Traveling

Ke NZ naik apa?

Maskapainya NZ
Maskapainya NZ

Dulu sebelum saya berangkat ke New Zealand saya sering browsing ke sana ke mari nyariin blog orang yang bikin postingan tentang perjalanan ke New Zealand, saya nggak banyak nemuin postingan tentang New Zealand, banyakan malah terdampar di blognya orang Malaysia. Selama di New Zealand pun saya sama sekali nggak ketemu sama orang Indonesia 1 orang pun, paling sering ketemu sama orang Malaysia, India, Jepang, Eropa, Korea juga jarang. Saya pusing kan baca blog pake tulisan pake bahasa melayu atau inggris, jadi kalo ketemu blognya orang Indonesia itu seneng banget jadi ada bahan bacaan buat referensi. Dari sini saya kepikiran buat bikin postingan ini, kali aja ada yang lagi mau ke NZ.

Gimana caranya supaya bisa ke New Zealand??
Yang pertama adalah niat, kalo ada niat pasti kamu bakal mengupayakan segala cara supaya bisa sampai ke sana. Di mana ada kemauan disitu kadang saya merasa sedih ada jalan. Jangan takut buat mimpi, kali aja kesampean. Continue reading “Ke NZ naik apa?”

Uncategorized

Rempongnya Ngurus Visa

Visa Application Center di Kuningan City
Visa Application Center di Kuningan City

Saya udah pernah pake judul ini waktu 2 tahun yang lalu saat apply visa korea, tahun ini saya kembali bikin postingan yang sama. Sebenarnya ga rempong sih, cuma suka aja pake judul ini hehe. Saya udah lama banget kan ga apply visa, tahun lalu visanya diurusin orang kedutaan jadi ga perlu ngumpulin dokumen-dokumen kelengkapan visa.

Akhir-akhir ini kepala saya pusing 7 keliling, pusing yang bener-bener mumet gitu sampe ngebul kepala haha. Saya disibukan dengan mengumpulkan dokumen persyaratan visa. Hampir semingguan saya sibuk nyari kartu keluarga dan sampai kemarin saya nyerahin berkas ke visa application center masih aja nggak ketemu, untung saya pernah nye-can beberapa tahun yang lalu #lega

Selama semingguan ini saya ga konsen ngerjain krjaan dan laporan skripsi, saya sampe ngebatalin jadwal bimbingan sama dosen karena belum siap, apa yang mau dibahas lha wong belum ngerjain hihi. Trus dari bangun tidur sampe mau tidur mata saya ga berhenti liatin layar hp dan layar komputer mencari informasi hostel sampai transportasi negara tujuan.

Kemarin juga saya main petak umpet di kantor, saya kabur diam-diam dan menghilang selama 30 menit langsung capcus ke mall di belakang kantor, tempat apply visa. Untung jaraknya dekat jadi ga perlu berlama-lama ke sananya. Saya kan udah tau tempatnya, tapi saya belum pernah masuk.

Di Mall Kuningan City saya langsung masuk lift dan menekan tombol lantai 2 kemudian jalan sedikit dan sampailah di VFS Global. Saya tanya mas-mas di lobby depan di mana tempat buat apply visa nz. Oh iya kalo mau masuk ke tempat apply visa ini hpnya harus dimatikan, padahal kan saya mau foto-foto loket di dalam tapi ga dibolehin. Saya kebagian nomor antrian 32, jam 3 sore. Sepi banget tempatnya, mungkin karena udah sore kali ya.

Loket penyerahan dan pengambilan berkas visa Australia dan New Zealand berada di ruangan yang sama, loket visa oz jauh lebih banyak daripada loket visa NZ yang cuma beroperasi 2 meja. Memasuki ruangan ini berasa kayak di Customer Service Bank. Saya ga berhenti liatin foto pemandangan yang dipajang di belakang loket. Saya dilayani oleh mas-mas dan saat saya duduk pertanyaan pertama yang ditanya adalah, “Dari instansi mana mbak?” #Jleb

Emangnya keliatan ya seragam saya, kan udah pake jaket, ketauan satpol pp dah ada karyawan cabut di jam kerja haha. Waktu lagi ngecek berkas dokumen persyaratan visa saya sambil ditanya-tanya gitu, “Kenapa pengen ke NZ? Mau ngapain? Sama siapa? Siapa yang bayarin?”

