Iseng Doang

Nggak Bete Lagi

Te Anau
Te Anau

Kemaren seharian saya uring-uringan kepengen marah-marah seharian, gak tau kenapa tiba-tiba saya stress banget. Satu hal kecil yang nggak menyenangkan buat saya bisa membuat mood saya berubah padahal nggak lagi pms, gawat banget yak haha. Kalo lagi jenuh saya harus liatin foto-foto yang menyegarkan mata, dan musik yang menyenangkan. Saya lagi bosen ngedengerin lagu-lagu di chart Top 40, harus dengerin sesuatu yang beda.

Trus buat ngilangin rasa suntuk dan jenuh pas pulang kerja kemarin saya meluncur ke bioskop, haahhh saya butuh hiburan secepatnya. Pas turun dari bus saya langsung nyebrang dan masup ke dalam mall, mampir dulu ke breadtalk buat beli cemilan, bawa bekel sendiri gitu supaya gak kelaperan hihi. Pas beli tiket saya sempat telat 10 menitan tapi masih kekejar sih.

Pilihan saya sore itu jatuh pada film Jurassic World, dan  pas masup ke dalam studio 1 sebagian besar bangku terisi penuh. Untunglah ada 1 kursi kosong di tengah-tengah jadi saya bisa nyempil ke situ. Yang agak bikin risih tu pasangan yang duduk di sebelah kiri saya, lengket bener kayak prangko hhaha, sedangkan yang di sebelah kanan saya keluarga ibu dan anak-anak. Saya sih asik-asik aja nonton sendirian.

Kalo ada Theme Park yang ngejual atraksi  segala jenis dinosaurus saya nggak bakalan berani dateng ke sana walaupun dikasih tiket gratisan. Keren sih tapi… makasih deh hihi.

Abang gojek
Abang ojek ganteng siap mengantarkan raptor ke rumah anda (foto dari http://www.flickeringmyth.com/2015/05/chris-pratt-introduces-his-pack-of-raptors-in-jurassic-world-tv-spot.html )

Hari ini saya nggak bete lagi, saya udah kembali semangat seperti biasa setelah ngedengerin lagu ini sambil kerja 🙂

Advertisements
Iseng Doang

Nggak Fokus

Surfer's Paradise
Surfer’s Paradise

Kebiasaan banget, kalo saya mau nyiapin perjalanan baru pasti saya banyak kurang tidur, ngantuk, nggak inget makan, nggak fokus dan rada-rada stress. Saya stress karena nggak belom punya duit mwahahaha. Emang mau ke mana kakak? Ke hatimuu, eaaaaa ❤

Beberapa bulan lagi saya berangkat  tapi sampe sekarang saya belom siapin apa-apa, itinerary masih mentah tah tah tah. Beda banget jaman waktu mau ke nyujilen tahun lalu, persiapan dilakukan 6 bulan. Saya udah pegang tiket di bulan 7 buat keberangkatan di bulan 8. Lha ini mepet banget persiapannya.

Semalem saya ngelembur di kantor, dan dari pagi sampe tengah malem saya curi-curi waktu buat ngintipin website airbnb sampe ke-gep temen saya. Ooops kena dehh.. Sebelumnya saya pengguna setia hostelworld tapi pas liat harga hostel mix dorm yang permalamnya yang mihil maka untuk sementara saya berpindah ke lain hati. Sebagai traveler kere saya harus puter otak cari cara supaya bisa liburan ke tempat yang mahal tanpa membobol rekening dan mengorbankan kenyamanan dengan tidak tidur ngampar di emperan ruko orang. Setelah pencarian selama 1 minggu, akhirnya pencarian saya berakhir semalam, setelah mengontak beberapa pemilik kontrakan host dan menerima beberapa kali penolakan, semalam saya mendapatkan pesan balasan dari  satu orang pemilik kontrakan, iyakkk cuma 1 doang, dan saya pun bisa transaksi dan bobo dengan tenang.

Seumur-umur saya baru 1 kali nginep di hotel pas lagi traveling ke luar negeri, cuma pas lagi di Bangkok dan Pattaya doang. Oh iya, di Sydney juga dink, nginep di Ibis Budget, tapi kan itu dibayarin donatur haha. Harga hotel budget di negara maju lebih mahal daripada harga hotel bagus di Indonesia. Hotel bagus itu buat saya nggak perlu yang berbintang 16, cukup bintang seadanya tapi nyaman . Temen saya pernah kapok dinas bareng saya, saya kan kebiasaan jadi backpacker kere, pernah suatu saat karena ada kesalahpahaman kami menginap di motel tua, setelah sebelumnya sempat menginap di hotel mewah. Padahal kalo urusan booking-membooking hotel atau tiket pesawat saya bisa ngurusin sendiri, kalo ngandelin orang begitu deh jadinya. Nginep di hotel yang rate-nya kelewat mahal sampe kawatir nggak bisa bayar dan pindah ke penginapan yang harganya terjangkau haha.

