My Story

Pengalaman Wawancara Beasiswa #8

Mumpung masih hangat, saya mau cerita pengalaman beasiswa #8. Maksudnya ini adalah aplikasi beasiswa saya yang ke-8, dari 9 beasiswa yang saya daftar. Tapi ini pengalaman wawancara yang ke-3 kalinya. Biasanya saya nyebutnya kegagalan #1, kegagalan #2, dst. Semoga yang #8 dan #9 dan #10 dan #11 gak gagal, amin. Kurang gigih apa saya coba. Saya ini tipe pekerja, eh pejuang, eh gigih. Soal pekerjaan, beasiswa, traveling, apapun itu pasti pantang menyerah.

2 minggu yang lalu saya dapet sms dari seseorang yang menyampaikan bahwa saya lolos seleksi administrasi beasiswa ke negeri x. Mereka udah kirim email tapi saya gak cek email, makanya mereka menghubungi saya melalui sms. Saya disuruh milh mau interview hari apa.

Minggu lalu saya dapat email pemberitahuan jadwal wawancara dan dijadwalkan pada hari selasa, jam 3 sore minggu ini. Minggu lalu saya sempet hilang semangat dan kepercayaan diri. Saya layu aja bawaannya, males ngapa-ngapain. Tapi kesempatan gak datang dua kali, saya mulai mengumpulkan semangat dan motivasi di akhir pekan dan mempersiapkan diri untuk wawancara.

Selasa siang saya dapet sms kalo jadwal wawancara diundur jadi jam 4 sore. Jadi kan saya bisa menyelesaikan pekerjaan dulu. Wawancara dilakukan di salah satu gedung perkantoran di Jakarta Selatan, gak jauh dari kantor saya. Hari senin kan saya piket jadi resepsionis sehari jadi bisa belajar dulu. Kemarin saya udah gak latihan lagi, kerjaan buanyak shay! Jam 4 saya udah sampe di tempat tujuan, tapi tak kunjung dipertemukan dengan staf. Jam 4 lewat barulah saya dijemput seorang mbak-mbak dan diajak ke foodcourt. IYA foodcourt! Ini mau ngedate atau wawancara? 😂

Saya diantar ke pojokan foodcourt, di sana sudah menunggu 1 orang wna dan 2 staf lokal sudah menanti kedatangan saya. Awalnya wawancara akan dilaksanakan di lantai sekian belas, tapi karena korona aku ra oleh nyang konora. Sesampainya di pojokan foodcourt saya langsung dipersilakan duduk tanpa saling jabat tangan dan basa-basi. Seperti biasa, pertanyaan pertama tentang perkenalan diri dan langsung ke rencana studi. Tidak ada pertanyaan tentang komunis atau nasionalisme, tidak ada pula leaderless group discussion.

Pertanyaan yang paling saya ingat adalah, “Kenapa kamu ambil MPA? Kampus bagus buat jurusan itu di kampus ABC”. Saya gambling waktu milih kampus itu, setelah gugling ternyata itu kampus paling bergengsi di negara itu haha. Duh sebenernya saya mau sekolah MBA tapi gak nyambung blas sama bekgronku. Yoweslah.

Hmm apa lagi yah.. Saya ditanya sekilas mengenai tentang perusahaan pemberi beasiswa. Kali ini saya tidak daftar beasiswa dari pemerintah Indonesia atau negara tetangga, tapi dari perusahaan swasta.

Wawancara kemarin berjalan lancar dan casual, nggak resmi banget. Gak lama kemudian pewawancara wna pamit undur diri karena ada meeting. Udah gitu doang wawancaranya? Oh gak deng, masih dilanjut dengan staf lokal. Jadi kaya ngobrol biasa gitu. Mereka bertanya, saya menjawab.

Terus pertanyaan yang bikin saya makjleb adalah, “Kalo kamu hamil pas S2 nanti gimana?” Pertanyaan ini gak kepikiran. Kalo kejadian, maka saya akan sujud syukur. Sekeras apapun berusaha, walaupun udah berenang di kolam renang umum, ya ndak bisa. Gagal dapet beasiswa, udah biasa. Gagal hamil, kok ya sedih uwuwuwu. Endingnya curcol 😆

Kelar wawancara saya dikasih voucher taksi pulang. Ya ampun baik amat sih. Tadinya kan saya mau naik ojek, bus patas dan angkot sampai rumah. Baru kali ini diongkosin pulang sama calon pemberi beasiswa. Semoga kita berjodoh ya, amin.

