Traveling

Ke NZ naik apa?

Maskapainya NZ
Maskapainya NZ

Dulu sebelum saya berangkat ke New Zealand saya sering browsing ke sana ke mari nyariin blog orang yang bikin postingan tentang perjalanan ke New Zealand, saya nggak banyak nemuin postingan tentang New Zealand, banyakan malah terdampar di blognya orang Malaysia. Selama di New Zealand pun saya sama sekali nggak ketemu sama orang Indonesia 1 orang pun, paling sering ketemu sama orang Malaysia, India, Jepang, Eropa, Korea juga jarang. Saya pusing kan baca blog pake tulisan pake bahasa melayu atau inggris, jadi kalo ketemu blognya orang Indonesia itu seneng banget jadi ada bahan bacaan buat referensi. Dari sini saya kepikiran buat bikin postingan ini, kali aja ada yang lagi mau ke NZ.

Gimana caranya supaya bisa ke New Zealand??
Yang pertama adalah niat, kalo ada niat pasti kamu bakal mengupayakan segala cara supaya bisa sampai ke sana. Di mana ada kemauan disitu kadang saya merasa sedih ada jalan. Jangan takut buat mimpi, kali aja kesampean. Continue reading “Ke NZ naik apa?”

Traveling

Saya harus pergi! [NZRoadTrip]

Salahkan foto ini, saya jadi pengen balik ke sana
Salahkan foto ini, saya jadi pengen balik ke sana

Saya harus pergi! Saya nggak bisa menunggu lebih lama, kalo bukan sekarang kapan lagi!? Saya harus menghadapi pergulatan batin kegalauan yang cukup lama ketika memutuskan untuk mengunjungi Middle Earth. Awal tahun 2013 ketika nama saya masuk menjadi salah satu peserta yang berangkat ke Australia saya senang bukan kepalang, berarti saya bisa bolos les beberapa hari dan ke NZ dong! Bukan semangat karena akan mengunjungi benua Australia tapi semangat karena pengen melipir ke sodaranya Australia itu. Tapi tapi tapi, saat itu saya masih takut untuk melakukan perjalanan solo di musim dingin di NZ. Saya juga takut bolos dari kampus karena nilai saya bakalan jeblok. Saya udah bikin itinerary perjalanan dan browsing tiket rute Brisbane – Christchurch atau Queenstown, saya juga udah bawa berkas formulir aplikasi visa Selandia Baru dan dokumen asli (kartu keluarga, akta kelahiran) buat jaga-jaga kalo misalnya saya mau apply visa di Sydney. Aaah terlalu banyak pertimbangan, akhirnya malah nggak jadi. Continue reading “Saya harus pergi! [NZRoadTrip]”

Uncategorized

Rempongnya Ngurus Visa

Visa Application Center di Kuningan City
Visa Application Center di Kuningan City

Saya udah pernah pake judul ini waktu 2 tahun yang lalu saat apply visa korea, tahun ini saya kembali bikin postingan yang sama. Sebenarnya ga rempong sih, cuma suka aja pake judul ini hehe. Saya udah lama banget kan ga apply visa, tahun lalu visanya diurusin orang kedutaan jadi ga perlu ngumpulin dokumen-dokumen kelengkapan visa.

Akhir-akhir ini kepala saya pusing 7 keliling, pusing yang bener-bener mumet gitu sampe ngebul kepala haha. Saya disibukan dengan mengumpulkan dokumen persyaratan visa. Hampir semingguan saya sibuk nyari kartu keluarga dan sampai kemarin saya nyerahin berkas ke visa application center masih aja nggak ketemu, untung saya pernah nye-can beberapa tahun yang lalu #lega

Selama semingguan ini saya ga konsen ngerjain krjaan dan laporan skripsi, saya sampe ngebatalin jadwal bimbingan sama dosen karena belum siap, apa yang mau dibahas lha wong belum ngerjain hihi. Trus dari bangun tidur sampe mau tidur mata saya ga berhenti liatin layar hp dan layar komputer mencari informasi hostel sampai transportasi negara tujuan.

