Iseng Doang

Menabung Mimpi

Bukan di Eropa, tapi di Gyeongju, Korea Selatan
Bukan di Eropa, tapi di Gyeongju, Korea Selatan

Tadi sore saya gak sengaja liat twitnya Trinity Traveler yang isinya kurang lebih begini, “Merencanakan perjalanan itu kadang lebih menyenangkan daripada perjalanan itu sendiri”

Coba ngacung siapa yang setuju dengan twitnya Mbak T ini? *ngacung tinggi-tinggi*

Saya pun berpendapat demikian karena saat ini saya lagi semangat-semangatnya merencanakan perjalanan yang nggak kalah menarik dari destinasi sebelumnya dan nggak kalah menantang. Menantang dalam artian budgetnya yang menantang, fiuhhh. Tahun-tahun sebelumnya, sebelum melakukan perjalanan ke mana saja saya selalu semangat setiap merencanakan perjalanannya. Dimulai dengan tahapan awal yaitu ngayal alias membangun mimpi, dari yang awalnya cuma liat foto-foto tsakep di internet kemudian mulai bikin daftar mimpi random, selanjutnya saya akan berjuang untuk mewujudkannya. Ketika perjalanan sudah terlaksana, ya udah lupa aja lagi.

Milford Sound, New Zealand
New Zealand Fur Seal sedang berjemur Milford Sound, New Zealand

Baiklah, tahapan yang paling seru dalam merencanakan perjalanan itu adalah ngayalnya. Saya suka ngayal jalan-jalan ke tempat yang sebelumnya nggak ada dibayangan saya. Berkat adanya teknologi bernama internet, kini saya bebas ngayal kelayapan ke tempat tsakep sambil liatin foto-fotonya. Kalo boleh ngayal, saya pengen banget traveling tanpa dibatasi waktu dan biaya. Tapi yang namanya hidup kita kudu berjuang untuk dapat bertahan hidup di belantara kota Jakarta. Jangankan ke luar negeri, buat memenuhi kebutuhan bulanan aja udah Alhamdulillah. Realistis aja saya mah.

Jadi begini ceritanya, seandainya, seandainya yaaa. Seandainya saya punya waktu dan duit banyaaaaak sekali saya akan melakukan perjalanan lintas negara dan benua. Dimulai dari benua asia tempat saya tinggal, startnya dari bandara Soekarno Hatta, kemudian langsung loncat ke benua Eropa. Nah Eropa itu kan luas, nanti ceritanya (ngayal doang) saya bakalan keliling Eropa dimulai dari Paris, Perancis. Bersepeda menyusuri perkebunan anggur di pedesaan di Perancis, berjalan kaki di gang-gang sempit di pedesaan sambil mampir ke café kecil untuk menikmati secangkir cokelat panas, duduk-duduk bermalas-malasan di depan menara eiffel sambil makan pisang goreng. Kemudian dilanjutkan dengan perjalanan sampai ke negara tetangganya yaitu  Spanyol, Camino de Santiago sambil menggendong ransel yang nggak berat-berat amat. Camino Frances, Santiago de Compostela, entahlah saya belum selesai googling tentang si camino ini jadi kurang paham, kalo boleh milih saya mendingan naik sepeda daripada jalan kaki, nggak kebayang capeknya hihi.

Ok, lanjut! Dari Spanyol perjalanan dilanjutkan ke Portugal, tanggung kan deket sama Spanyol. Dari Portugal langsung terbang ke Jerman ke Schloss Neuschwanstein, ke Nuremberg, Berlin dan kota-kota lain untuk kopi darat dengan teman-teman blogger multiply di Jerman yang sekarang udah hilang kontak. Menikmati romantisnya kota Praha di Ceko. Berjalan kaki menyusuri kastil-kastil di Polandia. Tidak lupa mampir untuk mengejar aurora di Swedia dan Norwegia. Oh iya, lanjut lagi ke Inggris buat nemuin si Muse di Brimingham dan numpang di kosannya buat menghemat akomodasi, lalu ke Staveley, Cumbria. Terbang lagi ke Dublin buat menikmati melownya kota Dublin yang saya kenal dari novel chicklit yang pernah saya baca jaman saya masih rajin baca buku. Dari situ langsung terbang ke Kulusuk, Greenland. Nah dari Greenland dilanjutkan ke Kanada untuk mengunjungi pegunungan Alberta, Jesper National Park, Prince Edward Island, ke tempat yang belum saya tuju entah ke mana. Dilanjutkan lagi terbang ke Alaska, gara-gara nonton the Proposal, wuihh. Dari belahan bumi bagian utara, dilanjutkan ke belahan bumi bagian selatan yaitu New Zealand (lagi), masih kepengen ke New Zealand deh! Udah ah jangan banyak-banyak ngayalnya, ntar gila loh haha, yang pasti-pasti aja deh.

Sebenernya saya masih kepengen posting cerita perjalanan saya ke New Zealand dan Australia beberapa bulan yang lalu tapi semangatnya keburu ilang, ketimpa dengan rencana perjalanan yang baru. Selama sebulan terakhir ini saya jarang posting karena lagi sibuk mempersiapkan perjalanan saya. Saya sibuk di depan layar computer ngotak-atik google map, browsing tempat-tempat menarik yang bisa dijadikan bucketlist, mengukur jarak antara titik satu dengan titik lainnya di google map, mencari akomodasi dan tiket termurah yang masuk dalam budget saya, sampai browsing mengenai pengalaman orang-orang yang sudah pernah apply visa melalui berbagai kedutaan.

Piopiotahi
Piopiotahi

Setiap hari saya masih ngecek kejelasan aplikasi visa saya melalui website tapi sampai saat ini belum ada kabar. Dari sekian sedikit visa yang pernah saya ajukan, visa korealah yang paling lama prosesnya yaitu semingguan. Untuk visa transit Australia dan visa turis New Zealand hanya memakan waktu 3 hari kerja, cepet banget kan! Untuk visa schengen ini, entahlah akan memakan waktu berapa lama.  Lah ujung-ujungnya ngomongin visa lagi *tepok jidat*

Untuk saat ini, saya nggak kepengen apa-apa, saya cuma pengen visa saya diapprove, udah itu doang. Ngomongin soal merencanakan perjalanan, ada nggak sih tempat yang pengen banget kalian datengin? Kalo ada, kenapa alasannya?

