Belajar terus

Baru juga 2 minggu nyambi di bagian beasiswa udah bikin mupeng. Sebelumnya alasanku kenapa pengen lanjutin kuliah S1 ekstensi adalah supaya nanti aku bisa apply beasiswa ke luar negeri (baca : Korea). Lagi-lagi kenapa harus Korea? Alasannya supaya aku bisa menyelam sambil minum air,  maksudnya bisa dapet ijasah S2 dan lantjar bahasa korea. Bisa menguasai bahasa asing selain bahasa inggris itu sesuatu banget buatku.

Tapi itu dulu..

Seiring berjalannya waktu kayaknya semangat belajarku semakin berkurang. Tapi ini ga berlaku untuk pelajaran bahasa korea, aku masih terus belajar kalo sempet. Pas lagi belajar buat UAS kemaren, aku ga ngeh malah belajar bahasa korea, di kertas penuh tulisan hangeul xixi.

Aku koq jadi males belajar sekarang. Ternyata kuliah sambil kerja penuh waktu itu butuh perjuangan extra dan melelahkan. Aku ambil jurusan yang bukan minatku, makanya kurang wow! Tapi inilah hidup, butuh perjuangan.

Kembali ke beasiswa!

Minggu kemaren, waktu lagi rempong ngurusin beasiswa di kantor aku didatengin mas2 yang lagi lapor kalo dia lagi proses seleksi beasiswa ADS. Lah yang satu aja belom kelar udah ada lagi yang laen. Pas aku liat surat2nya, aku jadi teringat tujuanku yang dulu, beasiswa S2. Pan enak kalo bisa kuliah gratis di luar negeri, dapet pengalaman, dapet ijasah, dapet uang saku pulak. Syaratnya ya itu, kita kudu belajar bener-bener. Hmm kalo seandainya aku pinter buanget dan beruntung bisa milih beasiswa, enaknya ambil yang mana yak, StuNed, ADS, KGSP, ato Monbukagusho (ga tau tulisannya). Katanya profesor di kampus2 di Korea dan Jepang itu menakutkan, bener ga yah? Kayaknya jadi profesor ato peneliti itu seru yah. Tapi sayangnya kudu banyak mikir dan bikin penelitian, berat ini mah.

Tapi sekarang aku lagi ga kepengen apa-apa, (cuma pengen beasiswa les 3 bulan di Oz aja). Aku cuma pengen merit aja dah, hehe! Aku takut keenakan kerja dan kuliah, yang ada lupa sama umur yang makin bertambah. 2 is better than 1..

7 thoughts on “Belajar terus

  1. Istriku aku nikahi sebelum lulus S1. Sekarang dia udah S2. Ngerjain skripsi pas hamil anak pertama, ngerjain tesis pas hamil anak kedua. Dia juga dapat beasiswa untuk S2nya.

    Nikah tidak harus menghalangi belajar. Tetep cemungudh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s