My Story

Pengalaman Wawancara Beasiswa #8

Mumpung masih hangat, saya mau cerita pengalaman beasiswa #8. Maksudnya ini adalah aplikasi beasiswa saya yang ke-8, dari 9 beasiswa yang saya daftar. Tapi ini pengalaman wawancara yang ke-3 kalinya. Biasanya saya nyebutnya kegagalan #1, kegagalan #2, dst. Semoga yang #8 dan #9 dan #10 dan #11 gak gagal, amin. Kurang gigih apa saya coba. Saya ini tipe pekerja, eh pejuang, eh gigih. Soal pekerjaan, beasiswa, traveling, apapun itu pasti pantang menyerah.

2 minggu yang lalu saya dapet sms dari seseorang yang menyampaikan bahwa saya lolos seleksi administrasi beasiswa ke negeri x. Mereka udah kirim email tapi saya gak cek email, makanya mereka menghubungi saya melalui sms. Saya disuruh milh mau interview hari apa.

Minggu lalu saya dapat email pemberitahuan jadwal wawancara dan dijadwalkan pada hari selasa, jam 3 sore minggu ini. Minggu lalu saya sempet hilang semangat dan kepercayaan diri. Saya layu aja bawaannya, males ngapa-ngapain. Tapi kesempatan gak datang dua kali, saya mulai mengumpulkan semangat dan motivasi di akhir pekan dan mempersiapkan diri untuk wawancara.

Selasa siang saya dapet sms kalo jadwal wawancara diundur jadi jam 4 sore. Jadi kan saya bisa menyelesaikan pekerjaan dulu. Wawancara dilakukan di salah satu gedung perkantoran di Jakarta Selatan, gak jauh dari kantor saya. Hari senin kan saya piket jadi resepsionis sehari jadi bisa belajar dulu. Kemarin saya udah gak latihan lagi, kerjaan buanyak shay! Jam 4 saya udah sampe di tempat tujuan, tapi tak kunjung dipertemukan dengan staf. Jam 4 lewat barulah saya dijemput seorang mbak-mbak dan diajak ke foodcourt. IYA foodcourt! Ini mau ngedate atau wawancara? 😂

Saya diantar ke pojokan foodcourt, di sana sudah menunggu 1 orang wna dan 2 staf lokal sudah menanti kedatangan saya. Awalnya wawancara akan dilaksanakan di lantai sekian belas, tapi karena korona aku ra oleh nyang konora. Sesampainya di pojokan foodcourt saya langsung dipersilakan duduk tanpa saling jabat tangan dan basa-basi. Seperti biasa, pertanyaan pertama tentang perkenalan diri dan langsung ke rencana studi. Tidak ada pertanyaan tentang komunis atau nasionalisme, tidak ada pula leaderless group discussion.

Pertanyaan yang paling saya ingat adalah, “Kenapa kamu ambil MPA? Kampus bagus buat jurusan itu di kampus ABC”. Saya gambling waktu milih kampus itu, setelah gugling ternyata itu kampus paling bergengsi di negara itu haha. Duh sebenernya saya mau sekolah MBA tapi gak nyambung blas sama bekgronku. Yoweslah.

Hmm apa lagi yah.. Saya ditanya sekilas mengenai tentang perusahaan pemberi beasiswa. Kali ini saya tidak daftar beasiswa dari pemerintah Indonesia atau negara tetangga, tapi dari perusahaan swasta.

Wawancara kemarin berjalan lancar dan casual, nggak resmi banget. Gak lama kemudian pewawancara wna pamit undur diri karena ada meeting. Udah gitu doang wawancaranya? Oh gak deng, masih dilanjut dengan staf lokal. Jadi kaya ngobrol biasa gitu. Mereka bertanya, saya menjawab.

Terus pertanyaan yang bikin saya makjleb adalah, “Kalo kamu hamil pas S2 nanti gimana?” Pertanyaan ini gak kepikiran. Kalo kejadian, maka saya akan sujud syukur. Sekeras apapun berusaha, walaupun udah berenang di kolam renang umum, ya ndak bisa. Gagal dapet beasiswa, udah biasa. Gagal hamil, kok ya sedih uwuwuwu. Endingnya curcol 😆

Kelar wawancara saya dikasih voucher taksi pulang. Ya ampun baik amat sih. Tadinya kan saya mau naik ojek, bus patas dan angkot sampai rumah. Baru kali ini diongkosin pulang sama calon pemberi beasiswa. Semoga kita berjodoh ya, amin.

My Story

Hello 2020

Ini adalah postingan pertama saya di tahun 2020, uwow!! Setelah sekian lama, saya terlalu sibuk dengan kehidupan baru saya. Ada yang kangen gak sama saya? Di pagi yang mendung ini, izinkanlah saya untuk berkeluh kesah dan mengungkapkan semua uneg-uneg yang ada di hati saya.

Daripada ngomongin selimut tetangga, mendingan kita ngomongin drama berburu beasiswa aja ya. Meskipun sudah menikah saya tetap berburu beasiswa. Suami saya mendukung saya untuk sekolah. Di amah enak udah pernah dapet beasiswa S2, lha saya baru kepikiran pengen sekolah 2 tahun yang lalu. Katanya nggak ada kata terlambat buat sekolah, iya kan!? Dalam kurun waktu 2 tahun ini saya udah daftar 7 beasiswa luar negeri dan 6 diantaranya gagal, hore!! Sedih? Hooh. Yang bikin kesel adalah drama beasiswa yang saya daftar terakhir kali. Alamakjang, hampir aja dapet tapi ada konflik kepentingan dan privilese-privilesean akhirnya gagal lagi. Nyaris. Belum rejeki yasudahlah.