Advertisements
Iseng Doang

Berburu Tiket Bus Murah

20141212_073443

Helloooo, udah hari pertama puasa nihh hehe. Sebelumnya saya mo ngucapin selamat menunaikan ibadah puasa buat temen-temen yang menjalankannya, kurang dari 1 jam lagi kita buka puasa dan sampe jam segini saya masih di kantor dong. Hari pertama puasa ini saya semangat banget, dari pagi sampe sore nggak berhenti kerja, bahkan sampe ngelembur. Semua itu demi apaaaa? Demi tiket bus murah hahaha..

Jadi ceritanya saya lagi iseng-iseng nih bikin itinerary ke Eropa kali aja suatu saat saya ke sana beneran, amiiin! Setelah saya googling sana-sini, ternyata biaya perjalanan di Eropa itu jauh lebih mahal daripada di New Zealand. Emang sih tiket ke Yuropnya jauh lebih murah daripada tiket pesawat ke New Zealand, tapi biaya hidupnya yang nggak nahan.

Saya sampe nggak bisa tidur lho beberapa hari yang lalu sering browsing dan begadang liatin tiket promo ke Eropa. Pas lagi mampir ke blog orang saya malah nyasar ke websitenya megabus. Percaya nggak sih ada tiket bus antar negara yang harganya cuma 1 Euro doang, uwowww!! Dari Paris ke Amsterdam (melewati Antwerp) cuma 16 rebu?! Perjalanannya sendiri memakan waktu 7-8 jam. Saya nggak tau mau ke mana padahal, kali aja saya mau ke Antwerp atau mau ke Amsterdam, kaliii, belom tau dah.. Ngayal dulu boleh yaa 😀

coba tolong diterjemahin *cari kamus*
coba tolong diterjemahin *cari kamus*

Paling enak sih berangkatnya malam, jadi hemat biaya hostel. Tapi kalo nemu tiket 1 Euro atau 1 Pound yang jamnya sore dan sampenya malem gimana? Masak mau nongkrong di luar etalase Red Light District nungguin pagi saking nggak mampunya bayar hostel, hiiyy. Pokoknya mah judulnya jalan-jalan sehemat mungkin, bukannya karena mau gaya-gayaan traveling ala backpacker hemat tapi emang karena nggak punya duit hhahaha.

Tiket megabus dalam kurs pound
Tiket megabus dalam kurs pound

Setelah diklik lebih lanjut didapatkan harga ini

ini beneran?
ini beneran?
Rute yang dilalui
Rute yang dilalui

Sekarang yang jadi masalah adalah, kalo seandainya saya ke Eropa beneran, saya nggak belum tau mau ke mana dan ngapain. Oh iya, hostelnya belom dipikirin. Harga hostel di Paris dan Amsterdam mahal-mahal banget yak, masak permalam harganya 500 rebuan, itu padahal mix dorm banyak kasur lagi, uwowwww. Kalo perginya cuma 5 hari sampe 1 minggu sih masih mampu, kalo sampe 20 hari di sana lumayan juga ya. *sesek napas* Di New Zealand cuma 350 rebu doang hostelnya, lagi-lagi saya paling demen ngebandingin harga, susah move on hahhaha.  Kalo ke sana beneran, kira-kira ada yang bersedia diajak kopi darat nggak yaaa? atau ditumpangi rumahnya mwahahaha, nggak ding. Kopi darat nyok!

Kalian ada yang punya pengalaman naik megabus nggak? Beneran harga tiketnya segini?

13 menit lagi buka puasa, selamat menunggu buka puasa teman-teman 🙂

Iseng Doang

Nggak Bete Lagi

Te Anau
Te Anau

Kemaren seharian saya uring-uringan kepengen marah-marah seharian, gak tau kenapa tiba-tiba saya stress banget. Satu hal kecil yang nggak menyenangkan buat saya bisa membuat mood saya berubah padahal nggak lagi pms, gawat banget yak haha. Kalo lagi jenuh saya harus liatin foto-foto yang menyegarkan mata, dan musik yang menyenangkan. Saya lagi bosen ngedengerin lagu-lagu di chart Top 40, harus dengerin sesuatu yang beda.

Trus buat ngilangin rasa suntuk dan jenuh pas pulang kerja kemarin saya meluncur ke bioskop, haahhh saya butuh hiburan secepatnya. Pas turun dari bus saya langsung nyebrang dan masup ke dalam mall, mampir dulu ke breadtalk buat beli cemilan, bawa bekel sendiri gitu supaya gak kelaperan hihi. Pas beli tiket saya sempat telat 10 menitan tapi masih kekejar sih.

Pilihan saya sore itu jatuh pada film Jurassic World, dan  pas masup ke dalam studio 1 sebagian besar bangku terisi penuh. Untunglah ada 1 kursi kosong di tengah-tengah jadi saya bisa nyempil ke situ. Yang agak bikin risih tu pasangan yang duduk di sebelah kiri saya, lengket bener kayak prangko hhaha, sedangkan yang di sebelah kanan saya keluarga ibu dan anak-anak. Saya sih asik-asik aja nonton sendirian.

Kalo ada Theme Park yang ngejual atraksi  segala jenis dinosaurus saya nggak bakalan berani dateng ke sana walaupun dikasih tiket gratisan. Keren sih tapi… makasih deh hihi.

Abang gojek
Abang ojek ganteng siap mengantarkan raptor ke rumah anda (foto dari http://www.flickeringmyth.com/2015/05/chris-pratt-introduces-his-pack-of-raptors-in-jurassic-world-tv-spot.html )

Hari ini saya nggak bete lagi, saya udah kembali semangat seperti biasa setelah ngedengerin lagu ini sambil kerja 🙂

Iseng Doang

Nggak Fokus

Surfer's Paradise
Surfer’s Paradise

Kebiasaan banget, kalo saya mau nyiapin perjalanan baru pasti saya banyak kurang tidur, ngantuk, nggak inget makan, nggak fokus dan rada-rada stress. Saya stress karena nggak belom punya duit mwahahaha. Emang mau ke mana kakak? Ke hatimuu, eaaaaa ❤

Beberapa bulan lagi saya berangkat  tapi sampe sekarang saya belom siapin apa-apa, itinerary masih mentah tah tah tah. Beda banget jaman waktu mau ke nyujilen tahun lalu, persiapan dilakukan 6 bulan. Saya udah pegang tiket di bulan 7 buat keberangkatan di bulan 8. Lha ini mepet banget persiapannya.

