beda 5-6 tahun gitu deh. Tapi dia selangkah lebih maju daripada saya.

Dwi cerita ke saya kalo dia udah mulai beli rumah pake duit sendiri. Dia harus nyetor ke bank setiap bulannya selama 20 tahun demi sebuah rumah yang sekarang udah dia kontrakin ke penyewa. Dia menunjukan foto rumahnya ke saya. Lumayan sih, tapi harganya itu lho mahal banget buat ukuran saya haha. Kalo beli cash berat, harus nabung berapa puluh tahun supaya bisa kebeli. Toh harga rumah terus naik, mengajukan KPR ke bank juga ga pa pa.

Dari situ saya juga jadi kepikiran suatu saat nanti buat beli rumah sendiri, tapi yang lokasinya strategis yang dekat komplek pengayoman atau komplek imigrasi supaya deket kalo mau naik jemputan tiap pagi. Saya pengen punya rumah yang interiornya bersih dan rapi kayak apartemen saya di Oz. Saya pengen punya rumah yang minimalis, tetep rapi walo jarang dibersihin. Dibersihinnya seminggu sekali atau 2 minggu sekali aja gitu, cocok buat pemalas dan orang sibuk seperti saya haha.

image
Penghuni apateu pemalas, jam 10 siang masih kemulan (dingin tauk, 10° Celcius suhu saat itu xixi).

Si Dwi walo masih lajang pikiran udah maju, Dwi yang di kantor juga sama masih lajang dan kepengen beli rumah, Dwi yang ini masih belum hehe (nama tengah saya juga Dwi, jadi 3 Dwi dah haha). Toh walaupun ga untuk ditempati sendiri bisa buat disewain. Tapi nanti yah, menabung mimpi dulu.

Tapi kalo nanti saya pindah dari rumah siapa yang ngejagain orang tua saya? Saya sedih deh kalo ngebayangin suatu hari nanti harus keluar dari rumah setelah menikah. Mereka pasti kesepian, tapi ga mungkin juga anak-anaknya tetap tinggal 1 atap dengan orang tua. Orang bule aja umur 17 udah harus OUT dari rumah. Beda budaya sih kita. Jadi gini, nanti tiap hari saya bolak-balik ke rumah orang tua saya buat nitipin anak saya haha..

Kalo kalian gimana? Udah mulai nabung buat beli rumah atau masih numpang di rumah orang tua seperti saya?

Uncategorized

Iseng-iseng

Tadi siang saya iseng-iseng liat-liat tiket pergi pulang dari Jakarta ke Christchurch, dan di dapatlah tiket seharga ini

image

dan ini

image

Tiket Qantas dengan harga 980an dolar itu termasuk murah atau mahal? (buat ukuranku sih masih mahal buanget)

Karena transit di Sydney, berarti kita kudu apply visa transit donk? Yang jadi pertanyaan saya adalah visa transit masup klasifikasi visa yang mana dan nomer berapa ya, gan? Biaya apply visa transit berapa?

Pernah ga sih ada promo Singapore Airlines ke CHC? Kalo ke yurop sih belum lama ini pernah ada promo seharga 998 USD.

Saya suka Singapore Airlines, pasti nyaman buanget di pesawat, apalagi perjalanan panjang.

Gimana sih nyari tiket murah?

Saya ngantuk sodara-sodara, mendingan mimpi dalam tidur aja dulu, hoahmm..