Traveling

Drama di Bandara

Udah hampir setahun saya gak terbang jarak jauh lintas benua dan tiba-tiba kepikiran pengen posting drama di bandara. Saya kangen terbang long haul flight yang durasi sampai tujuan lebih dari 20 jam. Mungkin ada sebagian orang yang suka bepergian jauh dan lebih menikmati perjalanan di pesawatnya daripada setelah tiba di tujuan. Kalau saya? Saya suka semuanya hehe.

Saya gemes sama orang yang bawaan atau dandanannya rempong saat akan melewati security checkpoint di bandara. Bikin antrian tambah puanjang dan lamaaa sekali. Nggak efisien bingit karena harus mencopot jam tangan, ikat pinggang, koin atau hp yang lupa dikeluarin di saku,  pakai jaket yang berlapis-lapis sampai ratusan, atau lebih, pakai beha berkawat, eh ini kedetect gak sih? Nanya beneran.

Waktu di pesawat dari Tehran ke Kuala Lumpur saya duduk sebaris dengan ibu-ibu dan anak ceweknya yang udah remaja (atau dewasa?). Dia keliatan gak nyaman dengan pakaian yang dikenakan. Malam-malam, naik pesawat, pakai celana & baju ketat dan sepatu boot sebetis dengan hak yang tinggi. Sepanjang malam mbaknya kaya ulet bulu kagak bisa diem. Pakaiannya modis sih, tapi capek liatnya. Sementara saya cuma pakai kaos dan celana trening doang di pesawat, gak gaya sih, tapi nyaman 😌

Balik lagi ke cerita di bandara! Yang lebih seru saat di counter drop bagasi, masih ada aja orang yang bawa koper atau kardus segambreng padahal udah ada ketentuan maksimal berat dan jumlah barang yang bisa masuk bagasi. Udah dibilangin kelebihan berat bagasi, eh kagak mau bayar. Kalo tau bawaan segambreng kaya mau bedol desa, siap-siap aja bayar lebih. Berhubung saya traveler miskin maka saya sebisa mungkin bawa koper/ransel kecil aja supaya gak membayar kelebihan bagasi, kalo naik full service airlines. Kalo naik budget airlines ya bawaannya dikit aja.

Saya pernah kena jackpot waktu di Chile waktu terbang dari Punta Arenas ke Santiago. Saya asal beli tiket tanpa liat ketentuan bagasi. Alhasil pas mau masuk pesawat saya distop dan ransel saya ditimbang, dan saya disuruh bayar 500 ribu rupiah. Ransel saya kayanya beratnya 8 kg dah. Lemes saya. Hand bag dan carry on luggage ternyata masuk dalam kategori berbeda. Kalo mau bawa carry on luggage dengan Sky Airlines yang maksimal beratnya 7 kg harus membayar sebesar, lupa. Pre book carry on luggage lebih murah sih. Tapi masak iya sih bawa bagasi kabin masih kudu dipisah bayarnya sama beli tiketnya, amit-amit dah. Mending Air Asia, Lion, Jetstar dong carry on luggage 7 kg masih hratis. Fly Scoot malah dapet jatah 10 kg boleh masuk kabin.

Yang paling lucu waktu naik Viva Air dari Lima ke Cuzco. Kan saya beli tiketnya dadakan sehari sebelumnya, saya gak tau kalo harus cetak boarding pass di kertas sendiri. Manalah saya kepikiran nyari warnet waktu di Puerto Natales. Sehari sebelumnya itu posisi saya juga lagi di jalan dari Puerto Natales ke Punta Arena dengan bus selama 3 jam-an, dari Punta Arena ke Santiago dengan pesawat selama 3 jam-an, dari Santiago ke Lima dengan pesawat selama 3,5 jam-an. Kemudian tepar dan nginep di penginapan aneh di kampung dekat Lima Airport. Waktu check in di counter Viva Air saya disuruh bayar 300 rebu gara-gara cetak boarding passnya di counter check in. Ahelah selembar kertas kecil doang disuruh bayar semahal itu. Waktu itu saya udah mau nangis, beneran haha!

Saya udah kenyang nginep di bandara jaman masih lajang dulu, ehemm udah ganti status ni ceritanya. Saya udah pernah merasakan dinginnya tidur di bandara Auckland, Seattle 2×, ngemper di bandara Santiago, di Lima gak enak bandaranya, terminal bus di Italia, kalo di Soekarno Hatta belum pernah. Tetep ya lebih enak tidur di kamar hotel atau di rumah daripada di bandara. Kalo sekarang mungkin saya mikir lagi kali ya. Duh tandanya udah tua haha.