Saya lagi suka nonton Asian Food Channel, eh terpaksa sih karena channel yang lainnya diblok semua haha. Sambil nonton AFC, saya sambil ngayal ngedatengin lokasinya. Yang saya tonton terakhir Phang’s Gourmet Train (kalo gak salah), lokasinya di Jasper National Park Kanada, dan yang terakhir lagi di Sydney. Hadu haduh kenapa itu lokasi syutingnya keren-keren semua, saya kan tambah mupeng huhu. Saya pengen ke Kanada!! Insyaallah kalo ada rejeki yaaa. Gara-garanya dulu pernah nonton Suite and Simple di Metro Tv, program traveling yang dibawakan oleh 2 host dengan 2 gaya traveling yang bertolak belakang, yang satu ala-ala orang kaya, sedangkan yang satu lagi traveling hemat. Salah satu episode yang saya tonton menayangkan tentang perjalanan di Prince Edward Island atau kalo disingkat PEI. Pi-I-Ai, Pi-I-Ai.. Entah kenapa saya jadi keinget mulu sama yang namanya PEI padahal nggak tau juga si PEI ada di mana.

Di meja di depan saya ini lagi tergeletak majalah perjalanan dengan judul Road Trip Canada dan saya baru tau kalo ternyata PEI itu ada di Kanada. Saya pengen ke pegunungan Alberta, Jasper National Park, Prince Edward Island, dan kanada bagian lain. Simpen dulu bucketlistnya yaa, nyelengin dulu, eh kawin dulu.

Sekarang saya mulai lagi hunting tiket pesawat dan tiket bus, tapi tiket yang saya incer masih mahal semua, belom keluar harga promonya. Makanya saya harus bersabar menunggu tiket promonya. Selagi masa penantian yang ada saya malah galau lagi, tadinya mau ke sini jadinya ke sana, tadinya mau ke kutub selatan, bisa jadi malah ke kutub utara, yaampun..

Iseng Doang

Berburu Tiket Pesawat

foto dari @traveloverdose
foto dari @traveloverdose

Begini deh orang kalo gak belum bisa jalan-jalan, cuma bisa ngebayangin atau ngayal aja udah seneng banget. Saya suka terbang, saya suka naik pesawat terbang dan melakukan perjalanan jarak jauh. Lebih suka lagi kalo ada yang bayarin hehe.

Saya pengen nyobain terbang naik Emirates atau Qatar atau Etihad atau fullboard airlines lain tapi sayangnya saya jarang nemuin tiket dengan harga yang bersahabat. Maklum pegawai dengan gaji pas-pasan ini terlalu banyak kepengenan, pengen jalan-jalan mulu tapi nggak inget sama penghasilan haha. Kerjaan saya kalo udah galau dan bosen liatin website dating online itu adalah mantengin website Skyscanner atau Kayak atau website airlines lainnya. Bukannya ngilangin galau yang ada saya tambah galau nestapa durjana karena gak mampu beli tiketnya hahaha. Nggak kok, saya belom kepengen beli, cuma liatin aja sambil ngayal *ngeles*

Saya kepengen banget terbang dengan Emirates atau Qatar atau Etihad atau Saudi Arabian Airlines atau British Airways atau Korean Air atau Japan Airlines atau maskapai full service lainnya. Bilang aja lo pengen jalan-jalan hihi. Saya kan daftar member frequent flyernya airlines-airlines itu (Skywards, Qmiles, Etihad Guest) jadi saya sering dikirimin email kalo lagi ada promo-promo. Buka email itu niatnya mau ngecek kerjaan bukan ngecek tiket promo, jadi salah focus seharian dah, gawatt.

Jadi berdasarkan pengamatan saya selama 5 bulan ini, tiket promo yang paling mahal nomor 1 adalah Emirates, sepromo-promonya tetap aja harganya 10 jutaan lebih, websitenya bagus tapi kalo yang promo saya perhatiin kok transitnya lama banget bisa sampe 9 jam lebih. Mau ngapain saya malem-malem di Dubai selama 9-12 jam. Yeay ada harga ada mutu kali, pengen yang paling murah tapi gak mau terlalu lama transit haha. Setelah saya browsing di internet liatin orang-orang yang lagi pada tidur di bandara kok saya jadi males ya, saya nggak mau nginep di bandara, eh tapi itu kan seninya jadi backpacker. Mau tidur di Marhaba Lounge kudu bayar lagi kan? (Bener kan Marhaba? Lupa). Walaupun dapet voucher makan tapi kan yang ada kalo kelamaan transit saya jadi tambah boros karena kelaperan terus.