Semalem saya ngelembur di kantor, dan dari pagi sampe tengah malem saya curi-curi waktu buat ngintipin website airbnb sampe ke-gep temen saya. Ooops kena dehh.. Sebelumnya saya pengguna setia hostelworld tapi pas liat harga hostel mix dorm yang permalamnya yang mihil maka untuk sementara saya berpindah ke lain hati. Sebagai traveler kere saya harus puter otak cari cara supaya bisa liburan ke tempat yang mahal tanpa membobol rekening dan mengorbankan kenyamanan dengan tidak tidur ngampar di emperan ruko orang. Setelah pencarian selama 1 minggu, akhirnya pencarian saya berakhir semalam, setelah mengontak beberapa pemilik kontrakan host dan menerima beberapa kali penolakan, semalam saya mendapatkan pesan balasan dari  satu orang pemilik kontrakan, iyakkk cuma 1 doang, dan saya pun bisa transaksi dan bobo dengan tenang.

Seumur-umur saya baru 1 kali nginep di hotel pas lagi traveling ke luar negeri, cuma pas lagi di Bangkok dan Pattaya doang. Oh iya, di Sydney juga dink, nginep di Ibis Budget, tapi kan itu dibayarin donatur haha. Harga hotel budget di negara maju lebih mahal daripada harga hotel bagus di Indonesia. Hotel bagus itu buat saya nggak perlu yang berbintang 16, cukup bintang seadanya tapi nyaman . Temen saya pernah kapok dinas bareng saya, saya kan kebiasaan jadi backpacker kere, pernah suatu saat karena ada kesalahpahaman kami menginap di motel tua, setelah sebelumnya sempat menginap di hotel mewah. Padahal kalo urusan booking-membooking hotel atau tiket pesawat saya bisa ngurusin sendiri, kalo ngandelin orang begitu deh jadinya. Nginep di hotel yang rate-nya kelewat mahal sampe kawatir nggak bisa bayar dan pindah ke penginapan yang harganya terjangkau haha.

Saya lagi suka nonton Asian Food Channel, eh terpaksa sih karena channel yang lainnya diblok semua haha. Sambil nonton AFC, saya sambil ngayal ngedatengin lokasinya. Yang saya tonton terakhir Phang’s Gourmet Train (kalo gak salah), lokasinya di Jasper National Park Kanada, dan yang terakhir lagi di Sydney. Hadu haduh kenapa itu lokasi syutingnya keren-keren semua, saya kan tambah mupeng huhu. Saya pengen ke Kanada!! Insyaallah kalo ada rejeki yaaa. Gara-garanya dulu pernah nonton Suite and Simple di Metro Tv, program traveling yang dibawakan oleh 2 host dengan 2 gaya traveling yang bertolak belakang, yang satu ala-ala orang kaya, sedangkan yang satu lagi traveling hemat. Salah satu episode yang saya tonton menayangkan tentang perjalanan di Prince Edward Island atau kalo disingkat PEI. Pi-I-Ai, Pi-I-Ai.. Entah kenapa saya jadi keinget mulu sama yang namanya PEI padahal nggak tau juga si PEI ada di mana.

Di meja di depan saya ini lagi tergeletak majalah perjalanan dengan judul Road Trip Canada dan saya baru tau kalo ternyata PEI itu ada di Kanada. Saya pengen ke pegunungan Alberta, Jasper National Park, Prince Edward Island, dan kanada bagian lain. Simpen dulu bucketlistnya yaa, nyelengin dulu, eh kawin dulu.

Sekarang saya mulai lagi hunting tiket pesawat dan tiket bus, tapi tiket yang saya incer masih mahal semua, belom keluar harga promonya. Makanya saya harus bersabar menunggu tiket promonya. Selagi masa penantian yang ada saya malah galau lagi, tadinya mau ke sini jadinya ke sana, tadinya mau ke kutub selatan, bisa jadi malah ke kutub utara, yaampun..

Iseng Doang

Aurora Bucketlist

Foto dari @traveloverdose
Foto dari @traveloverdose

Ahaa, mari kita menghayal!! Sekarang saya mau ikutan posting tempat-tempat yang pengen saya datengin di bumi kita yang tercinta ini. Sejak dulu saya sudah tertarik dengan pelajaran geografi, ilmu per-peta-an, per-tiket-an dan perjalanan.

Sejak beberapa bulan yang lalu tiba-tiba saya merasa hampa, kosong dan nggak semangat. Nggak semangat karena belom punya rencana perjalanan. Sekarang pun masih sama, saya belom tau pengen ke mana, sama siapa dan ngapain.

Sekarang saya lagi penasaran sama fenomena yang bernama aurora. Saya lagi seneng liatin foto dan youtube panampakan aurora. Kalo liat gituan tuh rasanya kok antara penasaran, takjub, takut dan merinding. Pikiran saya melayang ke luar angkasa yang dihuni oleh jutaan alien yang siap menyerang bumi, hiiiy.  Jaman dulu saya pernah liat tayangan tv semacam Discovery Channel tentang aurora borealis, entah berapa lama waktu untuk pengambilan gambarnya sehingga bisa liat kemunculan aurora, mikirin amat. Dulu tuh waktu liat di tv saya merinding, saya takuttt, beneran lho. Sekarang saya malah penasaran sampe nggak bisa tidur gara-gara si aurora ini.

Saya baru tau kalo ternyata selain aurora borealis, ada juga aurora australis. Nah sebelum berangkat ke Selandia Baru saya sempat browsing tentang aurora australis atau southern light yang bisa dijumpai di Australia dan Selandia Baru. Konon katanya, salah satu tempat yang bisa dijumpai aurora australis adalah di Lake Tekapo, tempat saya nginep hari pertama di New Zealand.  Aurora australis itu nggak bisa muncul sewaktu-waktu, kita bisa liat prediksi kemunculan aurora melalui prakiraan cuaca (forecast aurora), ada rumusnya gitu deh, saya nggak mau cari tau sekarang, lagi mumet.  Tadinya pas nginep di Lake Tekapo saya kepengen keluar kamar dan liat bintang, kali aja nemu aurora, tapi baru mau melangkahkan kaki ke luar aja saya udah kedinginan, nggak tahan dingin akhirnya saya balik masup kamar dan selimutan sampe ketiduran haha.

Selain di Australia dan New Zealand, aurora juga bisa dijumpai di belahan bumi bagian utara *tunjuk peta*. Sayangnya untuk mencapai belahan bumi bagian utara diperlukan biaya yang jauh lebih besar lagi. Kalo Northern Light bisa dijumpai di negara-negara skandinavia atau di Norwegia, Swedia (kali), Islandia, Alaska dan nggak tau lagi di mana sekitar bulan Oktober sampai bulan Maret. Saya ngarep banget bisa mengunjungi salah satu negara tersebut, tapi bagaimana mungkin, saya nggak punya pintu ajaibnya Doraemon.

