Iseng Doang

Kuliah lagi?

Aduh saya iseng, bingung mau ngapain maksudnya, selain kerja yahhh, itu mah udah kewajiban. Tadi pagi pas baru sampe kantor yang pertama saya lakukan adalah nyalain komputer dan browsing biaya kuliah S2 di salah satu kampus negeri di Jakarta. Sayangnya itu pdfnya nggak kebuka akhirnya saya tinggalin ke warteg sambil melanjutkan googling biaya kuliah S2.

Ternyata ternyata ternyata biaya kuliah S2 itu mahal yaaa. Saya pengen deh lanjutin kuliah S2 di Fakultas Ilmu Budaya ambil jurusan Linguistik peminatan penerjemahan. Jadi melanjutkan minat saya dari jaman dulu gitu, pas kan saya suka sama bahasa asing, kebudayaan asing, pariwisata, internasional, suka aja gitu. Saya pengen nyambi kerja jadi karyawati sambil jadi ibu rumah tangga merangkap jadi penerjemah merangkap jadi pengajar merangkap jadi penulis merangkap jadi travel blogger, maruk banget dah haha. Ya ampun ini baru ngetik ginian aja kepala saya udah pusing hiiy.

Sebenernya banyak banget tawaran beasiswa di luar negeri buat WNI tapi saya udah minder duluan kalo mau apply. Sadar kemampuan bahasa inggris saya yang sangat menyedihkan. Sebelum wisuda kemaren saya sempat buka website beasiswa Australia dan mendaftar online, tapi baru setengah jalan langsung saya close websitenya. Saya bingung ngarangnya pake bahasa inggris, mandeg ditengah jalan, kalo pake bahasa indonesia pasti saya bisa ngarangnya haha. Lagian juga kepala saya masih panas kelar sidang kemaren dan sertifikat IELTS saya udah mau expired bulan Juli ini.

Kalo boleh ngayal mah saya pengen banget lanjutin kuliah S2 gratisan di kampus di universitas di Indonesia kayak di UI, UGM, ITB, atau kampus lainnya tapiiii maunya jurusan yang saya pengenin. Kalo boleh ngayal lebih jauh saya pengen S2 di Eropa atau Amerika, haaha gak tanggung-tanggung ngimpinya. Kalo kuliah di salah satu negara di Eropa bisa kelayapan ke negara tetangga, bisa menjelajahi banyak tempat dalam sekali dayung, perahu keleus. Sukur-sukur nemu jodoh orang bule, etdahh haha. Kan saya nggak mampu bayar sendiri buat liburan ke sana makanya kudu kreatipp nyari cara.

Pas lagi ngetik ini saya dapet info lagi ada penerimaan beasiswa di luar negeri di kantor, yang satu buat S2, yang satunya lagi shortcourse, tapi saya tidak memenuhi syarat untuk mengikuti pendaftaran beasiswa tersebut. Pas denger langsung tadi tuh agak-agak sedih juga sih, tapi gpp saya juga belom kepengen banget lanjutin kuliah. Jadi kalo mau apply beasiswa mendingan apply dari luar aja, di internet ada buanyak info beasiswa kayak ini, saya belom liat isinya itu cuma asal klik doang.

https://www.daad.de/entwicklung/studierende_und_alumni/bildung_postgradual/ast/08492.en.html

http://www.bradford.ac.uk/fees-and-financial-support/university-scholarships-and-support/2015-16/global-development-scholarship/

https://www.studyinholland.nl/scholarships/scholarships-administered-by-nuffic/netherlands-fellowship-programmes

Tapi kalo dipikir-pikir daripada kerja dan nabung buat bayar kuliah dan belajar terus menerus mendingan juga buat jalan-jalan aja. Katanya kan belajar itu nggak harus di kampus dan di kelas, jalan-jalan juga bagian dari pembelajaran. Jadi traveling ke mana kita? 😀

Belajar itu di sini, mblasuk ke hutan, saya cinta hutan! (ke Haast Pass Lookout)
Belajar itu di sini, mblasuk ke hutan, saya cinta hutan! (Haast Pass)