Traveling

Nyari Teman Jalan Mengejar Aurora

Parkir di depan Lake Hawea
Parkir di depan Lake Hawea

Berasa deja vu, tahun lalu saya pernah bikin postingan nyari teman jalan ke Selandia Baru dan sukses road trip di Selandia Baru dengan modal nekad. Tahun ini saya kembali mencari teman hidup jalan yang bisa diajak road trip supaya bisa share cost sewa mobil, bensin dan penginapan. Berhubung kurs dolar amerika dan euro melambung tinggi maka saya mau nggak mau harus mencari alternatif supaya tetap bisa menikmati perjalanan. Tiket sudah di tangan, nggak mungkin juga ngebatalin rencana perjalanan saya.

Kalo kamu cewek, masih lajang, berusia antara 28 sampai 34 tahun, suka berpetualang, nggak manja, bisa diajak hidup kelayapan susah, sedang mencari ide jalan-jalan dan teman jalan bareng, bergabunglah di biro perjalanan kami. Ini kok kayak iklan nyari karyawan baru di koran yak hahaha. Nggak ding, saya cuma lagi nyari teman jalan buat menemani perjalanan saya ke tempat yang baru. Cowok juga boleh banget kok kalo mau ikutan, asal masih lajang yaaa, itu persyaratan mutlak huahahaha. Kalo cowok yang mau ngikut kudu jago nyetir dan kuat disuruh dorong mobil dan gak boleh ngerokok selama perjalanan *kejam*

Nah kalo kamu tertarik buat ngetrip bareng saya, cekibrot yaa..

Ke mana?
Tempat yang nggak kalah indah dengan Selandia Baru

Kapan?
Tepat 3 bulan dari sekarang sudah tiba di meeting point

Berapa lama?
Belum tau, belum dapet tiket pulang, tergantung dapetnya tiket promo super murah

Biaya berapa?
US$6400 kalo ikutan paket tour dari Jakarta, kalo sama saya biayanya bisa ditekan asalkan berani jadi backpacker gembel ngenes 😀

Agenda perjalanan
Road trip keliling tempat terpencil sambil makan kwaci di siang hari kalo tangan gak beku sambil ngegosip barengan 3 cewek lainnya dan mengejar aurora borealis di malam hari kalo aktifitas aurora lagi kuat

Kuota
1 orang, kalo banyak yang mau gabung bisa sewa kendaraan yang lebih besar seperti ini

Muat buat ngangkut banyak orang :-D
Muat buat ngangkut banyak orang 😀

Meeting point
Bandara internasional … *rahasia* 😀 Niat gak sih nyari teman jalan

Syarat lain
Visa schengen, ini yang bikin saya deg-degan, semoga visa kita diapprove, amin

**Update 1 Juli 2015, 11.50 WIB
Barusan udah ada yang gabung, lowongan ditutup ya, terima kasih 🙂

Iseng Doang

Berburu Jaket Musim Dingin

Ealah judulnya, mau ke mane emang mpok? Saya cuma iseng doang kok nyari-nyari jaket musim dingin, haha. Cuma mau cerita aja sih, sebagai orang yang tinggal di negara tropis betapa sulitnya mencari pakaian musim dingin dengan harga yang terjangkau dan model yang menarik. Sebenernya emang sayanya aja yang males nyari sih, saya males ke toko. Harga sih yang jadi pertimbangan utama *ngaku*

Saya belum pernah mengunjungi negara 4 musim saat musim dingin dengan bonus salju. Kalo disuruh milih kapan mau pergi liburan, tentu saya lebih memilih berangkat pada musim semi atau musim gugur. Saya suka musim semi karena cuaca lumayan hangat dan mataharinya panjang, sedangkan yang saya suka di musim gugur adalah suasananya, saat daun-daun berubah warna menjadi kuning, oranye, merah dan coklat suasana hatiku pun ikut berubah mengikuti warna daun maple, eaaaaa!!

Waktu pertama kali tiba di Seoul di bulan November (udah lama banget) yang notabene musim peralihan dari autumn ke winter, mata saya nggak berhenti mengamati gaya berpakaian para ajuma, ajossi, anak-anak, remaja. Sebagian besar dari mereka mengenakan jaket tebal di bagian luar dan sweater di bagian dalam. Mereka pake baju berlapis-lapis apa nggak berat yaa.. Pas saya keluar stasiun betapa kagetnya saya,ternyata ternyata ternyata dinginnya itu ruarrrr biasa, pantesan mereka pake baju setebal itu. Sedangkan saya cuma pake sepatu kets, celana jeans, t-shirt dan jaket, dinginnya tembus sampe ke badan. Beda lagi dengan penampilan cewek-cewek mudanya, rata-rata mereka pake legging hitam, atasan panjang dan sepatu boot hak tinggi, mereka terlihat seragam semua.

