Uncategorized

Masih penasaran

Saya masih penasaran sama bahasa korea. Makin ke sini makin kepengen bisa lantjar tapi makin males belajar. Saya udah jarang nonton drama korea kayak dulu lagi dan jarang chatting sama teman-teman korea. Pengen lanjut ikut tes TOPIK level intermediate tapi susah banget soal-soalnya. Bingung mulai dari mana belajarnya, lagian juga ga sempet karena sibuk kerja dan kuliah. Bikin alasan aja 😀

Waktu di Australia saya sering ketemu dengan orang korea di kampus. Kadang dengan sombongnya saya memperkenalkan diri pake bahasa korea dengan teman korea dan selanjutnya mandeg, diam seribu bahasa. Lah lantjaran dia, ya iyalah. Yang lucu waktu pertama kali ketemu si Seungbae di kelasku 5 Gold, kita maen tebak-tebakan gara-gara dia ngomong pake bahasa arab tapi muka cina korea, dan saya ngomong korea tapi ga ada tampang mata sipit. Dia penasaran maksa nanyain saya dari mana haha

Di city, restoran dan swalayan atau toko korea banyak bertebaran di mana-mana. Saya pernah lewat trus mampir ke toko souvenir yang ternyata punya orang korea, saya langsung iseng nanya-nanya pake bahasa korea (padahal ga niat beli). Eh malah dikasih harga murah, tapi teteup aja saya ga beli karena ga ada duit. Maap ya bang 😀

Saya inget terakhir kali mampir ke reskor pas tengah hari bolong pas bulan puasa, barengan teman Thailand, Jepang dan Taiwan, saya jalan paling depan dan masup duluan ke reskor Wara-wara. Saat disambut ditanya mas-masnya, berapa orang? (in engerish). Saya jawabnya pake bahasa korea, dan pesan makanan pake kroya waduh sok buanget dah hehe.

image

Namwarn & Junichi makan dengan lahap

image

Ngantuk gara-gara kekenyangan makan siang di reskor, numpang tidur siang di citycat (ferry) tanpa tujuan.

Waktu diajak jalan-jalan gretong ke O’Reilly’s barengan paket tur korea sama Jaeguk, saya dikenalin ke temennya mas Jaeguk (manggilnya mas karena lebih tua dariku xixi), namanya mas Gyeongil. Saya ngomong korea dikit, eh mereka malah keterusan nyerocos pake bahasa mereka seharian. Saya cuma bisa garuk-garuk kepala sambil menyela pembicaraan mereka, “영어로 말해 주세요!” (English please!). Lagian sayanya yang belagu ngajak ngomong bahasa korea, ya kesenengan mereka ga perlu mikir pake bahasa inggris haha.

image

Nyempil sendiri di bus hyundai tour diantara orang korea

image

Antri ambil jatah makan siang

Kadang kalo lagi bete ato iseng saya suka ngobrol sama temen korea, ngoceh terus di LINE pake tulisan hangeul dan kadang-kadang ngomongin orang, soalnya teman-temanku yang lain ga pada ngerti korea kalo sampe kebaca, asik kan.

image

Entah kenapa orang korea suka banget ganti nama mereka pake nama inggris. Kalo orang jepang teteup lho pake nama jepang kayak Anna, Ayaka, Shiori, Mizuho, Azumi, Junpei, Junichi, dll.

Sedangkan orang korea pada ganti nama jadi Alex, Richard, Tony, Ted, Heather, dll (ini nama teman-temanku di kampus). Kalo saya jarang manggil teman-teman korea pake nama inggris, buatku mudah untuk menyebut nama mereka dan rasanya aneh panggil nama inggris mereka. Yang lucu si Heather, dia ga mau dipanggil Hyeonjong, maunya Heather aja. Lah pan gampangan manggil Im Hyeon Jong daripada Heather. Sak karepmu dhewe haha

Kalo inget jaman waktu ngekost di Australia bikin ngangenin. Sebagian temanku masih tinggal di Brisbane, kira-kira sedang apa ya mereka.

Saya masih suka dengan bahasa korea, rasanya ga mungkin beralih belajar bahasa rusia atau jerman hehe. Kalo kamu penasaran pengen bisa menguasai bahasa asing apa?

Advertisements
Uncategorized

Tes Bahasa Korea

Ihiyyy akhirnya bijo kesampean juga ikut tes bahasa korea TOPIK (Test of Proficiency in Korean) di JIKS kemaren. Walaupun badan lagi ga fit, aku teteup berangkat ke Ceger khusus buat tes ini. Sampe-sampe aku ngebatalin trip ke Bandung.

Tes TOPIK kemarin  dimulai jam 09.00 tapi kita harus udah di kelas jam 08.30. Sebelum masuk kelas kita diharuskan melihat nomor ujian dan ruang kelas yang ditempel di papan pengumuman, kemudian registrasi terlebih dahulu untuk mengambil nomor ujian.

Ternyata peserta tes ini bukan cuma orang indonesia aja, tapi juga ada orang korea, banyak malah. Tes kemarin dilaksanakan di gedung (atau ruangan?) 고사장 (gosajang). Aku kebagian di kelas 1고사장. Jumlah peserta di kelasku total 24 orang.

Kesanku saat pertama kali masuk ke JIKS itu kayak lagi di Korea. Buanyak banget yak orang koreanya. Pengawas ujiannya juga orang korea. Di ruanganku kebagian pengawas ibu-ibu korea 2 orang yang sama sekali ga berbicara bahasa indonesia.

Jumlah soal yang diujikan kemarin untuk level dasar totalnya adalah 120 soal ditambah mengarang 300 kata (atau karakter yah). Soal bagian pertama adalah 쓰기 (sseugi) atau menulis, total 60 soal ditambah mengarang. Untuk sesi keduanya adalah 듣기 (deudgi) dan  읽이 (ilgi) atau listening dan membaca, total 60 soal.

Aku ga mengalami kesulitan saat mengerjakan soal sesi pertama, tapi pas diakhir-akhir mengerjakan soal sesi kedua aku mulai kesulitan, ada beberapa kata yang ga aku mengerti artinya, yang penting diisi hehe..

Aku selalu ditanyain sama teman-teman, buat apaan ikutan tes TOPIK, dulu juga pernah ikut tes EPS-KLT (Korean Language Test). Secara aku bukan anak sastra korea atau bekerja di perusahaan yang ada hubungannya dengan korea. Aku juga belum kepengen ambil beasiswa S2 di Korea atau kerja di Korea. Aku ikut tes TOPIK buat iseng-iseng doang, kali bisa daftar jadi JFT Penterjemah Korea di kantor suatu saat nanti.

Kabarnya bulan Oktober ada tes TOPIK lagi, aku pengen ikutan lagi tapi coba tes level menengah 중급. Ada yang mau ikutan nyoba tes TOPIK? Yuuuuk!