Iseng Doang

Demam Gara-gara Tiket Pesawat

Foto dari @traveloverdose
Foto dari @traveloverdose

You know you’re a traveler when those beautiful cloths, shoes, bags and apple product on the display are way expensives, but you still buy that USD 1.000 ticket to your dream destination.

Suka deh sama quote yang saya temuin ditwitternya CK setahun yang lalu. Itu tuh bener banget, kalo udah diniatin pengen jalan-jalan ke destinasi impian pasti nggak bakalan tergoda sama barang-barang menarik di etalase toko (online). Walaupun sebenernya pengen juga sih hihi.

Saya bukan traveler, saya cuma mbak-mbak kantoran yang demen jalan-jalan. Daripada nabung terus-terusan dan nggak tau mau dipake buat apa, mendingan juga menikmati hidup. Hampir sebagian besar gaji saya yang nggak seberapa ini habis buat beli tiket pesawat. Saya rela tabungan saya abis buat beli tiket pesawat, daripada buat beli sesuatu dalam bentuk barang atau benda. Padahal cuma selembar tiket doang yakk, mahal bingits. Maksa? Iya, saya emang maksa kalo pengen jalan-jalan, kalo nggak dipaksa ya nggak bakalan ke mana. Ngutek aja terus di Jakarta, terjebak diantara tumpukan berkas dan rutinitas di tengah kemacetan. Nanti sampe tua yang ada di kepala saya cuma memori tentang kemacetan Jakarta dan ratusan mobil dan motor di jalan. Pucing kepala nenek, cu.

Berapa tiket pesawat termahal yang pernah kamu beli? Tiket termahal yang pernah saya beli adalah tiket garuda seharga US$ 1000,15 tapi itu kan dulu saat kurs rupiah terhadap dolar masih Rp 9500an, sebenernya itu juga termasuk murah karena tiket segitu adalah tiket fullboard airlines pergi-pulang buat 2 orang. Tiket yang paling mahal lainnya adalah tiket pesawat ke Selandia Baru, kalo ditotal lebih dari setengah tahun gaji. Gilak gilak gilak, mahal banget!!! Siapa suruh salah beli tiket pesawat huhu. Tiket ke Australia dengan Singapore Airlines adalah tiket yang paling mahal, tapi untungnya dibayarin  #rejekianaksholehah

Belajar dari pengalaman salah beli tiket ke New Zealand, saya nggak mau lagi kejadian kayak gitu, kapok. Saya tetep kepengen jalan-jalan tapi nggak mau bayar tiket dengan harga mahal. Untuk mensiasatinya saya rajin-rajin baca blog orang tentang tips dan trik untuk mendapatkan tiket promo. Rajin liatin perkembangan harga tiket di Kayak dan Skyscanner. Nah kemarin saya dapet tiket promo yang lumayan banget, saya untung 700 rebu rupiah karena menunda beli tiket 1 hari. Bukan menunda juga sih, emang kartu kreditnya ga bisa dipake. Harga tiket promo di hari kamis ke tujuan yang sama masih sekitar 1,8 jutaan sekali jalan. Hari jumat saya liat lagi harga tiket dengan rute, nomor penerbangan dan tanggal yang sama dan betapa kagetnya saya harganya turun jadi dibawah 1 juta, wuihhh! Langsung deh saya nggak fokus ngapa-ngapain. Saya langsung ngotak-atik tiket tapi gagal terus seharian, authorization declined. Malamnya saya coba lagi pake kartu kredit saya yang satu dan akhirnya suksessss, yeay untung 700 rebu haha. Buat dapet tiket promo itu butuh perjuangan, ada kebanggaan tersendiri kalo bisa dapet tiket dengan gratis harga setengah dari harga normal.

