Uncategorized

Pengalaman Menggunakan BPJS

Tumben bikin postingan agak serius nih. Jadi begini lho, saya sekarang lagi di rumah sakit nungguin dokter. Daripada bengong mending saya ngeblog. Saya mau cerita pengalaman yang nggak saya duga baru-baru ini. Flashback ke seminggu yang lalu, ketika saya lagi sibuk banget sama kerjaan sampe harus ngelembur selama beberapa hari. Dan saya udah siap melakukan perjalanan untuk urusan pekerjaan, udah beli tiket pesawat, booking hotel, tapi… Bukan bukan, bukan saya yang jatuh sakit, jangan panik!

Hari sabtu seminggu yang lalu, waktu lagi tidur dengan nyenyaknya tiba-tiba ada seseorang yang ngetok pintu kamar saya yang ternyata adalah bapak saya. Antara sadar gak sadar saya ngedenger suara aneh, berisik banget. Saya nyari sumber suara itu dari mana, kirain suara ayam, ternyata suara itu berasal dari bapak saya. Nafasnya tersengal-sengal dan bapake terduduk sambil menahan sakit.

Karena panik saya bingung harus ngapain. Untungnya malam itu pas lagi ada kakak saya. Kami pun langsung inisiatif ke rumah sakit terdekat. Saya bertugas pesan grab, kakak saya bertugas nyari kartu askes, kemudian kami langsung menuju rumah sakit. Sebelum ke rumah sakit saya masih sempat ganti baju, cuci muka, sikat gigi segala. Padahal kan darurat yak. Jam 4 pagi kami sampai UGD dan langsung menyerahkan bapak saya ke dokter jaga. Mereka langsung melakukan tindakan penyelamatan dan saya langsung lari ke bagian administrasi sambil menunjukan kartu askes sebelum diminta.

Kenapa kartu askes, bukan BPJS? Karena kami punyanya askes. Saya sendiri juga punya kartu askes yang saya urus dari kantor waktu masih baru masuk kerja. Kartunya tipis, warnanya kuning. Kartu askes ibu saya masih jadoel, yang masih berbentuk kertas panjang, belum saya urus.

Sekitar jam 8 pagi saya dipanggil masuk ke UGD dan disuruh menandatangani banyak berkas. Waktu lagi menandatangani berkas dan dikasih pengarahan saya nggak bisa fokus. Dokter jaganya cakep haha. Teteup ya. Pak dokternya nggak keliatan kaya dokter, masih muda kaya anak kuliahan dududu.

Sekitar jam 9an dokter lainnya datang ke UGD. Dia mengenakan seragam berwarna biru kaya dokter Grey di serial Grey’s Anatomy. Liat dokter berseragam kayanya keren yak. Ok lanjut! Dokter berseragam itu ternyata adalah spesialis jantung. Setelah melakukan pemeriksaan kepada bapak saya, pihak UGD manggil saya lagi. Saya diberikan penjelasan oleh dokter spesialis mengenai apa yang terjadi pada bapak saya. Ternyata bapak saya terkena serangan jantung dan harus dirawat secara intensif di ICU.

Saya masih harus menandatangani beberapa berkas lagi. Dokter spesialis sebelumnya menjelaskan kalau bapak saya harus segera dirawat intensif selama 24 jam dan apabila terjadi hal darurat mereka akan langsung melakukan tindakan secepatnya. Saya percaya aja sama dokter. Lakukanlah apa yang menurutnya perlu asalkan bapak saya selamat.

Saya kan nggak pernah berurusan sama rumah sakit jadi agak bingung gitu sama alur pelayanan di rumah sakit. Untungnya di sini semua informasinya jelas. Ikutin aja prosedurnya, beres. Kalo nggak tau kan bisa tanya-tanya.

