My Story

Pengalaman Melahirkan di Bidan

Kalo disuruh milih mau lahiran di bidan atau rumah sakit? Saya milih di bidan aja, karena saya kurang suka suasana rumah sakit, gimanaaa gitu. Alhamdulillah bulan lalu saya kesampaian lahiran anak pertama pervaginam di bidan.

Continue reading “Pengalaman Melahirkan di Bidan”
My Story

Cerita 2020

Gak berasa 4 hari lagi kita akan menyambut tahun 2021, cepet banget. Rasanya baru kemarin saya nggak bisa tidur di malam tahun baru setelah nama saya masuk dalam SK “extra”. Iya, sampe segitunya saking nggak maunya terlibat dalam urusan administrasi keuangan. Kerjaan saya jadi double. Di subdit iya, di TU iya. Saya stress sampai beberapa hari di awal tahun 2020. Saya paling malas rapat di luar jam kerja, itu alasan utamanya sih. Maunya kerja pulang tenggo dan istirahat di rumah. Tenggo aja udah makan waktu 12 jam di kantor & di jalan, kalo melebihi tenggo saya akan tiba di rumah jam 9 malam, 6 to 9, big no no!!

Continue reading “Cerita 2020”
My Story

Persalinan Impian

2 hari lalu saya ke klinik untuk USG, dan di situ ketauan kalo air ketuban dedeknya kurang. Saya jadi sedih dan langsung mencoba untuk banyak-banyak minum air putih. Langsung gugling penyebabnya, semoga janinnya sehat-sehat, di akunya aja yang kurang minum. amin. *minum akua segalon*

Saya yang penasaran jenis kelamin dedeknya, pas usg kemarin itu baru keliatan jenis kelamin dedek bayi. Biasanya kalo diusg dia malu-malu, kali ini yang pertama keliatan malah jenis kelaminnya. Pas diusg 3d mukanya malah ga keliatan, ngumpet nempelin ke posisi plasenta.

Sekarang saya mulai mau mencari-cari provider yang sesuai keinginan. Kalau memungkinkan pengennya gentle birth, yang support IMD 1 jam, gaya bebas posisi bersalinnya gak cuma tiduran, penundaan pemotongan tali plasenta, boleh didampingi suami dan bolehin kangpoto (kakak saya) masup buat ambil foto/video, tim bidan/dokter jangan galak-galak, timnya sabar. Mau yang nyaman gitu. Pengen bersalin minim trauma. Pengen ke bidan Erie atau Novel di Depok tapi gak diijinin bapake, katanya yang deket aja. Suami maunya saya lahiran di RS, saya maunya di bidan atau rumah didampingi keluarga.

Kalo boleh milih pengennya homebirth didampingi bidan. Waterbirth juga mau. Tapi emang ada bidan yang mau dipanggil ke rumah? Biayanya berapa? Saya sering liat ig orang bule, kayanya nyaman lahiran di rumah. Ada yang ujug-ujug keluar bayinya sehat-sehat dan selamat di kamar mandi, mak prucut, ibuknya senyum, bapaknya yang nangis haha. Jauh dari sebelum nikah saya udah sering liat video orang melahirkan, sekarang juga masih, kadang pake nangis liatnya haha.

Sebentar, afirmasi positif dulu ya. Aku sehat, janinku sehat, rahimku sempurna. Plasenta sehat, tali plasenta sehat dan tanpa lilitan, selaput ketuban sehat dan kuat, air ketuban sehat, jernih dan cukup. Persalinanku nyaman, lancar, cepat, bahagia, rileks, minim trauma, tanpa sobekan perineum. Bayiku sehat, sempurna, selamat. Ibuknya juga sehat. Amin.

Katanya afirmasi adalah doa. Makanya sering-sering afirmasi positif dan memberdayakan diri.