Bulan lalu saya iseng-iseng ngoprekin tiket emirates selama semingguan dan didapat harga termurah USD 764. Seharusnya harganya udah termasuk murah tapi kan kurs dolar aja udah 13.000 jadi buat saya termasuk mahal. Ya kali rupiah mau dibandingin sama dolar amerika, ngeriii! Harusnya kalo mau beli tiket ini saya harus bekerja di luar negeri pake gaji dolar dulu supaya bisa kebeli tiket pesawat dan nggak nyesek-nyesek amat hehe. Atau apply beasiswa supaya bisa jalan-jalan ke sana.

Yang kedua adalah Qatar, jadi setelah sibuk ngoprekin tiket Emirates dari hari senin sampai jumat sore sambil ngelembur di kantor sampe bikin saya gak fokus kerja, jumat malamnya pas sampe rumah saya ngecek website Qatar yang lagi ada global promo 30%. Setelah saya otak-atik rute tertentu saya mendapatkan tiket termurah seharga 7,8 juta, kalo ke UK 8,7 jutaan lebih. Lebih murahlah dibanding emirates, saya hampir kegoda beli tiket ini tapi nggak pernah sukses melakukan transaksi karena limit kartu kredit nggak cukup. Saya ngoprekin tiket Qatar dari hari jumat malam sampai minggu malam, tepat pukul 12 malam promonya berakhir dan saya sudah menyerah masupin data kartu kredit. Menurut saya website Qatar ini lebih gampang ngotak-atiknya, kita bisa bebas milih mau penerbangan yang mana aja, harganya baru akan ditampilkan setelah kita memilih jam & jenis pesawat keberangkatan dan pulang. Bisa milih kalo gak mau berlama-lama transit juga, harganya pun masih sama. Saya pengen banget nyobain naik Qatar deh, pesawat Dreamliner atau A380.

Disaat sudah menyerah, hari senin paginya saat menunggu bus ke kantor saya iseng-iseng ngoprekin website Kayak melalui ponsel daya dan betapa terkejutnya saya mendapati harga tiket yang jauh lebih murah daripada harga tiket Qatar yang promonya sudah berakhir itu. Yupp kali ini saya nemuin tiket promonya Etihad. Etihad yang seragam pramugarinya kecehh dan pake sarung tangan itu lho. Ibu-ibu kalo bawa bayi mendingan pake Etihad karena ada flying nanny haha. Masak ada tiket yang harganya dibawah 7 juta, lebih murah daripada tiket ke Korea. Saya tambah nggak bisa tidur liatin website kayak. Di bus saya sibuk ngoprekin websitenya dengan memasukan tanggal dan tujuan keberangkatan tertentu. Keesokan harinya saya liat lagi dan saya mendapati tiket dengan harga yang paling murah 6,6 juta ($ 519.60)! Gilak ke 6,6 juta, lebih murah daripada tiket ke Jepang Korea. Ke New Zealand aja 14 juta harga tiketnya, jauh bangeeeet!! Saya rela nggak sarapan dan makan siang di warteg selama 6 bulan demi tiket ini! Tapi saya nggak beli ding, kan cuma iseng doang. Sekarang udah mahal lagi aja tiketnya dududu.

Kemarin 3 hari ada pameran Singapore Airlines BCA Travel Fair di Gandaria City, tadinya saya mau ke sana tapi saya nggak jadi. Tau diri deh, harganya nggak terjangkau buat kantong saya. Bermimpi naik Singapore Airlines saja saya nggak berani. Harga tiket ke Singapore pp aja cuma 50 dolar doang **, ke UK USD820**, ke Auckland USD1200**, bintang dua biji maksudnya khusus buat pemegang kartu kredit BCA seri tertentu. Naik Singapore Airlines itu kenyaaaang banget.

Misalnya saya udah megang tiket, langkah selanjutnya adalah mencari pinjaman buat apply visa. Duh saya sirik kalo udah sampe ke tahap visa, mereka gampang ke sini, masak kita ribet ke sana. Pucing kepala Barbie. Saya pengen nyobain naik Qatar cuma naksir sama amenity kitnya doang. Kalo ada tiket pp 5 juta saya beli dahh! Yakeleus.. Kita cari kerja tambahan nyook!!!

