My Story

Rindu Jadi Mbak Kantoran

Selamat hari lebaran, teman-teman!! Bagaimana lebarannya hari ini? Seru? Menyenangkan? Atau sedih? Saya jadi nggak sering ngeblog dan nulis cerita perjalanan lagi di sini sejak setahun belakangan ini. Sibuk bener hoho. Boong deng haha! Mau ceritain apa di blog juga bingung, yang ada curhat curhat dan curhat.

WFH 2 bulan membuat saya gila. Ternyata saya merindukan kantor dan teman-teman. Ternyata saya menyukai pekerjaan saya dengan segala keriweuhannya. Sudah 10 tahun saya bekerja, bukan waktu yang singkat memang. Aaaak i love my job. Padahal mah dulu ngeluh mulu kecapekan tiap abis lembur 2 hari.

Kalo dikasih pilihan dan kesempatan untuk bekerja di tempat lain, saya akan memilih untuk bekerja di luar negeri. Yess! You only live once. Emang punya keahlian?? Kagak! Bodo amat, namanya juga Bijo si kang ngayal. Saya pengen kerja di bidang  apa ya. Cita-cita dadakan saya pengen jadi ilmuan sih, jadi marine biologist gitu. Keren yak, padahal gak tau kerjanya apaan. Saya pengen melakukan penelitian di samudera selama berbulan-bulan, padahal saya takut laut hahaha. Ngayal doang lho.

Atau jadi guru/dosen? Tapi saya takut ditembak, astaga! Ingetnya berita penembakan massal mulu. Ya ampun tinggi sekali ngayalnya. Padahal kuliah aja nggak tinggi haha. Tenang, saya tipe pekerja kok. Kerja apa aja saya sanggup, selama dibayar pantas. Lah matre wkwk.

Atau kerja di sektor publik. Apakah pengalaman saya laku? Ijasah? Jangan tanya, pasti nggak laku. Bukan jebolan kampus ngetop sih. Udah aja sekolah lagi ambil public policy di kampus Ivy League dan jadi public policy expert, keyenn! Tapi kalo mau kerja di ln, bayar sendiri lho sekolahnya haha. Amin.

Tahun ini THR saya dipotong banyak, sedih sih tapi mo bijimana lagi. Saya bersyukur masih menerima THR ini. Padahal gak keluar ongkos ke kantor. Lumayan hemat jajan dan bayar transport harian.

Oh iya, jangan merasa istimewa dengan posisimu di kantor, lantas merendahkan orang-orang di bawahmu. Kita bukanlah pekerjaan kita. Sebagai manusia kita ini berharga. Pada dasarnya semua pekerjaan itu baik, selama tidak merugikan orang lain. Mau menjadi orang baik atau orang menyebalkan itu adalah pilihan. Eaaa sok bijak deh.

Kapan ya si rona pergi dari muka bumi ini? Saya udah kebelet pengen beraktifitas normal lagi. Ternyata di kantor adalah ME TIME-ku hahaha! Oh aku juga rindu ajeb-ajeb, baru juga 2 kali seumur-umur. Kita joget-joget sambil minum es teh tawar, biar kagak stress ahzek!

 

3 thoughts on “Rindu Jadi Mbak Kantoran”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s