Sekarang ini sebenernya udah ada paket tur yang menjual paket wisata aurora. Saya pernah liat budget tour selama 1 minggu biayanya itu USD 2.000, wuihhh. Itu udah budget, gimana yang lux ya. Kalo saya yang berangkat nggak pake tur juga biayanya mungkin sama segitu juga. Tiket ke Iceland aja udah mahal, di sananya juga harus pake tur (atau sewa mobil). Kalo mau tiket yang agak murahan kudu pake ilmu matematika dan luck. Kalo dari Eropa, sebenernya harga tiket ke Reykjaviknya itu murah, yang mahal adalah biaya lain-lain kayak pajak, bahan bakar, dan masih banyak lagi. Saya nemu tiket termurah ke Reykjavik seharga 1 juta rupiah, tapiiii dari Dusseldorf, wedew! Saya juga pengen banget ke Norwegia, tapi mihilllll hihi.

Sepertinya saya harus menyimpan bucketlist saya ini untuk beberapa tahun mendatang, perlu modal dan usaha yang banyak. Kalo dipikir-pikir, sayang juga ya buang-buang duit banyak buat jalan-jalan, mendingan buat DP nyicil KPR haha. *tumben bener*

Sementara ini saya udah bahagia bisa liat foto aurora borealis melalui internet dan youtube. Boong bangeeeeet!! Masih pengen ke Islandia ding haha *maksa* 😛

Foto dari @traveloverdose
Foto dari @traveloverdose
Merindinggg! Foto dari @traveloverdose
Merindinggg! Foto dari @traveloverdose
Masih di Islandia. Foto dari @traveloverdose
Masih di Islandia. Foto dari @traveloverdose
Iseng Doang

Weekend Menyenangkan Versi Bijo

Bluff
Bluff

Yay udah hari sabtu aja nihh, wiken ini kamu ngapain? Semenjak selesai kuliah saya udah nggak punya kegiatan lagi saat akhir pekan. Bosen? Iyaahhh, wiken palingan saya cuma diem aja di rumah aja, udahh gitu doang.  Tapi walaupun nggak ngapa-ngapain saya enjoy kok.

Sekarang saya udah nggak lesu lagi, wiken kali ini saya isi dengan ngejogrog di depan laptop , modalnya cuma koneksi internet dan peta di google map doang. Saya lagi seneng bikin itinerary perjalanan sampe kepala saya migren, migren karena harga tiket selangit, dolar melambung tinggi dan makin sulit kejangkau pake rupiah haha. *stress*

Jadi daripada ngelamun mendingan juga produktif , dimulai dengan posting blog, nyuci gelas, nyuci, botol Tupperware, nyuci tas, ntar lanjut nyuci odong-odong.

Oh iya, tadi saya nyuci tas selempang yang udah lama banget nggak dipake. Nahh pas mau nyuci tas, semua isi tas saya keluarin dan tahukah kamu apa yang saya temukan di dalam sudut saku tas? Duit! Saya nemu duit! Iyakk duit!! Lima rebu perak doang tapi haha, seneng banget deh. Selain itu, saya nemuin selembar kertas berwarna kuning yang dilapisi plastik. Hmm, mencurigakan! Setelah saya rogoh dalam-dalam saku tas dan menggapai plastik itu, ternyata saya menemukan.. STNK! STNK siapa coba. Di rumah cuma punya 3 STNK doang, STNK motor entah ke mana karena motornya bukan pegangan saya, STNK saya ada di ransel, trus ini STNK siapa?

Setelah saya perhatikan dengan seksama dan membaca tulisan yang tertera dalam STNK itu, ‘Suzuki’ ternyata itu adalah STNKnya si Suzuki. Bukan si Suzuki yang punya haha, tapi ini STNK punya kakak saya yang udah ilang setaun lebih. Keren nggak tuh, ilang setaun trus ketemu lagi. Nggak tau dah dia selama ini ke mana-mana pake STNK ato enggak. Ce-ro-boh.

Lanjut ke itinerary, saya belom punya tujuan mau ke mana dan mau ngapain. Iseng aja bikin kali aja ada lomba bikin itinerary yang hadiahnya jalan-jalan. Keisengan saya mulai dengan mencari tiket pesawat ke Keflavik International Airport. Gilak, ini tiket pesawat ke tempat yang jauh banget kayak gini harganya selangit. Bermimpi aja saya nggak berani, kan cuma iseng doang haha. Minggu lalu saya ketemuan dengan cowok italia yang kerja jadi air crew emirates, ganteng banget dah haha, fokus!! Saya iseng-iseng nanya ke dia apakah ada penerbangan langsung ke Keflavik, dan ternyata untuk airlines besar sekelas Emirates aja nggak ada rute langsung ke sana, karena pasarnya sedikit (katanya). Palingan disambungin sama airline partnernya. Etihad, juga nggak ada. Rute termurah ke sana adalah melalui negara terdekatnya, ya kali dari Jakarta. Nah lo kudu beli tiket dulu tuh ke Inggris atau Norwegia atau Denmark! Wuihhhh. Kapan saya dikirim ke luar negeri yak? Kerja dulu di kemenlu gihh!

Oh iya, ada nggak sih kerjaan part time yang bisa dilakukan saat weekend di Jakarta? Kan lumayan. Kalo saya masih di Oz mah saya mau ngelamar kerja part time. Lumayan banget perjam dibayar 20an dolar, disuruh nyuci piring, bersihin kamar apartemen juga saya mau, seriusan dah. Kalo yang di sini sih, kayaknya paling enak jadi penterjemah freelance atau jadi guru les private ngajarin bahasa Indonesia buat orang korea, tapi saya nggak bisa bahasa korea. Saya penasaran pengen liat gimana cara kerjanya, pengen ikut Fisra ngajar korea dah. Di kantor saya suka sesekali iseng-iseng ngajarin bahasa korea sama temen-temen pake papan white board sambil corat-coret Hangeul, tapi iseng doang, saya seneng deh. Siapa yang mau saya ajarin bahasa korea tingkat dasar? Perjamnya cukup 20 dolar Australia mwahahaha.

