Tiket Pesawat

Berburu Tiket ke Rumah Santa

img_20160326_211210.jpg
Tangga menuju pameran yang akan membawaku ke rumah santa nanti

Waduh nggak pede saya bikin postingan begini. Judulnya ini antara serius dan bercanda gitu. Mana ada rumah santa di kutub utara!? Rumah santa itu adanya di film kartun doang, selama ini itu yang saya percaya.

Nah, sekarang saya mau cerita pengalaman saya ngurus visa dan nyari tiket pesawat ke Amerika. Bentar bentar, Amerika? Nggak salah itu. Saya masih nggak percaya aja kalo udah punya tiket ke Amerika, mau ngapain coba saya ke sana, mau ke rumah mertua!? Hahaha! Amin amin.

Sebulan sebelum saya mau berangkat ke Selandia Baru, saya kena racun berbahaya dari teman saya. Temen saya ini emang dari tahun lalu udah ribut kepengen ke Amerika (yang kemudian disingkat US) tapi belom kesampean sampe tahun 2015 abis. Saya sih orangnya nggak panasan, dia mau ke US monggo. Saya sih udah seneng karena tahun lalu udah berkesempatan kelayapan ke negara dekat arctic circle, makanya nggak sirik. Baru ke situ aja saya udah ngerasa kedinginan parah, gimana kalo benar-benar menginjakkan kaki di lingkar kutub utara yang biasa garisnya saya liat di bola dunia, uwoooow! Continue reading “Berburu Tiket ke Rumah Santa”

Advertisements
Tiket Pesawat

Pengalaman Terbang Dengan Etihad

20150923_082538
Pesawat yang akan membawaku ke Paris dari Abu Dhabi

Saya inget banget kapan saya beli tiket pesawat untuk perjalanan saya ke Eropa beberapa bulan yang lalu. Saat itu hari minggu, saya baru aja pulang dari kondangan bersama dengan keluarga jam 10 malam. Seperti biasa, ritual saya setiap malam adalah menyeterika baju kerja dengan tangan kanan, dan tangan kiri saya memegang hape. Entah setan apa yang merasuki saya, tiba-tiba saya membuka website kayak dan menemukan tiket pesawat ke Eropa dengan harga yang lebih rendah daripada biasanya. Selama ini saya selalu memantau pergerakan harga tiket melalui aplikasi di telepon seluler saya. Ketika saya melihat harga tiketnya yang nggak sampai 7 juta, maka saya pun langsung menyelesaikan setrikaan saya dan langsung buka laptop. Continue reading “Pengalaman Terbang Dengan Etihad”

Tiket Pesawat

Pengalaman Berburu Tiket Pesawat ke Eropa

Foto pinjem dari http://www.premiumtours.co.uk/tours/tour/paris-day-trip-with-champagne-lunch-on-the-eiffel.id68.html
Foto pinjem dari http://www.premiumtours.co.uk/tours/tour/paris-day-trip-with-champagne-lunch-on-the-eiffel.id68.html

Eciyeehh udah bikin postingan ini aja, berangkatnya juga belom hehe. Kali ini saya mau berbagi tips cara ngedapetin tiket pesawat murmer ke yurop, walaupun dolar amerika dan euro lagi melambung tinggi, abaikan saja, kan belinya pake kurs malaysia ringgit (padahal mah gak ngaruh)

Beberapa hari setelah saya pulang dari New Zealand saya mulai menabung mimpi lagi, yaitu mimpi ke yurop di tahun 2015. Saya mulai daftar newsletter airlines timur tengah seperti Emirates dan Qatar Airways, karena cita-cita saya kepengen terbang ke yurop dengan kedua airlines tersebut. Tapi saya nggak menutup kemungkinan terbang dengan maskapai lain seperti KLM atau Air France kalo harga tiketnya lebihmurah. Continue reading “Pengalaman Berburu Tiket Pesawat ke Eropa”

Tiket Pesawat

Berapa Biaya Backpacking ke Eropa?

Ini Swiss? Bukaaan ini masih di New Zealand :-D
Ini Swiss? Bukaaan ini masih di New Zealand 😀

Kerjaan saya nih dari dulu sering iseng-iseng googling dengan kata penacarian “Biaya backpacking ke Eropa”. Beberapa waktu lalu ada yang nanya ke saya berapa biaya buat backpacking ke Eropa, maka dengan senang hati saya bantu menjawabnya walaupun saya belom pernah ke Eropa. Sotoy nih ceritanya hehe.

