My Story

Cerita 2020

Gak berasa 4 hari lagi kita akan menyambut tahun 2021, cepet banget. Rasanya baru kemarin saya nggak bisa tidur di malam tahun baru setelah nama saya masuk dalam SK “extra”. Iya, sampe segitunya saking nggak maunya terlibat dalam urusan administrasi keuangan. Kerjaan saya jadi double. Di subdit iya, di TU iya. Saya stress sampai beberapa hari di awal tahun 2020. Saya paling malas rapat di luar jam kerja, itu alasan utamanya sih. Maunya kerja pulang tenggo dan istirahat di rumah. Tenggo aja udah makan waktu 12 jam di kantor & di jalan, kalo melebihi tenggo saya akan tiba di rumah jam 9 malam, 6 to 9, big no no!!

Di bulan Maret udah mulai rame berita corona. Di ruang kerja udah banyak wna yang seliweran bolak-balik ke kantor. Di bulan April mulai keluar surat edaran pemberlakuan untuk mulai bekerja dari rumah. Jemputan, transportasi umum mulai membatasi jam operasionalnya, dan saya pun bingung kalo mau ke kantor naik apa pas kebagian jadwal piket.

Biasanya tiap tahun saya bepergian dengan pesawat terbang untuk liburan atau dinas. Tapi tahun ini saya sama sekali nggak terbang atau kelayapan. Diajak menghadiri undangan nikahan sepupu di Jogja aja saya nggak datang. Sempat diajak dinas ke Bali juga, tapi pas tau saya positif nggak jadi berangkat, nanti capek lagi. Gak mau ambil resiko. Mana lagi pandemi.

9 bulan sudah saya WFH, ke kantor paling banyak seminggu 2 kali, kadang 3 kali. Sampe sekarang saya belum berani naik bus umum dan kereta komuter buat ke kantor. Kalo ada panggilan ngantor mendadak, saya pergi naik taksi online dan saya bangkrut lama-lama wkwk.

Karena jarang ngantor alhasil saya jarang ketemu teman-teman di bagian lain. Biasanya makan siang bareng tapi sekarang kudu hati-hati banget kalo kumpul. Kalo ga salah di bulan Mei, saya pernah ketemu salah satu teman, tiap kali ketemu yang ditanya adalah, “Udah hamil belom?” Saya jawab, “Belom”. Dia komentar lagi, “Lu mah, wfh ngapain aja di rumah, bukannya bikin anak!” Geblek dah temen saya pada nanyain ini mulu, hahaha. Mereka peduli, bukan usil 🤗

Namanya juga usaha, kalo belum berhasil ya coba lagi. Di bulan Juli saya mulai curiga, tamu bulanan nggak dateng-dateng. Padahal biasanya dia nggak pernah telat. Baru telat sehari saya langsung testpack dan alhamdulillah 2 garis, yang artinya saya positif hamil. Keesokan harinya testpack lagi, ada kali saya testpack sampe 5 kali buat mastiin. Dia, si penanya jadi orang pertama yang saya kasih poto testpack. Dia senang bukan main, langsung mengucap Alhamdulillah ya Allah. Eh padahal kan dia kagak solat 🤣

Saya udah seneng aja hamil kebo, nggak ngerasain mal selama 1 bulan pertama. Ya iyalah, lha wong saya nggak tau lagi hamil. Di bulan ke-2 sampai ke-4 saya lemas, pusing, mual, asam lambung naik, muntah-muntah. Oalah ternyata begini ya jadi bumil. Di trimester ke-2 saya menjadi orang paling sehat sedunia. Saya merasa baik-baik saja. Bye morning sickness! Di trimester ke-3 mulai lemas lagi, bawaannya mager aja. Jam 9 pagi udah ngantuk. Siang ngantuk, malam pas waktunya tidur malah seger, dedeknya asik main bola di dalam perut ibu haha.

Sekitar 3 minggu yang lalu saya kecapekan kerja dan stress yang bikin perut saya kenceng dari jam 3 sampe jam 7 malem. Alamak, stress ternyata ngaruh ke dedeknya. Sampe rumah saya berusaha untuk relaksasi, dengerin lagu, dengerin hypnobirthing tapi sayanya tetep stress dan tetep tegang perutnya. Akhirnya saya menjatuhkan diri di pelukan suami yang lagi main ps dan nangis minta ditenangin, aaaak. Saya stress sama kerjaan dan langsung bedrest selama beberapa hari. Saya udah mikir yang aneh-aneh, kuatir berlebihan, takut kenapa-kenapa sama janinku. It’s not worth it. Masa bodo dengan kerjaan dan tanggung jawab. Saya terlalu loyal sama kerjaan dan capek sendiri. Iya saya kerja sendirian. Sekarang mau bodo amat. Kesehatanku dan anakku yang jadi prioritas.