Sekitar jam 11 siang saya lari ke toilet karena kebelet pipis. Waktu saya balik ke UGD bapak saya udah nggak ada. Udah dipindah ke ICU di lantai atas. Penunggu pasien ICU gak diperbolehkan masuk ke dalam, harus menunggu di luar. Saya menunggu dengan setia sampe kakak saya datang lagi. Baru setengah hari saya udah kecapekan dan memutuskan untuk pulang untuk mandi dan istirahat sebentar, gantian jaga sama kakak. Baru sampe rumah saya langsung ditelepon kakak saya kalo bapake lagi tindakan.

Tindakan apa maksudnya saya nggak ngerti. Tindakan yang dimaksud di sini adalah pemasangan stent atau ring jantung. Saya nggak ngerti apa itu ring dan gimana cara pasangnya. Cuma dokter yang tau. Ya iyalah masak saya yang tau hehe. Saya langsung lari lagi ke rumah sakit.

Keesokan harinya saya masuk ke ICU dan dokter bilang kalo bapake udah bisa keluar dari ICU siang itu. Hari senin itu dokter yang tugas di ICU adalah dokter jaga yang di UGD waktu hari pertama kami dateng. Waktu liat dokter ganteng memeriksa bapak saya, ingin rasanya saya berkata, “Dok bisa minta tolong periksa jantung saya, kenapa setiap kali melihatmu jantungku berdegup kencang!?” šŸ˜šŸ˜‚

Sekitar jam 1 lewat bapak saya dipindah ke ruang perawatan di kelas 1. Selama beberapa hari waktu kami dihabiskan di rumah sakit. Urusan kerjaan di kantor kami tinggalkan terlebih dahulu karena mengurus keluarga yang sakit jauhlebih penting.

Di hari selasa akhirnya dokter memberikan kabar gembira bahwa bapak saya udah boleh keluar dari rumah sakit. Bahagia? Iya dong! Kemudian muncullah masalah baru, ini gimana bayar biaya perawatan rumah sakit!? Waduh baru dah berasa panik dan stress setelah nanya biaya ke bagian administrasi. Waktu saya dipanggil perawat yang memberikan berkas untuk dibawa ke kasir jantung saya berdegup kencang. Aduh kalo duitnya kurang gimana ini?

Sebelum masuk ke ruangan kasir saya baca bismillah dulu. Kemudian saya duduk sambil pura-pura tenang dan memberikan kertas titipan perawat kepada mbak kasir. Kemudian saya menanyakan berapa biaya yang harus dibayarkan untuk perawatan dan tindakan selama 4 hari 3 malam.

Bijo : “Berapa biayanya, Mbak?”
Mbak Kasir : “85”
Bijo : “Juta?”
Mbak Kasir : “Ribu.”
Bijo : “BERAPA MBAK!?” *pasang kuping
Mbak Kasir : “DELAPAN PULUH LIMA RIBU RUPIAH”
Bijo : *melongo

Kemudian mbaknya ngasih berkas yang harus saya tanda tangani dan saya ngintip berkas yang berisi rincian biaya keseluruhan yang sebenarnya. Ya ampun nginep di ICU, pemasangan ring jantung, rawat inap 3 malam di rumah sakit biayanya bisa buat pesta kawinan di kampung. Saya gak henti mengucapkan hamdalah dalam hati dan menyunggingkan senyum bahagia. 

Setelah menyelesaikan administrasi saya keluar dari ruangan kasir dan kepengen nangis. Iyak, kepengen nangis saking senengnya. Senang karena keluar dari rumah sakit dan senang karena nggak jadi ngutang. Di saat seperti itu saya membutuhkan bahu untuk bersandar huhu.

Dari sini saya jadi merasakan sendiri manfaat dari BPJS atau ASKES. Kita nggak pernah tau kapan terkena musibah. Makanya nabung, ikut asuransi dan nabung. Huaa yang penting semua sudah selesai dan saya masih harus menunggu panggilan dari ruang dokter.

Dokter jadwalnya padat banget, pasien harus sabar menunggu. BPJS, ASKES atau asuransi kesehatan itu penting sodara-sodara. Pelayanan BPJS juga oke kok. Yang saya bingung adalah, BPJS itu duitnya dari mana ya?