Masa kritis persalinan katanya sesudah proses kelahiran, ibuknya harus terus dipantau. Pendarahan bisa terjadi dan mengancam nyawa. Makanya amannya sih lahiran di RS. Tapi kembali jaman dulu, banyak juga ibu-ibu yang bersalin alami tanpa pengobatan. Sendiri aja melahirkan di rumah. Minggu lalu saya ikut kelas napas dan persalinan tanpa mengejan online, ilmunya bermanfaat banget. Gimana cara supaya bisa relaks dan mengatur napas saat gelombang cinta datang. Yoga/prenatal workout masih kadang-kadang.

Tujuan saya posting ini buat nanya ibuk-ibuk blogger yang pernah melahirkan, cerita dong pengalaman melahirkan kalian. Dan adakah yang punya rekomendasi RS/klinik/bidan yang support gentle birth/IMD/ramah di daerah Tangerang Kota?

My Story

Pengalaman Mencoba Tes Kesuburan

I want a baby, uwuwuwu!!! Hampir 1 tahun menikah kami belum juga diberi keturunan. Kalo liat orang hamil bawaannya sirik aja saya, sambil komentar “Gampang amat punya anak”. Padahal kita gak tau ya proses di belakangnya, bisa jadi mereka udah usaha dan doa bertahun-tahun, ngeluarin duit banyak buat punya anak, udah julid aja wkwk. Tapi saya kalo udah liat bayi, bawaannya udah hepi aja pengen nyamperin dan gendong. Etapi kan gak boleh, kasian anak bayi baru lahir disamperin dan dicium-cium di masa pandemi ini atau bukan pandemi. Dilihat boleh, dipegang jangan. Gilak, ada temen hamil dijauhin, giliran beranak dideketin haha.

Continue reading “Pengalaman Mencoba Tes Kesuburan”

My Story

Menjahit Asa

dscf5328
Fotonya selalu nggak nyambung sama postingan. Oh saya rindu dikelilingi oleh es!!

Udah hampir 1 bulan saya ngerem di rumah alias stay at home dan mata saya jelalatan melulu liatin toko online. Setelah minggu lalu saya kepengeeeen banget beli baju renang versi syariah dan kebuka aurat, yang nggak tau kapan bisa dipakenya. Minggu ini saya lagi kepengen mesin jahit. Padahal saya udah punya mesin jahit biasa merek kupu-kupu tapi disimpan di rumah orang tua saya. Sedangkan saya sudah tidak tinggal di rumah orang tua lagi.

Continue reading “Menjahit Asa”

My Story

Stay at Home

20180221_175042-11743203401.jpg
Valley Forge, Pennsylvania. 2018

Di masa yang tidak pasti seperti sekarang ini membuat saya berpikir 2 kali kalau mau membelanjakan uang. Niatnya, tapi tetep aja belanja online mulu. Ini lagi kepikiran pengen mesin jahit baru hihi. Harusnya saya mikir bulan depan saya masih gajian nggak ya hmmm. Kabarnya tahun ini kami tidak akan menerima thr karena wabah covid-19. Nggak dipecat dari kerjaan aja udah alhamdulillah. Di luar sana ada banyak orang yang diphk atau memiliki penghasilan harian yang tidak pasti, yang kalau gak kerja nggak ada pemasukan. Ada yang ribut-ribut lockdown kaya di Italia, tapi gimana ya? Entahlah. Di saat seperti ini dana daruratlah yang akan bekerja. Pertanyaannya adalah, sudahkah kamu memiliki dana darurat?

Continue reading “Stay at Home”

My Story

Gagal Beasiswa 9 Kali

DSC_0697

Gagal kok ya sampe 9 kali, warbiyasak! Terus sekarang udah ada yang dapet? Belum dong! Saya kan gitu, ceritainnya proses perjalanan dalam meraih apa yang saya inginkan, bukan posting pada saat sudah mencapai mimpi hehe. Pede aja lagi! Terus ada yang komen, “Nanti aja ceritanya kalau udah dapet beasiswa!” Lha suka-suka saya, saya mau cerita sekarang emang kenapa, apa lo, apa lo!? Jangan dekat-dekat, lagi galak bhahahaha.

Continue reading “Gagal Beasiswa 9 Kali”