Traveling

Hello Jetlag!

Hari ini adalah hari ke-5 saya pulang dari Amerika Selatan. Seperti biasa, jadwal tidur saya sekembalinya dari perjalanan dengan zona waktu yang panjang kembali berantakan. Cusco, Peru itu sama kaya New York City, perbedaan waktunya sama-sama 12 jam dengan Indonesia. Cuma beda posisinya aja, yang satu di utara, yang satu di selatan. Dari hari minggu (pas baru pulang dari Santiago), saya mulai (ke)tidur(an) jam 4 sore sampai jam 2 pagi setiap hari. Terus dari jam 2 pagi saya bingung mau ngapain di rumah.

Jetlag memang nggak bisa dihindari, memang harus dihadapi dengan hati terbuka. Saya merasa lebih hepi pulang jalan-jalan. Saya lebih bahagia, bersyukur dan seneng aja gitu, walau duitnya abis. Walaupun pas di jalan saya kepengen nangis, marah-marah, pengen cepet pulang dan pengen cepet makan pecel lele. Perjalanan solo ke Amerika Selatan masuk ke rekor perjalanan terlama dan termahal buat kantong saya. Gak nyangka saya berani dan bisa gitu kelayapan sendirian haha.

Biasanya traveler yang saya temui di hostel melakukan perjalanan solo selama minimal 3 bulan. Mereka bahkan rela berhenti dari pekerjaannya untuk keliling Amerika Selatan. Sementara saya, nggak bisa berhenti kerja karena saya lebih senang bekerja dan dapet gaji walaupun jatah liburan cuma sebentar dalam setahun. Ini mau ngomongin jetlag atau ngomongin kerjaan??

Pas di Chile saya bilang nggak mau kembali lagi ke sana. Pas udah pulang saya malah pengen balik lagi ke sana tapi dalam waktu yang lebih lama dan perencanaan yang lebih matang. Saya mau eksplore dari Ushuaia sampai ke Alaska. Lah!

Sebelum boarding di Santiago saya didatangi mas-mas petugas dari kementerian pariwisata Chile yang mengadakan survey kepada para traveler di Comodoro Arturo Merino Benítez International Airport. Saya menjawab pertanyaan masnya sambil melihat ke arah antrian penumpang yang akan masuk pesawat. Saya ditanya, “Apakah anda akan kembali lagi ke Chile dalam waktu dekat?” Saya menjawabnya tidak tahu, lah jauh gitu jaraknya dari rumah saya.

Selama di sana saya tidak bertemu seorang pun warga negara Indonesia. Biasanya saya sering liat orang cina dan india setiap kali traveling, namun di Chile jarang. Saya baru ketemu turis sekampung waktu di Aguas Calientes waktu lagi antri masuk bus ke Machu Picchu. Di depan saya ada sepasang orang Korea, dan saya ikutan nimbrung aja ngobrol dengan mereka dengan menggunakan bahasa korea. Seneng ketemu mereka dan ngoceh-ngoceh haha. Terus ketemu lagi sama mereka pas di Cusco. Udah gitu doang.

Biasanya saya nggak perhatiin bentukan kaki saya kalo abis perjalanan jauh. Kemarin saya liat ada yang beda dengan kaki saya. Saya nggak ngenalin kaki saya, masak bengkak gitu dari betis sampe telapak kaki kaya kakinya orang hamil haha. Saking lamanya duduk di pesawat. Pantat saya sampe pegel bener duduk mulu. Tapi herannya saya nggak pusing selama di jalan. Ih sehat bener saya kalo udah kelayapan kayak gitu. Saya malah sering flu kalo kelamaan di rumah.

Advertisements
Uncategorized

Mendadak ke Machu Picchu

Gaya bener judulnya, ke Machu Picchu kok dadakan. Tapi emang bener sih, saya baru memutuskan untuk beli tiket ke Machu Picchu sekitar h-2 sebelum berangkat. Harga tiketnya? Mahal wkwk. Bodo amat mumpung lagi di Amerika Selatan. Kapan lagi bisa ke sini. Banyak drama buat sampe ke sini, sampe bikin saya pengen nangis, marah dan pengen cepet pulang. Lagian kena jebakan budget airlines mulu, duit gue abis ish! Lagian ke Amerika Selatan cuma bawa duit US$365 TUNAI! 🤣

Saya gak mau lagi naik low cost airlines setelah pulang dari Amerika Selatan. Gilak aja cetak boarding pass di counter check in aja bayar 300 rebu, najong. Carry on bag di mana-mana gratis kan maks 7 kg. Ini mah kagak, kudu bayar 500 rebu, kampret. Makanya kalo liat stok baju yang saya pake itu-itu aja, itu karena ransel gede saya tinggal di penitipan bagasi di Santiago Airport selama seminggu. Ogah saya bayar bagasi 500 rebu tiap terbang. Mending bayar luggage storage di airport.

