My Story

Oh Omicron

Ya ampun saya sampai lupa kalo masih punya blog. Benar-benar gak diintip selama beberapa bulan ini. Baiklah, saya mau cerita tentang kesibukan selama bulan Februari lalu yang lingkupnya nggak jauh-jauh dari kamar tidur, dapur, kamar mandi.

Jadi akhir Januari lalu kantor saya mengadakan tes antigen, dan awal Februari juga ada jadwal vaksin booster untuk semua pegawai. Saya semangat dong pengen ikutan vaksin booster di sana, setelah 2 vaksin sebelumnya saya gak sempat ikutan yang di kantor karena saya baru melahirkan. Ya kali ninggalin bayi umur seminggu ke kantor & sayanya belum pulih juga.

Nah terus tanggal 25 Januari 2022 saya ikutan antigen di kantor dan hasilnya negatif. Seneng? Ya iya dong. Karena kalau hasilnya reaktif, kudu lanjut PCR buat pastiin. Kemudian terbersit dalam pikiran saya, “Beruntung sekali mereka yang tidak terpapar virus corona sejak awal pandemi sampai sekarang”. Deg! Saya ngomong gini sihhh.

Tanggal 25 Januari adalah hari terakhir saya ke kantor. Selanjutnya saya tetap melaksanakan aktifitas biasa alias jajan. Abis antigen saya sempat ketemu orang tua, kakak & kakak ipar, makan siang bareng di warung soto lamongan. Beberapa hari kemudian saya sempat makan diem-diem di warteg dekat rumah. Pas awal makan sih nggak ada orang, pas mau selesai makan wartegnya jadi ramai, buru-buru deh saya kabur.

4 hari setelah antigen, hari sabtunya, pas bangun pagi kepala saya migrain dan badan nyeri kaya abis digebukin orang se-RW. Kirain saya masuk angin karena tiap malam tidur di bawah AC dan nggak pakai baju serta lupa pakai selimut.

Seharian migrainnya awet, sesiangan seharian saya gegoleran di sofa bed tapi nggak bisa tidur karena asik maraton nonton drakor zombie all of us are dead. Sorenya minum bodrex migra, biasanya juga langsung ngantuk dan bobo terus enakan gitu. Tapi karena saya nggak bobo dan tetap melanjutkan nonton drama korea tambah-tambahlah itu pusing. Keesokan harinya, pas hari minggu 30 Januari, jam 3.30 saya udah bangun karena demam, badan nyeri sebadan-badan, kepala pusing. Paginya mau ke dapur ambil sarapan aja saya ga kuat minta ambilin suami. Makan pun nggak nafsu. Seharian bedrest, mau ngambil obat yang jaraknya 1 meter dari tempat tidur pun berat sekali angkat kepala.

Hari ke-3 pagi hari saya minta diantar ke dokter umum langganan untuk berobat. Di atas motor saya menahan sakit kepala tiap kali melewati jalan aspal yang bergelombang atau berlubang. Karena udah watsapan duluan, saya nggak lama berinteraksi dengan bu dokter. Kayanya dia juga ngeri kali ya ngadepin pasien yang mengarah pada gejala covid.

Hari ke-4, badan masih anget. Hari ke-5 mulai batuk-batuk tapi tenggorokan nggak radang atau sakit. Hari ke-7 gantian giliran anak saya yang badannya anget pas abis bangun tidur. Siang dia masih mau makan. Sorenya demam makin tinggi dan mulai rewel. Akhirnya kami putuskan untuk membawanya ke dokter spesialis anak. Oh iya, siangnya karena penasaran saya coba tes antigen mandiri di rumah pake sample air liur yang saya beli di marketplace dan hasilnya 2 garis. Yah, kejadian deh. Duh, anak bayi yang saya jaga-jaga supaya nggak kena batuk pilek malah terlanjur ketularan dari saya. Saya kekeuh kepengen nenenin dia sih tapi ya prokes seadanya sebelumnya. Sebelum saya demam saya sempat makan sepiring berdua dengan anak kecil. Mungkin juga dari situ tertularnya.

Malamnya anak bayik nggak mau makan malam. Setiap kali dikasih makan dia muntah. Yasudah saya kasih susu aja, eh tetep muntah dong. Dari magrib suhunya saya cek di kisaran 38 derajat celcius ke atas. Saya peluk skin to skin sambil nenenin kok ya panasnya malah tambah terus. Sampai tengah malam suhunya sampai ke 40 derajat. Saya mulai panik dong takut dia kejang-kejang. Sampai tengah malam dia masih muntah-muntah dan demam tinggi. Akhirnya jam 12 malam lewat kami putuskan untuk dibawa ke IGD RS Mayapada.

