Uncategorized

Mengejar Dosen

ImageBijo mejeng di Level 2 Sir Llew Edward Building (ICTE-UQ)

 

Duh judulnya nggak enak banget, main kejar-kejaran, sama dosen lagi. Gara-gara belajar di Australia 2 bulan yang lalu, saya jadi mengulang 1 mata kuliah di semester depan. Gpp sih, yang penting saya udah ngerasain belajar di University of Queensland, Alhamdulillah 🙂

Jadi ceritanya sebelum berangkat ke Australia itu saya masih rajin masup kuliah dan ambil beberapa mata kuliah di kampusku yang beneran di sini. Sebelum berangkat saya sudah menunaikan kewajiban masup kelas sebanyak jumlah minimal sebagai persyaratan mengikuti UAS, saya juga udah ikut UTS, tugas-tugas kuliah juga udah saya kerjakan. Saya juga udah bikin surat permohonan untuk mengikuti UAS susulan yang ditandatangani oleh kepala bagian Kepegawaian di kantor dan mengirimkan langsung kepada Kepala Jurusan dan Asisten Direktur sebelum cuss ke Australia.

Jadi beres donk utangku, sekarang saya tinggal minta hak saya untuk ikut UAS susulan dan Alhamdulillah udah dibantu dibuatkan surat pengantar oleh ibu Kajur, makasih ya Bu. Sekarang saya harus mengejar dosen untuk minta jadwal UAS susulan. Tapi ternyata mengejar dosen itu susah, saya udah kirim email dan attachment surat pengantar ke semua dosen serta mengirimkan sms (bukan telepon) permohonan mengikuti UAS Susulan. Dan saya juga harus bekerja seharian dan baru sampai di kampus jam 17.30an, dan harus masup kelas juga, belum sempat nemuin dosen yang lain. Minggu depan saya mulai ngejar lagi.  

Baru 1 dosen yang saya temui dan naga-naganya beliau tidak mengizinkan saya untuk mengikuti UAS susulan. Yasudahlah, saya terima aja, berarti lewat 1, dan saya harus mengulang di semester depan. Tinggal 3 dosen lagi yang belum saya temui langsung, saya ga berharap banyak, yang penting udah usaha. Semoga mereka mau memberikan saya kesempatan buat UAS susulan. #ngarep

This is about time and money. Saya mulai panik apakah semester depan bisa menyelesaikan sisa mata kuliah yang belum diambil atau enggak. Masak iya kuliah S1 Ekstensi aja sampe 2,5 tahun, kapan saya ngambil beasiswa S2 nih.  Beda banget manajemen kampusku yang di sini sama di Oz, staf dan pengajarnya itu cepat tanggap kalo ada mahasiswa yang membutuhkan bantuan. Wah jadi kangen sama staf dan pengajar di UQ,  Michael, Vicki, Jonathan, Damien, Rossi, Linda & Renne.

Tujuanku lanjut kuliah pan buat nyari beasiswa S2 (tapi dulu). Dulu saya ngincer beasiswa S2 di Korea (Yonsei University) ambil jurusan Korean Language and Literature, tapi sekarang saya pengennya di Oz aja dah (tapi kalo udah kawin), teteup haha.. Eh tapi kayaknya lebih seru mendampingi calon suami yang kuliah di luar negeri, kita ga usah repot-repot mikir dan belajar, bisa tinggal di LN gratisan haha.  Ada yang mau jadi pacar saya? Lhoooo!?

Advertisements
Uncategorized

Santai itu nikmat

image

Senengnya kalo udah ketemu malam sabtu, saya bisa bernapas lega dan istirahat dari rutinitas harian yang amat sangat super duper melelahkan. Beberapa hari yang lalu saya mimpi lagi tidur-tiduran di taman kampus, bukan kampus yang di Tangerang yah, ga ada tamannya, tapi di UQ, Brisbane. Nikmat banget gitu membunuh waktu di tengah hari bolong sambil tidur-tiduran di rerumputan. Pas bangun dari tidur saya kuciwa, lha ternyata cuma mimpi, ga asik ah.