Saya total terbang 11 kali dan cuma 3 kali doang naik full service airlines (LATAM dan Garuda). Lah tiket Jakarta-Santiago aja udah mahal, tiket LCC Amerika Selatan dadakan juga udah mahal. Kalo dipaksa bayar bagasi ratusan kali ogah amat, mending duitnya buat jajan Pollo Grillado, Empenada, Lomo Saltado, KFC, Cuy aka Peruvian Pigeon Pig (kalo duitnya masih ada).

Tadinya saya cuma pengen ke Chile dan hiking, tapi karena banyak drama saya memutuskan gak jadi hiking lama sampe berhari-hari. I made the right decision, gak kuat sama kecepatan angin yang sampe 80 km/jam dan cuaca dinginnya. Di windy pass yang paling nyeremin, pantesan namanya windy pass. Saya sempet kejungkel pas turun gunung, gara-gara gak sarapan, makan siang dan ga tidur semalam sebelum hiking. Saya pusing dan kepengen nyerah pas hiking tapi gak bisa. Nanti saya ceritain belakangan dah cerita di Patagonia.

Tiket ke Machu Picchu mahal bener dan sukses menguras kantong saya. Daripada hiking inca trail yang makan waktu dan tenaga sampe berhari-hari, mendingan naik inca rail yang cuma makan waktu 3 jaman dari Cusco. Sekarang saya masih di hostel di Cusco dan besok saya mau pindah dan staycation di hotel. Kelamaan nginep di hostel dan pesawat saya capek. Saya mau leyeh-leyeh di kamar sambil makan kfc pake nasi dan nonton telenovela. Tadi baru liat ada KFC.

Saya gugling tentang Machu Picchu hanya dalam waktu sekejap, seketemunya wifi di hostel (yang saat itu saya udah mau check out dan ngejar bus ke Punta Arenas, pesawat ke Santiago dan pesawat ke Lima) dan di bandara Santiago. Saya yang biasa teroganisir rapi jadi spontan grasak grusuk sampe migrain ngumpulin semua info ke Aguas Calientes. Untung gak salah beli tiket-tiketnya. Untung ada Eky yang pernah posting Machu Picchu lengkap di blognya.

Semua perjuangan terbayar ketika saya sampe Machu Picchu. Saya puas seharian piknik di Machu Picchu! Alhamdulillah. Duit bisa dicari, pengalaman yang belum tentu bisa. Pulang dari Amerika Selatan saya jatuh misqeen tapi tambah kaya pengalaman. Perjalanan solo ke Amerika Selatan bikin saya jadi tambah tangguh dan tahan banting. What am i doing here? 🙈

Traveling

Mendadak ke Jepang

20181012_1107291142238338.jpg

Sebenarnya nggak mendadak sih, saya udah beli tiket pesawat ke Tokyo sejak 7 bulan sebelum keberangkatan. Namun, karena saya nggak begitu semangat, maka saya agak males-malesan waktu berangkat ke Jepang. Kenapa? Karena kepala saya disibukan dengan urusan seleksi beasiswa. Pada saat saya ke Jepang bersamaan dengan tes seleksi berbasis computer di BKN. Untungnya saya kebagian jadwal di Jakarta tahap ke-2, yang jadwalnya setelah pulang dari Jepun. Jadi saya masih bisa berangkat sambil bawa buku latihan soal TPA, tapi dipelajarin mah kagak. Disaat berdekatan juga saya akan menghadapi tes TPA beasiswa di tempat yang lain. Bawa buku TPA cuma berat-beratin barang bawaan, yang penting niatnya udah dicatet ya kan.  Eits, saya nggak akan cerita beasiswa lagi di sini. Fokus ceritain jalan-jalan ke Jepun.

Continue reading “Mendadak ke Jepang”

My Story

Live Lately

Yohooo.. I’m back! Don’t you miss me?? I was very busy since 3 months ago because I have a lot of work to do, traveled for work and study. Yup, study! What am I study? English, duh. The reason why I didn’t go traveling for vacation because.. I’m running out of money lol. I’ve spent my money for scholarship hunting. What will be will be. Manusia berusaha, Tuhan yang menentukan. Pantang menyerah kalo kata orang mah hehe. Okie, back in English! Continue reading “Live Lately”

Uncategorized

RAMADAN EKSTRA TOKOPEDIA (24 dan 25 Mei 2018) – Core Activities

20160918_091349.jpg

Nggak kerasa hari ini udah memasuki puasa hari ke-8, waktu bekerja kurang lebih 2 minggu lagi sebelum mulai libur lebaran yay! Libur lebaran tahun ini lebih panjang dari tahun sebelumnya, dan yang lebih menyenangkan adalah nggak dipotong cuti tahunan, bahagia sekali saya. Kemarin saya denger di berita juga kalo pembagian tunjangan hari raya sudah dekat. Gaji, thr, tunjangan, dalam satu bulan bisa sedikit kaya mendadak hihi. Tangan saya udah gatel aja mau beli tiket. Ealah kemarin udah sobek tiket deng hiks.

Continue reading “RAMADAN EKSTRA TOKOPEDIA (24 dan 25 Mei 2018) – Core Activities”