Sesampainya di sana kami dicek suhu dengan menggunakan thermogun. Thermo gunnya sampai merah itu saking panasnya badan anak saya. Akhirnya kami dibawa ke IGD khusus isolasi, dan mulai berpisah dengan suami. Kami berdua diswab dan hancur hati saya ketika dokter bilang anak saya positif covid. Ibu dan anak sakit huhu. Paling nggak tega pas mau diinfus dan ambil darah, dia nangis kejer dong. Hancur hati ibuk.

Kami berada di IGD sampai siang hari sekitar pukul 12 siang sebelum akhirnya dirujuk ke rumah sakit lain untuk rawat inap. Karena kamar isolasinya penuh makanya dirujuk sana sini pake ambulance. Ternyata anak bayik bisa stress juga lho dirawat di RS. Kasian banget liat mukanya yang pucat. Oh iya selama 2 hari dia nggak makan, cuma mau nenen doang. Menyusutlah berat badannya.

Sampai di RS tujuan kami ditaro di ruang IGD sementara sambil menunggu kamar. Aigo kamarnya spooky amat dah, ada kamar mandi dalam yang rusak dan lumutan hiiy. Saya pusing banget kan, ya sudah saya coba tidur sambil nenenin bocah waktu sore harinya. Oh iya kasurnya itu goyang-goyang rodanya nggak stabil. Waktu lagi enak tidur berasa ada yang dorong kasur kami kenceng banget. Feeling saya, “Ih iseng amat ini yang gangguin kami”. Atau, “Ah paling ada gempa, bodo amat!”

Merawat anak bayi 11 bulan saat kondisi sedang tidak fit sangatlah melelahkan. Badan saya pengen ambruk rasanya. Saya benar-benar nggak kuat habis begadang dan juga masih demam plus pusing. Saat ditanya kamu mau dibawaian apa dari rumah? Saya hanya menjawab, “Bawain Mbak!!!” I really need help. Kamvret kau Covid! Benar-benar diisolasi di rumah sakit membuat saya gila. Kami bagaikan virus berjalan yang siap menulari orang lain. Emang iya yah!?

Berhubung demam si bocah sudah turun di 24 jam pertama setelah masup IGD, maka saya memutuskan untuk pulang. Tengah malam tiba-tiba terbersit untuk pulang ke rumah. Besokannya saya merengek kepada kakak dan suami untuk minta diurus administrasi kepulangan. Bayiknya stress boo. Ibuknya juga nggak kalah stress. Mending isoman di rumah kan.

Pagi hari pak suami datang dan minta ijin kepada dokter spesialis anak penanggung jawab baby K untuk minta pulang. Berhubung bu dokternya juga seorang ibu dan mengerti betapa repotnya mengurus bayi seorang diri maka dia pun mengizinkan kami untuk pulang. Hari itu si bocah masih belum mau makan tiap kali saya sodorkan makanan. Makanan dari RS nggak ada yang dimakan. Untungnya saya ounya biskuit promina, baru deh dia mau cemilin. Alhamdulillah walaupun sedikit.

Siang harinya kami diijinkan keluar dari rumah sakit. Kami pulang naik mobil kakak saya. Di mobil ekspresi si bocah udah hepi lagi. Keliatan banget mukanya bahagia kembali bertemu dengan budenya di mobil. Sesampainya di rumah dia langsung digendong dan dimandikan mbak pengasuhnya. Pas udah bersih dan masuk kamar dia langsung sumringah dan merangkak lari ke kasur. Dia hepi!

Saya antigen 1 kali dan pcr 2 kali. 15 hari setelah gejala saya PCR hasilnya masih positif. Seminggu kemudian saya PCR lagi, alhamdulillah negatif. 2 hari 2 malam menemani si kecil di rumah sakit merupakan hari-hari yang melelahkan dan penuh air mata. Semoga nggak lagi deh kejadian kaya gitu. Udahan. Untungnya baby K udah vaksin lengkap jadi ibu bisa agak lega. Semoga covid segera enyah dari muka bumi, dan kita semua sehat-sehat yaaa. Amiin