Setiap jam makan siang, sebelum bulan ramadhan, hampir setiap hari saya selalu makan siang di taman kampus di depan gedung kelasku. Biasanya saya menyantap bekal makan siang dengan sesama teman-teman Indonesia atau teman-teman lain. Tiap hari berasa kayak piknik, duduk selonjor di rerumputan di bawah pohon sambil dikelilingi burung-burung yang minta jatah makan siang.

image

image

image

image

Kalo lagi iseng biasanya saya nongkrong di taman. Ga mikirin apa-apa, cuma tidur-tiduran beralaskan rumput dan beratapkan langit biru, merebahkan punggung sambil memejamkan mata dan menikmati hembusan angin sepoi-sepoi, aih nikmat kali! 😀

Sekarang boro-boro bisa ngerasain momen kayak gitu lagi. Bersantai itu cuma bisa dilakukan pas wiken.

Di sini susah nemuin taman hijau atau taman bermain buat rekreasi keluarga. Masak iya mau rekreasi ke mall mulu tiap wiken, mana seru.

Seandainya, seandainya di sini ada banyak taman hejo yang indah…

Uncategorized

My life as a student

Akhirnya kesampean juga ikutan kursus bahasa inggris, ga tanggung-tanggung langsung di luar negeri hehe. Seumur-umur saya ga pernah les bahasa inggris. Entah kenapa saya lebih suka belajar bahasa asing seorang diri daripada di kelas, apalagi kalo lokasinya jauh, males banget. Kayaknya hampir setahun ini sebagian waktu saya kepake buat belajar di kelas. Belajaaaar terus..

Setahun yang lalu tanpa pikir panjang ujug-ujug saya dateng ke kampus tempat saya kuliah D3 dulu dan daftar buat lanjut S1. Alasan saya dulu pengen lanjut S1 buat lanjut lagi ambil beasiswa S2 di luar negeri, saya pengen ambil jurusan Korean Language and Literature. Tapi seiring berjalannya waktu, saya koq jadi males ya. Kuliah S1 aja belum kelar-kelar udah pengen ambil S2.

Sebagai gantinya, aku ikutan beasiswa English Language Training dari kantor, cuma 3 bulan doang koq. Sekalian itung-itung buat latihan kalo mau ambil beasiswa S2 di luar negeri. Hari selasa kemaren student cardku udah jadi, sekarang saya resmi jadi mahasiswa ICTE-UQ (University of Queensland) 🙂

Ternyata seru juga dapet beasiswa di luar negeri. Kita ga perlu pusing mikirin biaya hidup, belajar aja terus sampe mabok haha! Wiken jalan-jalan, nikmat bukan?

Hari senin kemaren saya dan semua calon peserta les datang ke ICTE-UQ untuk orientasi dan placement test. Pesertanya ada dari beberapa negara kayak Indonesia, Korea, Jepang, China, Vietnam, Thailand, Chile, Columbia, Kuwait, Arab, dan masih banyak lagi.

Saya kebagian kelas 5 gold, sekelas dengan orang Korea, Thailand, Jepang, Taiwan, China, Arab, Kuwait, lupa lagi. Teman sekelompokku cowok korea, Jongshik namanya, saya selalu curi kesempatan buat ngomong korea di kelas, sebenarnya ga boleh sih, kudu pake engerish ngomongnya. Kemaren dia nanya satu kata yang ga dia mengerti ke saya, dengan pedenya saya jawab pake bahasa korea. Pamer haha..

Waktu kelas bubar saya ngobrol lagi dengan si cowok korea itu dengan bahasa korea, eh guru kami, Michael namanya, ikut nyambung. “Lho, kamu bisa bahasa korea?”

“Dikiiit.” jawabku

“Kayaknya saya juga kudu belajar dah, abis malu tiap pulang ke rumah mertua, gw ga ngerti omongan mereka.”  lanjut Michael..

Hari senin minggu depan saya kayaknya pengen ikutan kelas conversation deh di luar jadwal les, tapi masih belum tau gedungnya di mana. UQ luas buanget, saya masih sering nyasar.

image

Sebenernya saya datang ke Australia ini untuk belajar bahasa korea atau bahasa inggris yah 😀