Diketik dan diposting pake hp di rumah sakit šŸ˜…

Advertisements
Uncategorized

Dompet Wanita, Penting Nggak Sih?

20170625_154416

Independence Hall, Philadelphia

Liburan sudah selesai, saatnya kita kembali dihadapkan pada rutinitas harian, entah berkutat dengan pekerjaan atau kuliah atau kesibukan di rumah. Heran deh, sampai sekarang saya masih berasa jetlag sepulang dari Amerika minggu yang lalu. Setiap sore sekitar jam 4 saya sudah tidur terlelap seperti orang pingsan di bus, sampai di rumah masih dilanjutkan lagi tidurnya sampai tengah malam. Kemudian setelah puas tidur saya akan lari ke dapur dan ngambil makan, nonton tv, tidur lagi sampai subuh. Jetlag ini nggak bisa dikalahkan dengan sugesti ternyata, memang harus dilalui huhu. Padahal sama NYC perbedaan waktunya cuma 11 jam doang, nggak kaya waktu ke Alaska yang sampe 15 jam.

Continue reading “Dompet Wanita, Penting Nggak Sih?”

Uncategorized

Baju Lebaran

WhatsApp Image 2017-04-25 at 4.15.48 AM
Nungguin lebaran

Lebaran sebentar lagi, asik!! Eits masih 20 hari lagi deng. Tapi nggak lama lagi itu, kurang sebulan lagi, uwow!! Seneng deh kalo udah tengah-tengah bulan Ramadhan menjelang lebaran, suasananya beda. Maksudnya kalo bulan ramadhan itu suasananya beda dengan bulan biasa. Mulai dari sahur sampai maghrib auranya berasa beda. Kalo kamu tinggal di kampung kaya saya, tiap jam 2 malem itu anak-anak udah rame keliling ngebangunin orang sahur. Kemudian tiap magrib suara petasan jedar-jeder di depan rumah bikin saya kaget bukan kepalang. Tiap malem kita bisa mendengarkanĀ alunan pengajianĀ dari mesjid, ah adeeem.

Continue reading “Baju Lebaran”

Traveling, Uncategorized

Ke Mana Lagi?

20160921_113526.jpg Maligne Lake

Hadeuh ini ya masih awal tahun udah banyak yang nanya saya mau ke mana lagi tahun ini. Kalo boleh jujur  tempat yang pengen saya datengin itu cuma satu yaitu pelaminan, tapi gimana yah. Jadi harus realistis aja dah, kalo ditanya tahun ini mau ke mana maka saya akan menjawab tidak tahu bulat digoreng dadakan anget-anget lima ratusan.

Continue reading “Ke Mana Lagi?”

Traveling, Uncategorized

7 Side Effects I’ve Had as a Solo Traveler in Iran

20161119_160351.jpg
di Jolfa

Gaya euy judulnya pake bahasa inggris šŸ˜„. Jadi ceritanya saya mau kilas balik ke 1 bulan ke belakang, tepat hari ini tanggal 19 November 2016. Saat itu saya baru saja tiba di Isfahan, dengan segala ketidakpastian. Saya yang tadinya mau ke sini, jadi ke sana. Tadinya janjian dengan Ali Muda, tapi ketemunya malah sama Pak Ali yang pensiunan pilot angkatan udara Iran. Waduh kok jadi begini, di luar rencana semua nihh.

Continue reading “7 Side Effects I’ve Had as a Solo Traveler in Iran”

Uncategorized

It’s Ok Being Single

 

cimg2518.jpg

Beberapa hari yang lalu sepulang dari perjalanan dari kutub Amerika Utara, saya mendapatkan undangan pernikahan dari seorang teman melalui whatsapp. Selang seminggu kemudian saya mendapatkan undangan lagi dari teman masa kecil. Saya ikut senang buat mereka, tapi gak lama kemudian saya mendadak sedih huahahahaha. Satu-persatu teman-teman saya yang single sudah pada menikah, terus terus? Yaudah gak pa pa *gigitin peta dunia

Continue reading “It’s Ok Being Single”