Uncategorized

Resolusi-resolusian 2015

D7 212
D7 212

Kemaren saya kaget pas liat berita ada berita pesawat hilang, Air Asia rute Surabaya-Singapura. Ya ampun, peristiwa ini bikin saya mikir kalo kita ini bukan siapa-siapa, gak di darat, di laut atau di udara. Selama ini saya ngerasa sombong banget, dikit-dikit posting foto tiket dan cerita ke sana ke mari kalo saya pengen ke nz. Ini lho tiket yang saya dapatkan dengan harga miring, ini lho tiket yang saya beli dari hasil begadang semaleman, ini lho tiket yang saya beli pake Pounds. Ini lho tiket yang salah saya beli dan gak kepake. Ya ampun, we are nothing. Minggu lalu saya naik pesawat sebanyak 6 kali dan Alhamdulillah masih diberikan kesempatan untuk kembali pulang ke rumah ketemu keluarga dengan selamat.

Saya ga pernah mikir yang aneh-aneh kalo lagi naik pesawat, bahkan saya sampe lupa berdoa. Saya baru pegangan kenceng di pesawat pas mau mendarat. Manalah saya sebelum berangkat sempet posting foto pesawat Air New Zealand yang bakal saya tumpangi dari CHC ke SYD ke Path. Saya punya kebiasaan foto-fotoin pesawat yang akan saya naiki. Norak yah saya. Pesawat yang saya tumpangi waktu mau ke nz juga pesawat Air Asia QZ (lupa nomornya), selama 10 jam penerbangan. Alhamdulillah penerbangannya lancar dan tiba dengan selamat. Saya suka naik Air Asia. Pesawat adalah moda transportasi yang paling aman dibandingkan dengan moda transportasi lainnya, tapi ya tetep aja saya takut. Semoga ga ada lagi musibah begini. Semoga ada keajaiban dari Tuhan dan penumpang pesawatnya masih selamat, amin amin.

Baiklah lanjutkan ke postingan berikutnya. Berhubung susah koneksi maka aku jadikan satu postingan aja di sini. Judulnya resolusi 2015. Agak bertolak belakang memang dengan postingan di atas. Diatas aku bilang takut naik pesawat, tapi tulisan di bawah ini ujung-ujungnya malah pengen traveling.

Saya seneng kalo disuruh ngayal dan bikin resolusi-resolusian. Nah berhubung 3 hari lagi tahun 2015, ga ada salahnya kan buat bikin daftar kepengenan lagi di tahun mendatang. Bermimpilah, mimpi kan membawamu ke mana saja. Dengan satu syarat, mimpinya jangan sambil tidur ya.

Berhubung kemarin saya udah berangkat ke New Zealand, maka di tahun 2015 nanti saya ga kepengen apa-apa lagi. Saya udah cukup senang akhirnya bisa menginjakkan kaki di negara kiwi walaupun cuma sebentar. 13 hari itu sebentar ya hehe.

Trus 2015 nanti mau ngapain??

Realistis
Gak tau deh, saya mau menikmati hidup aja. Sholat yang rajin, banyakin berdoa, kerja yang ikhlas, luangin banyak waktu sama orang tua, kelarin skripsi supaya bisa sidang, wisuda dan impassing supaya bisa naik pangkat buat nambahin tabungan buat modal traveling nikah.

Getting Married
Saya nggak tau ya kapan bakalan merit dan dengan siapa, ya nabung aja dulu buat jaga-jaga. Kalo urusan jalan-jalan sebenarnya saya masih kepengen, rasanya kok ya saya ketagihan. Dunia terlalu luas dan indah untuk dianggurin. Saya pengen ke tempat yang indah-indah. Pengennya sih saya nikah di tahun 2015 trus ambil cuti 1 bulan, jadi pesta acaranya 1 hari, 29 harinya dipake buat traveling haha. Abisan bosen juga kan jalan-jalan sendiri mulu, berasa ada yang kurang gitu, saya juga kan pengen jalan-jalan berdua uhuyyyy. Setdah perasaan dari dulu gw posting ini mulu dah

Investasi
Saya juga kepengen investasi, saya inget postingan lama saya yang ini Waktu ke nz saya menginap di beberapa hostel, dan saya kok jadi mikir kayaknya enak banget punya usaha kayak begini, apalagi kalo lokasinya strategis. Saya ga pengen punya hostel kok, cukup kontrakan aja tapi yang bagus haha #ngayalabis. Ya udah ga usah yang gede-gede dah, investasi properti duitnya belom ada, jadi sementara ini saya mau investasi memori jangka panjang alias traveling hahaha

Ujung-ujungnya malah kepengen traveling lagi lagi dan lagi hadeuh. Selamat tahun baruuuuu!!!!!! #curistart