Saya jawab satu-satu, “Dream destination, halan-halan, sendirian eh sama teman, bayar sendiri.” Ya kali ada yang mau bayarin saya jalan-jalan, ga bakalan nolak juga saya.

Dokumen persyaratan visa saya dicek kelengkapannya satu-satu, saking lengkapnya sampe ada yang dibalikin. Setelah dokumen persyaratan visa diverifikasi dan dicap oleh mas petugas, kita kemudian diberikan receipt yang berisi kode atau nomor referensi untuk menelusuri berkas aplikasi visa sudah sampai tahap mana, apakah masih proses atau sudah selesai. Biaya yang dikenakan untuk mengajukan turis visa adalah sebesar Rp 1.750.000 plus biaya logistik Rp. 200.000 jadi ditotal kena 2 juta rupiah, mahal bangeeeeeet #nangiskejer

Biaya apply visa sama tiket pesawat AA CGK-OZ, masih mahalan biaya visa. Saya sampe bengong-bengong gitu liatin foto pemandangan, tapi pas inget biaya perjalanan keseluruhannya mendadak bikin saya sesak nafas. Gpp ya sekali-kali boros belanja tiket buat jalan-jalan, ga sering-sering ini. Mulai hari ini saya sudah bisa bekerja dan mengerjakan laporan skripsi dengan tenang tanpa gangguan. Tapi saya belum bisa bernafas lega sebelum visa saya diapprove dan benar-benar menginjakan kaki di negara kiwi dan kembali ke rumah dengan selamat. Ini adalah perjalanan yang paling saya tunggu-tunggu. Semoga visa saya diapprove, amin

Traveling

Flashback Oz

image

Besok Teman saya mau berangkat ke Australia, saya bakalan kehilangan teman sarapan bareng selama 3 bulan ke depan. Dia akan mengikuti program yang sama kayak saya tahun lalu. Saya jadi pengen ikut ke Oz, ga perlu mikirin kerja dan kuliahan, di Oz sama-sama pergi ke kampus tapi bukan buat belajar kayak di kampusku yang di sini. Selama 3 bulan di sana kerjaanku dulu cuma belajar, masak dan jalan-jalan.Ā  Continue reading “Flashback Oz”

Uncategorized

Rempongnya bikin bakwan

Saya bikin bakwan ini bukan karena hobi masak yah, tapi karena terpaksa. Kenapa terpaksa?

Waktu jadi anak kost di perantauan 2 bulan yang lalu, saya sakau sama gorengan. Saya cuma bisa ngebayangin doang sambil ngeces. Abis mau gimana lagi, mau keliling cari gorengan ke seluruh penjuru kota sampe gempor juga ga bakalan nemu. Saat itu cuma ada 2 pilihan, bersabar nunggu pulang ke rumah atau masak sendiri dengan bahan-bahan yang ada. Saya memutuskan untuk memilih opsi kedua, masak sendiri.

Mulailah saya ngubek-ubek isi lemari es, kumpulin stok sayuran dan langsung lari ke supermarket terdekat buat nyari tepung. Berhubung di coles atau di Brisbane ga ada yang jual tempe, dan tahu pun jarang ada (kalo tofu sih ada), maka saya memutuskan untuk membuat bakwan. Di coles saya sibuk muter-muter sambil whatsappan dan teleponan sama mbake nanyain bumbu yang harus dibeli.

Di dapur kost-an ga ada yang namanya ulekan atau blender, jadi saya belinya bumbu bubuk bawang putih dan lada. Garam dan penyedap masih banyak di dapur. Saya langsung keliling nyari tepung dan googling bahasa inggrisnya tepung terigu. Akhirnya dapetlah tepung 1 kg dengan harga 99 sen, murah ya! Mahalan harga sayurannya. Untuk kol 1/2 potong aja harganya 3 dolar, daun bawang seiket 2 dolar, wortel aku lupa harganya.

Setelah semua bahan terkumpul mulailah ngoprekin dapur

image

image

image

image

image

image

Padahal saya cuma pengen bakwan 1 biji doang, tapi prosesnya panjang dan ribet. Gara-gara ini saya hampir ngebakar dapur apateu, gegara minyak panasnya kecipratan air, api di kompor tiba-tiba naik ke atas wajan dan paniklah saya.