Wiken menyenangkan versi Bijo adalah bengong sambil liatin tiket pesawat. Jadi, wiken saya ini cuma diem aja di kamar, tapi pikiran saya melayang ke bagian lain dunia. Kebanyakan ngayal, gilak lo. *matiin laptop*

Iseng Doang

Berburu Tiket Pesawat

foto dari @traveloverdose
foto dari @traveloverdose

Begini deh orang kalo gak belum bisa jalan-jalan, cuma bisa ngebayangin atau ngayal aja udah seneng banget. Saya suka terbang, saya suka naik pesawat terbang dan melakukan perjalanan jarak jauh. Lebih suka lagi kalo ada yang bayarin hehe.

Saya pengen nyobain terbang naik Emirates atau Qatar atau Etihad atau fullboard airlines lain tapi sayangnya saya jarang nemuin tiket dengan harga yang bersahabat. Maklum pegawai dengan gaji pas-pasan ini terlalu banyak kepengenan, pengen jalan-jalan mulu tapi nggak inget sama penghasilan haha. Kerjaan saya kalo udah galau dan bosen liatin website dating online itu adalah mantengin website Skyscanner atau Kayak atau website airlines lainnya. Bukannya ngilangin galau yang ada saya tambah galau nestapa durjana karena gak mampu beli tiketnya hahaha. Nggak kok, saya belom kepengen beli, cuma liatin aja sambil ngayal *ngeles*

Saya kepengen banget terbang dengan Emirates atau Qatar atau Etihad atau Saudi Arabian Airlines atau British Airways atau Korean Air atau Japan Airlines atau maskapai full service lainnya. Bilang aja lo pengen jalan-jalan hihi. Saya kan daftar member frequent flyernya airlines-airlines itu (Skywards, Qmiles, Etihad Guest) jadi saya sering dikirimin email kalo lagi ada promo-promo. Buka email itu niatnya mau ngecek kerjaan bukan ngecek tiket promo, jadi salah focus seharian dah, gawatt.

Jadi berdasarkan pengamatan saya selama 5 bulan ini, tiket promo yang paling mahal nomor 1 adalah Emirates, sepromo-promonya tetap aja harganya 10 jutaan lebih, websitenya bagus tapi kalo yang promo saya perhatiin kok transitnya lama banget bisa sampe 9 jam lebih. Mau ngapain saya malem-malem di Dubai selama 9-12 jam. Yeay ada harga ada mutu kali, pengen yang paling murah tapi gak mau terlalu lama transit haha. Setelah saya browsing di internet liatin orang-orang yang lagi pada tidur di bandara kok saya jadi males ya, saya nggak mau nginep di bandara, eh tapi itu kan seninya jadi backpacker. Mau tidur di Marhaba Lounge kudu bayar lagi kan? (Bener kan Marhaba? Lupa). Walaupun dapet voucher makan tapi kan yang ada kalo kelamaan transit saya jadi tambah boros karena kelaperan terus.

Bulan lalu saya iseng-iseng ngoprekin tiket emirates selama semingguan dan didapat harga termurah USD 764. Seharusnya harganya udah termasuk murah tapi kan kurs dolar aja udah 13.000 jadi buat saya termasuk mahal. Ya kali rupiah mau dibandingin sama dolar amerika, ngeriii! Harusnya kalo mau beli tiket ini saya harus bekerja di luar negeri pake gaji dolar dulu supaya bisa kebeli tiket pesawat dan nggak nyesek-nyesek amat hehe. Atau apply beasiswa supaya bisa jalan-jalan ke sana.

Yang kedua adalah Qatar, jadi setelah sibuk ngoprekin tiket Emirates dari hari senin sampai jumat sore sambil ngelembur di kantor sampe bikin saya gak fokus kerja, jumat malamnya pas sampe rumah saya ngecek website Qatar yang lagi ada global promo 30%. Setelah saya otak-atik rute tertentu saya mendapatkan tiket termurah seharga 7,8 juta, kalo ke UK 8,7 jutaan lebih. Lebih murahlah dibanding emirates, saya hampir kegoda beli tiket ini tapi nggak pernah sukses melakukan transaksi karena limit kartu kredit nggak cukup. Saya ngoprekin tiket Qatar dari hari jumat malam sampai minggu malam, tepat pukul 12 malam promonya berakhir dan saya sudah menyerah masupin data kartu kredit. Menurut saya website Qatar ini lebih gampang ngotak-atiknya, kita bisa bebas milih mau penerbangan yang mana aja, harganya baru akan ditampilkan setelah kita memilih jam & jenis pesawat keberangkatan dan pulang. Bisa milih kalo gak mau berlama-lama transit juga, harganya pun masih sama. Saya pengen banget nyobain naik Qatar deh, pesawat Dreamliner atau A380.

Disaat sudah menyerah, hari senin paginya saat menunggu bus ke kantor saya iseng-iseng ngoprekin website Kayak melalui ponsel daya dan betapa terkejutnya saya mendapati harga tiket yang jauh lebih murah daripada harga tiket Qatar yang promonya sudah berakhir itu. Yupp kali ini saya nemuin tiket promonya Etihad. Etihad yang seragam pramugarinya kecehh dan pake sarung tangan itu lho. Ibu-ibu kalo bawa bayi mendingan pake Etihad karena ada flying nanny haha. Masak ada tiket yang harganya dibawah 7 juta, lebih murah daripada tiket ke Korea. Saya tambah nggak bisa tidur liatin website kayak. Di bus saya sibuk ngoprekin websitenya dengan memasukan tanggal dan tujuan keberangkatan tertentu. Keesokan harinya saya liat lagi dan saya mendapati tiket dengan harga yang paling murah 6,6 juta ($ 519.60)! Gilak ke 6,6 juta, lebih murah daripada tiket ke Jepang Korea. Ke New Zealand aja 14 juta harga tiketnya, jauh bangeeeet!! Saya rela nggak sarapan dan makan siang di warteg selama 6 bulan demi tiket ini! Tapi saya nggak beli ding, kan cuma iseng doang. Sekarang udah mahal lagi aja tiketnya dududu.

Kemarin 3 hari ada pameran Singapore Airlines BCA Travel Fair di Gandaria City, tadinya saya mau ke sana tapi saya nggak jadi. Tau diri deh, harganya nggak terjangkau buat kantong saya. Bermimpi naik Singapore Airlines saja saya nggak berani. Harga tiket ke Singapore pp aja cuma 50 dolar doang **, ke UK USD820**, ke Auckland USD1200**, bintang dua biji maksudnya khusus buat pemegang kartu kredit BCA seri tertentu. Naik Singapore Airlines itu kenyaaaang banget.

