My Story

Curhatan Busui

Ahayy judulnya nggak jauh-jauh dari curhatan. Namanya manusia selalu aja ada ngeluhnya, nggak selamanya bersikap positip. Tapi tetep ya bersyukur itu harus. Saya di sini cuma pengen ngeluarin uneg-uneg doang, nggak jauh-jauh seputar menyusui karena si Bijo sekarang udah jadi seorang ibu.

Barusan saya kelar pumping di kantor, tiap liat hasilnya selalu aja maknyes, “Lho kok cuma segini doang!?” Sudah satu tahun saya tiap kali pumping hasilnya nggak pernah dapet sampe satu botol kapasitas 100 ml penuh. Never! Saya udah coba berbagai alat pompa, baik beli maupun sewa tapi ya paling standar tiap pompa 2 pd cuma dapet 20 ml doang. Pernah dapet 50 ml sekali-kalinya, itu pun karena semalaman nggak dbf.

Kalo liat rumput tetangga ada aja yang bikin iri. Wihh si S seharian pompa di kantor bisa bawa pulang 6 botol ASIP. Wihh si A kulkasnya penuh susu perah ampe tumpah-tumpah. Wihh si B sampe ngucur-ngucur asinya. Ada juga busui yang cuma bisa seminggu doang menyusui. Yah setiap ibu itu berbeda dan unik.

Power pumping, e-ping, segala ping-pingan pernah saya coba tapi gak lama, yang ada malah bikin saya tambah frustasi. Jadi sekarang, ya terima aja. Emang toket lo cuman ngasilin susu segitu yaudahlah terima aja. Makanya saya lebih senang direct breastfeeding daripada pompa kalo lagi di rumah. Saya lebih senang menyusui langsung, nikmat hehe. Nggak perlu mikirin dapet berapa ml ini ya. Emang deh pompa semahal apapun nggak bisa menggantikan dahsyatnya isapan anak bayik.

Saya punya 5 alat pompa di rumah. Pertama kali beli alat pompa elektrik Claire A 22, dapet kado pompa elektrik Madela Swing single, kado pompa manual Philip Avent, ada lagi yang rutin saya pake hands free pump Imani I2 buatan Korea, dan terakhir saya baru beli hands free Kolibri MiniMax. Saya juga pernah sewa Opia Diamond sebulan. Saya malas pake pompa berselang karena harus duduk manis diam dan ga bisa ngapa-ngapain. Sekarang saya keenakan pake alat pompa hands free bisa disambi ngerjain yang lain. Bisa sambil jalan-jalan ke lobi kantor, bisa sambil naik ojek, bisa sambil masak di dapur.

Berhubung ini anak pertama, saya nggak punya pengalaman soal menyusui setelah barumelahirkan setahun yang lalu.  ASI aja baru keluar seminggu pertama, alhasil si anak bayik dikasih susu formula semenjak baru lahir. Emang sih 3 hari pertama bayi baru lahir masih bisa bertahan tanpa minum tapi ya sudahlah. Mau full ASI juga lingkungan kurang support dan sayanya yang KURANG GIGIH! Suami, kakak, pengasuh pada nyuruh sufor. Saya meleng dikit, anak bayi dibikinin susu, waduh. Di lain sisi, Saya udah kenyang denger banyak komen soal dunia persusuan, “Eh elo harusnya kasih full ASI, kasian anak lo dikasih sufor!” Ya kali selama saya di kantor si bayik mau dikasih air putih, kalo ASI perahnya nggak mencukupi mo gimana?! Lo mau nyusuin anak gue. “Eh jangan dikasih bubur pabrikan!” Makanya saya masak mpasi rumahan, kecuali lagi kepepet pas kami di jalan, dulu sih dikasih bubur instan. Sekarang untungnya si anak udah makan makanan rumahan, jadi nggak begitu pusing soal makanan. Cuma ya tetep gula garam saya batasi.

Belajar? Oh sudah, saya udah follow konselor laktasi di instagram, dokter spesialis anak, ahli gizi, influencer, konsultan menggendong dan segala macam soal ASI, MPASI, gendong-gendongan, tumbuh kembang, dan lainnya. Sekarang saya masih belajar untuk menerima. Jawa banget yak, sing legowo, nrimo haha. Mau lahiran normal atau sesar, mau ASI atau sufor, mau fortifikasi atau mpasi rumahan. You are the best, Mum!! Pada akhirnya kita harus bersyukur bahwa anak kita sehat. Dan terus belajar, bahwa menjadi ibu itu adalah sebuah proses pembelajaran, sama seperti sang anak yang juga belajar menjadi seorang manusia. Bijak sekali kalimat penutup ibu ini, haha.

7 thoughts on “Curhatan Busui”

  1. Bijooooo omg, ciyeeeeh… udah jadi busui sekarang 🙂
    Saranku sih kasih ASI langsung dari sumbernya aja. Kalo pompa2 hasilnya suka bikin kita insekyur sama rumput tetangga.

    Semangat mengasihi yaaaaa ^^

  2. Living as oneself is hard enough, let alone being a mom. You are rock, Bawangijo! Hopefully you can enjoy everything you’ve been through and be healthy in the process. 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s