Okey, mari kita siapkan kalkulator dan mulai penghitungan kasar untuk mewujudkan mimpi menginjak tanah Eropa. Judulnya kan backpacking yak, jadi jalan-jalan dengan budget seminimal mungkin tapi yang masuk akal.

Tiket Pesawat
Tiket termurah yang pernah saya temui saat nyari tiket ke Eropa selama 3 bulan ini adalah tiket Emirates dengan rute CGK-BRU (Jakarta – Brussel) pp seharga USD 742 atau hampir 10 juta rupiah. Tiket promo Qatar Airways yang pernah saya liat tahun ini kisarannya mulai 800an dolar, sedangkan tiket Singapore Airlines mulai 850an dolar tapi saya belom pernah googling yang Singapore Airlines. Untuk tiket Air France saya pernah nemuin tiket jurusan ke London (Heathrow atau Gatwick saya lupa) seharga hampir 800an dolar, berangkat naik KLM pulang naik Air France. Kalo saya punya duit buat beli tiket kayaknya saya bakalan milih nyobain naik Emirates atau Qatar karena penasaran aja hehhe. Jadi kita anggap aja tiket pesawat untuk backpacking ke Eropa sekitar 10-12 juta yaa, catet!

Hasil iseng-iseng di tengah malem
Hasil iseng-iseng di tengah malem
Hasil iseng-iseng lagii
Hasil iseng-iseng lagii
Promo qatar
Promo qatar

Asuransi Perjalanan
Untuk mengunjungi negara Schengen kita harus memiliki asuransi perjalanan karena udah dimasukin ke persyaratan visa schengennya. Jadi siapkan dana sebesar mulai dari 20 Euro sampai 298 Euro kalo travelingnya setaun penuh, tergantung berapa lama kamu akan tinggal di negara schengen tersebut.

Visa
Untuk visa schengen ini kamu bisa apply dari kedutaan negara yang pertama kali bakal kamu datengin atau negara terlama yang bakalan disinggahi. Biaya apply visa schengen ini adalah 60 Euro. Menurut website kedutaan Belanda, visa hanya dapat diajukan ke kedutaan negara tujuan utama anda bepergian. Jika tujuan utama perjalanan tidak dapat ditetapkan, maka permohonan dapat diajukan pada kedutaan di mana pertama kali masuk. Berarti kalo masuknya lewat Brussel kudu apply di kedutaan Belanda di Jakarta. Lho kok Belanda sihh? Iyakk karena terhitung mulai tanggal 1 Agustus 2011 kedutaan besar Belgia di Jakarta nggak lagi menerbitkan visa Schengen. Untuk semua WNI yang mau ke Belgia dan Luksemburg kudu ngajuin visa di kedubes Belanda. Jadi silahkan dipilih-pilih mau apply visa Schengen dari mana, kalo dapet tiket promonya tujuan Paris berarti kudu apply visa di TLS dong. Biayanya sama kok 60 Euro juga untuk kunjungan kurang dari 90 hari. TLSContact ada di Menara Anugrah Lantai 3 lingkar mega kuningan. Enaknya punya kantor diapit  kedutaan-kedutaan, kalo mau apply visa deket banget tinggal jalan kaki atau naik kopaja bentaran hehe.

Kalo mau sekalian mengunjungi Inggris kudu apply visa Inggris di FVS Global di Kuningan City, karena Inggris nggak masuk dalam negara Schengen. Kalo mau mengunjungi Irlandia bisa apply lagi, jadi biayanya bertambah hanya untuk visa. Jadi 60 Euro hanya untuk biaya visa schengen, catet!

Akomodasi
Untuk akomodasi bervariasi tergantung berapa lama kamu tinggal di negara-negara di Eropa dan pilihan jenis akomodasi apa yang ditinggali. Kalo jalan-jalannya sendirian menginap di hostel adalah pilihan yang lebih bijak, kalo mau lebih hemat lagi numpang di rumah kenalan atau ngampar di emperan juga bisa haha. Kalo hostel silahkan googling sendiri sesuai kesukaan kamu, mau nginep di hotel, apartemen atau di hostel monggo. Kalo saya jalan-jalannya sama keluarga mungkin saya akan lebih memilih untuk menginap di apartemen, kalo sendiri di hostel juga udah mewah buat saya. Kalo hostel tergantung lokasi dan negaranya sih, ambil aja pembulatan semalamnya antara 300 sampe 500 rebu rupiah, jadi kita ambil aja 500 rebu rupiah (udah mahal ini buat saya). 500 ribu dikali berapa malam kamu ngebolang, silahkan dihitung sendiri.