Abis itu aku ga kepengen makan bakwan lagi, udah kecapekan duluan. Cuma makan sedikit, lainnya dihabiskan teman-temanku yang lagi pada main ke apateu. Kata mereka bakwannya enak, ya iyalah tinggal makan doang haha.

Ada 1 pertanyaan serius, emang kalo bikin bakwan ato gorengan itu pake telur buat di adonannya?

Tadinya aku ga pake, tapi kata temanku kudu pake, ya udah diceplokin telur. Maklum percobaan pertama, trial error dulu. Untung mereka ga pada keracunan setelah makan bakwannya.

Uncategorized

Australia, i’m comiiiing!

2,5 tahun yang lalu
“Emaaak, babeeeh! Aye dapet kerjaan!” #lari-lari ngelilingin rumah ga jelas

5 bulan yang lalu
“Emaaaak, babeeeh! Aye dapet beasiswa pelatihan ke Ostrali!” #pamerin print-an visa dan tiket pesawat sambil nyengir kuda

Fiuhh, butuh perjuangan panjang buat saya supaya bisa sampe ke Australia. Saya kudu bersaing dengan satu orang kompetitor cadangan di kantor. Dan saya juga harus dalam keadaan sehat wal afiat waktu menjalankan pemeriksaan kesehatan di klinik medika loka, Kuningan. Untuk meyakinkan diri rendiri, saya sampai berinisiatif menjalankan pemeriksaan paru (chest x-ray) untuk kedua kalinya di salah satu RS di Tangerang. Setelah ketauan hasilnya, saya baru bisa bernapas lega. Maklum aja, kalo ada yang ga beres dengan hasil pemeriksaan bisa-bisa saya batal berangkat.

Pemeriksaan kesehatan (medical check-up) dilakukan sebagai salah satu syarat untuk mendapatkan student visa. Pemerintah Australia ga mau mengambil resiko dengan menerima pendatang yang memiliki penyakit sekecil apapun. Kadang saya berpikir kalau mereka itu lebay lho. Orang sana aja bisa bebas keluar masuk Indonesia, sedangkan orang kita sulit banget, banyak proses. Kebijakan memberlakukan visa tiap negara berbeda-beda.

Setelah saya sudah pasti lolos ke babak final, saya baru bisa cerita-cerita ke bapak, ibu, pakde, bude, teman-teman kuliah, ibu kajur dan pak asdir (buat minta ijin mengajukan UAS susulan). Kesempatan ga datang 2 kali, kali ini aku ga mau melewatkannya.

Setelah tiket dan visa di tangan, pelan-pelan saya mulai membayangkan kehidupan baru saya di Australia nantinya. Akankah indah atau? Padahal bermimpi pun saya ga pernah. Menginjakan kaki di benua Australia itu jauh dari jangkauan saya. Yay, dream come true, Alhamdulillah.

Australia, i’m coming!

image

#postingan telat, udah pulang baru kepikiran nulis ini šŸ˜€

Uncategorized

Santai itu nikmat

image

Senengnya kalo udah ketemu malam sabtu, saya bisa bernapas lega dan istirahat dari rutinitas harian yang amat sangat super duper melelahkan. Beberapa hari yang lalu saya mimpi lagi tidur-tiduran di taman kampus, bukan kampus yang di Tangerang yah, ga ada tamannya, tapi di UQ, Brisbane. Nikmat banget gitu membunuh waktu di tengah hari bolong sambil tidur-tiduran di rerumputan. Pas bangun dari tidur saya kuciwa, lha ternyata cuma mimpi, ga asik ah.

Setiap jam makan siang, sebelum bulan ramadhan, hampir setiap hari saya selalu makan siang di taman kampus di depan gedung kelasku. Biasanya saya menyantap bekal makan siang dengan sesama teman-teman Indonesia atau teman-teman lain. Tiap hari berasa kayak piknik, duduk selonjor di rerumputan di bawah pohon sambil dikelilingi burung-burung yang minta jatah makan siang.

image

image

image

image

Kalo lagi iseng biasanya saya nongkrong di taman. Ga mikirin apa-apa, cuma tidur-tiduran beralaskan rumput dan beratapkan langit biru, merebahkan punggung sambil memejamkan mata dan menikmati hembusan angin sepoi-sepoi, aih nikmat kali! šŸ˜€

Sekarang boro-boro bisa ngerasain momen kayak gitu lagi. Bersantai itu cuma bisa dilakukan pas wiken.