Biasanya, saking pengennya saya beli tiket pesawat ke negara impian saya bisa sampe kepikiran, kecapekan liatin website airlinesnya sampe mata berair dan nggak bisa tidur beberapa malam. Siangnya pas beraktifitas saya kayak zombie yang nggak fokus ngapa-ngapain, kerja sambil ngintip-ngintip website airlines, trus saya juga kayak orang linglung yang nggak nyambung kalo diajak ngomong, kemudian malemnya lagi badan panas dingin dan demam, segitunya yaaak haha. Setelah saya sukses mengantongi print-out e-tiket pesawat ke destinasi impian, saya akan menyembunyikannya dari orang rumah karena kalo ketauan saya bakalan kena marah hiiiiy. Tapi saya nggak tahan, akhirnya cerita juga sama kakak saya. Bener aja saya diceramahin panjang lebar dudududu. Saya juga gak mau cerita ke temen-temen, saya males dengerin ceramah dari mereka. Nggak semua orang suka traveling, kalo cerita sama orang yang bersebrangan yang ada malah bikin saya bete dengerin komentar mereka.

Buat saya bahagia itu sederhana, bisa membeli tiket pesawat dengan harga miring ke destinasi impian, kalo bisa gratis 🙂

Langit Indonesia, beberapa saat setelah take off dari Changi
Taken from SQ
Advertisements
Traveling

Hampir Nggak Jadi ke New Zealand [NZRoadTrip]

Lanjut ke postingan ke-3 hari ini. Kali ini saya mau cerita pengalaman saya waktu mau berangkat ke New Zealand melalui Tullamarine Airport Melbourne. Sebenarnya agak perih juga sih cerita yang ini, ini adalah pengalaman paling bodoh yang pernah saya lakukan.

11 Desember 2015. Setelah seharian kelilingin Melbourne sampe betis berkonde bersama dengan teman-teman akhirnya tibalah waktunya bagi saya dan Janti (teman #NyariTemanJalan nemu di blog ini) buat berangkat menuju negara impian kami. Kami berangkat dari pusat kota Melbourne dengan diatar oleh 2 orang teman kami, yupp Dominic dan Yani nganterin kami ke bandara naik mobilnya Yani. Lumayan banget kan gak perlu keluar ongkos bis buat ke bandara haha. Continue reading “Hampir Nggak Jadi ke New Zealand [NZRoadTrip]”

Uncategorized

Australia, i’m comiiiing!

2,5 tahun yang lalu
“Emaaak, babeeeh! Aye dapet kerjaan!” #lari-lari ngelilingin rumah ga jelas

5 bulan yang lalu
“Emaaaak, babeeeh! Aye dapet beasiswa pelatihan ke Ostrali!” #pamerin print-an visa dan tiket pesawat sambil nyengir kuda

Fiuhh, butuh perjuangan panjang buat saya supaya bisa sampe ke Australia. Saya kudu bersaing dengan satu orang kompetitor cadangan di kantor. Dan saya juga harus dalam keadaan sehat wal afiat waktu menjalankan pemeriksaan kesehatan di klinik medika loka, Kuningan. Untuk meyakinkan diri rendiri, saya sampai berinisiatif menjalankan pemeriksaan paru (chest x-ray) untuk kedua kalinya di salah satu RS di Tangerang. Setelah ketauan hasilnya, saya baru bisa bernapas lega. Maklum aja, kalo ada yang ga beres dengan hasil pemeriksaan bisa-bisa saya batal berangkat.

Pemeriksaan kesehatan (medical check-up) dilakukan sebagai salah satu syarat untuk mendapatkan student visa. Pemerintah Australia ga mau mengambil resiko dengan menerima pendatang yang memiliki penyakit sekecil apapun. Kadang saya berpikir kalau mereka itu lebay lho. Orang sana aja bisa bebas keluar masuk Indonesia, sedangkan orang kita sulit banget, banyak proses. Kebijakan memberlakukan visa tiap negara berbeda-beda.

Setelah saya sudah pasti lolos ke babak final, saya baru bisa cerita-cerita ke bapak, ibu, pakde, bude, teman-teman kuliah, ibu kajur dan pak asdir (buat minta ijin mengajukan UAS susulan). Kesempatan ga datang 2 kali, kali ini aku ga mau melewatkannya.

Setelah tiket dan visa di tangan, pelan-pelan saya mulai membayangkan kehidupan baru saya di Australia nantinya. Akankah indah atau? Padahal bermimpi pun saya ga pernah. Menginjakan kaki di benua Australia itu jauh dari jangkauan saya. Yay, dream come true, Alhamdulillah.

Australia, i’m coming!

image

#postingan telat, udah pulang baru kepikiran nulis ini 😀