Biaya Transportasi
Untuk pilihan transportasi saya belum ada bayangan, kalo jatah cuti terbatas bisa ke mana-mana pake pesawat budget, tapi kalo waktu liburannya panjang bisa naik kereta atau bus sekalipun. Kalo naik pesawat bisa nyobain Ryan Air, Easyjet dan masih banyak lagi.

Biaya Masuk Objek Wisata
Yang ini saya males googling, kalo saya sih nyari objek wisata yang gratisan aja dehh #gakmodal
Biaya Makan dan ngemil
Untuk biaya makan saya juga belum browsing, kalo saya yang berangkat ke Eropa mungkin saya akan kembali membawa mini rice cooker karena saya doyannya nasi, nasi, nasi hehe. Nanti bisa bawa bumbu nasi goreng, bumbu pecel, sambal terasi sachet, sambal sachet, bumbu ayam goreng, bumbu sayuran dan bahan makanan lainnya. Customnya nggak seketat Australia dan New Zealand kan?? Repot yaaa hahaha. Ya ngemil-ngemil nyobain gelato atau coklat panas atau kue-kue enak juga gpp sekali-kali. Hmm anggap aja biaya makan sehari 20 Euro, masuk akal nggak sih? Saya asal tebak aja ini hehe.

Biaya ke Toilet Umum (Sampe dimasupin segala haha, ehh bayar nggak sih??)

Tiket 10 juta
Hostel 500 ribu permalam
Visa 60 Euro
Asuransi Perjalanan 48 Euro untuk kunjungan 17-24 hari
Transportasi?
Biaya Makan?
Biaya Lain-lain?

Kalo saya mau ke Yurop nanti saya mau ngabisin waktu selama 1 bulan penuh dan mengunjungi negara-negara Schengen, UK dan Irlandia. Tapi cutinya cuma 8 hari setahun, bijimana cara?? Barbie cedihh 😦 Mari kita menabung cuti!!

Jadi berapa biaya backpacking ke Eropa? Tergantung. Tergantung mau mengunjungi negara mana aja dan berapa lama. Harus dipastikan dulu itinerarynya baru bisa bikin estimasi biaya pengeluaran. 30 juta total cukup buat 2 minggu? Cukup kali yaaa? Entahlah, belom pernah ke Yurop jadi kudu nanya sama orang yang udah pernah ke Yurop beneran dah kayaknya. Apakah postingan ini membantu? Enggak kali yah hahahaha *dijitak*

Ayo dong yang udah pernah ke Yurop kasih tambahan 🙂

Sumber : Website AXA, website kedutaan Belanda dan Belgia.

Tiket Pesawat

Terbang dengan AirNZ [NZRoadTrip]

Ok, mari kita lanjutkan dengan postingan ke-4 hari ini. Mumpung lagi produktif ngeblog hehe. Kali ini saya akan menceritakan pengalaman saya terbang dengan pesawat Air New Zealand. Air NZ maskapai milik Selandia Baru ini memang keren. Sejak jauh-jauh hari saya sudah membuat Airpoints, kartu frequent flyer milik AirNZ, buat iseng-iseng doang sih. Sebenarnya saya gak harus naik ini sih, naik apa aja bisa yang penting tiketnya murah dan selamat sampai tujuan.

Setelah puas berpetualang selama 14 hari di jalan, tiba juga saatnya bagi kami untuk mengucapkan selamat tinggal sampai jumpa kepada New Zealand. Di hari ke-15 perjalanan saya, saya harus meninggalkan Christchurch dan kembali ke Indonesia.

Tanggal 24 Desember 2014, tepat pukul 3 dini hari, alarm ponsel saya berbunyi, berarti tiba saatnya bagi kami untuk segera mandi, berkemas meninggalkan Christchurch Canterbury House dan bergegas ke bandara. Kami berusaha untuk tidak membangunkan pemilik rumah dan tamu lainnya. Namun saat akan meninggalkan rumah, si om pemilik rumah terbangun dan melihat kami pergi. Yahh ketauan deh, kayak maling aja haha. Saat keluar rumah, langit Christchurch masih tampak gelap dan suara angin terdengar cukup kencang diiringi dengan hembusan angin yang cukup dingin. Continue reading “Terbang dengan AirNZ [NZRoadTrip]”