Saya rindu traveling. Bulan April tahun lalu saya beli ransel 65 liter niatnya buat traveling ke Patagonia Argentina. Tapi sampe sekarang ranselnya belum dipake, tiket pesawat sebagian dibeli udah dibatalin, dan saya masih aja suka liatin video perjalanan saya ke Patagonia Chile. Gak move on? Bukan, traveling adalah bagian dari saya. Saya bahagia melihat dokumentasi perjalanan saya, dari yang tidak mungkin menjadi mungkin. Saya memiliki cara sendiri untuk memanjakan diri sebagai reward atas kerja keras saya. Entah kapan saya bisa berbkelana ke tempat jauh lagi. Jangankan mau backpacking ke benua lain, honeymoon saja belum uwuwu.

Uncategorized

Pola hidup sehat

Gimana sih cara menerapkan pola hidup sehat? Saya pengen rajin makan sayur & buah serta olahraga teratur. Tapi bagaimana mungkin, waktuku saja habis di jalan 3-4 jam sehari. Tiap pagi gak sempat siapin sarapan. Dan malamnya pas sampe rumah boro-boro mau masak makan malam, udah tepar chynn! Di belakang rumah segala macam warung/resto buanyak, jadi seringnya gak mau repot dan milih jajan.

Kalo saya udah beranak pinak apakah saya mampu memberi makan anak-anak saya? Tiap bangun subuh selalu tergesa-gesa berangkat ke kantor. Kembali ke rumah malam hari. Terus seharian nanti anak saya sama siapa? Aha! Untung ada jasa penitipan cucu di rumah neneknya bhahaha. Saya pengen gitu jalan-jalan sambil dorong stroller di hari dan jam kerja. Ngayal yg indah haha.

Kadang saya mikir pengen gitu nyobain menetap di negara dengan tingkat stres yang rendah, banyak ngasih cuti karyawannya dan lebih ngutamain family time. Waktu saya di Brisbane dulu, saya mengamati kalo supermarket cuma buka sampe sore pas wiken. Toko di pusat perbelanjaan juga dah pada tutup jam 7 sore. Saya juga santuy banget hidup di sana. Gak pernah flu karena kecapekan juga. Cuma saya ngangenin tukang gerobak jajanan doang, ga ada yang lewat depan rumah.

Masih banyak sekali yang ing

*Bijo ketiduran, besok lanjut ceritanya 😪

My Story

Hello 2020

Ini adalah postingan pertama saya di tahun 2020, uwow!! Setelah sekian lama, saya terlalu sibuk dengan kehidupan baru saya. Ada yang kangen gak sama saya? Di pagi yang mendung ini, izinkanlah saya untuk berkeluh kesah dan mengungkapkan semua uneg-uneg yang ada di hati saya.

Daripada ngomongin selimut tetangga, mendingan kita ngomongin drama berburu beasiswa aja ya. Meskipun sudah menikah saya tetap berburu beasiswa. Suami saya mendukung saya untuk sekolah. Di amah enak udah pernah dapet beasiswa S2, lha saya baru kepikiran pengen sekolah 2 tahun yang lalu. Katanya nggak ada kata terlambat buat sekolah, iya kan!? Dalam kurun waktu 2 tahun ini saya udah daftar 7 beasiswa luar negeri dan 6 diantaranya gagal, hore!! Sedih? Hooh. Yang bikin kesel adalah drama beasiswa yang saya daftar terakhir kali. Alamakjang, hampir aja dapet tapi ada konflik kepentingan dan privilese-privilesean akhirnya gagal lagi. Nyaris. Belum rejeki yasudahlah.

Terus saya bingung mau ngapain lagi, mau pelesir ke luar negeri kok ya susah, mau daftar beasiswa nggak lulus-lulus, mau ngasuh bayi, anaknya siapa coba!? Nggak terbiasa nggak ada goal. Mau bisnis, bisnis apa? Waktunya aja abis di kantor. Kayaknya saya stress sama kerjaan di kantor dah, hmm.

Apa yang sebenarnya ingin saya lakukan? Saya kepengen hanimun ke Italia, kemudian hiking ke Dolomites uwuwuwuwu!!! Kebiasaan saya dari dulu setiap tahun adalah berburu tiket pesawat promo ke destinasi impian. Untuk pertama kalinya saya gak berburu tiket lagi. Padahal kalo disuruh kelayapan saya siap banget. Mau ke Argentina, hayuk! Kayaking in Antarctica, hayuk! Tapi bayarin haha. Jalan-jalan mblasuk pasar juga hayuk! Main ke Afrika, mau banget! Atau sekedar staycation di hotel bintang 16, juga mau.