Misalnya saya udah megang tiket, langkah selanjutnya adalah mencari pinjaman buat apply visa. Duh saya sirik kalo udah sampe ke tahap visa, mereka gampang ke sini, masak kita ribet ke sana. Pucing kepala Barbie. Saya pengen nyobain naik Qatar cuma naksir sama amenity kitnya doang. Kalo ada tiket pp 5 juta saya beli dahh! Yakeleus.. Kita cari kerja tambahan nyook!!!

Iseng Doang

Ke Mana Kita Tahun Ini?

Menikmati keindahan lake Wakatipu, bukan lagi ngegalau yakk
Menikmati keindahan lake Wakatipu, bukan lagi ngegalau yakk

Halo halo halo, lama gak posting saya kangen dengan dunia per-Wordpress-an! Kalo ada komen yang belum terbalas, maapkan saya yakk. 2 Minggu ini saya disibukan dengan kegiatan yang menyita waktu dan nggak penting banget. Gara-garanya teman SD saya (Ika) ngajakin ngetrip bareng tahun ini, tapi kami belum punya tujuan dan belum tau mau ke mana, jadi kerjaan saya nongkrong di depan laptop liatin Skyscanner, Kayak dan website airlines lain. Duuh kayak kebanyakan duit aja maunya jalan-jalannya yang jauh. Kami kan baru menabung mimpi jadi belum tau kan kesampean atau enggak.

Tadi pagi ujug-ujug saya whatsaap Ika dan kasih tau pokoknya tahun ini kita jalan-jalan bareng dulu, baru boleh merit. Padahal kami masih lajang, tapi yang namanya jodoh nggak ada yang tau kan ya, pede haha. Kita ngetrip dulu ke mana gitu, abis itu terserah kalo mau mulai hidup baru. Emang sih lebih asik kalo bisa jalan-jalan sama pasangan, tapi kapan lagi bisa jalan barengan teman SD, SD lho, SD! Kami lost contact selama belasan tahun dan akhirnya ketemuan lagi!! Toh kamu punya waktu sampe sisa hidupmu buat traveling bareng pasangan kok.

Lain lagi cerita teman saya yang di kantor. Tiba-tiba si emak Dian mendadak demam, iyakk demam korea gara-gara kebanyakan nonton drama korea! Kerjaan dia di kantor tuh sambil kerja, sambil dengerin lagu-lagu korea dan nyanyi sambil baca liriknya haha. Dia tiba-tiba ngajakin saya buat nemenin dia jalan-jalan ke Korea. Saya tanyalah kapan mau jalan, kata dia tahun depan. Untuk dapet persetujuan buat ngetrip ke Korea dia harus berantem dulu sama suaminya, “Kamu ke New Zealand aja sampe, masak aku nggak beleh ke Korea sih, Mas!”  Haha, aduh sulitnya minta izin suami yak. Etapi gak lama kemudian dia ngabarin kalo dia berubah pikiran, dia tetep mau ke Korea tapi tahun 2017. Buset dahhh, kelamaan, keburu dia punya bayi lagi dan keburu saya nikah dan punya anak juga hahaha! Amin! Ihh pede banget sih saya!

Entah kenapa saya merasa lemas, lesu, nggak semangat dan nggak bertenaga kalo nggak megang selembar tiket. Paling tidak saya harus jalan-jalan sekali dalam setahun, nggak uasah yang jauh-jauh tapi kalo bisa yang berkesan aja, lha piye carane. Saya kangen jalan-jalan, suasananya, rasa deg-degannya di bandara kalo lagi sendirian, tersesat di jalan, salah mencet tombol-tombol apa aja, kelaparan di bandara, nahan ngantuk di pesawat, dijutekin petugas bandara, ngobrol basa-basi nggak jelas sama bule amerika pas lagi ngantri di imigrasi dan custom, dan masih banyak lagi. Rasanya itu beda aja nggilani gitu. Rasa excited pas naik bis di bandara yang akan mengantar ke pesawat yang akan membawa saya ke suatu tempat yang baru, superr dehh rasanya.

Makanya mumpung masih sendiri nikmatilah kesendirianmu, jangan menggalau melulu. Dunia belum berakhir meskipun kamu jomblo, berhentilah mengasihani diri sendiri. Ini ceritanya yang nulis pikirannya lagi lempeng nih. #pencitraan :-p

Jadi ke mana kita tahun ini?
Setelah perjalanan yang sangat menguras rekening saya di akhir tahun 2014 tahun lalu, kali ini saya punya keinginan untuk mengunjungi.. Saya belum tau juga mau ke mana, saya belum berani beli tiket karena duit tabungan belom kekumpul. Untuk sementara saya harus fokus mencari salon buat pasang konde buat wisuda minggu depan. Demi tujuan baru nanti, saya harus menolak ajakan ngetrip ke sana ke mari, padahal saya udah sakau banget pengen jalan-jalan.

Jangankan ke Jogja, ke Cirebon aja saya nggak kesampean. Seharusnya hari ini saya ke Cirebon, tapi karena kebutuhan hidup yang mendesak, saya harus tukerin tiketnya lagi buat digantikan beli sabun, minyak goreng dan kebutuhan bulananan lainnya haha. Duh kasian amat sih. Ini adalah rekor terlama saya ngejogrog di rumah, 4 bulan sudah saya ngerem di rumah, gak keluar rumah, gak bersosialisasi, gak ke mana-mana dan melihat orang. Hidupku hanya sebatas rumah dan kantor, lembur mulu dehh.

Kalo saya udah megang tiket pesawat, saya bakalan nggak berenti ngebayangin perjalanan saya. Kayak waktu mau ke NZ, saya sampe nggak fokus menjalani keseharian saya, yang ada di kepala saya cuma itinerary doang, mau ke mana, mau ngapain, dengan siapa ckckckck. Sampe skripsi saya nggak diurusin gara-gara NZ. Okelah kita move on dong sekarang, yang lalu biarlah berlalu, mari kita songsong masa depan yang lebih cemerlang. Dulu setiap tahun saya pasti punya rencana perjalanan mau ke mana, tapi tahun ini saya sama sekali belum ada rencana mau ke mana, masih cekak hehe. Fokus-fokus, saya harus fokus dalam bekerja, besok mau belajar nggak megang telepon genggam dulu selama sehari.

