Iseng Doang

Ini ceritaku

Peta Indonesia di SD
Peta Indonesia di SD

Haloooo, apa kabar? Belum telat kan kalo ngucapin selamat lebaran di h+9, maapin saya ya kalo ada salah kata di postingan atau komentar di blog. Setelah sekian lama gak update blog, izinkanlah saya untuk kembali mengisi inboxmu dengan postingan saya yang gak mutu ini hehe. Baiklah, minggu lalu kan udah mulai masup kerja dari hari rabu, nah selama di kantor kami lebih sering salam-salaman dengan sesama penghuni gedung. Saya sih gak masalah kalo salam-salaman, bahkan dari hari lebaran udah sering salam-salaman. Tapiii, saya agak-agak males kalo salaman sambil cipika-cipiki, gak bisa ya kalo salaman aja?

Padahal cipika-cipikinya juga dengan sesama cewek. Gitu aja udah canggung gimana kalo salaman sambil pelukan dan cipika-cipiki sama cowok. Biasanya kalo sama temen bule gak pake salaman lagi, langsung aja peluk sebagai salam perjumpaan atau perpisahan, duhh *lariiii*. Pokoknya saya males salaman yang nggak cuma salaman, mending salim aja sekalian mwahaha.

Tapi saya paling seneng kalo liatin teman-teman latino yang saling bertemu dan menyapa dalam bentuk peluk dan cipika-cipiki. Gak cuma sesama cewek atau cowok aja, tapi mereka mau cowok, atau sama cewek, hajarrr. Biasanya mereka kalo ketemu langsung rame, olaaa mwahhh mwahh, sampe kedengeran suara kecupannya. Menurut saya bahasa asing yang paling seksi itu adalah bahasa spanyol, mereka (orang-orang latino) kan kebanyakan udah tsakep, kalo ngomong intonasinya jelas dan sampe agak memonyongkan bibirnya gitu kayak angelina jolie hihi. Kalo ngomong engerish biasanya ditambahin awalan ‘e’ pada awal kalimat, misalnya e… (sambil mikir mau ngomong apa). Diana, Jamie, Paola sering banget kalo ngomong ditambahin eeeeeeeeeeeeeeee…

Kemarin saya liatin koleksi foto-foto Australia dan saya jadi kangen. Entah kapan bisa ngerasain belajar di luar negeri dan interaksi dengan teman-teman dari berbagai belahan bumi. Hal yang paling saya sukai saat sedang traveling ke luar negeri atau luar kota adalah interaksi dengan orang sekitar. Alasan saya kenapa lebih memilih tinggal di hostel daripada tinggal di hotel, selain karena harga kamar hotelnya yang mahal, adalah supaya bisa interaksi dengan sesama traveler. Saya kangen ngobrol sambil ngutekin apa gitu di kamar, terakhir kali saya interaksi dengan teman nemu di hostel itu 3 tahun yang lalu. Kalo traveling ber-2, ber-3, atau dengan sekelompok teman yang ada kita malah terus berada di lingkaran pertemanan sendiri dan tidak mencoba untuk kenalan sama orang baru. Waktu di New Zealand dan Sydney saya juga nginep di hostel, tapi ya gitu aja sih. Tapi gimana kalo harga 2 kasur di kamar mix dorm di hostel 1 malam lebih mahal daripada harga 1 kamar double/twin bed di hotel? Tentu saya akan lebih memilih nginep di hotel dong.

Bulan ini, 1 tahun yang lalu, saya sedang galau tiada tara. Saya lagi jenuh pake banget dan butuh yang namanya liburan. Seperti biasa kalo lagi galau gak jelas saya sukanya buka-buka website airlines dan ngotak-atik tiket dengan tujuan tertentu. Saya coba WA temen saya satu per satu, ngajak siapa-siapa aja yang bisa diajak halan-halan bareng, saya ngajak ke Bali, ke Phuket, ke Osaka, ke Seoul, ke Kuala Lumpur tapi nggak ada yang tertarik buat jalan bareng. Disaat begitu saya malah nemu tiket promo ke Melbourne, yaudah beli aja, mau berangkat sendiri juga saya gak peduli yang penting judulnya halan-halan. Padahal saya gak kepengen ke Australia juga, tujuan utamanya pengen ke New Zealand. Dream almost come true dudududu.

Minggu lalu saya baru aja balik dari mudik ke kampung halaman orang tua saya. Setelah sekian lama akhirnya bisa juga mengunjungi kampung leluhur. Saking kangennya saya sampe terharu haha. Saya sebenernya masih betah di sana tapi udah kudu balik lagi ke Jakarta hari minggu paginya. Oh iya, waktu saya nyetir dari rumah sampe ke pantai yang jalanannya turun naik curam, nikung tajem, dan tiba dengan selamat ke deket parkiran di tempat tujuan, pas lagi berhenti mobil saya ditabrak dari belakang.

Saya langsung panik dong, ini yang nabrak saya atau orang? Ternyata mobil kami yang ditabrak. Keesokan harinya waktu lagi macet di Petanahan, Kebumen, tiba-tiba jantung saya berasa kayak mau copot. Mobil kami ditubruk kenceng dari belakang sampai menghantam mobil yang ada di depan kami. Jadinya tabrakan beruntun 3 mobil. Mobil siapa yang paling penyok? Mobil kami dong. Untung bukan mobil saya, ini mobil kakak saya hehe. Mobil saya lagi dititipin tetangga selama mudik. Waktu berangkat mudik melalui tol cipali juga saya liat tabrakan beruntun 4 mobil, penyoknya parah banget, mereka berhenti di posisi kanan jalan sambil mengamati mobil mereka, sedangkan saya cuma berlalu dan berdoa semoga nggak kejadian di saya. Eh namanya di jalan mah nggak ada yang tau ya, pokoknya mah kudu hati-hati kalo nyetir. Kalo ngantuk harus berhenti dan tidur, gak perlu dipaksa, apa sih yang dikejar. Saya tau banget kalo udang ngeliatin jalanan sepanjang hari ngantuknya itu kayak apa.

Udah mau cerita ini doang. Ini ceritaku, kalo kamu?

Traveling

Franz Josef – Hokitika [NZ Road Trip]

:-)
Dunno where, otw ke hokitika pastinya  🙂

H-3 sebelum menyelesaikan perjalanan di New Zealand kami memutuskan untuk mengunjungi Kaikoura. “Kaikoura? Di mana pula itu!” Tanya saya dalam hati setelah membaca pesan di whatsapp. Setelah browsing atraksi menarik dan melihat lokasi Kaikoura melalui Google Map maka saya pun setuju untuk singgah di sini. Ohh ada paus, baiklah! Dulu saya agak pusing ngakalin gimana caranya supaya kami bisa ke Kaikoura ini. Christchurch adalah titik awal untuk memulai dan mengkahiri perjalanan kami selama di New Zealand, dan sebagian besar waktu kami dihabiskan di bawah Christchurch sampai paling bawah paling ujung selatan pulau selatan Selandia Baru (bukan stewart island). Sedangkan Kaikoura ini letaknya di atas Christchurch. Liat peta yah.. Continue reading “Franz Josef – Hokitika [NZ Road Trip]”