Akhir-akhir ini waktu saya habis di dapur, kebanyakan nyuci piring sampe cincin saya lecet, yang penting berliannya tetap berkilau, iya kan muahahaha. Sampe sekarang saya belum bisa bedain mana ketumbar, mana lada. Urusan dapur saya nggak jago, saya cuma bias masak air dan nyuci piring doing, udah. Untung mas bojo nggak banyak ngeluh. Saya tiba-tiba kangen masakan ibu, terima beres tinggal makan.

Hari ini saya senang karena di luar sedang hujan deraaaaaaaaaaaas sekali. Saya merassa seperti habis difoto dengan cahaya kilat, disusul suara petir yang menggelegar. Kemudian perut saya mendadak terasa lapar meskipun sudah sarapan di warteg dengan menu seharga 7000 rupiah. Pagi ini saya sedang sedih, karena suatu hal yang tidak ada kaitannya dengan sekolah. Saya harus kembali mengumpulkan motivasi saya untuk mendaftar beasiswa ke-8. Jangan melulu kerja dan keenakan di zona nyaman. Saya harus belajar, mendapatkan gelar master dari universitas impian, semangat!! Wadaw petirnya nakutin banget di luar!!!!!

Bijo di Puerto Natales
Traveling

Day Trip ke Bukit Lawang

20191113_085558.jpg

Sebenarnya keinginan untuk mengunjungi bukit lawang sudah ada sejak beberapa tahun yang lalu. Tapi karena keadaan mendesaaj terpaksa saya membatalkan perjalanan saya. Saat itu bapak saya masuk rumah sakit, dan teman yang rencananya mau jalan bareng ke sana pun sekarang udah nggak ada, hiks. Jadi, ketika ada kesempatan untuk dinas ke Medan beberapa waktu lalu, maka saya memutuskan untuk extend dan jalan-jalan ke sana seorang diri.

Continue reading “Day Trip ke Bukit Lawang”

Traveling

Liburan Akhir Tahun di Ocean Dream Samudra Ancol

img-20191206-wa00171484665456.jpg

Kalo udah menjelang akhir tahun mulai pasti udah pada bingung merencanakan liburan. Mau jalan-jalan ke luar kota atau ke luar negeri kok ya tiketnya mahal. Sebagai alternatif maka saya memutuskan untuk liburan di Jakarta. Nah tanggal 4 Desember 2019 lalu saya berkesempatan untuk mengunjungi Ocean Dream Samudera Ancol. Tahu gak sih, ini pertama kalinya saya jalan-jalan sama suami haha. Saya berkesempatan untuk menyaksikan peluncuran wahana baru di Ocean Dream Samudra Ancol, Jakarta. Continue reading “Liburan Akhir Tahun di Ocean Dream Samudra Ancol”

My Story

Emociones

Di kelas bahasa spanyol hari ini membahas tentang Los sentimientos y emociones. Dalam bahasa spanyol ada 2 cara untuk mengekspresikan perasaan yaitu dengan menggunakan ‘have’ kalo dalam bahasa inggris (it depend on the context). Misalnya i am thirsty, kalo di bahasa spanyol jadi I have + thrist (tengo sed). I’m angry jadi i have angry (tengo furioso). Tengo + Noun. Yang kedua adalah dengan rumus Estoy + Adjective. Misalnya Estoy enamorada, estoy sola, estoy comoda, dll. CMIIW.

Continue reading “Emociones”

Traveling

Permiso

bukan di metro

Ada yang tau arti permiso? Yak betul! Permiso sama dengan permisi. Saya pertama kali dengar kata permiso ini di metro waktu dalam perjalanan dari bandara Santiago ke pusat kota Santiago, Chile. Saya tiba di Santiago jam 7 pagi, setelah melakukan perjalanan dari Cusco ke Lima, dan Lima ke Santiago. Transitnya seharian aja di Lima airport 😪

Continue reading “Permiso”

Traveling

Trip Impulsif ke Kanada

20170628_180659
Prince Edward Island

Judulnya udah minta pengen diunfollow nggak sih? Beuh gaya bener, impulsif kok ya ke Kanada, bukannya ke Bandung atau ke Jogja gitu. Kan saya aneh orangnya haha. Hmm sebenarnya saya termasuk orang yang teratur dan serba terencana apabila berurusan dengan dunia perjalanan, apalagi yang jauh.

Continue reading “Trip Impulsif ke Kanada”