Eh tapi mau ngayal dulu bentar, kalo misalnya saya solo backpacking ke luar negeri lagi berani nggak yah, hmm menurutmu? Udah 3 tahun sejak terakhir kali saya solo traveling. Harus bisa ya, nggak boleh ngandelin orang. Orang indonesia kalo mau jalan-jalan ke negara yang pake kurs mata uang yang jauhhhh dari rupiah itu harus berpikir ulang, bekerja keras dan kudu diniatin bener-bener. Seandainya gajiku dalam mata uang dolar. Haduh mau ke mana sih, Indonesia juga udah cakep banget kali, coba ke Indonesia Timur sana aja. Mau bangeeettt! *Liatin tiket garudaku*

Worrying gets you nowhere. Being paranoid is not cool! *nyontek iklan di prambors 😀

Tiket Pesawat

Berapa Biaya Backpacking ke Eropa?

Ini Swiss? Bukaaan ini masih di New Zealand :-D
Ini Swiss? Bukaaan ini masih di New Zealand 😀

Kerjaan saya nih dari dulu sering iseng-iseng googling dengan kata penacarian “Biaya backpacking ke Eropa”. Beberapa waktu lalu ada yang nanya ke saya berapa biaya buat backpacking ke Eropa, maka dengan senang hati saya bantu menjawabnya walaupun saya belom pernah ke Eropa. Sotoy nih ceritanya hehe.

Okey, mari kita siapkan kalkulator dan mulai penghitungan kasar untuk mewujudkan mimpi menginjak tanah Eropa. Judulnya kan backpacking yak, jadi jalan-jalan dengan budget seminimal mungkin tapi yang masuk akal.

Tiket Pesawat
Tiket termurah yang pernah saya temui saat nyari tiket ke Eropa selama 3 bulan ini adalah tiket Emirates dengan rute CGK-BRU (Jakarta – Brussel) pp seharga USD 742 atau hampir 10 juta rupiah. Tiket promo Qatar Airways yang pernah saya liat tahun ini kisarannya mulai 800an dolar, sedangkan tiket Singapore Airlines mulai 850an dolar tapi saya belom pernah googling yang Singapore Airlines. Untuk tiket Air France saya pernah nemuin tiket jurusan ke London (Heathrow atau Gatwick saya lupa) seharga hampir 800an dolar, berangkat naik KLM pulang naik Air France. Kalo saya punya duit buat beli tiket kayaknya saya bakalan milih nyobain naik Emirates atau Qatar karena penasaran aja hehhe. Jadi kita anggap aja tiket pesawat untuk backpacking ke Eropa sekitar 10-12 juta yaa, catet!

Hasil iseng-iseng di tengah malem
Hasil iseng-iseng di tengah malem
Hasil iseng-iseng lagii
Hasil iseng-iseng lagii
Promo qatar
Promo qatar

Asuransi Perjalanan
Untuk mengunjungi negara Schengen kita harus memiliki asuransi perjalanan karena udah dimasukin ke persyaratan visa schengennya. Jadi siapkan dana sebesar mulai dari 20 Euro sampai 298 Euro kalo travelingnya setaun penuh, tergantung berapa lama kamu akan tinggal di negara schengen tersebut.

Visa
Untuk visa schengen ini kamu bisa apply dari kedutaan negara yang pertama kali bakal kamu datengin atau negara terlama yang bakalan disinggahi. Biaya apply visa schengen ini adalah 60 Euro. Menurut website kedutaan Belanda, visa hanya dapat diajukan ke kedutaan negara tujuan utama anda bepergian. Jika tujuan utama perjalanan tidak dapat ditetapkan, maka permohonan dapat diajukan pada kedutaan di mana pertama kali masuk. Berarti kalo masuknya lewat Brussel kudu apply di kedutaan Belanda di Jakarta. Lho kok Belanda sihh? Iyakk karena terhitung mulai tanggal 1 Agustus 2011 kedutaan besar Belgia di Jakarta nggak lagi menerbitkan visa Schengen. Untuk semua WNI yang mau ke Belgia dan Luksemburg kudu ngajuin visa di kedubes Belanda. Jadi silahkan dipilih-pilih mau apply visa Schengen dari mana, kalo dapet tiket promonya tujuan Paris berarti kudu apply visa di TLS dong. Biayanya sama kok 60 Euro juga untuk kunjungan kurang dari 90 hari. TLSContact ada di Menara Anugrah Lantai 3 lingkar mega kuningan. Enaknya punya kantor diapit  kedutaan-kedutaan, kalo mau apply visa deket banget tinggal jalan kaki atau naik kopaja bentaran hehe.

Kalo mau sekalian mengunjungi Inggris kudu apply visa Inggris di FVS Global di Kuningan City, karena Inggris nggak masuk dalam negara Schengen. Kalo mau mengunjungi Irlandia bisa apply lagi, jadi biayanya bertambah hanya untuk visa. Jadi 60 Euro hanya untuk biaya visa schengen, catet!

Akomodasi
Untuk akomodasi bervariasi tergantung berapa lama kamu tinggal di negara-negara di Eropa dan pilihan jenis akomodasi apa yang ditinggali. Kalo jalan-jalannya sendirian menginap di hostel adalah pilihan yang lebih bijak, kalo mau lebih hemat lagi numpang di rumah kenalan atau ngampar di emperan juga bisa haha. Kalo hostel silahkan googling sendiri sesuai kesukaan kamu, mau nginep di hotel, apartemen atau di hostel monggo. Kalo saya jalan-jalannya sama keluarga mungkin saya akan lebih memilih untuk menginap di apartemen, kalo sendiri di hostel juga udah mewah buat saya. Kalo hostel tergantung lokasi dan negaranya sih, ambil aja pembulatan semalamnya antara 300 sampe 500 rebu rupiah, jadi kita ambil aja 500 rebu rupiah (udah mahal ini buat saya). 500 ribu dikali berapa malam kamu ngebolang, silahkan dihitung sendiri.

Biaya Transportasi
Untuk pilihan transportasi saya belum ada bayangan, kalo jatah cuti terbatas bisa ke mana-mana pake pesawat budget, tapi kalo waktu liburannya panjang bisa naik kereta atau bus sekalipun. Kalo naik pesawat bisa nyobain Ryan Air, Easyjet dan masih banyak lagi.