Terus saya bingung mau ngapain lagi, mau pelesir ke luar negeri kok ya susah, mau daftar beasiswa nggak lulus-lulus, mau ngasuh bayi, anaknya siapa coba!? Nggak terbiasa nggak ada goal. Mau bisnis, bisnis apa? Waktunya aja abis di kantor. Kayaknya saya stress sama kerjaan di kantor dah, hmm.

Apa yang sebenarnya ingin saya lakukan? Saya kepengen hanimun ke Italia, kemudian hiking ke Dolomites uwuwuwuwu!!! Kebiasaan saya dari dulu setiap tahun adalah berburu tiket pesawat promo ke destinasi impian. Untuk pertama kalinya saya gak berburu tiket lagi. Padahal kalo disuruh kelayapan saya siap banget. Mau ke Argentina, hayuk! Kayaking in Antarctica, hayuk! Tapi bayarin haha. Jalan-jalan mblasuk pasar juga hayuk! Main ke Afrika, mau banget! Atau sekedar staycation di hotel bintang 16, juga mau.

Akhir-akhir ini waktu saya habis di dapur, kebanyakan nyuci piring sampe cincin saya lecet, yang penting berliannya tetap berkilau, iya kan muahahaha. Sampe sekarang saya belum bisa bedain mana ketumbar, mana lada. Urusan dapur saya nggak jago, saya cuma bias masak air dan nyuci piring doing, udah. Untung mas bojo nggak banyak ngeluh. Saya tiba-tiba kangen masakan ibu, terima beres tinggal makan.

Hari ini saya senang karena di luar sedang hujan deraaaaaaaaaaaas sekali. Saya merassa seperti habis difoto dengan cahaya kilat, disusul suara petir yang menggelegar. Kemudian perut saya mendadak terasa lapar meskipun sudah sarapan di warteg dengan menu seharga 7000 rupiah. Pagi ini saya sedang sedih, karena suatu hal yang tidak ada kaitannya dengan sekolah. Saya harus kembali mengumpulkan motivasi saya untuk mendaftar beasiswa ke-8. Jangan melulu kerja dan keenakan di zona nyaman. Saya harus belajar, mendapatkan gelar master dari universitas impian, semangat!! Wadaw petirnya nakutin banget di luar!!!!!

Bijo di Puerto Natales
My Story

Emociones

Di kelas bahasa spanyol hari ini membahas tentang Los sentimientos y emociones. Dalam bahasa spanyol ada 2 cara untuk mengekspresikan perasaan yaitu dengan menggunakan ‘have’ kalo dalam bahasa inggris (it depend on the context). Misalnya i am thirsty, kalo di bahasa spanyol jadi I have + thrist (tengo sed). I’m angry jadi i have angry (tengo furioso). Tengo + Noun. Yang kedua adalah dengan rumus Estoy + Adjective. Misalnya Estoy enamorada, estoy sola, estoy comoda, dll. CMIIW.

Continue reading “Emociones”

My Story

Kok gini sih?

Akhir-akhir ini saya males ngeblog. Kenapa eh kenapa? Karena saya nggak bisa login di PC. Jadi tiap kali mau posting saya harus ngetik di word di komputer saya, kemudian dicopy dan kirim ke whatsapp, barulah dicopy lagi ke aplikasi wordpress di hp saya. Panjang yaaa langkahnya. Belum lagi kuota upload foto di blog saya maksimal cuma 3 GB doang, jadi harus dihapusin dulu satu persatu.

Continue reading “Kok gini sih?”

My Story

Nggak Galau Lagi

Hari-hari setelah lebaran merupakan hari yang lumayan bikin saya sibuk. Mulai dari persoalan menata hati, sampai menata buku-buku pelajaran Tes Potensi Akademik dan TOEFL. 1 minggu setelah libur lebaran saya sempat flu berat kurang lebih 1-2 minggu, karena kecapekan bolak-balik ke luar kota, padahal cuma ke Jawa Barat dan Jawa Tengah doang haha. Saya sakit setelah ditanya, “Will you marry me?” bhahahaha!

Continue reading “Nggak Galau Lagi”

My Story

Cerita Long Wiken

Happy long weekend. Saya belum sempat bikin postingan perjalanan ke Amerika Selatan. Sibuk kali saya! Sibuk apa? Ada dweh! Katanya sekarang saya keliatan gemukan. Emang iya? Perasaan saya tetep kurus dah.

Long wiken gak ke mana-mana itu kok kayanya rugi ya. Tapi enggak kok, saya bisa bangun siang, tidur siang, mandi sekali, nonton pilem korea, masak, nyapu, ngepel, belanja online, sarapan ketupat di pasar lama, nonton youtube, berantem sama bocah dan bikin essay 🤣

Saya mau edit video perjalanan di Chile dan Peru pun belum sempat. Baru bikin video 1 menit doang, itu pun pake hape. Laptop saya eror sih, kalo buka laptop malah pengen marah. Saya pengen banget beli gimbal stabilizer buat gopro, tapi kan.. Kapan aku traveling sama kang poto, jadi bisa nampang di videoku sendiri haha.

Monggo dinikmati video perjalanan saya seadanya. Saya baru bikin chanel youtube, masih belajar ngutak atik. Jangan lupa disubscribe ato dicintai eh like ya 😂