Di penghujung tahun 2020 ini saya mulai belanja perlengkapan bayi. Wah wah wah, ternyata banyak sekali printilan buat newborn. Saya keasikan buka aplikasi belanja online, tiap hari ada aja yang dibeli, abis lucu-lucu. Saya mulai yoga beneran di tm3 ini liat dari youtube. Intinya banyak-banyakin jongkok, ngangkang, senam kegel, jalan, gerak. Tapi kan mageeer. Semoga nanti lahirannya selamat, lancar, cepat dan nikmat. Amiin.

Hari ini 6 tahun lalu, saya baru aja pulang dari Selandia Baru. Hari ini, 3 tahun lalu saya lagi di Amerika Serikat. Hari ini, saya mau belanja ke pasar lama beli sabun. Pandemi kapan segera berakhir? Semoga di tahun 2021 segala macam virus telah pergi, atau ada vaksin yang ampuh yang bisa diakses semua lapisan masyarakat. Apakah kamu siap menyambut tahun 2021?

Promoted Post

Sponsored Post Learn from the experts: Create a successful blog with our brand new courseThe WordPress.com Blog

WordPress.com is excited to announce our newest offering: a course just for beginning bloggers where you’ll learn everything you need to know about blogging from the most trusted experts in the industry. We have helped millions of blogs get up and running, we know what works, and we want you to to know everything we know. This course provides all the fundamental skills and inspiration you need to get your blog started, an interactive community forum, and content updated annually.

My Story

Persalinan Impian

2 hari lalu saya ke klinik untuk USG, dan di situ ketauan kalo air ketuban dedeknya kurang. Saya jadi sedih dan langsung mencoba untuk banyak-banyak minum air putih. Langsung gugling penyebabnya, semoga janinnya sehat-sehat, di akunya aja yang kurang minum. amin. *minum akua segalon*

Saya yang penasaran jenis kelamin dedeknya, pas usg kemarin itu baru keliatan jenis kelamin dedek bayi. Biasanya kalo diusg dia malu-malu, kali ini yang pertama keliatan malah jenis kelaminnya. Pas diusg 3d mukanya malah ga keliatan, ngumpet nempelin ke posisi plasenta.

Sekarang saya mulai mau mencari-cari provider yang sesuai keinginan. Kalau memungkinkan pengennya gentle birth, yang support IMD 1 jam, gaya bebas posisi bersalinnya gak cuma tiduran, penundaan pemotongan tali plasenta, boleh didampingi suami dan bolehin kangpoto (kakak saya) masup buat ambil foto/video, tim bidan/dokter jangan galak-galak, timnya sabar. Mau yang nyaman gitu. Pengen bersalin minim trauma. Pengen ke bidan Erie atau Novel di Depok tapi gak diijinin bapake, katanya yang deket aja. Suami maunya saya lahiran di RS, saya maunya di bidan atau rumah didampingi keluarga.

Kalo boleh milih pengennya homebirth didampingi bidan. Waterbirth juga mau. Tapi emang ada bidan yang mau dipanggil ke rumah? Biayanya berapa? Saya sering liat ig orang bule, kayanya nyaman lahiran di rumah. Ada yang ujug-ujug keluar bayinya sehat-sehat dan selamat di kamar mandi, mak prucut, ibuknya senyum, bapaknya yang nangis haha. Jauh dari sebelum nikah saya udah sering liat video orang melahirkan, sekarang juga masih, kadang pake nangis liatnya haha.

Sebentar, afirmasi positif dulu ya. Aku sehat, janinku sehat, rahimku sempurna. Plasenta sehat, tali plasenta sehat dan tanpa lilitan, selaput ketuban sehat dan kuat, air ketuban sehat, jernih dan cukup. Persalinanku nyaman, lancar, cepat, bahagia, rileks, minim trauma, tanpa sobekan perineum. Bayiku sehat, sempurna, selamat. Ibuknya juga sehat. Amin.

Katanya afirmasi adalah doa. Makanya sering-sering afirmasi positif dan memberdayakan diri.

Masa kritis persalinan katanya sesudah proses kelahiran, ibuknya harus terus dipantau. Pendarahan bisa terjadi dan mengancam nyawa. Makanya amannya sih lahiran di RS. Tapi kembali jaman dulu, banyak juga ibu-ibu yang bersalin alami tanpa pengobatan. Sendiri aja melahirkan di rumah. Minggu lalu saya ikut kelas napas dan persalinan tanpa mengejan online, ilmunya bermanfaat banget. Gimana cara supaya bisa relaks dan mengatur napas saat gelombang cinta datang. Yoga/prenatal workout masih kadang-kadang.

Tujuan saya posting ini buat nanya ibuk-ibuk blogger yang pernah melahirkan, cerita dong pengalaman melahirkan kalian. Dan adakah yang punya rekomendasi RS/klinik/bidan yang support gentle birth/IMD/ramah di daerah Tangerang Kota?