Kemarin saya nemenin emak-emak belanja ke ITC Kuningan, mereka sibuk ke toko pakaian bayi dan mainan anak sedangkan saya diem-diem melipir ke toko perlengkapan musim dingin. Saya masuk ke toko baju musim dingin sambil pegangin jenis bahan di jaket yang digantung di hangernya, angeeeet!! Saya iseng-iseng nanya sweater yang dipajang di depan toko,  buseeet mahal bener!! Trus saya kabur deh, lagian emang saya belom pengen beli kok hehe. Sebenernya saya udah punya coat juga sih, coat bahan wool yang bahannya saya beli di pasar cipadu yang saya jahit sendirian. Tapi saya nggak mau pake karena coat yang saya bikin ini cocoknya dipadu-padankan dengan pakaian kerja, tsahhhh. Ribet amat sih jadi cewek hahaha. Saya belom pernah ke toko djohan di mangga dua sama laxmi winter wear, kapan mau ke sananya, gak sempet hiks. Kalo mau coat yang lucu di Korea itu banyak, waktu lagi maen ke salah satu department store di deket pasar Dongdaemun saya samperin satu persatu lantainya sambil liatin macem-macem model coatnya. Warnanya, modelnya, bahannya semua lucu-lucu, yang nggak lucu cuma harganya doang hhhahaha *stress*

Tahun lalu sebelum berangkat ke New Zealand saya sempat transit di Melbourne. Waktu lagi jalan-jalan seharian di Melbourne, kami melipir ke Uniqlo dan nemenin si cici belanja. Saya sih tau ada jaket yang popular di kalangan traveler karena ringan dan ringkes, tapi saat itu saya belum tertarik buat beli karena belom pengen punya duit. Saya liat-liat dan peganginlah si ultra light jacket itu, ringan bangett! Dan sejak keluar dari toko itu saya lupa lagi sama jaketnya.

Beberapa minggu yang lalu saya keinget sama si jaket ringan yang pernah saya liat di Melbourne dan karena penasaran saya pun mengajak mbake buat ke Uniqlo SMS Tangerang. Setelah masuk ke toko dan ngubek-ubek isi toko, saya nggak menemukan barang yang saya cari. Karena penasaran saya tanyalah sama mas-mas yang kerja di sana, ternyata stoknya ndak ado. Mau nyari sampe ke seluruh toko di seluruh Indonesia juga saya nggak bakalan nemu si jaket-jaketan itu. Berhubung di belahan bumi bagian utara lagi musim panas, maka toko nggak ngeluarin produk musim dingin. Yaudin saya pulang dengan tangan kosong, mampir dulu sih ke Pancious nyobain pancake dan wafflenya, nyam nyam..

Sambil pulang saya sambil mikir, masak saya nggak dapet si jaket ini sih, lha piye tohh. Lagian mau ada jaket atau enggak the show must go on. Saya cuek aja deh, pake aja jaket yang ada, beresss. Tapi saya masih penasaran sama si ultra light jacket. Saya baru inget kalo di belahan bumi bagian selatan saat ini lagi musim dingin, aha!! Saya langsung ngecek toko onlinenya uniqlo Australia dan mendapati jaket yang saya incer, tapi tapi tapi harganya hampir setara dengan harga tiket pesawat, hiiii. Saat itu saya cuma memandangi website toko onlinenya sambil daftar newsletternya berharap dapet gratisan diskonan.

Sekarang ini yang lagi diskon
Sekarang ini yang lagi diskon

Minggu lalu ketika saya ngecek email saya dapet kiriman email dari uniqlo oz, jaket yang saya incer harganya lagi turun 20 dolar, lumayan banget kaaaaan. Insting emak-emak saya pun muncul, diskonaaaan!! Saya langsung klik gambar jaket yang saya incer dan munculah halaman dengan gambar dan ketersediaan ukuran si jaket itu. Saya udah kontak temen saya yang lagi di Brisbane buat pinjem alamatnya buat pengiriman paketnya. Saya udah entry semua data alamat sampe ke data kartu kredit dan gak lama kemudian saya berubah pikiran. Saya mikirnya lama banget kalo mau beli sesuatu. Yupp, i change my mind. Saya merubah settingan di pikiran saya, i don’t need it, i dont need it, i don’t need it!!! Kemudian saya close websitenya dan hidup saya pun bebas tanpa memikirkan si jaket itu selama beberapa hari hihiii.

Beberapa hari kemudian saya ngecek lagi si jaket. Kok ya sayang juga kalo nggak beli, kan saya butuh, bukannya pengen *pembenaran*. Hari minggu malam kemaren saya ngecek lagi websitenya dan kalo beli sampe hari senin biaya pengirimannya gratis. Aaaak gratisaaan!! Lumayan hemat 8 dolar buat biaya pengiriman. Saya lanjutin login di website dan masih mendapati keranjang belanjaan yang sama, saya cek lagi yang ukurannya XS (dengan lingkar badan 80-84cm) dan tanpa mikir lagi saya langsung klik proses pembelian. Lumayan hemat 28 dolar hahaha!

Kemarin paketnya baru dikirim dari Melbourne ke Brisbane. Jaketnya masih 2 bulan lagi sampe ke Jakarta, kudu ngerasain jetlag dulu terbang dari Melbourne ke Brisbane ke Singapore ke Jakarta, gayamuuu!

Ultra Light Down Jacket
Pilihanku jatuh pada jaket model ini

** Bukan iklan uniqlo, toko online kalo pada mau ngiklan boleh banget lhoo *kode* 😀