Biaya Masuk Objek Wisata
Yang ini saya males googling, kalo saya sih nyari objek wisata yang gratisan aja dehh #gakmodal
Biaya Makan dan ngemil
Untuk biaya makan saya juga belum browsing, kalo saya yang berangkat ke Eropa mungkin saya akan kembali membawa mini rice cooker karena saya doyannya nasi, nasi, nasi hehe. Nanti bisa bawa bumbu nasi goreng, bumbu pecel, sambal terasi sachet, sambal sachet, bumbu ayam goreng, bumbu sayuran dan bahan makanan lainnya. Customnya nggak seketat Australia dan New Zealand kan?? Repot yaaa hahaha. Ya ngemil-ngemil nyobain gelato atau coklat panas atau kue-kue enak juga gpp sekali-kali. Hmm anggap aja biaya makan sehari 20 Euro, masuk akal nggak sih? Saya asal tebak aja ini hehe.

Biaya ke Toilet Umum (Sampe dimasupin segala haha, ehh bayar nggak sih??)

Tiket 10 juta
Hostel 500 ribu permalam
Visa 60 Euro
Asuransi Perjalanan 48 Euro untuk kunjungan 17-24 hari
Transportasi?
Biaya Makan?
Biaya Lain-lain?

Kalo saya mau ke Yurop nanti saya mau ngabisin waktu selama 1 bulan penuh dan mengunjungi negara-negara Schengen, UK dan Irlandia. Tapi cutinya cuma 8 hari setahun, bijimana cara?? Barbie cedihh 😦 Mari kita menabung cuti!!

Jadi berapa biaya backpacking ke Eropa? Tergantung. Tergantung mau mengunjungi negara mana aja dan berapa lama. Harus dipastikan dulu itinerarynya baru bisa bikin estimasi biaya pengeluaran. 30 juta total cukup buat 2 minggu? Cukup kali yaaa? Entahlah, belom pernah ke Yurop jadi kudu nanya sama orang yang udah pernah ke Yurop beneran dah kayaknya. Apakah postingan ini membantu? Enggak kali yah hahahaha *dijitak*

Ayo dong yang udah pernah ke Yurop kasih tambahan 🙂

Sumber : Website AXA, website kedutaan Belanda dan Belgia.

Uncategorized

Resolusi-resolusian 2015

D7 212
D7 212

Kemaren saya kaget pas liat berita ada berita pesawat hilang, Air Asia rute Surabaya-Singapura. Ya ampun, peristiwa ini bikin saya mikir kalo kita ini bukan siapa-siapa, gak di darat, di laut atau di udara. Selama ini saya ngerasa sombong banget, dikit-dikit posting foto tiket dan cerita ke sana ke mari kalo saya pengen ke nz. Ini lho tiket yang saya dapatkan dengan harga miring, ini lho tiket yang saya beli dari hasil begadang semaleman, ini lho tiket yang saya beli pake Pounds. Ini lho tiket yang salah saya beli dan gak kepake. Ya ampun, we are nothing. Minggu lalu saya naik pesawat sebanyak 6 kali dan Alhamdulillah masih diberikan kesempatan untuk kembali pulang ke rumah ketemu keluarga dengan selamat.

Saya ga pernah mikir yang aneh-aneh kalo lagi naik pesawat, bahkan saya sampe lupa berdoa. Saya baru pegangan kenceng di pesawat pas mau mendarat. Manalah saya sebelum berangkat sempet posting foto pesawat Air New Zealand yang bakal saya tumpangi dari CHC ke SYD ke Path. Saya punya kebiasaan foto-fotoin pesawat yang akan saya naiki. Norak yah saya. Pesawat yang saya tumpangi waktu mau ke nz juga pesawat Air Asia QZ (lupa nomornya), selama 10 jam penerbangan. Alhamdulillah penerbangannya lancar dan tiba dengan selamat. Saya suka naik Air Asia. Pesawat adalah moda transportasi yang paling aman dibandingkan dengan moda transportasi lainnya, tapi ya tetep aja saya takut. Semoga ga ada lagi musibah begini. Semoga ada keajaiban dari Tuhan dan penumpang pesawatnya masih selamat, amin amin.

Baiklah lanjutkan ke postingan berikutnya. Berhubung susah koneksi maka aku jadikan satu postingan aja di sini. Judulnya resolusi 2015. Agak bertolak belakang memang dengan postingan di atas. Diatas aku bilang takut naik pesawat, tapi tulisan di bawah ini ujung-ujungnya malah pengen traveling.

Saya seneng kalo disuruh ngayal dan bikin resolusi-resolusian. Nah berhubung 3 hari lagi tahun 2015, ga ada salahnya kan buat bikin daftar kepengenan lagi di tahun mendatang. Bermimpilah, mimpi kan membawamu ke mana saja. Dengan satu syarat, mimpinya jangan sambil tidur ya.

Berhubung kemarin saya udah berangkat ke New Zealand, maka di tahun 2015 nanti saya ga kepengen apa-apa lagi. Saya udah cukup senang akhirnya bisa menginjakkan kaki di negara kiwi walaupun cuma sebentar. 13 hari itu sebentar ya hehe.

Trus 2015 nanti mau ngapain??

Realistis
Gak tau deh, saya mau menikmati hidup aja. Sholat yang rajin, banyakin berdoa, kerja yang ikhlas, luangin banyak waktu sama orang tua, kelarin skripsi supaya bisa sidang, wisuda dan impassing supaya bisa naik pangkat buat nambahin tabungan buat modal traveling nikah.

Getting Married
Saya nggak tau ya kapan bakalan merit dan dengan siapa, ya nabung aja dulu buat jaga-jaga. Kalo urusan jalan-jalan sebenarnya saya masih kepengen, rasanya kok ya saya ketagihan. Dunia terlalu luas dan indah untuk dianggurin. Saya pengen ke tempat yang indah-indah. Pengennya sih saya nikah di tahun 2015 trus ambil cuti 1 bulan, jadi pesta acaranya 1 hari, 29 harinya dipake buat traveling haha. Abisan bosen juga kan jalan-jalan sendiri mulu, berasa ada yang kurang gitu, saya juga kan pengen jalan-jalan berdua uhuyyyy. Setdah perasaan dari dulu gw posting ini mulu dah

Investasi
Saya juga kepengen investasi, saya inget postingan lama saya yang ini Waktu ke nz saya menginap di beberapa hostel, dan saya kok jadi mikir kayaknya enak banget punya usaha kayak begini, apalagi kalo lokasinya strategis. Saya ga pengen punya hostel kok, cukup kontrakan aja tapi yang bagus haha #ngayalabis. Ya udah ga usah yang gede-gede dah, investasi properti duitnya belom ada, jadi sementara ini saya mau investasi memori jangka panjang alias traveling hahaha

Ujung-ujungnya malah kepengen traveling lagi lagi dan lagi hadeuh. Selamat tahun baruuuuu!!!!!! #curistart