Traveling

Mimpi ke Alaska Menjadi Nyata

dscf4014
Dekat Exit Glacier, Seward

Ini adalah perjalanan lama, karena saya sedang rindu jalan-jalan maka saya ngetik lagi sambik berusaha untuk mengingat kembali. Waktu bulan ramadan kemarin saya baru aja menyelesaikan nonton film Into the Wild yang menceritakan tentang perjalanan seorang cowok muda dan kaya menuju Alaska. Kemudian saya teringat perjalanan saya ke Alaska pada tahun 2016. Saya ke Alaska bukan karena terinspirasi film ini, waktu itu bahkan saya nggak tahu ada film ini. Saya juga nggak tahu bakalan pergi ke Amerika. Semua tentu saja berawal dari mimpi. Perjalanan mimpi dimulai di pagi buta saat saya minta antar kakak saya ke kedutaan Amerika untuk mengurus visa turis.

Continue reading “Mimpi ke Alaska Menjadi Nyata”

My Story

Menjahit Asa

dscf5328
Fotonya selalu nggak nyambung sama postingan. Oh saya rindu dikelilingi oleh es!!

Udah hampir 1 bulan saya ngerem di rumah alias stay at home dan mata saya jelalatan melulu liatin toko online. Setelah minggu lalu saya kepengeeeen banget beli baju renang versi syariah dan kebuka aurat, yang nggak tau kapan bisa dipakenya. Minggu ini saya lagi kepengen mesin jahit. Padahal saya udah punya mesin jahit biasa merek kupu-kupu tapi disimpan di rumah orang tua saya. Sedangkan saya sudah tidak tinggal di rumah orang tua lagi.

Continue reading “Menjahit Asa”

Traveling

Things To Do in Santiago

Patagonia
Patagonia Chile. Stok foto Santiago menyusul, filenya ketelisut.

Satu hari di Santiago, enaknya ke mana ya? Itulah yang ada di benak saya ketika saya sedang menunggu pesawat yang akan membawa saya dari Lima ke Santiago. Saya hanya memiliki waktu 1 hari 1 malam di Santiago sebelum kembali ke Indonesia. Walaupun badan sudah lelah setelah 2 minggu ngemper di jalan, namun saya nggak mau rugi dengan tidak mengeksplor kota Santiago

Continue reading “Things To Do in Santiago”

My Story

Stay at Home

20180221_175042-11743203401.jpg
Valley Forge, Pennsylvania. 2018

Di masa yang tidak pasti seperti sekarang ini membuat saya berpikir 2 kali kalau mau membelanjakan uang. Niatnya, tapi tetep aja belanja online mulu. Ini lagi kepikiran pengen mesin jahit baru hihi. Harusnya saya mikir bulan depan saya masih gajian nggak ya hmmm. Kabarnya tahun ini kami tidak akan menerima thr karena wabah covid-19. Nggak dipecat dari kerjaan aja udah alhamdulillah. Di luar sana ada banyak orang yang diphk atau memiliki penghasilan harian yang tidak pasti, yang kalau gak kerja nggak ada pemasukan. Ada yang ribut-ribut lockdown kaya di Italia, tapi gimana ya? Entahlah. Di saat seperti ini dana daruratlah yang akan bekerja. Pertanyaannya adalah, sudahkah kamu memiliki dana darurat?

Continue reading “Stay at Home”

My Story

Gagal Beasiswa 9 Kali

DSC_0697

Gagal kok ya sampe 9 kali, warbiyasak! Terus sekarang udah ada yang dapet? Belum dong! Saya kan gitu, ceritainnya proses perjalanan dalam meraih apa yang saya inginkan, bukan posting pada saat sudah mencapai mimpi hehe. Pede aja lagi! Terus ada yang komen, “Nanti aja ceritanya kalau udah dapet beasiswa!” Lha suka-suka saya, saya mau cerita sekarang emang kenapa, apa lo, apa lo!? Jangan dekat-dekat, lagi galak bhahahaha.

Continue reading “Gagal Beasiswa 9 Kali”

My Story

Tentang Masak

20161119_125457.jpg

Siapa yang semangat kalau ngomongin tentang masak-masakan!? Kalau saya sih enggak. Kalo disuruh makan baru deh saya semangat! I love eating, but i hate cooking! Am i the only one who doesn’t like cooking? Saya gak ada minat atau bakat jadi kangmasak. Mending disuruh ngejait daripada masak di dapur. Tapi ngejait itu gak ngenyangin huhu. Kecuali saya seorang pengusaha konveksi atau desainer terkenal yang sudah menjual karya ribuan potong. Lain cerita kalo ibu saya masak, saya suka bantuin sekedar menyiangi sayuran atau cuci-mencuci sayur, daging atau piring, atau ngulek bumbu. Yang meracik bumbu dan masak, tetep ibu dong. Masakan ibu tiada duanya! Btw foto di atas itu foto makanan Iran, fotonya diambil waktu saya makan siang di salah satu restorang di Naqsh-e Jahan Square, Isfahan. Kan kan kan nostalgia jalan-jalan lagi awwww Continue reading “Tentang Masak”