Uncategorized

Disko

Minggu kemarin aku baca kompas tentang pergelaran teater yang berjudul Disko alias Gadis Toko di (lupa di mana). Ngomongin disko aku jadi ingat kalo aku pernah menjadi salah satu dari mereka.

Menjadi Disko atau gadis toko atau pramuniaga atau SPG bahasa kerennya pernah aku jalani saat aku masih di bangku kuliah. Aku pernah bekerja di beberapa mall besar di Jakarta dan Tangerang, walaupun cuma beberapa bulan tapi tetap berkesan buatku. Pertama kali mendapatkan gaji bulanan ya pas kerja jadi SPG ntu.

Menjadi disko itu ga gampang. Sekilas kerjaanya sih gampang, cuma berdiri doang trus udah. Tapi pernahkah kamu membayangkan bagaimana rasanya harus berdiri selama 8 jam? Wuih, betis rasanya kenceng dan telapak kaki panasnya kerasa sampe ubun-ubun. Kakiku sampe gemeteran setiap hari harus memakai sepatu dengan hak setinggi minimal 5 cm dan kudu berdiri seharian.

Kalau temanku sedang off, terpaksa aku harus menggantikan pekerjaannya dan harus lembur dari jam buka toko sampai tutup toko. Dari jam 9 pagi sampai jam 9 malam aku kudu berdiri nonstop, rasanya badan ntu ngerenteg banget. Pernah aku kudu lembur selama beberapa hari berturut-turut. Ampun deh pinggang dan kaki rasanya mau copot.

Paling nyebelin kalo harus melayani pelanggan orang kaya yang banyak nanya. Ribet jawabnya, mau dikasih jawaban apapun ada aja pertanyaannya. Beli beli, enggak ya enggak, ga usah ngasih banyak soal kayak mo ujian xixi..

Selain itu, penampilanpun kudu diperhatikan. Seumur-umur aku ga pernah pake rok kecuali jaman sekolah. Saat jadi disko kudu pake setelan berupa blus dan rok pendek. Tinggi rok harus 5 cm di atas lutut, make up harus menor, lipstik harus merah. Aku sering kena teguran karena dandananku yang tipis dan lipstik yang kurang merah. This is not so me. Aku paling males dandan. Di rumah aja ga pernah pake bedak. Saat itu terpaksa aku harus membeli perlengkapan make-up, padahal ga bisa juga makenya.

Setiap beberapa bulan untuk disko yang udah nikah kudu menandatangani kontrak, bukan perpanjangan kontrak kerja. Tapi kontrak yang menyatakan kalo si disko tidak sedang hamil, wuidih sampe segitunya yak. Kalo lagi hamil terpaksa ditarik dari toko. Trus kalo usianya di atas 30 tahun juga biasanya ditarik dari toko, untuk ditempatkan di kantor pusat atau di rumahkan, tergantung kebijakan perusahaan sih.

Hmm apa lagi yah..

Ternyata mencari sesuap nasi itu tidak gampang.


Advertisements

7 thoughts on “Disko”

  1. rengganiez said: Eh padahal ak kalo belanja gitu trus diikuti sama petugasnya malah suka risih…jadi gak bebas pilih2 hehehe

    Aku juga..Makanya aku ga pernah ngikutin pembeli, nanti kalo dipanggil baru nyamperin. Kalo ga dipanggil ya ga dateng-dateng hehe..penjual pemalas πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s