Di sini susah nemuin taman hijau atau taman bermain buat rekreasi keluarga. Masak iya mau rekreasi ke mall mulu tiap wiken, mana seru.

Seandainya, seandainya di sini ada banyak taman hejo yang indah…

Uncategorized

3 minggu lagi!!

Yay 3 minggu lagi saya berangkat ke Oz, asiiiik!! Tapi eh tapi saya pusing 7 keliling. Saya sama sekali belum punya pegangan buat ke sana (duit maksudnya). Duit di rekening tinggal 200 rebu, apa yang mau dituker ke dolar coba, daun??! Bijimana saya bisa survive di sana nanti, secara Oz ntu pan mata uangnya pake dolar. Kemaren ngecek di internet dolar oz aja udah lebih mahal daripada dolar US, sepuluh rebu perak lebih, ebujug!! Ngepet di mana nih? Ada ide? šŸ˜€

Saya sama sekali belum ada bayangan nanti bakalan kayak apa tinggal di sana. Denger-denger katanya sih nanti saya kami bakalan tinggal di salah satu apateu (apartemen maksudnya, kalo orang korea nyebutnya apateu), di pinggir Kali Brisbane, eh Brisbane River. Biasa kan yah, saya ini orangnya mau tau-an, karena penasaran maka googlinglah saya, dan can you imagine, ternyata ongkos menginap permalam di situ amat sangat mahal (untuk ukuranku). Alhamdulillah šŸ˜€

Udah dari jauh-jauh hari saya ribut nanyain tentang cuaca di Oz, tanyain si Adam dan Dominic, gimana cuaca di sonoh. Katanya di sana ntu ga jauh beda sama Indonesia, negara sub tropis yang musim dinginnya ga kayak di Eropa yang dinginnya amit-amit, kayak gw pernah ke Eropah aja hihi. Tapi kan beda ukuran dinginnya dia sama orang kita. Waktu di Seoul (part 1) yang katanya masup musim semi aja, dulu waktu kelayapan malem-malem aku sampe menggigil, sampe-sampe dipinjemin jaket sama Dominic. Itu musim semi lho, cuma 15 derajat doang temperaturnya, cuma..

Tadi liat di website tentang Oz, di Brisbane musim gugur dan dinginnya suhunya cuma 17 derajat celcius, cuma!. Jadi buat jaga-jaga kalo cuacanya turun drastis ke minus 2 derajat (ga mungkin yah hehe) aku udah menyiapkan longjohn, jaket, jaket, dan jaket, kaos kaki wool buat tidur dan syal, tapi syalnya masih belom sampe, masih di korea barangnya, nungguin si Via balik dari Korea.

Apalagi yang kurang yahhh..
Katanya custom dan imigrasinya Oz itu agak-agak rempong. Semua barang bawaan kudu dideclare, kalo enggak bakalan didenda atau dibuang. Jangan harap bisa bawa abon atau rendang ke sana, emang ke Korea (duh ini ngomongin Oz ato Korea sih?). Kalo ada yang mencurigakan tas kita bakalan diendus-endus sama anjing pelacak. Aku tuh paling gugup kalo ngadepin counter atau pos pemeriksaan imigrasi, bawaannya deg-degan aja gitu. Takut diberentiin trus disuruh masup ke kantornya buat diinterogasi, hii amit-amit. Waktu di Singapura dulu pas mau pulang ke Batam aku pernah diberentiin sama mbak petugas imi, gara-gara lupa naro tiket ferry buat pulang. Keringat dingin langsung bercucuran, teman-teman yang lain mah udah pada lewatin pos imi, gw doang yang kejebak hiiii.

Aku juga sempat googling liat harga tiket pesawat ke Oz, setelah aku cek di websitenya, tiket Singapore Air itu ternyata lebih mahal daripada Qantas. Kemaren nemu untuk tanggal penerbangan yang sama (cuma beda flight CGK-SING) harga tiketnya 1000 dolar lebih, wuihhh!

Ā 

Ā 

Haduh, saya pan perginya gratisan, kenapa pake ngitung-ngitung yak. Maklum biasa jalan-jalan ala gembel, jadi sekalinya dapet fasilitas gratisan agak-agak gimana gitu. Seneng banget dahhhh. Alhamdulillah..

Siapa yang mau nyusul saya ke sana??

Ā