Traveling

Hari Pertama di Thailand

Bulan Januari yang lalu saya diajak ngetrip ke Legoland, tapi… Ga jadi. Jadwalnya bentrok sama trip ke Thailand. Dengan berat hati saya terpaksa menolak ajakan temen kantor seruangan dan lebih memilih jalan-jalan bareng Tami dan Tina, masih temen kantor juga sih tapi beda bagian.

Kami ke Thailand tanpa persiapan sama sekali, kecuali bawa tiket, duit pas-pasan, sama paspor. Kami belum booking hotel dan belum tau mau ke mana dan nginep di mana. Tingkat kemalasan kami emang kelewatan, padahal di tangan kami selalu megang hp, tinggal googling doang pan yak susah bener.

Kami berangkat ke Bangkok dengan menggunakan pesawat Air Asia. Ini adalah kali pertama saya terbang naik AA. Kami mendapatkan tiket seharga 600 rebuan sekali jalan (udah termasuk asuransi, inflight meal dan pilih kursi sebaris ber-3). Kesan pertamaku dengan AA adalah nyaman, landingnya mulus, makanannya enak ada rasanya, iklan Airasia di mana-mana, di tutup bagasi kabin, joknya kulit bukan beludru kayak garuda, tapi ga ada inflight entertainment, secara keseluruhan okelah, ada harga ada mutu. Perjalanan selama 3,5 jam agak-agak membosankan, kalo mau hiburan kudu nambah bayar lagi. Saya kan ogah rugi alias pelit haha. Daripada bengong mendingan juga tidur, mau ngapain lagi coba. Continue reading “Hari Pertama di Thailand”

Advertisements
Uncategorized

(ASK) tentang Thai

Hai hai hai, udah pada makan siangkah??  Ya ampyun malas kali aku pengen bikin itinerary.  Saya ga se-excited kayak waktu mau jalan-jalan ke Korea dulu. Kalo ke Thailand (Bangkok) enaknya ke mana aja dan nginep di mana aja yah? Padahal tinggal cari di mbah google doang pan yah. Malesnya kelewatan hehe. Saya belom ada bayangan mau ngapain dan ke mana aja di sana nanti. Pengennya sih hiking, tapi pan di kota, mana ada gunung.

Di Thailand nanti saya kepengen kopdaran dengan Namwarn, teman sekelas waktu di Oz. Dia menawarkan diri untuk jadi guide, saya juga pengen jajan makanan Thailand, belanja baju lutju, explore Bangkok, Pattaya, mblasuk ke pasar-pasar, dan… ga tau lagi hehe.. Goooooogling woi Bijo!!

Teman-teman yang udah sering bolak-balik ke Thailand, sharing yux. Kalo 4 hari 3 malam di sana enaknya ke mana aja ya? Si Tina pengennya ke pantai, si Tami baru balik dari Phuket, kalo saya ke mana aja mau. Kalo kalian ke sana biasanya ke mana aja dan menginap di hotel apa? Saya mah nyarinya penginapan yang murah (dan nyaman)  aja hehe

#lanjutin kerja

 

Uncategorized

Dinner @ Jai Thai

Akhirnya kesampean juga aku nyobain masakan Thailand di sini. Kemaren sore pulang dari kampus aku dan teman-teman Jepang, Thailand dan Indonesia, makan malem bareng di restoran Thailand (Jay Thai) di Toowong.

Waktu kami baru sampe di resto waktu masih menunjukan pukul 16.30, sedangkan resto baru buka jam 17.00 lewat. Jadi sambil nunggu buka, kami belanja dulu di supermarket (Coles dan Woolworth) nyari bahan makanan buat bekal makan siang selama seminggu ke depan di kampus. Seperti biasa, aku cuma beli telur dan daun bawang doang.

Setelah puas membunuh waktu sampe jam 17.00, akhirnya kami memutuskan untuk masup ke restoran Thai.

Dari luar dan lantai bawah sih pemandangannya biasa aja, kayak ga niat gitu buka usahanya. Tapi pas udah naik ke lantai atas, baru keliatan wujudnya, ada meja dan kursi maksudnya hehe. Sayang aku ga foto interiornya.

image

image

image

image

image

Karena penasaran dengan citarasa masakan Thailand, kami masing-masing memesan menu yang berbeda dengan tingkat kepedasan yang berbeda pula. Ada tingkat mild (ga pedes) dengan gambar 1 cabe, 2 cabe disebutnya medium, 3 cabe namanya hot, dan 6 cabe namanya welcome to Thailand.

image

image

image

Kesimpulannya, masakan Thailand itu ENAK!! Ini adalah masakan terenak yg pernah aku makan di Brisbane. Pedasnya pas, bumbunya cocok dilidahku, tempatnya dekat, tapi harganya ga cantik, mahal buanget buat ukuranku. Udah lama aku ga makan pedas, di sini aku jarang masak pake cabe, mahal banget harganya sekilo 180 rebu perak. Mendingan juga buat beli beras 10 kilo duit segitu mah (tapi nambah 100 rebu lagi dink).

Selanjutnya kami masih akan wisata kuliner lagi, mereka penasaran pengen nyobain masakan Indonesia, tapi aku belum nemu restorang indonesia di sini. Mau ngundang teman-teman ke apateu tapi saya nggak bisa masak, lagian susah cari bumbu dapur dan ga ada blender sama ulekan. Jadi? Makan di restoran aja yahh..

Foto 1 dan 6, Rika, Mizuho, Namwan dan Mirae (kayak nama jepun semua yah. Tebak mana yang orang Jepun dan Thai?). Foto 2, chicken masaman curry. Foto 3, green curry. Foto 4, Tomyum. Foto 5, menu makan malam kami. Masih ada 2 orang lg yang ikut makan kemaren, tapi fotonya di hengponnya Mirae.