Kemarin juga saya main petak umpet di kantor, saya kabur diam-diam dan menghilang selama 30 menit langsung capcus ke mall di belakang kantor, tempat apply visa. Untung jaraknya dekat jadi ga perlu berlama-lama ke sananya. Saya kan udah tau tempatnya, tapi saya belum pernah masuk.

Di Mall Kuningan City saya langsung masuk lift dan menekan tombol lantai 2 kemudian jalan sedikit dan sampailah di VFS Global. Saya tanya mas-mas di lobby depan di mana tempat buat apply visa nz. Oh iya kalo mau masuk ke tempat apply visa ini hpnya harus dimatikan, padahal kan saya mau foto-foto loket di dalam tapi ga dibolehin. Saya kebagian nomor antrian 32, jam 3 sore. Sepi banget tempatnya, mungkin karena udah sore kali ya.

Loket penyerahan dan pengambilan berkas visa Australia dan New Zealand berada di ruangan yang sama, loket visa oz jauh lebih banyak daripada loket visa NZ yang cuma beroperasi 2 meja. Memasuki ruangan ini berasa kayak di Customer Service Bank. Saya ga berhenti liatin foto pemandangan yang dipajang di belakang loket. Saya dilayani oleh mas-mas dan saat saya duduk pertanyaan pertama yang ditanya adalah, “Dari instansi mana mbak?” #Jleb

Emangnya keliatan ya seragam saya, kan udah pake jaket, ketauan satpol pp dah ada karyawan cabut di jam kerja haha. Waktu lagi ngecek berkas dokumen persyaratan visa saya sambil ditanya-tanya gitu, “Kenapa pengen ke NZ? Mau ngapain? Sama siapa? Siapa yang bayarin?”

Saya jawab satu-satu, “Dream destination, halan-halan, sendirian eh sama teman, bayar sendiri.” Ya kali ada yang mau bayarin saya jalan-jalan, ga bakalan nolak juga saya.

Dokumen persyaratan visa saya dicek kelengkapannya satu-satu, saking lengkapnya sampe ada yang dibalikin. Setelah dokumen persyaratan visa diverifikasi dan dicap oleh mas petugas, kita kemudian diberikan receipt yang berisi kode atau nomor referensi untuk menelusuri berkas aplikasi visa sudah sampai tahap mana, apakah masih proses atau sudah selesai. Biaya yang dikenakan untuk mengajukan turis visa adalah sebesar Rp 1.750.000 plus biaya logistik Rp. 200.000 jadi ditotal kena 2 juta rupiah, mahal bangeeeeeet #nangiskejer

Biaya apply visa sama tiket pesawat AA CGK-OZ, masih mahalan biaya visa. Saya sampe bengong-bengong gitu liatin foto pemandangan, tapi pas inget biaya perjalanan keseluruhannya mendadak bikin saya sesak nafas. Gpp ya sekali-kali boros belanja tiket buat jalan-jalan, ga sering-sering ini. Mulai hari ini saya sudah bisa bekerja dan mengerjakan laporan skripsi dengan tenang tanpa gangguan. Tapi saya belum bisa bernafas lega sebelum visa saya diapprove dan benar-benar menginjakan kaki di negara kiwi dan kembali ke rumah dengan selamat. Ini adalah perjalanan yang paling saya tunggu-tunggu. Semoga visa saya diapprove, amin

Uncategorized

Iseng-iseng

Tadi siang saya iseng-iseng liat-liat tiket pergi pulang dari Jakarta ke Christchurch, dan di dapatlah tiket seharga ini

image

dan ini

image

Tiket Qantas dengan harga 980an dolar itu termasuk murah atau mahal? (buat ukuranku sih masih mahal buanget)

Karena transit di Sydney, berarti kita kudu apply visa transit donk? Yang jadi pertanyaan saya adalah visa transit masup klasifikasi visa yang mana dan nomer berapa ya, gan? Biaya apply visa transit berapa?

Pernah ga sih ada promo Singapore Airlines ke CHC? Kalo ke yurop sih belum lama ini pernah ada promo seharga 998 USD.

Saya suka Singapore Airlines, pasti nyaman buanget di pesawat, apalagi perjalanan panjang.

Gimana sih nyari tiket murah?

Saya ngantuk sodara-sodara, mendingan mimpi dalam tidur aja dulu, hoahmm..